menuju kontrol 16w #2


Alohaa…

mumpung lagi doyan update, nyokk diupdate teruss…

Ini lanjutan dari part 1 ya.

Kali ini tentang ‘bengkak’ yang diasumsikan akibat hasil lab 12 minggu.

Saat ini sih yang saya alami, agak sakit di sendi tumit kaki kiri. Temen saya yang dokter umum bilang sih itu salah satu bentuk pembengkakan walaupun sebenernya pada kasat mata gag keliatan bengkak, tapi rasanya susah diluruskan dan bengkok, jalanpun agak terseret2.

Kira2 seperti itu deskripsi yang saya rasakan di ankle kaki kiri. Saya sms si dokter obsgyn yang kira2 panjangnya 3sms itu tak berbalas. Entah karena dia sibuks, atau dia lagi tindakan trus dia lupa reply, atau sms yang dia terima terpotong, ya entahlah. Biasanya sih dibales kok.

Jadi ya saya ga ada tindakan apa2. Saya mengurangi garam dan MSG. Ga jajan ciki2 an deh, ga bisa nyicip ciki2an si adek kalo dia lagi jajan :D. Si mama mertua keknya prihatin sama kondisi saya yang jalannya tertatih2 eh terlalu lebay, cuma agak terseret aja kok. Akhirnya dia menawarkan untuk dia urut. Saya sih hayo aja, namanya orang menawarkan bantuan, why not? Dia ngerti tentang urat, dia sering pijat bayi dan pijat untuk orang yang habis melahirkan, tapi dia bukan dukun beranak ya.

Posisi pijatnya, saya berada di posisi lebih tinggi dari beliau dan dia di lantai, sehingga kaki saya memang terjulur ke bawah. Saya duduk di kursi yang ga seberapa tinggi dari lantai. Beliau urut dari area ankle ke arah badan kaki aja. Awalnya sih sebagai ‘pengantar’ dia ngajak ngobrol tentang ini itu, sampai saya sadar ternyata itu hanya pengalih perhatian saya dari rasa sakit saat dia urut jalur uratnya. Maaaakkkkkkkk, sakiiitttt. Urutnya sekitar setengah jam-an.  Setelah urut sih lumayan. Menurut beliau, kalo masih sakit juga, berarti harus diurut lagi dan diambil dari paha. Antara takut sakit, terpaksa mencari cara lain untuk cepet sembuh. Bowwww, urut sekitaran kaki aja rasanya ‘lumayan’ apalagi kalo dari paha?!!

Tapi kalo berdiri kelamaan dan kondisi dingin, si ankle mulai tegang dan kaku jadi sakit kalo dibengkokkan. Jadi kalo lagi nyuci piring, sering gerak2in kaki gitu, lurusin-bengkokin. Nyuci piringnya sih standard kok, gag lama2 ampe setengah jam gitu, palingan cuma 5-10 menit doang kok.

Nyuci piring setengah jam sih nyuci piring kondangan :D.

Waktu saya ngajar pun, agak terseret2, tapi ya si ankle ini kalo makin sering digerakin, dia semakin ‘fasih’ dan jarang kaku/tegang. Jadi ya, jangan kelamaan berdiri, jangan kelamaan duduk. Gitu aja sih. Sering2 digerakin aja saat mulai mau kaku/tegang.

Oiya, selalu berpikiran positip kalo ini bukan pre-eklamsia dan alhamdulillah sekarang sudah normal lagi kok 🙂

Saya percaya pada Allah, kalo hamil kali ini dipermudah untuk si ibu dan si baby. Amin.

Nak, jangan rewel2 dan banyak macem ya, cukup jadi anak yang baik, sabar dan sehat dalam kandungan ya :). Mom, Dad and Abang Adrian love you 🙂 

Besok ada part#3nya lohhhh. *udah di schedule soalnya :D, eh keceplosan*

Advertisements

One comment

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s