kontrol 28 minggu – hematolog


Selamat pagi menjelang siang.

Mau cerita tentang konsul semalem ke hematolog dr. Djumhana di RS Premier Jatinegara (ex Mitra Keluarga). Sehari sebelumnya, sudah ada sms alert dari pihak RS sebagai reminder bahwa si dokter praktek dari jam 20-23 pada hari Kamis di RS tsb.

Pulang ngelayat, suami saya sampe pas kita pada makan malem. Cerita tentang ngelayatnya di skip aja ye, ntar diedit di postingan sebelumnya aja supaya ga kepanjangan. Ga lama setelah itu, saya ganti kostum trus kita berangkat ke RS sekitar jam 20.30. Saya dapet nomor antrian 9 yang katanya perkiraan jam 22.30 dan itu ngantrinya musti dari maksimal seminggu sebelumnya dan booking via telp baru dilayani jam 7 pagi.

Dapet nomor 9 juga, Itupun udah reschedule beberapa kali karena kalo untuk kamis minggu sebelumnya saya dapet no 21 yang perkiraannya sekitar jam 24. Ampyunnnn.

Sempet galau mau lewat tol cawang atau mau lewat kalimalang aja. Tapi akhirnya memutuskan lewat tol cawang dengan asumsi melawan arus pulang kerja dan sepanjang jalan kenangan kalimalang itu biasanya kalo hujan pasti macet.

Eh, ga taunya dugaan kita salah. Tol cawang malahan macet sejak dari gerbang tol pondok gede barat sampe keluar halim karena ada truk kontainer yang kecelakaan di tol. Sampe di RS sekitar jam 21.30. Drop off di lobi, tapi sayanya ga turun dulu karena ternyata ga ada kursi roda yang stand by di situ. Suami saya juga lupa waktu booking by phone minta kursi roda. Jadi nunggu beberapa saat si satpam nyariin kursi roda dari gedung rawat inap. Ya sekitar 5menitan deh. Pas kursi rodanya ready, baru deh saya turun tahta ke kursi roda trus didorongin sama si satpam ke lobi klinik spesialis. Oiya, gedung klinik spesialis ini terpisah ada di sebelah kiri, sedangkan gedung rawat inap+IGD ada disebelah kanan. Nah tengah2nya itu jalan untuk mobil yang drop off.

Di lobi samping kafetaria itu, si satpamnya nanya nama dan nyariin bukti antrian saya di front desk tersebut. Setelah ketemu, si satpam nganterin saya naik lift ke lt. 7 tempat si dokter praktek sembari nunggu suami saya markir mobil.

Sampe di lt. 7, keluar lift langsung ketemu bangku ruang tunggu dan banyak orang2 yang lagi nunggu disitu. Ruangannya bagus banget sih menurut saya *norak*. Saya celingak-celinguk, nyari tau gimana prosedur antriannya. Saya nanya sama si satpam, katanya tunggu aja, ntar dipanggil. Ow beklah.

Karena saya pake kursi roda, saya minta ditempatkan di depan meja front desk depan tangga manual. Gak lama suami saya dateng. Gak lama juga si suster berjaket STIKES of something keluar dan nanyain apakah ada hasil lab? Saya kasih semua hasil lab, surat rujukan dan bukti antrian ke si suster tersebut.

Orang2 yang nunggu disitu pada anteng2 aja. Entah karena mereka udah ngerti alur antriannya atau sama2 ga tau juga. Ahahaha. Gak lama, ada pasien baru dateng dari arah lift kemudian meletakkan bukti antrian ke box mika kecil di depan ruang praktek si dokter dan diambil sama si suster saat si suster keluar mengantar pasien yang barusan selesai konsul. Ow gitu toh?

Saya ga nunggu lama kok, setelah 3pasien akhirnya saya dipanggil masuk sekitar jam 22.30. Ruangannya kecil sih menurut saya. Ada 3 kursi tamu selain kursi dokter di balik meja, tirai dan meja periksa yang mepet ke tembok. Agak2 ribet mobilisasinya karena nabrak2 kursi dan ruangannya kecil.

tanya jawab pertanyaan singkat dari si dokter sembari beliau coret2 di dokumen saya kaya kuis trivia gitu :

dari dokter siapa? zakia | hermina galaxy tuh dimana sih? di bekasi itu loh yang ada grand galaxy city agung sedayu  | hamil berapa bulan? 28 | ini hamil keberapa? 2 | berapa tahun nikah? hampir 3thn | hamil pertama usia? 22minggu. *dokternya bingung menatap saya* maksud saya,sebelumnya saya hamil cuma sampe 22minggu, lahiran trus anaknya bertahan 1,5jam trus berpulang lagi dok.

sering pusing mual? gak | vertigo? gak | sakit2 kaya rematik? gak | lebam2/biru2? gak | bengkak? gak | bapak ibu masih ada, sehat? sehat | ada sodara yang kena stroke? gak. eh ada *baru inget ada adik si papa yang kena stroke beberapa waktu lalu. | adik atau kakak papa? adik | ada asma? gak | sesak napas atau nafas pendek2? gak | sering sariawan? selama hamil engga | rambut rontok? sejak sebelum hamil sudah rontok | sering cape? gak

Si dokter selesai tulis2 di dokumen, trus dia tensi darah saya 120/70 atau 80 gitu. Normal. Periksa perut ditekan2 bagian perut atas dibawah payudara. Trus periksa dada pake stateskop. Trus pencet2 kaki saya yang agak menggemuk tapi asli ga bengkak kok.

Trus dia nulis2 lagi di dokumen sekalian bolak balik hasil test yang saya bawa. Si dokter sempet komplain karena ternyata hasil print outnya menurut dia kurang jelas (iyalah, hasil labnya dicetak pake printer dot matrix) sampe dia hidupin lampu untuk liat hasil rontgen, tapi kayanya tetep ga begitu kebaca. Akhirnya kita bantuin baca2in hasil2nya beserta tanggalnya.

Ini hasil lab bulan berapa? agustus | kalo yang ini? november.

Si dokter ngitung pake jari, sekarang udah bulan Desember dan akhirnya dia minta saya untuk cek ulang lagi semuanya, karena referensi hasil testnya udah kelamaan. Beliau sempet nanya, kok baru kemari sekarang? Lah kita juga baru dikasitau dirujuk kemari?!

Kemudian beliau contrang contreng kertas lab untuk test di lab yang besar seperti di RS ini atau Pr*dia dan beliau minta test sbb :

hematologi lengkap, D-dimer, Agregasi Trombosit, albumin, Globulin, Ureum, Creatinin, ANA, Anti ds-DNA, Urine lengkap, Kultur urin.

Udah serem aja saya ngebayangin biayanya. Test2 baru itu (D-dimer, Agregasi Trombosit, ANA, Anti ds-DNA, Urine lengkap, Kultur urin) yang bikin deg2an harganya 😐 .

Saya sempet tanya mengenai test ACA, kali2 si dokter keliwat ngeliat hasil test ACA saya sebelumnya. Beliau bilang beliau udah sempet liat, tapi kayanya sih beliau mau fokus ke protenuri karena menurut beliau proteinuri ga ada hubungannya sama ACA. Nah lo? trus kemaren ngapain kita test ACA yang 800rb itu?!

Mengenai surat rujukan yang juga ada kolom untuk hasil konsultasi dengan dokter rujukan belum bisa diisi saat ini. Si dokter masih nunggu hasil2 lab terbaru yang tadi beliau contreng2. Beliau juga tanya obat apa saja yang saya konsumi.

Setelah selesai konsul, cuma bawa kertas lab. Masuk ke ruang dokter, susah. Keluarnya pun juga susah karena keterbatasan ruang itu. Si suster nanya apa kita dikasi obat? Boleh bayar dimeja front desk lantai tersebut atau di apotik bawah. Berhubung suami saya mau bayar pake debit, akhirnya kita bayar di lt. dasar.

Sampe di bawah, setelah selesai bayar admin konsul dokter, kita tanya2 biaya cek lab di RS ini untuk test yang diminta dan angkanya fantastis sekitar 2,5juta untuk 12 test tersebut. Tewewewew…

Estimasi harga : D-dimer 388k; agregasi 294k; ANA 435k; Anti ds DNA 540k; kultur urin 470k

Pas udah mau pulang, baru ngeh, lembar asuransi untuk kita coba reimburse belom diisi sama si dokter. Naik lagi ke lt. 7, untungnya cuma sebentar. Urusan di RS selesai sekitar jam 24 dan sampe rumah sekitar jam 00.30.

Wuih, ngilunya kerasa karena kelamaan duduk kali ya. Ganti baju langsung bobo.

Biaya : konsul dokter 150k + administrasi 40k total 190k | mau coba di reimburse

PS. saya dan suami lebih suka pelayanan yang lebih hangat di Hermina dibanding RS ini yang ‘dingin’

Advertisements

8 comments

  1. Eh g baru ngeh masalah lo bilang hamil pertama 22 minggu itu lho! di BBM kemarin kurang fokus, maaf
    sebenarnya service RS itu beda orang beda kenyamanan sih, temen g benci banget ama H*rmina secara itu RS nyedot duit hanya untuk test2 anak dia yang katanya ga jelas. Trus klo RS M*traK*luarga, temen lain ada pengalaman buruk juga, yg lom lama ini istrinya lagi hamil dan masuk RS trus di kasih antibiotik, dan dibiarkan kejang2 sampe pingsan katanya, klo g sih sejauh ini pengalaman pahit kebanyakan ama Dr. na bukan RS sih hehehe…
    semoga hasil test na bagus yah, lancar sampai waktunya melahirkan hwaitinggg~

    1. hehehe gpp pit 🙂

      iya, beda orang beda definisi nyamannya.
      kemaren ntu dengan ga tersedianya kursi roda di tempat drop off, bikin ilfil juga sih. Rumah sakit bagus gitu masa kursi roda aja ga ready?
      belum lagi kasir apotik yang diem aja di dalem ruangan racik obat dan keluar masuk tapi ga ngelayanin kita yang mau bayar. belum lagi si suster yang dingin dan lempeng aja gitu.bahkan sepanjang perjalanan pulang, yang kita omongin tentang pelayanan RS tsb kalo dibandingin sama RS tempat biasa kita kontrol.
      kalo di hermina galaxy, mungkin karena RSnya baru dan juga pasiennya baru dikit jadi sebagian besar bidan kenal sama gua gegara kasus kehamilan pertama. Dan mereka kalo mau test yang aneh2 yang mahal gitu biasanya konfirmasi dulu, apakah dicover asuransi atau pribadi? kalo pribadi, biaya testnya segini. Tapi yang prioritas tes ini dulu (waktu mau test ACA)
      Dan kalo ada apa2 juga gua sering difollow up via telp kaya kasus ngilu2 kemaren itu. Suami gua suka banget sama pelayanan kaya gitu.

      1. sama lah kek suster na si prof. klo di M*distra jutek suster na, klo yg di M*C baik banget sampe ngasih no.hp jd g bisa lewat dia tanya apa2, makanya suka konsul ama si prof. di rs M*C aja ^^ selain itu biayanya juga lebih murah dr Adm dan Obat ^^

  2. Kami sekeluarga menyebut RS ini ‘Rumah Sakit Kematian’. 2 anggota family kami masuk ke sana kondisi sehat keluar menjadi almarhum. Salah satunya ditangani oleh dokter yang Anda sebutkan di awal artikel.

  3. iya saya juga suka hermina. suster dan dokternya lbh ramah dibandingin rs tetangga seberang.
    dr djumhana juga ga responsif. saya pernah bergantung sama dokter ini di rs premier, bikin kami sekeluarga emosi

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s