Box bayi


Cerita2 tentang box bayi.

Beberapa minggu yang lalu, saat usia kehamilan saya masih berapa belas minggu, saya tanya2 mengenai box bayi ke beberapa temen saya yang sudah melahirkan. Dari 5 ibu yang saya ‘survey’ hanya 2 diantaranya yang pro sama box bayi, dengan alasan :

  1. sejak awal si anak harus diajarin tidur terpisah dari si ortu walau masih dalam kamar yang sama untuk mencegah resiko ketindihan
  2. boxnya dipake cuma sebentar dan sekarang beralih fungsi jadi tempat storage mainan. *itu pro atau kontra ya?

sedangkan sisanya kontra sama box bayi dengan alasan :

  1. cape ngambilnya dari box kalo pas bolak-balik nyusuin
  2. lebih suka sekasur sama si baby, lebih praktis

Nah kalo saya termasuk golongan yang mana? Kalo saya sih emang dari awal, tradisi di keluarga inti saya, kalo bayi harus dibiasain di box supaya ga bau tangan dan si ibu bisa tetep beraktivitas. Makna membiasakan di box itu bukan berarti si baby sama sekali ga kenal/tersentuh sama kulit ibunya ya, disusuin ya tetep disusuin. Kalau si baby pup/pipis tetep segera diganti popoknya supaya si baby nyaman. Jadi, saya masuk ke golongan yang pro BOX bayi 🙂

Jadi saya sudah mengutarakan maksud saya untuk menggunakan box untuk si baby nantinya. Maunya saya :

Baby tidur malem di box, kalo siang main di box sementara emaknya beraktipitas karena ga punya pembantu. Kalo hari libur boleh lah si papanya main2 sama si baby di luar box, asal jangan tiap hari, ntar emaknya ga bisa ngapa2in kalo papanya kerja.

Box kayu yang bisa dipake sampe 1-2tahun. Pakai roda sehingga bisa keluar masuk kamar. Dimasukkin ke kamar kalo udah malem/ga ada pengunjung dan dikeluarin dari kamar kalo ada pengunjung, karena saya termasuk orang yang ga nyaman kalo ada orang rame2 di dalam kamar tidur. Menurut saya, kamar tidur itu ruangan paling steril dari orang2 selain keluarga inti, yang mana kalo mau tidur2an/duduk di kasur saya harus pake baju yang bersih, bukan baju yang dipakai dari antah berantah *tau sendiri kan pengunjung, entah darimana dan naik apa dan bawa kuman apa*

Banyak juga yang nyaranin untuk menghilangkan dipan kasur saya, jadi kasurnya di lantai untuk mencegah kalo2 si baby jatuh, sehingga ga terlalu tinggi jatuhnya. Hm… saya sih ga setuju. Secara kalo kasur ditaro di lantai, meski dialas, kerasa lembabnya. Kecuali kalo saya mau renov kamar dengan menambahkan ‘lantai palsu’ sehingga si kasur jauh dari permukaan lantai sebenernya.

Jadilah, saya mulai browsing2 box bayi di tokobag*s atau liat2 webnya toko furniture. Tertarik model2 box yang minimalis dan yang bisa dipake sampe besar, alias bisa dirakit jadi ranjang biasa.

Lalu kemudian ada wacana bahwa sodaranya si mamake, masih menyimpan   box bayi bekas anaknya yang sekarang kelas 3SD di rumahnya di daerah Cibarusah-Cikarang. Si sodara sih udah mempersilahkan kalo kita mau pake dulu boxnya karena si sodara udah ga punya anak bayi lagi. Dimensinya kira2 120x140cm.

Untuk sementara ini sih, saya masih merencanakan si baby beserta boxnya berada di dalam kamar yang sama dengan mama papanya, pun nanti di rumah yang baru. Nanti kalo udah gedean, sekitar 3-4tahunan baru mau dibikinin kamar sendiri yang tetep terkoneksi sama kamar mama papanya.

Mulailah mengukur kamar tidur yang sekarang di tempati, lahan kosong yang tersisa lebarnya ga sampe 120cm dan lebar bukaan pintu pol cuma sampe 70cm. Tewewewew…. Gimana nih? Kalo dengan ‘spek’ yang saya mau untuk bisa mobile ke kamar dan ke ruang tamu, setidaknya dimensi lebarnya 60-65cm.

Masukan juga dari si mamake, jangan pake roda2an, kayunya cepet belah. Yahhhh batal deh rencana saya untuk bisa mindah2in tuh box masuk-keluar kamar :((.

Akhirnya suami saya usul, gimana kalo boxnya, box plastik yang ringan dan kecil itu, bisa dipindah2in. Bener sih bisa dipindah2in, tapi ntar pas si baby besaran dikit trus berdiri2, apa ga ikutan ambruk tuh boxnya?! Saya sih ga mau ‘invest’ box bayi yang dipake cuma sebulan dua bulan. Rugii bandarrr.

Sementara saya dan suami masih galau, ini ada rekomendasi toko online box kayu bayi yang bagus2 modelnya :).

Moms, ada saran?

Advertisements

12 comments

        1. iyah mbak. ngeri ketindihan walaupun kata suami siaga, gag mungkin karena alam bawah sadar kita sdh memprogram kalo kita tidur sama bayi, pasti gerakannya lebih manis :D. tapi tapi kan lebih baik mencegah drpd kejadian 🙂

  1. Hihihi…sampe saat ini blm kesampean beli baby box. Untungnya Lana ngga perlu dikelonin/ditemenin kl bobo. Emang yak dilematis, secara tu box ga kepake lama. Pengen yg rada gede dikit, bingung.. terbentur sm ukuran rumah yg minimalis 😀

  2. Haahah lucu nih bacanya karena saya juga lgi bingung.. Mau beli box tapi gak muat lewat pintu, tapi jug gak pengen orang2 masuk ke kamar, kepikiran beli bassinet tapi kayaknya gak berguna lama.. Bingung!

    Akhirnya kamu beli apa?

    1. akhirnya aku rental box mbak, karena masih perdebatan masalah pola asuh ditaro dibox atau digendong2 terus :D.

      kebetulan ada yang cukup lebarnya kurang lebih 60cm, tapi ya gitu, semua lemari dikeluarin, jadi isi kamar cuma queenbed+box+cabinet excel buat baju2nya si baby 🙂

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s