perkembangan 35minggu


Pending posting lagi nih. Hihihi. Menjelang pergantian ke minggu 36, baru update perkembangan 35minggu.

Males aja gitu mau update. Ditambah hari ini baru selesai bolak balik nyuci-jemur. Cape euy. Tapi pas liat di reader ada banyak postingan baru dan ada beberapa komen, jadi bersemangat lagi posting :D.

Okay, tentang minggu 35 ini.

KEPANASAN. Pufff… mendung2 aja kerasa panas. Coba itu! Tadinya dalam rangka penghematan energi listrik, mau ngademin kamar pake kipas angin aja. Tapi berhubung kadang kipas anginnya diperbantukan untuk ngeringin jemuran underwear di jemuran handuk, mau gag mau AC pun difungsikan siang2. Tadinya tidur malem pun di set AC di 20C, tapi abis itu baru setengah malem, suami siaga udah mengigil karena menurutnya selimutnya bukannya menghalau dingin tapi malahan menyerap dingin. Ahahaha. Oiya, kita pake 2selimut yang berbeda karena males tarik2an rebutan selimut, apalagi bumil spacenya lumayan besar+bantal2 pendampingnya. Jadilah AC untuk tidur malem di set di 22-24C. Kalo siang, ya cukup 24C. Cukup untuk  ngadem aja, bukan menggigil siang2 :D.

MELAPAR. Hihihi… kalo yang ini semakin sering. Apalagi kalo pagi2 buta atau tengah malam, abis bangun mau pipis, tiduran lagi, pasti gag lama si baby inside begajulan, ikutan bangun diiringi rasa lapar, emaknya ga bisa tidur.  Nah untuk mengatasi ini, suami siaga udah wanti2 kalo tiap sore harus beli roti untuk ganjelan bumil di saat2 genting (bukan waktunya makan yang lazim) :D. Jadi tiap sore saya nungguin tukang roti motor keliling untuk beli 2 roti kasur/roti sobek. Habis kok keesokan harinya. Ga cuma saya yang makanin, suami siaga juga kadang makan juga untuk temen minum kopi menjelang tidur.   Lumayan membantu.

PERUT KENCANG. Perut kerasa kenceng2 mah udah biasa, selama kaga keluar air ngalir dari bawah dan ga ada darah, tetep beraktipitas. Mondar mandir kesana kemari tapi masih di dalam pagar yang sama alias masih di dalem rumah aja.

KAKI BENGKAK. Nah ini, baru kerasa bengkak kalo udah maleman. Dari betis ke bawah tuh rasanya tebel gitu. Pas diliat, teweweweww… udah cakep aja kakinya. Kalo udah bengkak gitu biasanya suami siaga yang mengambil alih gerakan2 saya. Misal saya mau jalan ke dapur ambil minum, ntar jadinya diambilin minum sama suami siaga. Gak lama dari itu biasanya sih saya udah mulai ngantuk2, melipir ke kasur dan mulai bobo :D.

susah euy moto kaki yang lagi selonjoran, keganjel perut :D

susah euy moto kaki yang lagi selonjoran, keganjel perut :D. bengkak ga sih?

NGOS2AN. Ngos2an sekarang mah pasti dirasa. Padahal cuma jalan dari ruang tamu ke dapur, atau dari ruang tamu ke tetangga sebelah alias rumah mamake (MIL). 1 rit aja lumayan bikin ngos2an dan keringetan. Begitu juga kalo baru selesai sholat normal. Abis selesai doa langsung cao lagi ke kamar, mengademkan diri. Kalo posisi bantal kepala ketika mau tidur ga pas juga jadinya ngos2an *atau agak sulit bernapas ya? tapi cuma sebentaran sih, palingan semenitan aja, abis itu normal lagi napasnya, ga terengah2.

GA NAPSU MAKANAN TERTENTU. Sarapan pagi wajib biasanya adalah buryam. Tapi beberapa hari kemarin, saya nolak buryam untuk sarapan. Ga tau kenapa, kayanya perasaan mual aja gitu. Jadi sekarang menunya, kalo ga bubur kacang hijau+ketan item, ya makan berat nasi sama lauk-pauknya yang baru aja selesai dimasak. Suami siaga bilangnya morning sickness yang tertunda :D.

GA BISA NAHAN PIPIS. Nahhh yang ini, ga bisa ditunda2. Begitu ada kerasa mau pipis, musti buru2 ke WC. Karena kalo ada penundaan entah entaran aja ke WC nya, atau kelamaan buka ‘perangkat’nya keburu ‘ngucur’ sebelum sampe tempat seharusnya.

POSISI TIDUR. Sekarang saya tidur di posisi terluar dari kasur, supaya gampang mobilisasinya kalo mau bangun malem2. Tetep sih kalo mau pipis tengah malem tetep bangunin suami siaga minta dianterin, tapi bedanya geser dikit langsung sampe pinggir dan bisa duduk trus berdiri. Kalo kemaren2 tidur di sisi dalam yang harus bangunin suami siaga untuk berdiri karena dia ngalangin akses keluar kasur, trus ngesot2 geser2 badan, trus minta ditarik untuk menegakkan badan. Nah geser2 badan itu yang rasanya gimana gituuu. Perlu adaptasi dari posisi rebahan jadi posisi setengah bangun trus transisi pula ke posisi duduk baru ke posisi berdiri. Ahahaha… itulah bumil.

SENAM HAMIL. Si obsgyn udah ngijinin ikutan senam hamil. Nah di RS saya itu untuk senam hamil diadakan hari Jumat dan Sabtu, tapi saya lupa apakah setiap minggu atau hanya 2minggu sekali. Nah daftarnya harus H-1 booking by phone mulai dari jam 7 pagi! Minggu kemaren saya udah kasi reminder di hp suami siaga untuk telp RS untuk daptar senam hamil jam 9pagi, ternyata udah full kuotanya, 9 orang. Huhuhuhu batal deh senam hamil perdana. Mak Oline sih udah ngajakin senam hamil di RS. Mitra Keluarga Bekasi Barat bareng sama dia, cuma saya masih was2 sama kondisi saya yang baru lepas jahitan. Soalnya si obsgyn waktu itu sempet bilang kalo ikut senam hamil, itu latihan bagian tertentu aja. Jadi kalo nanti ikutan senam hamil kayanya saya musti kasi tau pengajarnya tentang kondisi saya terlebih dahulu dan saya lebih nyaman di RS saya karena kan pasti pengajarnya kenal/tau si obsgyn saya.

BERSENDAWA. Sekarang saya berasumsi kalo saya udah mulai bersendawa2 itu artinya udah laperrr berat dan harus segera diisi, kalo engga gejalanya kaya masuk angin, badan ga enak, perut pun ga enak ditambah mual.

BABY NAME. Ahaiii. urusan yang satu ini belum settle juga. Baru dapet nama depannya doang yang dimulai dengan hurup A seperti abangnya, dengan alasan kalo namanya abjad A pasti duduknya di depan dan selalu dipanggil duluan  :D. Rencananya :

  • nama depannya berawalan A.
  • nama kedua nama yang mengindikasikan dia anak kedua.  So far kan kalo anak kedua, namanya Dwi?! dan kita gag sreg. Kalo abangnya, namanya ada Pratama-nya.
  • nama ketiga adalah nama gabungan mama papanya. Kalo abangnya, Bensya (Bennov & Sya). Kayanya untuk anak yang sekarang mau lebih kreatip, alias bukan Bensya lagi :D.

Cuma nama kedua dan ketiganya belum ada yang sreg. Sebenernya papa nya sih yang sibuk mikirin nama kedua dan ketiga sementara mamanya sibuk protes ga setuju tapi ga punya ide. Kalo saya pribadi tuh suka nama2 unik yang kalo di denger orang, orang langsung tau karena yang punya nama itu cuma orang itu doang, seperti : Maylaffaiza gitu loh, keren gitu. Tapi papanya gag setuju, katanya nama yang umum aja. Yah kalo umum kan pasaran dong. Ntar orang nanya, “dwi, dwi siapa?” dan mama papanya sibuk ngejelasin panjang lebar, “ini loh, si Dwi anak saya yang bla bla bla itu”.

Nah, kemaren2 si eyangnya (mamake = MIL) minta ikutan andil dalam menentukan nama, juga si calon tante dan calon om juga kekeuh ikutan mau andil dalam pemilihan nama. Puyeng mamanya. Gag lucu aja kalo nama kedua dan ketiganya jadi : Pondisa Cueni (ponakan diaz salfa cucu eyang renny) *mamanya tepok jidat!

Oiya, kemarin saya sempet mempraktekkan saran si obsgyn ketika menyajikan/menyeduh susu tinggi protein Nutrican. Sebenernya sih suami siaga yang biasa menyajikan ketika saya teriak “papaaaa, cucuuuuu”, cuma saya sempet liat cara penyajiannya dan hasil akhirnya.

Jadi, untuk menyeduh susu tersebut, gunakan air mateng yang mulai mau hangat. Bingung kan? Maksudnya, ambil air di dispenser (air yang udah pasti mateng) di panasin di panci di kompor, sampai mulai hangat sebelum berbuih mendidih. Kaya buat susu formulanya anak bayi, jangan terlalu panas. Setelah cukup hangat, baru deh buat nyeduh susu yang sudah ditakar di gelas. Tuangkan air-mulai-hangat tadi sedikit2 sambil diaduk untuk melarutkan susunya. Sambil diaduk, tuangkan air-mulai-hangat tersebut sampai volume yang diinginkan, biasanya sampe cukup menuhin gelas *ga sampe luber ya. ya kaya normal kalo menuhin gelas dengan air minum aja.

Kenapa ga manasin di dispenser? karena kalo sampe lampu indikator pemanasnya berganti ke indikator air normal (proses pemanasan selesai dan air panas yang tertampung sudah cukup), itu pun terlalu panas dan kalo manasin di dispenser kan ga keliatan gimana ngira2 udah mulai anget atau belom.

Indikasi larut si susu larut sempurna itu seperti apa? Kalau suhu airnya cocok, ketika saat pengadukan dan selesai pengadukan, hasil akhirnya akan terbentuk buih halus di permukaan atas dan serbuk susu larut ‘sempurna’ sehingga ga berbentuk serbuk dengan diameter besar2 (kaya sisa2 susu bubuk yang ga larut) sampai dengan larutan susu tersebut habis terminum .

Itu penelitian dan penemuan terhebat dari suami siaga loh. Dia berkali2 loh nyoba dari mulai air yang penampilannya berbuih mau mendidih, air yang mulai mendidih kecil2, sampe air mau baru mau mulai berbuih untuk mendidih. Saya aja sampe terkagum2 dibuatnya. Huaaaa magicccc…

Kayanya itu aja perkembangannya. Sabtu ini saya mau kontrol lagi ke obsgyn, kontrol 36 minggu. Setelah itu si obsgyn bilang kontrolnya seminggu sekali. Wowww… semakin dekatttt.

Sehat2 ya nak, yang baik di dalam sana, kalo  nanti saatnya keluar, mudah2an kita berdua dipermudah ya. Amin.

Advertisements

7 comments

  1. diatas 36 sudah menghitung hari yah… samaan nih… udah seminggu sekali kontrolnya ^^, ga sabar menunggu next postingan tentang baby2 hahahaha…

  2. Cara cek kaki bengkak atau ngga, ditekan aja say…kl agak melesek *duh apa sih bahasanya* berarti bengkak. Tp rata2 bumil bagian kaki membesar *tanpa bengkak* sebab aliran darah tertahan oleh janin, katanya…
    Buat baby name…setujuuu…jangan yg pasaran tp keren *hahaha teteup* ALDEBARAN sepertinya bagus bu, artinya bintang..panggilannya BARRA….hehehe

    1. indikasi bengkaknya gua, biasanya kalo gua liat kaki gua udah kembung aja gitu, semuanya keliatan lurus, kaga keliatan urat2nya dan cekungan antara kaki dan mata kaki udah gag jelas. ahahaha.

      betulllll, tapi ya gitu deh si papanya gag setuju. padahal pan kalo unik dan orang2 tau cuma ada 1 orang yang punya nama itu, ortunya juga yang bangga. ya ga sihh? hihihi

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s