kontrol 36 minggu : CTG


Sabtu, 15 feb 2014

Akhirnya ya, setelah diawali dengan BT sama taksi, kita turun di lobby dengan gagah perkasa. Maksudnya, biasanya tuh kalo saya sampe lobby, pasti udah celingak-celinguk nyariin kursi roda yang stand by. Tapi Sabtu kemaren, engga dong. Kan udah perkasa :D.

Jalan pelan2 ke arah resepsionis sekitar jam 11.30, daftar ulang, trus tensi dan timbang. Tensi saya 90/60, agak rendah. Kayanya ngaruh karena semalem saya kurang istirahat lantaran nungguin suami siaga pulang kongkow dari tetangga belakang nyaris jam 12, trus sempet ngobrol2 dulu sebelum tidur. Oiya, BB saya 84,5 kg. Naik 4kg dalam waktu 2minggu.

Dapet antrian nomor 1, ternyata ga ngaruh karena pas saya nunggu di depan ruang dokternya, udah nomor 6. Biasanya sih kalo yang nomor 1 udah dateng, abis itu langsung boleh masuk, tapi ternyata engga, jadi nunggu sampe nomor 9 apa ya kalo ga salah, barulah saya dipanggil masuk.

Seperti biasa, ditanya apa keluhannya. Kali ini ga ada keluhan yang berarti sih. Jadi langsung naik ke dipan untuk USG. Saya dengan gagah perkasa berjalan ke arah dipan. Si dokter bilang, “cepet amat jalannya si ibu”.

Saya nyengir kuda.

Sebelum USG si dokter sempet meraba2 memperkirakan posisi bayi, abis megang2 beliau bilang, “kayanya masih sungsang deh”. Lanjut pake USG. Ternyata…

Good boy, posisi kepala udah di bawah tapi belum engaged sih. Si obsgyn nanya apakah saya melakukan senam anti sungsang? Saya bilang sih melakukannya cuma sekali dan sisanya saya sholat manual di lantai. Ngaruh juga tuh sholat normal manual di lantai.

Air ketuban cukup. Si obsgyn ngitung berat si bayi sekitar 2500-2600 gram. Menurut babygaga sih juga segituan. Menurut obsgyn juga agak cukup. Kalo seminggu naiknya 200gram an, di minggu ke 40 bisa 3,3kg an lah. Ya cukup lah kalo lahiran normal segitu. Semuanya dilanjut. Ya alpukat, ya putih telur, ya susu Nutricannya.

Si dokter lagi mengulang mengenai tanda2 persalinan dan saya udah hapal dan ngeh akan tanda2 tersebut. Jadi, kapan lahiran? ya ditunggu mules/kontraksi maksimal sampe 40 minggu lah. Vitamin kontrol sebelumnya masih sisa banyak, masih cukup untuk 2minggu lagi, jadi ga ada resep obat yang harus ditebus. Tapi kontrol kali ini disuruh CTG di ruang VK. Itu loh rekam jantung si Baby+gerakan+kontraksi.

Kontrol selanjutnya 1minggu sekali, jadi minggu depan dateng lagi. Periksa dalem nanti dilakukan di minggu ke 38. Ngomong2, kok saya belum disuruh cek lab trimester terakhir ya? Lupa nanya pula.

Abis konsul, daftar buat CTG, tapi masih ngantri, jadi disaranin untuk bayar ke kasir dulu, makan dulu, baru CTG. Puff, banyak banget bumil2 hamil gede yang berkeliaran, bisa2 nanti lahirannya barengan alias penuh dong ya. CTG aja ngantrinya lumayan lama.

Di kasir, ada perubahan sistem pembayaran. Yang dulunya antri, sekarang dipanggil pake nomor, tapi masalahnya SDMnya lelet banget melayani yang udah ngantri. Sementara suami siaga nunggu nomor antrian kasir dipanggil, saya ke kafetaria untuk beli makanan pengganjel baru balik lagi ke kasir. Niat hati mau makan di kafetaria, tapi mejanya penuh.

Jadi sembari nunggu antrian kasir, saya duduk sembari ngunyah2 aja. Untungnya bukan makanan besar. Cuma kue2 an doang. Tengsin juga lah kalo makan mie ayam di bangku yang nunggu antrian kasir. Lagian kafetaria ga jual mi ayam pula :D. Sembari nunggu antrian di kasir, suami siaga juga ke resepsionis booking antrian konsul untuk minggu depan. Dapet nomor 6. Ahhhh biasanya dapet nomor 1 😦

Abis selesai administrasi, langsung ke VK. Masih ada antrian 2 orang. Kira2 sejam. Mau mampir ke tempat lain, ke rumah si mama yang ga jauh dari situ kalo pake mobil, ribet. Mau ke GGP sebelah RS, suami siaga ogah. Akhirnya kita menunggu di depan ruang VK sekalian liat bayi2 yang baru lahir di ruang bayi. Liat orang2 lalu lalang. Sampe akhirnya dipanggil juga untuk CTG sekitar jam 13.30 kali ya.

Menurut bidannya, CTG itu gunanya untuk melihat denyut jantung si baby, gerakannya dan juga kontraksi. Jadi, di perut kita di tempelin lempeng karet untuk mendeteksi semua parameter itu trus ditahan pake belt karet. Trus kita juga dikasi tombol untuk dipencet kalo kerasa gerakan si baby. Waktu observasinya kurang lebih 30menit. Untuk grafik denyut jantung janin normalnya 120-160 bps, bisa diatas 160 atau peaknya lebih tinggi kalau dia lagi gerak. Trus tanda panah yang ada di bawah grafik denyut jantung itu respon tombol yang kita pencet saat kita kerasa gerakannya. Sedangkan grafik yang paling bawah itu menunjukkan kontraksi. Ga ada peak tinggi sih di grafik kontraksi. Jadi aman terkendali.

Tadinya sih ampir2 ketiduran, tapi karena inget kudu ada tombol yang dipencet, mau gag mau harus terjaga. Padahal udah cape euy.

MAU-CTG

prosesi CTG

ctg

hasil CTG

Setelah selesai prosesi CTG, si bidan ngambil grafiknya untuk dikirim dan dilaporkan dulu ke obsgynnya karena si obsgyn udah pulang. Jadi, nunggu lagi ya, bayangin hari Sabtu ini aja saya udah berkali2 nunggu. Nunggu taksi, nunggu antrian dokter, nunggu antrian CTG, nunggu antrian kasir, nunggu hasil laporan ke dokter.

Beruntung saya bumil terakhir yang di CTG, jadi sembari nunggu mereka ngabarin dokternya, saya boleh nunggu di kursi tunggu atau istirahat tiduran di bed itu. Ya milih tiduran lah. Tapi ga lama sih, palingan 5 menit, si bidan udah balik dan ngasi tau kalo si obsgyn udah lihat hasil CTG dan saya boleh pulang.

Berdasarkan info dari supir taksi yang tadi nganter, dia bilang ada taksi yang ngetem di GGP. Jadi perlahan tapi pasti, kita jalan ke GGP yang paling jaraknya sama RS cuma 500meter. Ada sih plang brand taksi itu, tapi ga ada taksi yang ngetem. Akhirnya, karena penasaran juga pengen tau kaya apa GGP, kita masuk dan muterin GGP dulu. Baru juga lantai 1, kaki udah berasa tebel dan bengkak, jadi cuma muter 1 rit, bener2 liat doang, trus keluar lagi dan udah ada taksi. Lanjut pulang deh. Suami siaga dengan puasnya ngeledek, “baru juga satu puteran, itu kaki udah bengkak. Gimana kalo mau jalan2 di mol?” huhhhhhh sebelll.

Jalanan kalimalang menuju arah pulang pun rame alias macet, kayanya pada mau malem mingguan sekalian pada ngerayain palentin deh. Pulang sampe rumah, lumayan tepar. Mau langsung rebahan, eh ternyata kamar baru selesai di make over sama mamake. Iya, itu salah satu persiapan menyambut kelahiran si baby. Ada beberapa barang yang diarrange posisinya sekalian nambal tembok yang mulai retak2. Jadi ya, lantai agak berdebu gitu. Jadi, saya sapu2 dulu, suami siaga yang ngepel Abis itu baru makan siang yang tertunda. Setelah kering baru deh  rebahan bobo sore. Suami siaga lanjut nyetrika :D.

Alhamdulillah sih hasil kontrolnya bagus, jadi ya ga nambah BT gitu. Sehat2 ya nak, yang sabar di dalam sana, 4minggu lagi sayang 🙂

Biaya :

Konsul dokter 133k, CTG 95k total 228k, pribadi

Advertisements

12 comments

  1. antrian emang lain, tapi klo di M*C / M*distra sih, klo pas daftar lewat tlp, antriannya no.1 begitu dateng yang nomor lain udah dateng, kita tetep diduluin setelah yang didalam keluar ^^, kecuali di sammarie, disana daftarnya dapet no.2 tetep pas hari H-nya siapa yang duluan dateng yah duluan, dulu g cek up kan jam 11am, ada yang 8am orang na udah dateng daftar ulang trus entah kemana, jadi bergitu g dateng jam 9 am udah urutan ke 2 aja. makanya pernah sekali kan g 6 am ke p*odia, pulang na g mampir daftar ulang habis itu bilang mau pergi makan, jam 10.30am g balik jadi no.1 deh hahahah ribet yah ^^
    g kmrn pas CTG sih ga balik ke Dr. na lagi, soalnya Dr. na nelpon ke atas nanyak hasilnya, habis itu udah deh g disuruh pulang, ga pakai antri..
    emang kadang ada kala nya sehari itu kita berasa gimana banget gitu yah … wakakakaka

  2. Lihat CTG-nya langsung seneng. Wah, alhamdulillah ya udah nggak tukang kontraksi lagi. Perutnya nampaknya tenang.

    Ratu bisa lho minta ke dokternya buat diputerin janinnya di dalem supaya nggak sungsang. Jadi bisa lahir normal dan risiko cedera anaknya juga lebih sedikit. Mumpung belom 39 minggu lho.

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s