38minggu : lanjalan


Aloha.

Pendingan posting nih lantaran kuota internetnya nyaris habis, jadi musti irit2. Berhubung sekarang udah dateng kartu perdana kuota inetnya, aoo blogwalking. Supaya ga kelamaan pendingnya (meski udah masuk minggu 39) jadi diposting aja gitu :D.

Kamis, 27 February 2014 tepat si baby inside berumur 38 minggu.

Tetiba pagi2 sebelum suami siaga berangkat kerja, dia ngobrol sama mamake (MIL) di teras sebelah dan mengabarkan ke saya pas dia mau siap2 mandi kalo hari ini Mamake minta ijin ke suami siaga untuk ngajak saya ke Cileungsi untuk liat2 rumah. Keknya sih beliau berniat beli rumah di komplek yang sama dengan rumah saya yang di Cileungsi itu.

Tadinya sih rencananya kita mau bareng2 ke Cileungsi itu hari Sabtu, mangkanya saya udah mindahin jadwal kontrol yang tadinya sabtu pagi jadi Jumat malem. Tapi tiba2 ada perubahan rencana jadi hari kamis ini.

Sayanya bimbang dan parno sendiri. Masalahnya, cileungsi itu jauh meskipun pake mobil dengan kecepatan standar. Kecepatan standar itu maksudnya kecepatan 80-90km/jam yang biasa dijaga suami saya kalo dia nyetir mobil. Nah, kalo berangkat ke sana bersama mamake dan disupirin, kecepatannya maksimal 60km/jam karena beliau ga suka ngebut2. Kebayang dong dengan jarak yang sama, tapi kecepatan yang berbeda, berapa lama bakalan sampe disana?

Kalo berangkatnya pagi2 sih masih mending, lantaran jalan cibubur itu macetnya ampun2 kalo kita berangkat siang. Sementara si mamake kudu nganter dan nunggu si ade selesai sekolah dulu, sampe rumah sekitar jam 13.30. Ya berangkat2 jam 14. Huaaa sampe sana jam brapa? Trus baliknya sampe rumah jam brapa?

Setelah suami siaga berangkat kantor, saya ngobrol sama mamake dan beliau ngajakin saya pergi. Si ade ‘diliburkan’ hari ini dan kita berangkat sekitar jam 9an. Ya kesian juga si mamake ga ada guidenya dan perlu bantuan baca brosur yang tulisannya kecil2, saya OK lah ikut bersama beliau. Hohoho. Saking parnonya, itu semua surat2 reservasi kamar RS dan buku riwayat kesehatan saya selama hamil, saya bawa. Takut2 ntar dijalan yang tidak berujung itu tiba2 kudu masuk RS buru2.

Dan berangkatlah kita, si driver maunya kita liwat tol JORR keluar di Cibubur, ga lewat rute terdekat, Narogong. Oh no! Perjalanan lewat sepanjang jalan Cibubur itu yang bikin makan hati. Banyak titik macetnya. Untungnya cuma macet dikit dan beberapa titik jalanan agak rusak lantaran hujan dan banjir kemaren. Mamake mulai ilfil dengan jalanan yang rusak itu. “Udah jauh, jalanannya rusak, ah kaga deh punya rumah disitu!” huahaha.

Sampe disana, kita langsung ke kantor pemasaran. Nanya2 tentang rumah di cluster berbeda dengan yang saya beli, yang mana mamake maunya deket security gate cluster, hook dan tanah minimal 120m2 dan harganya kudu ‘masuk’. Maunya sih si mamake malahan kalo bisa dapet kapling/ga ada rumahnya karena si mamake doyan bangun rumah dari nol sehingga dia bisa merancang sendiri tata ruangnya. Cuma ya cluster baru ternyata udah ga jual kaplingan lagi dan tanah2 hook deket security itu luasnya 200m2-an. Kata mamake, kegedean.

Selesai dari kantor pemasaran, ternyata ada agenda lainnya. Mamake ngajak ngeliat rumahnya di Tambun. HUaaaa… dari ujung ke ujung itu. Dari Cileungsi ke Tambun boooowww. Udah gitu si driver maunya liwat Cikarang dengan alasan jalannya udah di cor, udah bagus dan tinggal masuk tol. Jarak? pasti lebih jauuuhhh. Ya sutrahlah.

Emang sih jalan Cikarang udah cakep, ada dikit jalan lobangnya. Untungnya ga macet, jadi cepet masuk tol trus keluar tol Bekasi Timur. Menjelang jembatan besi Giant Wisma Asri, si mamake berganti haluan, ga jadi liat rumahnya, tapi mau liat2 perumahan baru di kisaran Bekasi Utara untuk si Kakak ipar. Gubrag. Huahaha. Unpredictable journey. Saya sih emang cuma duduk manis aja di bangku depan, tapi ya cape juga gitu gag sampe2 rumah.

Keliling2, kaga ada perumahan yang bikin rumah2 baru. Akhirnya, kita pulang juga lewat Summarecon.

Sampe di rumah sekitar jam 16.30, saya udah tepar aja rasanya. Rebahan trus langsung mandi lantaran badan lengket banget. Biasanya mandi menjelang maghrib, kemaren langsung mandi karena kegerahan.

Hohoho, doa saya untuk jalan2 tercapai sudah, namun ternyata ga tanggung2, dari ujung ke ujung! Untungnya si baby inside senang2 aja, nendang2 sepanjang perjalanan. Gag rewel keram2. Alhamdulillah.

Advertisements

5 comments

  1. kok jadi kangen jalan2 pas menghitung hari yah wakakakak 😀 walo capek, walo jalan kek kura2 tapi happy gitu yah

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s