40minggu : the D day


Lanjutan dari sini.

Sabtu, 15 Maret 2014

Dini hari, si infus berisi obat kontraksi kembali mulai bereaksi. Pinggang panas dan kerasa pegel. Walau masih rancu, pegelnya karena kontraksi atau bednya yang ga nyaman. Akhirnya sekitar jam 2pagi, saya bangunin suami siaga untuk keluar ruang bersalin untuk jalan2. Kelilingin lantai 2, naik ke lantai 3, turun ke lantai 1. Sampe akhirnya balik lagi ke ruang VK, tapi ga masuk. Kita berdua duduk di ruang tunggu di luar VK yang ada TV nya. Ternyata duduk disitu lebih nyaman daripada tidur di bed, jadinya lama kelamaan kita berdua ketiduran dalam keadaan duduk. Eh saya doang deh yang duduk, si suami siaga selonjoran make 3 bangku ruang tunggu.

Menjelang jam 7pagi, baru kita balik lagi ke ruang VK. Mandi. Kembali menunggu hasil induksi, CTG dan periksa dalem. Hasil nya masih sama, kontraksinya ilang kalo infusnya diberentiin. Bukaannya nyaris 3.

Pasien sebelah mulai serem proses induksinya. Teriak2 kesakitan kaya mo lahiran, ternyata setelah dicek baru bukaan 5. Mampussss gua! Bukaan 5 aja teriak2nya udah kaya bukaan 9! Saya langsung ciut dan airmata ngalir aja ga berenti2 nangis sesunggukan. Si bidan yang ngurusin pasien sebelah ada yang mampir ngeliat keadaan saya apakah terpengaruh atau engga dengan si pasien itu dan TENTU SAJA SAYA TERBAWA SUASANA! Akhirnya suami siaga tau ketakutan saya dan ngomong sama bidan untuk minta bilang ke obsgyn.

Para bidan sibuk ngurusin pasien sebelah, karena akhirnya, setelah bersakit2 diinduksi sampai bukaan 5, akhirnya harus segera di sesar! Gimana ga nambah deras airmata saya? Ntar saya bernasib sama lagi. Huhuhu gag mau. Biarin dibilang cemen, tapi saya UDAH tau gimana rasanya induksi!

Setelah selesai ngurusin pasien sebelah, si bidan CTG lagi trus laporan sama dokternya. Hasil CTG tetep ga ada kontraksi alami dan bukaan ga nambah2. Tinggal tunggu aba2 dari obsgyn.

Yak! Operasi Sesar jam 8 malem. Mulai puasa dari jam 2siang.

Persiapan operasi dari mulai penjelasan dari dokter anestesi, test darah, skin test, rekam jantung. Skin testnya sih hasilnya baik2 saja, cuma pas diinjeksikan antibiotiknya, mungkin si bidan keburu2, tiba2 mual trus saya muntah. Emang sih ada pertanyaan sebelumnya apa saya punya maag, saya jawab engga. Tapi kayanya perut saya kosong banget lantaran puasa 6jam itu.

Jam 8malem, saya udah siap kostum operasi, masuk ruang operasi sekitar jam 8.30malem. Sebelum mulai ada pembacaan berita acara operasi hari itu. Saya sempet ditanya ini operasi yang keberapa kali. Saya sih lupa yang keberapa kali, yang jelas, saya sih sering masuk ke ruang operasi ini. Waktu mau cerclage macDonald tapi ga bisa, trus kuret, trus cerclage McDonald, dan sekarang ini. JAdi, kali yang ke 4.

Tadinya mau request dokter anestesinya cewe aja, tapi karena operasi kita dadakan, jadi ya terima apa adanya yaitu si dokter anestesinya cowo. Tapi ternyata dokter anestesi cowonya berhalangan, jadi diganti sama dokter anestesi cewe. Horayyy. Tapi, asistensi obsgynnya cowo. Yahhhh sama ajeee  -__-.

Sepanjang operasi saya sadar, tapi saya lebih milih merem aja karena saya bisa liat pantulan dari lampu operasi yang segede gaban itu apa yg mereka lakukan. Saya juga denger obrolan mereka. Oiya, rasanya perut kaya diguncang2 pelan gitu. Gag lama, “Bu, sudah lahir ya anaknya. Mau coba IMD?”. Saya menggangguk.

Dan diletakkannya si Arman di dada saya, dan apa yang terjadi sodara2? Dia tidur! Yahhh Arman, kamu kok ga kaya di pilm2 yang bergerak2 nyari puting mamanya?! :D.  Komen saya pas liat dia dengan mata saya, “alhamdulillah, kamu putih ya nak, lurus pula rambutmu”. 🙂

IMDnya sekitar 5 menitan trus saya berasa mual dan saya bilang saya mau muntah. Si Arman langsung diangkat dan saya muntah. Abis itu saya udah ga inget apa2 lagi. Kebangun2 gegara infus dipindahin dari tangan kiri ke tangan kanan dan saya teriak2 lebay kesakitan karena mereka ga nemu nadi yang tepat, sampe harus manggil suster IGD untuk nyari nadi, dan akhirnya dapet!

Setelah itu saya teriak2 kedinginan dan saya dipindahkan ke ruang recovery dalam keadaan sadar dan sudah berpakaian baju kancing depan+pake gurita dan sarung. Saya kehausan dan kelaperan. Saya minta minum teh panas dan kemudian saya tertidur.

Advertisements

10 comments

  1. gw jadi inget pas operasi gw dulu, waktu jahit tusukan2, waktu di anestesi dokternya cewe, gw masih setengah sadar waktu Itu, samar – samar kayak liat dokter itu buka baju + celana gw deh…kirain cuma halusinasi aja…

    emang? Itu sebabnya lo minta dokter cewe kan? Whuaaaaaaaaaaa

    1. Huaaaaa ada adelays. Apakabar?

      Makasih om Adelays. Amin.

      Sip, menuju TKP 🙂      

      Thanks & Regards, Ratu SYA 

       

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s