Postnatal : selama di RS


Aloha.

Jumpa lagi dengan Mamanya Arman, eksis ngeblog di malam hari sembari menanti jadwal pemerahan :D.

Lanjut pendingan ceritanya.

Jadi, setelah lahiran, besokan paginya (16 Maret 2014) sekitar jam 6 pagi, saya dipindahkan dari ruang recovery VK ke ruang rawat inap biasa. Alhamdulillah, kelas 3 available karena kelas mahal lainnya pada laku keras, bahkan orang pada ngantri untuk booking VIP. Dampaknya, pasien macem saya ini dapet kelas 3 dengan mudah dan ternyata, kelas 3 itu sepi peminatnya, sehingga di ruangan yang isinya 6 bed itu cuma saya yang ngisi. Uhuuuyy… Gimana ga merdeka? Ruang kelas 3, tapi serasa VVIP.

Ya biasa lah kalo abis lahiran gitu, pasti banyak tamunya. Dan syukurlah karena saya di ruang ‘VVIP’ bisa nampung tamu yang banyak dan ga berenti2 dari pagi sampe malem. Kadang saya yang kesian sama si baby Arman, abis mandi dianter ke mamanya untuk disusuin, eh udah dateng tamu lagi. Alhasil, mamanya tutupan tirai dulu netein dia. Abis itu baru taro lagi di box kacanya. Dengan banyaknya tamu, ya mau gag mau si tamu pada mau liat penampakan si ganteng Arman ini lah. Yah orang endonesa, kalo liat bayi suka gemesan gitu, langsung aja cowal-cowel tanpa pake hand sanitizer dulu *tepok jidat.

Suster bayinya sih bilang, baiknya kalo lagi ada banyak tamu, si bayi dibawa dulu ke ruang bayi. Nah tapi pegimana caranya? masa lagi banyak tamu gitu, kita pencet bel, terus teriak untuk panggil suster bayi untuk bawa anak kita, padahal pan tamu pada dateng mau liat si Arman? Ya jadinya, saya dan papanya si Arman yang wanti2 untuk yang mau cowel2 dikit si Arman kudu cuci tangan dulu pake hand sanitizer.

Tamu yang dateng beragam usianya, dari balita sampe yang mulai jompo :D. Nah kebetulan temen2 SMP saya dateng bersama anak2nya. Kalo2 saya ga di kamar ‘VVIP’ ini, bakalan kerepotan lantaran anak kecil kan tau sendiri, lari kesana kemari. Nah kalo di kamar ‘VVIP’ itu, mereka bisa berkeliaran naik turun bed kosong. Rusuh sih, tapi kan pintu kamar saya ditutup, jadi kerusuhan bisa dilokalisasi :D.

bareng temen SMP bersama keluarganya. Dari FBnya Jeung Febri

Alhamdulillah di RS ini sih saya ngerasa puas. Soalnya recovery sesarnya juga cepet. Miring kiri, miring kanan, latihan duduk, trus 24jam udah mulai belajar jalan. Kalo ngebandingin sama cerita2 temen saya yang juga sesar dengan masa recovery yang lama, dimana dia latihan jalan tapi masih dengan kateter terpasang. Piye iki?

Ternyata bener ya, kalo abis sesar itu kalo dibawa tidur terus, malahan kerasa sakitnya. Tapi kalo dibiasain beraktivitas, seperti jalan, duduk, lama2 ga kerasa sakitnya karena ototnya udah biasa lagi. Perjuangan banget itu adalah saat turun dari bed yang lumayan tinggi *pake tangga, trus naik lagi. Maknyosss rasanya. Ahahaha. Makanya, kalo saya udah turun bed, mendingan saya pecicilan jalan di dalem kamar, daripada harus naik lagi ke bed. Susah payah tuh naik bed. Tapi ya, lama2 biasa lah.

Di RS ini juga saya dapet senam nifas, breast care (massage payudara), informasi mengenai perawatan bayi baru lahir.  Cukup membantu sekali, terutama untuk ibu baru cupu seperti saya

Juga, di RS ini pro ASI sekali, sama sekali kaga ditawarin merk2 susu formula, dan si bayi boleh banget tidur sekamar sama emaknya *untuk bayi dengan kondisi normal yang ga membutuhkan treatment khusus ya.

Oiya, si Arman ketika lahir bilirubinnya sekitar 8, jadi ga perlu disinar. Menjelang pulang, hasil test screeningnya bilirubinnya naik jadi 15.8 tapi diijinin pulang. Saya juga baru tau bilirubinnya segitu, kalo ga salah batas tertulisnya 12, harusnya disinar, bukan?

Kita diijinin pulang hari Selasa, tanggal 18 Maret 2014. Dari hari Seninnya, kita udah berencana mau poto bayi *yang dari RS itu loh* besokannya dengan kostum ungu. Eh pas hari pulangnya, kita udah siap2 dengan kostum ungu2 yang unyu2, eh katanya pihak yang mau moto, kita terlalu dadakan ngasih tau mau poto dan mereka cuma ‘beroperasi’ di hari kerja. Aiiihhh…Yang bener aja masa ke RS cuma mau poto doang. Padahal kita udah bayar tuh untuk poto, sampe sekarang belom sempet minta refund lagi.

Pas hari kepulangan itu, eyangnya excited banget, pengen buru2 dandanin cucunya trus bawa dia pulang. Jadi, eyangnya pas sampe langsung gantiin baju si Arman dengan baju yang udah kita pilih sebagai kostum untuk pemotretan sekaligus baju pulang. Ditanggalkannya lah baju bayi dari RS.

Suster bayi dateng dan tau akan niat kita akan pulang hari itu, si Arman yang udah rapi jali, mau dibawa lagi ke ruang bayi untuk dipersiapkan dan diserahterimakan dari pihak RS ke ortunya dan masih harus pake baju RS. Hihihi, terpaksa baju yang tadi udah dipakein ke si Arman dilucuti lagi diganti dengan baju RS sama si suster bayi.

Pas prosesi serahterima bayi di ruang perina, seperti yang lainnya pasti dibawain ‘oleh2’ dari RS, dapet tas untuk perlengkapan bayi kaya tas olahraga gitu, tapi yang kecil ya cucok lah untuk bawa printilan bayi kalo lanjalan. Isinya kosmetik bayi dan diaper. Proses serah terima itu, si bayi ditelanjangin, ditunjukin ke ibunya keadaan fisik si bayi secara keseluruhan baru deh dipakein baju yang kita bawa dari rumah.

Oiya, ngomong2 diaper, kemaren pas di RS, si Arman dipakein diaper yang dari RS kok pas banget (ga kegedean, ga kekecilan) trus kita tanya dong apa merk diapernya, mereka bilang Nepia. Tapi sayangnya pihak RS kaga jual diaper ntu, mereka bilang di baby shop juga ada kok. Nyatanya? Juaraaaang banget baby shop yang punya Nepia, di ranah maya pun susah nyarinya! Harganya pun lumayan sekitar 150-170rb an untuk  Newborn yang tape isi 84pcs. Yah karena langka dan muahal nya diaper tersebut, akhirnya kita pake diaper yang iklannya ada ditipi lokal, Mam*pok*.

Ya kira2 gitu deh cerita pas di RS kemarin paska lahiran. Nantikan cerita berikutnya. Hohoho.

*lanjut mompa lagi… SEMANGAT!!!

 

Advertisements

One comment

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s