postnatal : mitos


Masih dalam rangka pendingan posting paska melahirkan. Hihihi.

Saya masih punya banyak stok cerita untuk dishare di sini :D.

Ngomong2 tentang mitos, kali ini saya mau cerita tentang mitos yang beredar setelah melahirkan.

1. Jangan pulang/keluar/check out dari RS hari selasa

Ini sebenernya mitos yang gimana gitu. Yang menurut saya, semua hari adalah baik dan ga ada hari apes atau hari sial, termasuk si hari selasa ini. Jadi, waktu masih di RS ada tamu si mamake yang dateng berkunjung dan ngobrol2. Saya lupa, mitos ini dibicarakan waktu di RS atau di rumah, yang jelas, mereka yang ‘menginformasikan’ mitos ini. Mereka bilang, “Jangan pulang dari RS hari Selasa, pasti nanti balik lagi!”. Saya sih hanya selayang pandang aja denger informasi ini. Kalo si mamake yang ngerti itung2an hari berpendapat bahwa hari apes tergantung dari si pasien hari lahirnya hari apa, hari apesnya beda2 untuk tiap hari lahir.

Dan saya pun paska melahirkan pulang hari Selasa dong karena udah diapprove obsgyn dan dr. Spa nya. Lagian kalo mau diterusin ke hari selanjutnya, siapa yang mau bayar biaya kamar, visit dokter dll nya? Lagian kamar VVIP saya udah ada yang ngisi, jadi ga VVIP lagi :D.

Selasa siang sampe rumah, beberes, nyapu ngepel bla bla. Menjelang sore, kok berasa plester plastik bekas jaitan sesar kok dingin ya? Jangan2 kemasukan air. Apalagi pas diliat ada bagian ujung plester yang mulai terkelopek *bahasa apa sih tuh* karena pas di lipetan. Langsung was2 dong, kalo basah, gimana nih sama lukanya? Udah kering blom? udah boleh kena air blom? Langsung parno dan lapor sama bapake Arman.

Berhubung besok si Bapake Arman kudu masuk kantor, gag bisa cuti lagi, mau gag mau malem itu pula kita balik lagi ke RS yang sama, ke bagian UGD demi cek jaitan! Coba itu! Si Arman dititip sebentar sama eyangnya.

Dan pas masuk lagi ke UGD, si suster nyariin Rekam Medis saya, tapi ga nemu, trus nanya, “Baru keluar ya? Kapan ya keluarnya? soalnya statusnya kok ga ada ya?”

“iya sus, baru keluar tadi siang”. krik krik krik.

Cek jaitan artinya buka lagi plester jaitan dan diplester lagi pake plester baru. Ternyata jaitannya baik2 aja, kering. Dan rasa dingin yang dirasa itu ternyata adalah plester semacam tisue basah yang emang kerasa basah bukan indikasi masuknya air ke dalam luka yang ditutup plester.

Menurut susternya sih hal ini lazim terjadi,  masuknya air kedalam luka yang ditutupi plester plastik anti air tersebut karena ada bagian ujung plester yang terletak di daerah lipatan sehingga lama kelamaan terkelupas.

jadi, kira2 mitos keluar RS hari Selasa itu bener ga ya? :p

 

2. Lampu Ari-ari

Jadi, kalo di tradisi keluarga baru saya ini, begitu lahiran, si mamake bertugas membawa ari2 dan mencucinya kembali di rumah untuk kemudian dikebumikan dengan segala printilannya. Biasanya kan bapaknya si anak yang melakukan hal itu, tapi bapake Arman kan masih di RS nemenin saya dan juga emang eyangnya Arman yang udah wanti2 beliau yang akan mengemban tugas mulia tersebut. Mulia? Hmmm ya gitu deh, soale katanya-katanya susah loh bawa ari2 gitu, banyak yang ‘ngikutin’. Yang ngikutin disini dalam artian yang dunianya lain ya.

Nah setelah ari2 dikubur, selama 40 hari, di atas tanah ari2 tersebut harus dipasang lampu dan dinyalakan setiap habis maghrib sampe sehidupnya aja. Maksudnya gag ngoyo harus kita liatin tuh lampu idup apa engga sampe pagi. Trus kalo gag diidupin kenapa? Kalo gag diidupin, ya si bayi bakalan rewel. Percaya ga percaya sih.

Tapi, emang kalo pas si Arman mulai rewel, si bapake langsung cek ke lampu ari2, udah dinyalain atau belum. Kalo belum, buru2 langsung dinyalain. Sugesti juga kali ya. Abis itu sih berkurang rewelnya.

Kalo si abangnya Arman -Adrian- lain lagi. Ketika lupa dinyalain lampunya, pintu rumah saya ga bisa dibuka, sampe harus manggil tukang yang kemaren renov rumah. Loh emang sayanya kemana? Kalo ga salah, waktu itu saya belum pulang dari RS, meskipun agak maleman saya dan suami segera sampe rumah. Trus kenapa rumah saya harus dibuka pintunya? Karena saklar lampu penerangan jalan gang sebelah rumah, ada di ruang tamu saya.

 

Jadi dari dua kasus mitos di atas, kira2 gimana? percaya atau gag percaya?

kalo saya sih biasa aja, cuma iseng aja cerita2 topik ini. Ada yang punya cerita mitos yang lain ?

Advertisements

2 comments

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s