POSTNATAL : ASI


Alohaaa…

Ini postingan rapel sembari nunggu jadwal nyusu si Arman saat diare.

Kali ini mau cerita2 tentang ASI.

Jadi, di kehamilan ini, saya dan suami sudah sepakat untuk bertekad memberikan ASI Ekslusif ke si jabang bayi. Yak, sekali lagi, niat dan tekad bulat itu diperlukan untuk booster si ASI supaya ngucur dulu. Namun, tekad bulat saja tidak cukup, penuh aral dan rintangan.

Proses menyusui itu, awalnya SAKIT. Karena si ibu dan si bayi sama2 nyari titik pas untuk sama2 nyaman dan enak ketika menyusui dan itu sekali lagi, SAKIT. Trus? ya sakitnya ditahan2in aja, lama2 juga biasa, lama2 juga kebal, lama2 juga ketemu posisi PW nyusuin. Lama2 juga mahir, sembari netein, sembari megang henpon. Saya? Awalnya 22 tangan fokus ke prosesi tersebut. 1 megangin bayi, 1nya lagi menekan payudara supaya gag nutupin hidung si bayi. Ternyata, posisi perlekatannya salah, setelah dibenerin, baru deh 1 tangan yang tadinya mencegah hidung si bayi ketutup, bisa dialihkan ke yang lain, yaitu megang henpon. Hihihi.

Saat saya masih hamil pun, saat ketauan jenis kelamin si bayi adalah laki2, saya sudah ‘diwanti2’ kalo anak cowo itu nyusunya kuat, HARUS ditambah susu formula. Bahkan saya juga sudah dibekali sama milk container 4 susun untuk naro susu bubuk yang sudah ditakar, tinggal tuang+seduh dengan air panas kalo mau diberikan ke bayi.

Dan wanti2 tersebut ternyata makin santer terdengar saat saya di rumah sakit dan pulang ke rumah. Semua tamu yang dateng kayanya bakalan pernah denger wantian tersebut. Sempet curhat juga sama tamu yang dateng mengenai isu itu, tapi katanya, “cuekin aja, anggap aja angin lalu. Jangan stress, jangan dimasukin ke hari, nanti pengaruh ke produksi ASI loh”. Noted. Cuma, masalahnya kalo dengernya sehari 5x  mah masuk ke kuping dan masuk ke hati juga. Hahahaha. 

Cobaan ASI ga cuma sampe di situ. Entah karena orang berasumsi bahwa susu itu penampakannya selalu sama seperti itu (warna putih pekat dan kental), ASI itu harus deras sederas air terjun, ASI itu adalah salah satu bentuk susu. Dan ASI sayalah di komplen dan dibully karena ASI saya encer dan warnanya putih transparan. Gag seperti susu2 cair kemasan yang putih pekat dan kental. Sehingga ASI saya dinyatakan kurang berkualitas. Kesian ya nasib ASI saya, gag salah apa2 eh dibully.

Lanjut tentang kuantitas. Saya kadang heran, orang2 dapet asumsi darimana ya kalo ASI itu harus selalu ngucur sederas air terjun Niagara dan banyak saat pertama kali ‘launching’. Kalo gag deras dan gag banyak, ya gag bagus. Lagi2 dibully :(. Kesian nasibmu wahai ASIku. Kenyataannya, ASI saya keluar. Tapi, banyak atau engganya, saya sih ga peduli. Saya sumpelin aja ke mulut si Arman. Cuma, sayangnya, saya kok ga ngeh untuk menyusui tiap 2jam. Selama di RS dan hari2 awal di rumah, saya susuin setiap kali dia nangis aja. Oiya, si Arman sempet kuning. Kebanyakan, bayi kuning harus sering2 dipaksa nyusu per 2 jam sekali, bahkan ada yang menganjurkan sejam sekali supaya kuningnya cepat hilang. Nyatanya, bayi kuning itu tidurnya lumayan lama, jadi ya kebayang berapa kali saya susuin dia. Yang pasti gag 2jam sekali.

Masih tentang kuantitas. Saya sekali lagi gag menyalahkan si ASI yang awal2 mungkin keluarnya gag sederas air terjun Niagara. Saya anggap itu sebagai bentuk efisiensi tubuh kita karena newborn hanya membutuhkan sedikit ASI dan kemudian akan terus bertambah, seiring dengan frekuensi kita menyusui. Jadi, harusnya ASI dikit di awal paska lahiran jangan dijduge langsung, ASInya dikit. Istrinya teman saya, 3 hari ASInya ga keluar. Tapi si dokter dan suster tetap memberi semangat untuk menyusui dan hasilnya? Anaknya gemuk banget berkat ASI. Satu payudara, sekali dipompa bisa dapet 100ml lebih! Ya, saya sih ga seberuntung itu, tapi masih ada harapan kok walau di hari2 awal ASI belum keluar :D.

Tentang support dari orang2 terdekat. Konon dan faktanya kuantitas produksi ASI sejalan dengan psikis si ibu. Kalo si ibu stress, ya kemungkinan ASInya se encrit. Tapi kalo si ibu hepi, ASInya bisa membludak :D. Untuk kasus saya, hm… saya sih ga seberuntung 100ml per payudara. Mangkanya saya mengkaji ulang sendiri. Apa sih yang kira2 salah dengan diri saya?

Balik lagi ke psikis, pikiran. Pikiran dan psikis harus hepi dan selalu positip dan PERCAYA kalo ASI kita cukup. Untuk menciptakan pikiran dan psikis yang hepi perlu dukungan dari orang2 terdekat. Terutama, si bapake. Spog saya sih menyarankan supaya bapake berperan juga dalam program ASI ini dengan memberikan pijatan ASI di punggung sekitar tulang belakang untuk memperlancar ASI saat saya menyusui. Pijatan ini sih diterapkan, tapi ya hanya beberapa kali saja. Hihihi. Kurang total yak bapake di part ini, tapi di part lain seperti gantiin popok, doi bisa diandalkan kok ;p.

Ga hanya bapake, tapi juga orang2 sekitar yang ada dalam keseharian kita. Menurut saya, mereka perlu diedukasi dengan tidak terus2an memberikan doktrin bahwa anak cowo nyusunya lebih kuat dan harus ditambah susu tambahan. Doktrin tersebut, lambat laun mengikis kepercayaan diri juga. Itulah sebabnya pasangan menikah lebih baik langsung pisah rumah sama ortu untuk meminimalisir isu2 negatip berdasarkan pengalaman dan tradisi. Huahahha.

Perasaan hepi? hm… kayanya sih, saya sempet menderita Baby Blues syndrome. Gejalanya ya kecapean, kewalahan, sebel sendiri, kesel sendiri. Kebingungan sendiri dengan perbedaan rutinitas. Sekarang fokusnya adalah Arman, Arman dan Arman. Pernah seharian, si Arman nempel (baca : nenen) aja. Jadi ya sayanya di tempat tidur aja dengan gaya udah awut2an. Hepi? Ya tentu tidak. Stress, iya! Sebelll banget ga bisa beraktipitas. Rumah berantakan, makan ga sempet, mandi gag sempet, cucian piring numpuk, baju kotor juga numpuk, setrikaan numpuk. Ditambah, tamu terus2an berdatangan. Bikin dilema juga sih, lagi adaptasi gini, eh dikunjungi, berantakan lah jadwal netein per 2 jam sekali karena sayanya ga kepikiran punya apron untuk menyusui jadi bisa menyusui dan ngobrol sama tamu. Mau gag mau nemenin tamu ngobrol2 hahaha hihihi.

Aihhhh banyak hal yang harus dikerjakan dan ga bisa! Kesel sendiri kenapa kok cuma saya doang yang cape ngasuh? Bapake cuma ganti popok aja kadang2 nolak. Bangun malem gag mau, emaknya juga yang bangun. Ihhhh… emaknya kan juga manusia, butuh istirahat, gag melulu begadang. Dan berimbas lah pada produksi ASI, sayanya stress pikiran baby blue ditambah was2 ASI ga cukup. Kombinasi yang cucok!

ASI saya dibilang banyak, ya ga juga sederas air terjun walau ga bisa stok berbotol2 kaya ibu2 lainnya, di bilang dikit juga engga. Hal ini sih terbukti saat si Arman berusia 7hari, saya iseng2 nyoba merah ASI manual, pake tangan, tanpa bantuan apapun. Dapet 30ml! Untuk usia bayi seminggu sih segitu udah lumayan cukup. Cuma, saat merah itu PD-ga-PD lantaran blom ngerti gimana cara nyimpennya etc. Juga saat saya pertama kali punya breast pump sekitar H+14, saya sempet pompa dapet nyaris 100ml! Amazing kan? Saya aja gag percaya. Hihihi. Jadi, ya sebenernya sih ASI saya kayanya cukup.

Kok kayanya? Iya, kan kalo nyusuin langsung, kita ga tau si bayi udah ngisep berapa ml. Cuma bisa diliat dari kenaikan berat badan si bayi. 

Dengan kekhawatiran ASI ga cukup itulah, kemudian saya minta booster ASI ke Spog, ke DSA, ke bidan. Saya udah nyobain Perimperan, Vosedon, Molocco, Vomate, Teh Booster ASI, Milmor, sayur katuk dari 1x sehari sampe 2x sehari. Hasilnya? Ya segitu2 aja. Kayanya emang efek psikis benar2 berpengaruh dan benar2 ASI saya segitu2 aja, ga sejalan dengan kebutuhan Arman.

Bosen dengan booster ASI saya inget kalo semakin sering payudara dikosongin, semakin cepet ngisinya. Saya pun inisiatip nyoba pompa dobel elektrik. Makin deg2an perasaan kejar tayangnya. Dari pompa 2jam sekali @15-30 menit, sampe 45menit sekali dengan durasi yang sama, hasilnya? sama aja. Balik lagi ke faktor psikis. Sayanya dikejar2 deadline dan ga relax. Hasilnya? Maksimal total 90ml, minimal 60ml.

Sampe akhirnya, grafik pertumbuhan si Arman dari bulan ke 2 ke bulan ke 3 flat. Yang artinya ga ada kenaikan BB, dan baru diketahui saat saya kontrol Arman di bulan ke 4. Bulan ke 2 sih Dsa nya bilang, kenaikan BB nya berada di ambang bawah, tapi kalo saya masih semangat ASI, ya dilanjut aja. Tapi ternyata pertumbuhannya ternyata agak terlambat. Saya dikasi opsi, MPASI dini di 4bulan atau tambah sufor. Karena ketidakrelaan, saya awalnya milih MPASI dini, tapi setelah dipikir2 lagi dengan kondisi pencernaan Arman, akhirnya dengan berat hati terpaksa memilih sufor. Dan dimulai dengan susu NanHA 1 lantaran suami saya ada alergi debu padahal itu susu untuk yang alergi susu sapi, bukan debu. Arman ga suka NanHA dan berakhir dengan sembelit disertai darah di BABnya, balik lagi ke ASI tanpa stok ASIP, jadi terus2an aja nempel. Tanya2 merk sufor, ada yang rekomen merk A bagus dan harga agak mahal, tapi anaknya jadi aktip banget. Merk B, murah tapi kadar gulanya tinggi sehingga menyebabkan sering sariawan dan gigi keropos. Akhirnya, saya nganterin ade ipar ke Alpam*rt, si ade belanja, saya liat2 kandungan susu. Saya banding2in kandungan dan harga susu2 tersebut dan jatuhlah pilihan pada Frisian Baby. 

Alhamdulillah suka, masih terjangkau dan gampang dicari. Jadi sejak 4bulan, Arman resmi dicampur susunya, ASI+sufor untuk mengejar berat badan. Sejak itu, saya jadi lebih relax dan ga ada perasaan kejar tayang dan setiap kali mompa, bisa mencapai angka 100ml. Cuma ya sering ga nyadar aja kalo udah 2 jam, dan harus dikosongkan, akibatnya kadang Bra basah atau malahan netes2 :(. So, sebenernya ASI saya pun bisa dibilang banyak. 

Postingan saya ini sih cuma pengalaman saya aja, tanpa mau menjudge ibu2 pro sufor itu salah dan ibu2 pro ASI sepenuhnya benar. Saya sih yakin, para ibu punya pertimbangan khusus yang matang dan pastinya terbaik untuk anaknya mengenai ASI ataupun sufor. 

Mulai ngantuk. Sekian dulu cerita ASI nya, nanti dilanjut lagi 🙂

Advertisements

4 comments

  1. geli bacanya jeng…menjadi ibu jangan jadi beban atas komentar lingkungan…menikmati bonding dengan anak dan punya waktu banyak sama anak itu anugrah benar…so nikmati gaya sebagai ibu ala lo sendiri

    1. Duh bun…. Pengalamannya sama persis… 😥 sebenarnya asi qt cukup,, tp kitanya yg kurang PD… Hihihi… Semangat buat para busui lainnya yaa…

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s