ceritASI : Breastpump


Aloha, jumpa lagi dengan saya :).

Kali ini mau cerita2 tentang ASI dan breastpump.

Jadi, begini ceritanya…

Menjelang lahiran, saya sempet minta kisi2 ke temen2 SD yang sudah berpengalaman menjadi ibu pro ASI. Dan, salah satu topiknya ya Breastpump (pompa ASI).

Temen saya si M, bilang kalau saya cuma ibu RT biasa yang fulltime di rumah, ga perlulah pake breastpump. Buat apa? kalo anak laper ya tinggal dinenenin, habis perkara toh? Lagian kalo ASIP itu hanya untuk jaga2 kalo si ibu masuk RS atau sebab lainnya sehingga tidak bisa menyusui langsung. Dan doi itu pro memerah ASI manual dengan jari, tanpa breastpump dengan alasan penampakan nipple jadi gag munjung banget. Jadi, doi sih ga rekomen merk breastpump apapun sebagai jawaban untuk pertanyaan saya.

Teman saya si L, rekomen breastpump suatu merk.

Karena saya nanyanya sekitar bulan ke 6 kehamilan, pas udah lahiran mendadak pikun atas jawaban mereka. Di minggu pertama abis lahiran, saya browsing dan menemukan suatu pencerahan bahwa breastpump itu bisa mengosongkan payudara. Padahal hisapan bayi juga ga kalah hebatnya mengosongkan payudara yah. Hihihi. Browsing2 lah saya mencari merk breastpump beserta tipenya, dengan bayangan setelah punya breastpump makin banyak ASI yang bisa saya perah dan stok di frizer kaya ibu2 yang ASInya melimpahruah itu loh.

Setelah menimbang2 dan melihat dompet, akhirnya jatuhlah pilihan ke Medela Harmony. Breastpump manual yang saya beli di ITC Cempaka Mas dengan harga sekitar 550rb (nitip sama adik yang kebetulan lagi kesana). Buset, breastpump tuh harganya mihil2 beud ya… Breastpump ini menurut saya lumayan enak. Bisa dibawa kemana2, gag ada suara bising, ga begitu pegel juga sih mengoperasikannya. Ya lumayanlah, ga kecewa gitu.

Percaya gag percaya, malemnya saya terima breastpump, langsung dicuci dan steril lalu mulai pompa perdana disaksikan suami yang juga penasaran akan kehebatan breastpump yang saya promosikan. Ternyata, sama aja tuh hasilnya. Sekitar 30ml saja. Tapi, paginya… entah seneng punya breastpump baru atau kemaren overdosis katuk 2 mangkok atau sebab lainnya, sekali pompa dapet 80ml. Wawww… itu miracle bingit!

IMG-20140405-00758

trus, setelah saya pompa saya apain? ya saya kasih ke si Arman. Aneh ya? kenapa ga langsung aja dikasih ke Arman? Karena eh karena, saya penasaran, sebenernya Payudara saya tuh bisa menghasilkan berapa ml ASI sih? Apa iya beneran ga cukup untuk Arman?

Dan selalu begitu siklusnya, pompa-kasih-pompa-kasih, alhasil ga punya stok bertahan sampe lebih dari beberapa jam dikulkas. Sayanya sendiri sih mulai ga yakin kalo ASI saya ga cukup, mangkanya terus2an mompa demi mengukur kuantitas produksi ASI saya.

Trus bener kalo breastpump bener2 ngosongin payudara? hm… kalo pengalaman saya sih engga juga tuh, ya ga sampe kempes pes pes bingit. Ya biasa aja, ya benjolan2 keras pertanda ‘ASI beku’ sih menghilang kalo dipompa.

Kalo working mom kan punya jadwal khusus untuk mompa dan nyusuin langsung, kalo saya justru malahan kejar2an dan awut2an gag jelas. Jadwal mompa 2jam sekali, jadi molor2 karena tiba2 si Arman maunya nete langsung dan doi kalo udah nenen gag jelas kapan selesainya. Sambil tidur aja mulutnya masih ngisep. Kacau balau deh jadwal pompa. Sampe minta saran sama sobat kental gimana cara ngatur jadwal mompa.

Sobat kental saya itu mompa tiap 2jam sekali. Nete langsung juga 2 jam sekali diantara jadwal mompa. Contoh : mompa jam 8, 10, 12 dsb. Netein langsungnya jam 9, 11, 13 dsb. Tapi masalahnya, saya ragu, apa iya kuantitas ASI sejam sekali itu cukup buat si bayi? Dan pertanyaan masalah jadwal ini terus berputar2 di kepala saya.

Sampe akhirnya ada kerabat yang berkunjung dan ngasih pencerahan lagi. Kalimatnya yang saya kutip adalah : makin sering payudara dikosongin, makin cepet ASI diproduksi. Coba dipompa sejam sekali dan dikosongin. Kalo udah ga bisa dipompa, coba pake cara manual, pake jari. Sampe bener2 kosong song song song.

Saya ternganga, emang 1jam udah ada ASI nya? Entah gimana, gegara bayi harus disusuin 2jam sekali malahan saya terdoktrin bahwa ASI diproduksi tiap 2jam sekali. tewewewew….

Mulai puter otak dan browsing. Ada yang caranya ‘menipu’ otak untuk memerintahkan memproduksi ASI untuk anak kembar dengan cara dikosongkan bersamaan, yaitu 1 payudara dinenenin ke si anak, yang satunya lagi dipompa pada saat yang bersamaan. ATAU dipompa berbarengan dengan breastpump double untuk 2 payudara sekaligus.

kedua opsi itu saya praktekkan. Untuk nenenin sekaligus dipompa, itu preparasinya lumayan ribet. Kitanya posisi duduk dan menyusun bantal untuk ganjelan dan alas si bayi. Si bayi pun posisinya bukan seperti perlekatan biasa dimana kepala+badan bersentuhan langsung dengan si ibu. Yang bersentuhan hanya muka si bayi, sementara badan si bayi ke arah luar badan si ibu. Tapi ya balik lagi, timbul kekhawatiran, cukup ga sih ASI dari 1 payudara? Galau.

Untuk pompa 2payudara sekaligus juga saya praktekkan. Browsing2, liat2 harga breastpump double dari Medela Maxi, Medela Swing sampe Medela Freestyle. Saya sih familiarnya sama Medela, jadi berharap ga perlu adaptasi dan belajar lagi kalo make produk Medela. Ternyata, harganya ga bersahabat di dompet, akhirnya cari rentalan. Rentalan pun harganya bervariasi. Sampe akhirnya saya nemu rentalan yang lumayan bersahabat harganya, dapetlah Medela Mini Electric Plus. Hampir sama dengan Medela Mini Electric (minel) yang single dan berisik itu, tapi ini 2 pompa!

Mulailah memerah dengan pompa double ini selama beberapa bulan. Saya mompa tiap 45menit sekali dan diperlukan 45×3 menit untuk mendapatkan 100ml total dari payudara kanan+kiri (bukan masing2 loh). Mompanya malem, setelah Armannya tidur. Kalo doi terbangun, langsung buru2 manasin stok ASIP,  kasih sebentar dan doi tidur lagi. Paling malem nunggu jadwal pompa sampe sekitar 02.30 dini hari. Ga tiap hari sih, sekuatnya aja sampe jam berapa. Berapapun hasil perahan, tetep jadi stok, walau kadang cuma basahin botol tampungan breastpump doang. Hiks.

Oiya, kadang ASI yang cuma basahin botol tampungan breastpump berasa gimana gitu. Banyakan air+sabun+gas yang terbuang untuk ngebersihin dan sterilin breastpump tiap kali abis perah. Tadinya, tiap kali perah, ASIPnya saya pindah ke botol selai kaca, trus Breastpumpnya saya cuci+sterilin. Sampe akhirnya, besar pasak daripada tiang kalo gini. Saya males juga lah, pompanya cuma seucrit, cape ngebersihinnya aja. Tanya2 sama Mama Lana, doi bilang kalo doi mompa di kantor juga gag mungkin tiap kali perah disteril, dibilas aja pake air panas dispenser, sterilnya seminggu sekali. Ahaiii… tercerahkan. Akhirnya, tiap kali abis perah, dibilas pake air panas supaya bersih dan siap untuk merah lagi. Biasanya nanti yang sterilin breastpump adalah si bapake sekalian doi nyuci2 botol. Hihihi.

Untuk stok ASIP, saya pake botol kaca bekas selai. Tiap botol udah saya takarin 100ml. Pas si Arman udah banyakan dosisnya, sekitar 120ml, saya takarin 1botol isi 100ml+1 botol lagi isi 20ml. Jadi nanti pas manasin udah langsung tinggal nuang2 aja, ga usah ngukur2 lagi.

Hihihi lika liku ASI ngepas dan breastpump emang banyak ceritanya terutama cerita2 yang bersifat teknis, yang mungkin bakalan ada orang yang baca bakalan bilang, “masa kaya gitu aja ga tau?”. Ya emang saya ga tau dan hanya senalarnya saya aja. Yang penting prioritas utama, ASI saya cukup untuk si Arman.

Begitu ceritASI Breastpump saya. Ribet? Ya gitu deh, namanya juga usaha. Hihihi.

Sampai jumpa di cerita lainnya 🙂

Advertisements

3 comments

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s