Naik kereta ke kota


Ahaiii.
Banyak bahan untuk posting, tapi emang sayanya aja males ketak-ketik dari tablet, apalagi laptop.
Rutinitas seperti biasa, nemenin Arman main sepanjang hari sampai bapake pulang.

Sayanya juga masih sering poto2 Arman kalo Ada yg Lucu. Nah akibat poto2 ini lah, trus nyontek terinspirasi dari blog tetangga yg bikinin komik dari poto2 anaknya, maka kerjaan saya setelah puas moto2, adalah sibuk nyusun photo jadi komik Dan ngomentarinnya pake kata2 sendiri. Setelah jadi, lupa Dan males deh posting. Ahahaha.

Di postingan selanjutnya, saya mau posting poto2 komik yang udah ‘jadi’.
Ya sekian prolognya. Hehehe.

Lanjut ke cerita yang sesuai dengan judul.
Hari ini si tantenya Arman gag sekolah, tadinya saya mau ngajakin si tante nonton Cinderella ke mol terdekat. Tapi ternyata si Eyang udah punya rencana lain, beliau mau ke kota. Maksudnya daerah Jakarta Kota, yang Ada stadiun Jakarta Kota nya itu loh. Bukan ‘kota’ yang lawan katanya desa.

Beliau bersikeras mau ngajak Arman. Ya kalo ngajak Arman kan ya musti bawa emaknya yg kece ini juga dongs. Setelah grabag-grubug angkat cucian, masukin baju Kotor lalu pencet2 Mesin nya untuk bekerja, jemur cucian yg tadi, siapin keperluannya Arman Dan berangkatlah kita kesana naik kereta eh commuter line ya sekarang namanya.

Naik kereta di jam menjelang sholat Jumat sungguh menyenangkan *serasa tugas karangan bahasa Indonesia ya?
Bisa duduk, gag rame, AC nya dingin, nyaman lah, bisa poto2 Dan bisa ngapain aja dengan alasan nyenengin anak. Ahahaha.

Si Arman digendong eyang nya. Yes. Emaknya cuma bebawa tas keperluannya si Arman Dan dompetnya si Eyang macem baby sitter ahahaha. Dan tugas emaknya adalah poto2 in si Arman dong. Hihihi.

Selalu Ada yang pertama untuk segala hal. Dan ini Kali pertama Arman naik kereta.
Awalnya Arman rewel gitu pas kereta mulai berjalan, tapi lama kelamaan dia penasaran sama gantungan pegangan untuk penumpang yang berdiri. Seneng banget liat gantungan itu Dan minta eyang nya naikin dia ke gantungan itu supaya bisa megang.
Sekali, dua kali, diikutin. Lama2, encok juga lah. Ahahaha.

Akhirnya Arman diberdiriin di kursi Dan liat keluar jendela. Huahahaha, makin seneng lagi lah si Arman.
Anak kampung pergi ke kota. Huahahaha.

Sampai di stasiun terakhir, kita buru2 ke mangga dua. Puanasnya terik banget. Mana mikroletnya pake ngetem pula, setengah mateng lah kita di situ.

Pasar pagi mangga dua juga udah banyak perubahannya. Ac nya sekarang udah dingin sejak…. Hm kapan ya terakhir ke mangga dua? Sekitar hampir 1 dekade lalu. Huahahaha. Ya iyalah, kalo blom berubah ke arah yg lebih baik, tutup aja!

Jalan2 sebentar, makan, trus buru2 pulang. Kita semua makan, termasuk Arman yang emang ud saya siapin makanannya.
Iya, sebentar banget di sana, palingan sekitar 1,5jam an lah. Kita sebelum brangkat td udah punya target untuk pulang jam 3 sebelum barengan sama jam pulang kantor. Bawa bayi nih kite. Kalo empet2an kesian si bayi.

Alhamdulillah, kereta pulangnya juga senyaman kereta pas berangkat. Selama perjalanan berangkat, Arman ga tidur. Padahal kalo kemana2, baru 1km dari rumah, pasti udah tidur. Baru tidur pas di angkot pulang setelah turun dari kereta.

Jalan2 Kali ini benar2 mengandalkan tenaga Karena ga bawa stroller. Tenaga eyang nya sih banyakan. Kalo saya kan perannya sebagai baby sitter, jadi ya cape jalan aja bawa gembolan.

image

Alhamdulillah semua lancar Dan sampai kembali ke rumah dengan selamat.

Posted with love from quinietab

Advertisements

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s