Praktikum : stove top pizza#2


Akhirnya publish juga sambungan pizza stove top!
Part#1 nya ada disini.

Jadi, belajar dari analisa kesalahan sebelumnya :

Analisa kesalahan :
Mungkin bantet lantaran raginya belum bekerja maksimal. Mungkin juga dikarenakan tutup pan yang kebesaran sehingga uap panas terbuang keluar.

maka dilakukan modifikasi untuk adonan praktikum #3 Dan #4 :
1. Ganti resep pake yang ini. Resep ini untuk 2 Loyang ya.

image

Resep yang cocok

2. Toppingnya juga cuma sosis so nice, saos tomat, keju pro chiz spread, mayonais mayumi, kangkung (ini mah bisa disubstitusi sama sayuran lain, cuma kemaren ‘ijo2’ yang ada cuma kangkung jadi ini aja yang di pake 😂), bawang bombai, bawang putih. Toppingnya (kecuali mayonais, keju dan saos tomat ya) di tumis sebentaran aja. Cuma syarat doang supaya ga mentah2 banget kalo ternyata bagian atas pizza ga mateng sama uap panasnya)

3. Keduanya sih sama bahannya, perbedaannya cuma di durasi pengembangan adonan aja. Adonan#3 setelah kalis didiamkan selama 30-60 menit.
Sementara adonan#4 didiamkan entah berapa lama, sekitar 2-3 jam an gitu deh, lupa juga sih, pokoknya nunggu sampe laper lagi, baru dimasak lagi 😂. Juga adonan#4 ini didiamkan entah brp lama karena ngurusin ketikan skripsi nya si oma 😁.

4. Juga tutup Teflon yang tadinya kebesaran, diganti sama loyang yg ngepas banget sama pan nya supaya uap panas nya terisolasi Dan mematangkan bagian atas pizza. Akibatnya, susah buka ‘tutup’ nya saat mau liat adonannya udah mateng atau belum 😁.

5. Perlakuan modifikasi lainnya adalah adonan setelah dikasi topping, sebelum dimasak, ditusuk2 Dulu pake garpu.

Hasil praktikum#3 :
1. Alhamdulillah ya, pizza base nya cakepppp walau dikiiiiit banget ada bantet nya.

2. Kebantetan itu terobati oleh penampilan yang ‘agak cakep’
Yah turunan orang menado mah, kudu cakep penampilan luarnya.

3. Definisi “Api kompor setelan kecil” nya udah cocok 👍
Bisa diliat dari kulit pizza bagian bawah yang kecoklatan, tapi ga gosyong.

4. Kalo dari segi rasa mah enak kok Dan layak makan Dan enak banget kalo dimakan pas laperrrr 😜. Saya Dan si oma makan pizza ini pas laper, jadi hap hap hap ludessss.

Hasil praktikum#4 :
1. Adonannya Sudah mengembang sempurna!!!! Iyeyyyy! Terbukti dengan banyak nya rongga/pori di bagian roti/base pizza nya Dan GAK BANTET!!! hahahahaha *senangnya

2. Oiya, kangkungnya juga tersamarkan sama bawang bombai Dan bawang putih Dan juga keju, saos tomat. Suami saya aja ga ngeh itu daun apaan itu sebenernya daun rumput tauuu. beneran daun kangkung kok.

3. Rasa juga ga kalah enaknya, malahan lebih enak karena rotinya lebih ngembang.

image

Analisa kesalahan :
Hmm mungkin topping pizza nya harus distandarisasi seperti topping2 pizza lazimnya, seperti paprika, Nanas, daging ayam gitu ya?!

Pengen pake paprika, tapi ga ngerti gimana ngolahnya, dipotong2 aja gitu ya?!
Pengen juga pake Nanas, cuma males beli Nanas madu yang 20rb dapet 3 biji itu, jauh!!!
Juga Males ngupas Dan ngeluarin mata2nya. *kebanyakan malesnya 😂
Eh tapi bisa Kali ya beli nanas ketengan di tukang rujak? *Ting! Bohlam lampu menyala 😜

Yah segitu aja laporan praktikum pizza stove top! Praktikum pizza ini dianggap selesai dengan hasil memuaskan.

BTW, kalo di indo, pizza itu main course, appetizer, snack atau dessert ya?! Kayanya sih makanan berat nyaris2 main course. Tapi ya kata orang indo, kalo belom ‘kena’ nasi ya belom ‘sah’ makan 😁. Jadi anggap aja, sebagai snack 😁

Bon appetite!

Posted with love from quinietab

Advertisements

17 comments

  1. eh… aku pernah nih nyoba masak Pizza di atas stove.. tapi kok kejunya gak lumer sempurna ya? dan gak bisa berwarna coklat gitu… kenapa ya? jadi berasa kayak dikukus…. perasaan aku sih karena uap air dari tutup teflon turun menghujani adonan dan toping… gagal sekali lalu aku langsung merengek minta dibelikan oven sama suamiku… hahahaha

    1. Itu apinya kegedean mak. Pake api yg nyaris mau mati. Hehehehe. Iya makanya kalo bikin pizza saya selalu boros di topping, supaya kalo gagal agak terhibur

  2. Aku pernah bikin pizza gini, trus capekkkkkkkk banting – bantingnya… bzzzz akhirnya sebel trus jadinya keras,, enak sih tapi kerasssss wakakakakkakakka.. Namanya juga usaha, jadi topingnya dibikin banyakkkkkk hahahahhahahha.

    1. Huahahaha udah bikin banyak, tapi kok ya males mendokumentasikannya. Huahaha. Ntar aku publish brownies, supaya dikau bs ngerasa in sendiri 😀😉

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s