Hamil, galau Dan nikmatnya


image

Akhirnya bisa posting lagi disini.
Sebenernya banyak banget yang mau diceritain detail di blog ini, lalu kemudian tab nya rusak 😑.
Ayolah kita mulai cerita2nya, mudah2an masih sama feelnya :mrgreen:.

Iya, saya Hamil lagi. Ini Hamil yang ketiga. Si Arman, Hamil yang kedua. Kehamilan si Arman lengkap terdokumentasi di sini. Kehamilan pertama ya ga sempet terdokumentasi keburu pembukaan 😫.

Tentu saja kehamilan ketiga ini sempet bikin galau tingkat tinggi, karena banyak hal jadi tergeser prioritasnya. Manusia berencana, Allah juga yang menentukan.
Ya emang juga saya ga pake kontrasepsi, badan saya ga cocok pake kontrasepsi. Hormon saya ga stabil, makanya saya menghindari intervensi hormon ke tubuh saya.
Tapi kan ya Allah lebih tau waktu yang tepat untuk saya Hamil lagi, jadi marilah kita bersyukur Dan bersukacita atas kehamilan ini.

Berikut kegalauan saya.

1. Saya mau fokus ke Arman.
Iya, saya lagi menikmati parenthood bersama Arman. Mengamati semua perkembangannya Dan terus mempelajari gimana caranya jadi orang tua.
Anak kecil itu kadang ngeselin tapi ngasih banyak pelajaran, terutama pelajaran tentang kesabaran. Sabar, sabar, sabar. Ya kalo udah mulai ga sabar, saya minta cium deh sama si arman, supaya stok sabarnya full lagi :).
Anak2 kecil itu lucu, lebih lucu Dari para komik pengisi stand up comedy. Amazing banget ya, hal2 baru yang dia pelajari trus dia ekspresikan membuat saya bahagia. Eh beneran, ga lebay kok.
Dan saya galau karena porsi perhatian Dan kasih sayang akan terbagi.

2. High risk and insurance.
Kayanya makin banyak company yang ga cover maternity dalam paketan asuransi karyawan mereka. Pun, di kedua perusahaan tempat suami saya bekerja. Atau hanya company tempat suami saya bekerja?!
Kehamilan Arman kemaren terbukti high risk dengan proteinuria, cerclage, bedrest total Dari bulan ke 4. Dan high risk pregnancy itu ga murah. Ga bisa control ke bidan biasa, yg USG nya bisa se jarang  se nego nya bidan. Minimal harus USG transvaginal, bukan USG biasa Dan biayanya lebih mahal Dari USG biasa.
Tiap control minimal bisa abis 500rb, itu belom termasuk saran si dokter yang harus makan alpukat, putih telur, minum susu merk tertentu.
That’s why health insurance with maternity package is needed! Indeed.

Supaya galau saya ga berlarut2, saya sempet kontak temen SMA saya yang Spog. Nanya2 tentang kemungkinan resiko yang sama Dan solusinya.
Katanya, proteinuri kemungkinan akan tetap berulang (Dan memang berulang, hasil test prenatal trimester pertama, proteinuri sudah +2)
Masalah servix incompetence kaya semacam masalah anatomi, yang kemungkinan besar akan cerclage lagi Dan Caesar lagi.
*terdiam*
Lalu, doi bilang cerclage ditanggung BPJS kok, diurus aja BPJSnya.
Tringggg, ada secercah sinar harapan. (ngurus BPJS ini juga ada dramanya, ahahaha, ntar diceritain di posting terpisah).

Oke kegalauan saya agak mereda. Saya tahu apa aja yang harus dipersiapkan untuk kehamilan ini.

3. Eksistensi
Ahahaha ini alasan galau ke seribu sih sebenernya. Entah penting atau ga penting. Jadi, saya sempet share sama sobat kental, kalo tahun 2016 saya mau eksis ah, ya entah balik kerja kantoran atau hadir di acara2 undangan untuk blogger. Trus? Arman nya dititipin bentar sama eyangnya :mrgreen:.
Trus saya memang ‘ga diijinkan’ untuk hal itu sepertinya. Mengingat riwayat hamil sebelumnya, ada kemungkinan saya bakalan stay di rumah aja (ungkapan lain dari bedrest) dengan aktivitas terbatas.
Jadi eksisnya lewat blog aja lah, ga bisa dateng2 ke acara offline. Hihihihi. Ya sudahlah.

Ya itu sih inti kegalauan saya pas tau Hamil lagi. Trus sekarang masih galau? Dikit. Tapi ya dibawa asyik aja lah. Toh ternyata, Hamil kalo ini lebih ga bete daripada bedrest Hamil sebelumnya.

Masih bisa pegang tab meski di Rumah aja, dulu hempon doang sama laptop. Kebayang ga, geret2 laptop ke kasur cuma buat pembunuh bosan?! Di luar sana, banyak bumil bedrest yang cuma bisa tiduran aja, ga ada ‘temen pendukung’ gadget.

Ada Arman yang kadang bikin ketawa, bahagia.

Masih bisa keluar Rumah beraktivitas ringan seperti belanja bulanan, jalan2 ke mol, main ke Rumah mama. Tapi ya harus sepaket sama suami. Nah suami kalo kita jalan2 gag rela ninggalin si Arman di Rumah. Jadilah kita sepaket bertiga, jalan2 naik Mobil.
Kehamilan sebelumnya, saya cuma keluar Rumah pas kontrol ke rs sajo! Rumah-rs-rumah. Kaga pake mampir ke mol, padahal tuh mol ada disebelah RS.

Suami helpful banget! Itu penting.
Pagi2 doi sebelum berangkat beraktivitas, udah mandiin Arman, lengkap dengan kondisi botol susu yang udah bersih Dan steril.
Kalo doi lagi di Rumah, doi yang ambil alih Arman kalo si Arman tiba2 rewel minta gendong. Saya mengurangi aktivitas gendong Arman sering dengan besar nya kehamilan.
Kalo saya mulai sendawa2, anytime, doi bisa dimintain tolong untuk kerokan, atau kalo ga merah hasil kerokannya, bisa dimintain tolong pijet2 punggung sampe anginnya pada keluar.
Kalo malem, doi jagain jadwal minum susunya Arman 1,5-2jam sekali, sampe stok botol habis.
Alhamdulillah sih dukungan doi kalo saya Hamil, total sekali.

Jadi, kalo lebih banyak nikmat dibanding semua kekhawatiran yang ada, masa masih galau?

Advertisements

11 comments

  1. ngliat cerita kayak gini, bismilah, dalam hati tularinnn akyuuu dunk mb, hihii lagi H2 C ni akhir bulan dapet si merah nda ya

    suami memang kudu siaga ya kalo urusannya uda menyangkut 2 nyawa, ibu dan juga beby

  2. Bundaaaa, sayang…
    Banyak istirahat ya, jangan capek. Ahahahha anak kecil emang ngeselin hahahhahaha. Bener – bener tapi ngeselinnya bikin gemes trus mau kita ciumin sampe ampun – ampun hahahhaa. Sehat – sehat sampai masa persalinan, adek bisa lahir dgn selamat dan sehat ya. GBU

    Aku jadi tertarik pengen cari tau ttg : proteinuri *google

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s