Flu batuk pilek, sepele. Tapi…


image

Halo…
Postingan BPJS nya di sela dulu ya. Abisan nunggu mood dulu untuk nulis tentang pelayanan Masyarakat, apalagi tentang komplain. Hihihihi.

Jadi, minggu lalu, si Arman full flu. Awalnya sih cuma pilek doang, tapi masih pilek yang biasa. Biasa maksudnya lendir ingusnya masih Bening, ya biasalah kaya kalo kita nangis kan keluar ingus Bening. Dan tidurnya masih nyaman2 aja, belum ada keluhan. Saya masih santai.

Flu nya berlanjut, ada tambahan batuk! Batuknya sih masih uhuk2 biasa *biasa mulu ya?!* belum pake dahak atau batuk kering yg gimana2, ya kaya batuk kalo lagi keselek gitu. Biasa kan?!

Kemudian flunya bertambah parah, pilek mulai ingusan kental Dan batuk mulai berdahak. Saya mulai membuka kotak obatnya Arman. Saya punya banyak obat pilek Dan batuk disitu, Dari DSA, bukan obat warung. Karena si Arman sering banget kena batuk pilek.

Saya punya Tiriz, Alco, Lasal, Rhinatiol, Ataroc, udah saya coba kombinasikan tapi ya baca2 dulu brosurnya, ga langsung semuanyaaaa dikombinasikan Dan gejala batuknya *ya pengalaman aja*

Batuk pilek yang menurut saya mengkhawatirkan adalah yang ciri-cirinya sebagai berikut :
1. Pilek ingusan hijau kental. Iyuck :|. Jorok ya? Tapi percayalah, pas jadi ibu, kaga ada kata jorok, ya mau ga mau harus diseka pake sapu tangan atau tisu atau baju emaknya sendiri. Huahahaha. Tapi, itu berlaku ke anak sendiri, kalo ada anak orang kaya gitu, jorok-proof nya pudar, alias langsung ngerasa jijik.

2. Batuk berdahak parah. Parah disini maksudnya batuk sedikit bikin muntah, trus makanan pada keluar semua. Nangis sedikit, batuk, muntah.

3. Mengganggu waktu istirahat si anak (Dan juga si ibu). Iyes! Sampe puncaknya, si Arman kebangun2 tidur malemnya tiap 2jam sekali minta digendong setiap Kali bangun, tapi pas ditidurin lagi dikasur, dia ngeh Dan lebih suka di gendong. Dan maunya sama mamanya! Papanya ga laku, Dan tetap tidur nyenyak. Emaknya encok!

4. Dahak Dan lendirnya mengganggu pernafasan. Jadi bentar2 batuk lagi, bentar2 muntah lantaran lendir Dan dahak ga bisa keluar, numpuk aja di tenggorokan.

Pas ciri ketiga terjadi, that’s it! Harus ke dokter! Emang sepeleΒ  ya cuma batuk pilek, tapi buat anak2 yang ga bisa ngeluarin dahak Dan ingusnya sendiri, hal itu cukup krusial, apalagi sampe mengganggu waktu istirahat malem.
Punya-ga-punya duit, dipaksain punya, untuk konsul ke dsa.

Pertimbangan saya harus ke dsa pake biaya pribadi bukan BPJS karena :

1. Terapi traditional tidak mempan!
Kalo udah gejala batuk pilek gitu, biasanya saya langsung pake terapi traditional, yaitu bawang bombai!!!! Bawang bombai dipotong 4 atau 8. Dipotong ya, bukan diiris2 macem mau bikin teriyaki. Trus potongannya ditaro di sudut2 ruangan tempat si anak beraktivitas. Terutama sih kamar tidur. Efeknya sih kamar jadi bau bawang (jangan ketuker ya, kamar tidur sama dapur). Kenapa bawang bombai? Karena si bombai ini menyerap kuman yang betebaran di udara, termasuk virus flu.
So far sih biasanya berhasil, tapi Kali ini ga berhasil! Padahal udah sampe pake 2 bawang bombai loh!!!

2. Obat2an yang diberikan tidak memberikan hasil yang diinginkan.
Iya, kombinasi obat2 tersebut ga memberikan efek yang saya inginkan, yaitu pilek berkurang, batuk hilang.

3. Waktu istirahat Dan asupan makan terganggu.
Iya karena batuk, Arman jadi males makan, tidur ga nyenyak. Padahal mah biasanya batuk nya juga istirahat saat dianya juga tidur.

4. BPJS tidak dipakai untuk konsultasi ke dokter spesialis tanpa rujukan Dari faskes atau kasus emergency. Di faskes adanya dokter umum, ga ada dsa.

Paginya, langsung siap2 ke dsa di RS langganan. Untungnya dsa saya bisa di WhatsApp untuk tanya beliau praktek jam brapa sampe jam brapa. Itu enaknya dokter jaman sekarang, kalo dokter professor kayanya jarang mau diribetin sama bales2 ketak ketik henpon, apalagi Dari pasiennya.

Sebelum pergi ke RS, seperti biasa, saya catetin dulu stok obat dirumah bersama dosisnya, jadi bisa dikonsultasikan juga ke si dsa.

Setelah konsultasi, dsa bilang itu adalah reaksi alergi, walau beliau ga tau alerginya terhadap apa.
Stop dulu makanan minuman dingin, Dan semua makanan/minuman berbahan coklat, termasuk susu uht rasa coklat, karena coklat dituduh memiliki banyak alergen.
Jadi, untuk sementara uht nya ganti ke rasa strawberry, yang mana susah banget nyari di minimarket susu uht 125ml rasa strawberry.

Beliau meresepkan obat semprot hidung estimer Dan astharol (salbutamol juga seperti Lasal :|) selain Tiriz nya diteruskan.

Abis Dari rs, tetep dong ada acara penghiburan! Jalan2 ke mol sebelah RS. Cihuyyy. Makan siang Dan main2 disana.

Pulang, si arman langsung tepar Dan tertidur. Begitu juga emak bapaknya.
Sorenya langsung minum obat Dan…. Arman tidur nyenyak!!! Horeee!!!!

Oiya obat semprot nya ga mau dia pake karena ADA sensasi kagetnya saat disemprotkan di dalam hidung. Ya sutrahlah. Padahal obat itu paling mahal. Sekitar 160rb an.

So, Buibu, jangan remehkan flu batpil ya… πŸ™‚

Posted with love from quinietab

Advertisements

10 comments

    1. Mbak, bikin via online aja, drpd kzl dtg ke kantor BPJS. Lebih cepat. Tipsnya baru publish besok mbak. Huahahaha makslum scheduled post

      1. Udah punya sejak dulu ayahku. Ini lagi berobat karena baru pulang dr rumah sakit. Nunggunyaaaa itu yg gak sabar 😁 belon dokternya mesti meeting. Datang jam 8 trus sampai jam segini msh belon ketemu dokternya

  1. jangan sepele kan hal sekecil apapun, termasuk penyakit sekecil apapun. karena kejadian tak terduga bisa menimpa. jadi waspada dan berhati-hati.. kalau untuk ibu hamil ya harus di jaga bener-bener kesehatannya, agar bayi di dalam perut tidak kenapa2.

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s