Kontrol 22minggu


image

Masih late post nih. Hehehe.
Jadi, ini kontrol Hamil pertama pakai BPJS.

1 April 2016, jumat
Obsgyn saya praktek jam 19-20.30. Saya dateng jam 19.30. Berdua aja, si Arman dititip dulu sementara, karena saya tau dengan nomor urut 11, bakalan dapet giliran di atas jam 21.

Kenapa ga dateng aja jam 21.00? Ya karena kadang front office nya yang nerima suka gimana gitu kita dateng daftar setelah jam praktek dokter yang dituju. Jadi, mendingan dateng lebih awal, dan makanya Arman ga diajak. Dia cranky kalo diajak jalan malem2.

Untungnya aja saya dateng di jam prakteknya, karena ini jadwal konsultasi pertama saya sebagai pasien BPJS.
Jadi, pertama daftar ulang ke front office khusus peserta BPJS. Kalo di meja resepsionis, khusus untuk peserta BPJS, si mbaknya ada di meja bundar.

Prosedurnya, kita kasi berkas asli Dan potokopian yang sudah diseleksi sebelumnya di pendaftaran awal. Trus si mbak front office nya ngecek dokter yang dituju.
Trus… Pas berkas saya,

Si mbak nya bilang, “dokter yang dituju tidak bekerjasama dengan BPJS. Mau diganti dokternya atau gimana? Ada dokter M yang juga sedang praktek”

Degh.

Saya : “wah mbak, saya sudah sama dokter saya sejak 2012. Saya sih ga mau ganti dokter. Apalagi dokter gantinya dokter laki2”
Mbak FO : “oh gitu, kalo gitu saya konfirmasi dulu sama dokternya ya. Nanti saya panggil lagi”

Harap2 cemas.
Akhirnya setelah dikonfirmasi ke dokter tujuan, dokter saya memberikan pengecualian kepada saya dan satu lagi pasien peserta BPJS. Alhamdulillah!

Setelah administrasi selesai, lanjut ke langkah selanjutnya, Cek berat badan dan tensi ke nurse stasion Ibu.
Selanjutnya nunggu dipanggil perawat yang mendampingi dokter yang saya tuju.

Bener aja, jam 21.30 saya baru dipanggil, sebagai pasien terakhir! Sesuatu ya pasien BPJS :mrgreen:.

Di kontrol sebelumnya, sudah saya info ada perbedaan hitungan minggu antara saya dan dokternya. Bedanya 2minggu! Saya ngitungnya 18minggu sedangkan obsgyn saya ngitungnya 20minggu.

Nah pas di USG, iya aja bener. Kayanya ukurannya sesuai untuk ukuran 22minggu (18+4=22) daripada 24minggu (20+4=24). Akhirnya hitung2 lagi dari awal saya pertama kontrol dan dicapai kesepakatan, kalo sekarang 22minggu! Sepakat, satu suara.

Obsgyn saya sih nyaranin untuk ngerujuk ke fetomaternal lantaran perbedaan berat janin ini, tapi beliau pun masih ragu dan masih mau nunggu sampe kontrol bulan depan. Masih ragunya, bingung ngerujuk ke fetomaternal RS kelas B (RS Hermina Bekasi) atau ke RS pemerintah kelas A di Jakarta Timur tempat beliau praktek (eh tapi kan ga bisa ngerujuk langsung Dari kelas C ke kelas A, lintas propinsi pula!).
Tapi keputusan akhirnya, kita tunggu sampe kontrol bulan depan (Mei 2016).

Kalo untuk ukuran 22minggu, ya cukup lah, tapi kalo untuk ukuran 24minggu, agak ketinggalan jauh berat janinnya.

Panjang serviks masih lebih panjang dari 2,5cm, tapi sudah mulai terbentuk Y di deket serviks. Menurut beliau sih emang ga enak dipandang, tapi kita tunggu sampe minggu depan.

Hasil USG kali ini sih ga dicetak. Hanya diresepin Cal95 Dan Folamil Genio, yang mana untuk BPJS keduanya ga dicover karena termasuk obat herbal. Bisa sih diganti kan dengan standard obatnya BPJS kalo mau gratis, tapi kita milih nebus obatnya pake pribadi (non BPJS) sekitar 360rb.

Jadi total pengeluaran kontrol 22minggu sekitar 360rb untuk obat saja. Konsul dokternya dsb dsb dicover BPJS.
Lumayan, menghemat sekitar 150rb an untuk konsul obsgyn.

Btw, entah karena saya pasien terakhir atau pasien bpjs, suster yang ngedampingin obsgynnya kok gitu amat. Abis usg abdomen, gel nya dibiarin aja gitu lengketan di perut saya?! Biasanya dibantu di lap in pake tisu.

Oiya, untuk kasus saya, di Surat rujukan Dari faskes 1, dikasi keterangan untuk kontrol selanjutnya sampe dengan 9 Kali pertemuan selanjutnya ke RS langsung dengan obgsyn saya.

Pas dikasir, baiknya sih pisahkan berkas asli Dan potokopian  BPJS, untuk mencegah kitanya kelupaan ngambil berkas asli Surat rujukan faskes 1 Dan keterangan untuk konsul 9 Kali pertemuan langsung ke obsgyn.
Saya kelupaan udah 2 Kali -_- Dan musti balik lagi trus ngerepotin bagian kasir untuk nyariin berkas saya.
Berkas aslinya penting ya untuk disimpan.

Sampai jumpa di kontrol Hamil selanjutnya, sebagai pasien BPJS :mrgreen:.

Hehehe.

Advertisements

8 comments

  1. JAdi itu dokternya gimana Mak? Tetep dibayar pake BPJS dong ya? Walaupun dia nggak bekerja sama dengan BPJS? Makasi infonya ya Maaaak, sehat-sehat terus ya bumil dan baby 😀

    1. Iya bayar mbak, tapi mungkin sampe ke pihak penyedia faskes kurang maksimal, jadi ya dianaktirikan. Mudah2an BPJS terus berbenah ya mbak

  2. g BPJS enggak ada yang ngurusin sih.. padahal g udah bilang sama misua BPJS bisa cover biaya hamil dan lahira, skarang baru mau urus daftarin buat g sama anak-anak 😀

    1. Enaknya bpjs itu untuk kehamilan yang udah pasti sesar atau beresiko. Kalo bisa normal dan ga ada indikasi apa trus mau minta sesar, ga bisa, lahirannya di faskes yg terdaftar sama bidan. Hahahaha.

  3. Mbak mau tanya dokter fetomaternal yg di rs pemerintah jakarta timur itu di RS mana & dokter siapa ya? Saya kmrin dirujuk dr harbun ke feto tp kyknya mahal jd mau cb pakai bpjs nya. Sekalian nyari RS yg bisa menangani kehamilan resiko tinggi, saya pny insulin tinggi & keguguran 4x.Mohon infonya ya mbak 🙂 Saya posisinya ada di ps.rebo,mudah2an ada yg dekat

Leave some words

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s