Arman

Super Didi, Karena Didi juga bisa mengasuh anak


image

Alhamdulillah hari ini dapet undangan untuk nonton Super Didi di XXI Bekasi Square (Revo Town).
Udah lama banget ga ke bioskop dan nonton film.
Makasih banyak bu guru Suzie Icus.

Saya sebenernya agak ga yakin si Arman bakalan mau nonton bioskop. Secara, dia paling ga suka gelap Dan dia bukan tipe anak yang doyan nonton tivi lama2 lebih Dari 15menitan. Tapi pas lagi makan, udah mulai di kasitau kalo Arman bakalan nonton tivi besar banget, Dan dia excited, mau! Good start!

Saat mau masuk bioskop, si mbak penjaga tiket nanyain umur Arman. Karena sudah lewat 1tahun maka harus beli tiket sendiri :(.

image

Kita masuk ke studio Dan film sudah dimulai pas di adegan Wina ngasih tau Arka bahwa dia berencana ke Hongkong.

Tentang film Super Didi.
Setting keluarga Arka (Vino G. Bastian) Dan Wina (Karina Nadila) adalah keluarga menengah ke atas yang agak sosialita dengan keterlibatan Wina di berbagai komunitas arisan maupun komunitas ibu2 teman sekolah anak2nya.

Panggilan sayang mereka untuk anak2nya adalah Muti (Wina) Dan Didi (Arka).

Rumahnya besar, lengkap dengan halaman luas, mempekerjakan seorang ART dan supir, dengan desain interior yang lumayan memanjakan mata alias kece.

Pekerjaan Arka sebagai arsitek.

Masalah dimulai saat Wina harus pergi ke Hongkong selama 2 minggu karena sahabatnya, Meisya sedang bermasalah dengan suaminya. Si Meisya (Patty Sandya) ini karakternya agak lebay, childish dan egois sih, bentar2 bilang nya selamat tinggal -_-.

Hmm… Sebenernya sih kalo menurut saya sebagai penonton, eh kok masalah nya ga seurgent orangtua sakit/meninggal, kok tega ninggalin anak Dan suami?!
Menurut ngana?!

Dan kemapanan keluarga Wina Dan Arka ini terlihat dengan gampangnya si Wina pergi ke Hongkong kaya pergi ke mol. Maksudnya, biaya pesawat is not a big deal. Hm… Kebayang kan kelas sosial mereka.

Awalnya Arka kerepotan berat dengan urusan anak2 mereka Dari mulai urusan sekolah, Les bahkan ke urusan sepele seperti makan, mengepangkan rambut ataupun ‘cium sayang’ khas Muti.

Kerepotan tersebut mulai sedikit demi sedikit terpecahkan dengan hadirnya PEMBAJAK (Perhimpunan Bapak Jaga Anak) yang mengatakan bahwa jangan mengkotak-kotak-an pekerjaan berdasarkan gender. Untuk hal kepang-mengepang rambut yang biasa dilakukan Ibu, pun pasti bisa dilakukan oleh para Bapak. Dan tradaaa…. Arka jago ngepang rambut anaknya.

Kerepotan diperparah dengan ART yang sudah diwanti-wanti Wina untuk hanya memegang kerjaan rumah, sehingga urusan anak2 dilimpahkan seluruhnya kepada Arka.

Bala bantuanpun dikerahkan, dengan meminta bantuan mertua,  Mayang-Oma Sayang (Ira Maya Sopha) Dan Opa (Matias Muchus) untuk mengasuh anak2.
Maksud hati supaya terbantu, malahan bertambah runyam.
Mayang Dan Opa punya pandangan sendiri mengenai cara mengasuh anak dengan lebih menyenangkan!
Arka yang tadinya agak tenang tiba2 panik karena anak2nya yang seharusnya ada di tempat Les, mendadak ada di Theme Park bersama Mayang Dan Opa nya.
Alhasil Arka harus meninggalkan pekerjaannya demi menjemput kedua anaknya.

Serentetan peristiwa lucu pun terjadi Dari mulai si anak minta ditemenin buang air di toilet wanita sampai masuk Rumah sakit lantaran alergi.
Lagi-lagi pekerjaan Arka terbengkalai. Padahal proyek yang ditanganinya bernilai triliunan.

Muti-Wina masih di Hongkong ‘mengurus’ sahabatnya. Komunikasi antara Muti Dan keluarganya dilakukan menggunakan video call dengan gadget canggih merk ternama.

Pekerjaan Arka terbengkalai, rekan satu Tim nya, Fuad (Nike Lucock) Dan Icha (Zilly Larasati) pun bahu membahu untuk membantu Arka.

Klimaks Dari film ini adalah saat anak2 pentas Timun Emas. Wina berjanji untuk menonton pementasan tersebut Dan berencana untuk pulang sehari sebelum pementasan, namun kondisi kesehatannya menahannya untuk tinggal lebih lama di Hongkong.
Pun, Arka sebelumnya berjanji akan menonton pertunjukan tersebut tiba2 harus mempresentasikan karyanya di hadapan klien.

Akhir film ini sesuai dengan harapan saya.
Penasaran? Nonton dong.

Film yang cukup menghibur untuk semua anggota keluarga.

Advertisements

Flu batuk pilek, sepele. Tapi…


image

Halo…
Postingan BPJS nya di sela dulu ya. Abisan nunggu mood dulu untuk nulis tentang pelayanan Masyarakat, apalagi tentang komplain. Hihihihi.

Jadi, minggu lalu, si Arman full flu. Awalnya sih cuma pilek doang, tapi masih pilek yang biasa. Biasa maksudnya lendir ingusnya masih Bening, ya biasalah kaya kalo kita nangis kan keluar ingus Bening. Dan tidurnya masih nyaman2 aja, belum ada keluhan. Saya masih santai.

Flu nya berlanjut, ada tambahan batuk! Batuknya sih masih uhuk2 biasa *biasa mulu ya?!* belum pake dahak atau batuk kering yg gimana2, ya kaya batuk kalo lagi keselek gitu. Biasa kan?!

Kemudian flunya bertambah parah, pilek mulai ingusan kental Dan batuk mulai berdahak. Saya mulai membuka kotak obatnya Arman. Saya punya banyak obat pilek Dan batuk disitu, Dari DSA, bukan obat warung. Karena si Arman sering banget kena batuk pilek.

Saya punya Tiriz, Alco, Lasal, Rhinatiol, Ataroc, udah saya coba kombinasikan tapi ya baca2 dulu brosurnya, ga langsung semuanyaaaa dikombinasikan Dan gejala batuknya *ya pengalaman aja*

Batuk pilek yang menurut saya mengkhawatirkan adalah yang ciri-cirinya sebagai berikut :
1. Pilek ingusan hijau kental. Iyuck :|. Jorok ya? Tapi percayalah, pas jadi ibu, kaga ada kata jorok, ya mau ga mau harus diseka pake sapu tangan atau tisu atau baju emaknya sendiri. Huahahaha. Tapi, itu berlaku ke anak sendiri, kalo ada anak orang kaya gitu, jorok-proof nya pudar, alias langsung ngerasa jijik.

2. Batuk berdahak parah. Parah disini maksudnya batuk sedikit bikin muntah, trus makanan pada keluar semua. Nangis sedikit, batuk, muntah.

3. Mengganggu waktu istirahat si anak (Dan juga si ibu). Iyes! Sampe puncaknya, si Arman kebangun2 tidur malemnya tiap 2jam sekali minta digendong setiap Kali bangun, tapi pas ditidurin lagi dikasur, dia ngeh Dan lebih suka di gendong. Dan maunya sama mamanya! Papanya ga laku, Dan tetap tidur nyenyak. Emaknya encok!

4. Dahak Dan lendirnya mengganggu pernafasan. Jadi bentar2 batuk lagi, bentar2 muntah lantaran lendir Dan dahak ga bisa keluar, numpuk aja di tenggorokan.

Pas ciri ketiga terjadi, that’s it! Harus ke dokter! Emang sepele  ya cuma batuk pilek, tapi buat anak2 yang ga bisa ngeluarin dahak Dan ingusnya sendiri, hal itu cukup krusial, apalagi sampe mengganggu waktu istirahat malem.
Punya-ga-punya duit, dipaksain punya, untuk konsul ke dsa.

Pertimbangan saya harus ke dsa pake biaya pribadi bukan BPJS karena :

1. Terapi traditional tidak mempan!
Kalo udah gejala batuk pilek gitu, biasanya saya langsung pake terapi traditional, yaitu bawang bombai!!!! Bawang bombai dipotong 4 atau 8. Dipotong ya, bukan diiris2 macem mau bikin teriyaki. Trus potongannya ditaro di sudut2 ruangan tempat si anak beraktivitas. Terutama sih kamar tidur. Efeknya sih kamar jadi bau bawang (jangan ketuker ya, kamar tidur sama dapur). Kenapa bawang bombai? Karena si bombai ini menyerap kuman yang betebaran di udara, termasuk virus flu.
So far sih biasanya berhasil, tapi Kali ini ga berhasil! Padahal udah sampe pake 2 bawang bombai loh!!!

2. Obat2an yang diberikan tidak memberikan hasil yang diinginkan.
Iya, kombinasi obat2 tersebut ga memberikan efek yang saya inginkan, yaitu pilek berkurang, batuk hilang.

3. Waktu istirahat Dan asupan makan terganggu.
Iya karena batuk, Arman jadi males makan, tidur ga nyenyak. Padahal mah biasanya batuk nya juga istirahat saat dianya juga tidur.

4. BPJS tidak dipakai untuk konsultasi ke dokter spesialis tanpa rujukan Dari faskes atau kasus emergency. Di faskes adanya dokter umum, ga ada dsa.

Paginya, langsung siap2 ke dsa di RS langganan. Untungnya dsa saya bisa di WhatsApp untuk tanya beliau praktek jam brapa sampe jam brapa. Itu enaknya dokter jaman sekarang, kalo dokter professor kayanya jarang mau diribetin sama bales2 ketak ketik henpon, apalagi Dari pasiennya.

Sebelum pergi ke RS, seperti biasa, saya catetin dulu stok obat dirumah bersama dosisnya, jadi bisa dikonsultasikan juga ke si dsa.

Setelah konsultasi, dsa bilang itu adalah reaksi alergi, walau beliau ga tau alerginya terhadap apa.
Stop dulu makanan minuman dingin, Dan semua makanan/minuman berbahan coklat, termasuk susu uht rasa coklat, karena coklat dituduh memiliki banyak alergen.
Jadi, untuk sementara uht nya ganti ke rasa strawberry, yang mana susah banget nyari di minimarket susu uht 125ml rasa strawberry.

Beliau meresepkan obat semprot hidung estimer Dan astharol (salbutamol juga seperti Lasal :|) selain Tiriz nya diteruskan.

Abis Dari rs, tetep dong ada acara penghiburan! Jalan2 ke mol sebelah RS. Cihuyyy. Makan siang Dan main2 disana.

Pulang, si arman langsung tepar Dan tertidur. Begitu juga emak bapaknya.
Sorenya langsung minum obat Dan…. Arman tidur nyenyak!!! Horeee!!!!

Oiya obat semprot nya ga mau dia pake karena ADA sensasi kagetnya saat disemprotkan di dalam hidung. Ya sutrahlah. Padahal obat itu paling mahal. Sekitar 160rb an.

So, Buibu, jangan remehkan flu batpil ya… 🙂

Posted with love from quinietab

Armano turns 2!


15 maret 2016!

image

Yeayyyy! Arman 2 tahun.
Siapa yg bilang waktu cepat berlalu? Huahahaha ayo sini, full 24jam ngasuh Arman.
Well, 730 hari itu amat terasa :).

Ada senengnya, ada sebelnya, tapi itulah hidup.
Ga pernah semulus yang kita kira. Hidup itu dinamika.

Arman 2tahun udah ngapain aja?

Komunikasi Dan motorik.
Alhamdulillah udah lancar ngomong bahasa Indonesia sejak 1tahun yang lalu, jalan bahkan lari trus naik2 meja Dan bangku. Kosakatanya udah banyak, semua yang kita omongin pasti ditiru. Ga bilingual lantaran si eyang protest, “ga usah pake no no no, kaya pembantu di Rumah sebelah aja biasanya ngomong no no no doang. Kzl!” Wkwkwkwk.
Tapi akhir2 ini lantaran emaknya Hamil, kerasa Kali ya, maunya gendongan mulu sama emaknya. Dan emaknya gempor!!!!
Apalagi kalo jalan2 ke mol, kalo rewel ya maunya digendong emaknya.
Inget pernah ngomong in tentang stroller yang buat balita sama mama zio. “Ngapain ya itu anak2 udah gede masih di stroller in aja? Kalo cape ya tinggal aja di Rumah, ga usah jalan2. Atau kalo anaknya rewel ga mau jalan sendiri, ya pulang”
Dan kemudian saya kepikiran dong pake stroller gituan lantaran gendong mulu, trus bawa2 perut juga. Tapi, pertanyaannya anaknya betah atau engga ya? Huahaha.

Tapi ya ternyata, setelah saya Amati. Stroller buat balita itu berguna saat… Si anak tidur! Jadi ga perlu digendong2 saat dia tidur. Anak bisa tidur Dan ortunya bisa bebas makan.
Eh stroller juga berguna untuk naro barang blanjaan, wkwkwkwk.

Ada juga yang bilang, “ratu! Lu kekinian banget sih”.
Sis, ini bukan kekinian, tapi kebutuhan. Coba lu Hamil trus gendong2 anak lu keliling ITC atau mol?! Gempor, ga kira2?! Wkwkwk. Udah iya in aja :p

Trus jadi beli stroller? Ya belom lah, rencananya mau sewa. Kuatir anaknya ga betah-an. Wkwkwkwk.

Gadget mania!
Mulai addicted ke gadget emaknya. Ya hempon, ya tablet.
Kalo mau tidur, nyariin tablet Dan hempon dulu sembari nen. Ini sih gegara emaknya yang biasa megang gadget kalo ngelonin dia tidur -_-.
Itu ga baik nak, tapi ya kapan lagi emaknya eksis kalo ga pas ngelonin?!

Masih nen!
Padahal saya sendiri ga ngeh masih ada ASInya ga ya? Padahal awal2 Hamil ini, si Arman mulai menyapih dirinya sendiri dengan lebih sering minta susu botol dibandingin minta nen. Tapi nen adalah keharusan menjelang tidur.
Kadang dilepeh trus bilang ga enak, tapi lalu diterusin aja sampe tidur.

Semua bermama berpapa.
Setiap nonton apa aja, pasti dia nanyain mana mamanya, mana papanya?!
Semua laki2 yg agak besar (dewasa) dianggap papa, semua wanita yang agak besar (dewasa) dianggap mama.
Semua tokoh di film yg dia tonton harus punya sosok mama papa.

Udah bisa ngadu.
Kadang kalo nakal suka saya kasi hukuman, yang berlaku kalo udah diperingatkan sesuatu tapi dia malah bereaksi over Dan makin menjadi. Kalo nakalnya ga ketulungan aja. Abis itu nangis, trus ngadu ke eyangnya/papanya sembari bilang udah diapain sama mamanya -_-.
Hm… BTW saya jadi inget loh kata2 temen saya, “ga heran nanny/Baby sitter ga sabaran, kadang emak bapaknya aja juga ga sabaran. Apalagi orang lain yg bukan ortunya?”

Ga kesampean masuk ke birthday booknya Disney junior
Huhuhu ini nyesek banget. Udah Dari umur setahun, kita niat masukin poto Arman ke birthday book tersebut, tapi ternyata kriteria umur Blum mencukupi, jadi kudu rela menunggu tahun ini. Eh pas masuk awal maret ini, pas mau diaplot potonya, eh ga ada pilihan bulan Maret. Yang kayanya sih Maret udah penuh, jadi langsung ke April. Huhuhu. Katanya juga minimal 2 bulan sebelumnya.

Sawan ultah
Entah bener atau engga ada yang namanya sawan. Apa ya sawan itu? Semacam ‘kutukan’ atas sesuatu. Kutukan ya artinya ga bagus. Nah, Arman itu kaya kena sawan ulang tahun. Saban ada acara rame2 ultah di Rumah, pasti si Arman sakit.
Tahun lalu, waktu umurnya setahun, sehari sebelumnya Arman sakit demam sampe beberapa hari setelah ultahnya. Jadinya pas ultah pertama dia rewel abis. Padahal kitanya udah heboh mau tiup lilin lah inilah itulah. Ga asyik gitu kalo bintangnya sakit -_-.
Pun pas tantenya ultah di Rumah yang di barengin sama acara ultah tersebut, eh si Arman sakit diare Dan harus dirawat di RS -_-.
Jadi tahun ini juga ga diramein. Ya diramein sih acara keluarga aja yang rencananya nanti ke Ecopark Ancol hari Minggu besok.

Klaim kepemilikan.
Setiap hari pasti ada aja barang yang diklaim.
Arman : mama, ini bantal Arman? Bukan bantal orang?
Mama : iya bantal Arman.
Arman : kalo ini tangan Arman (nunjuk ke tangannya) bukan tangan orang ?
Saya : iya tangan Arman.
Arman : ma, ini hempon mama, hempon arman juga?
Saya : iya hempon mama.
Arman : (menegaskan) hempon arman juga??
Saya : iya
Arman : ini mama Arman, bukan mama Ade? (Nunjuk ke saya)
Saya : iya mama Arman, mama Ade juga.
Arman : ga mau… Mama Arman aja (iri)

Trus pas hari ultahnya ngapain aja?

Seperti biasa bangun pagi, trus saya bilang, “Arman hari ini ulang tahun loh, yang baik ya, jangan rewel, eh dijawab, ” ga mau, ga mau ulang tahun”
Nah loh. Wkwkwkwk.

On the D day, saya memang udah rencana mau jenguk mama Zio Dan Eugenia di MMC. Soalnya udah Dari kapan tau si Pitshu ngajakin kopdaran tapi ga cocok2 waktunya. Pergilah kita kesana.
image

Cuma ya ada accident lantaran emaknya Arman asik ngobrol Dan berasumsi si Arman di bawah pengawasan bapake, si bapake juga lagi meleng Dan berasumsi si Arman deket emaknya. Si Arman bolak balik ke sana kemari lah, trus trus tiba2 nabrak siku pintu aluminium. Kupingnya robek dikit netes darah, kelopak mata Dan kantung mata agak lebam. Nah kupingnya itu trus minta p3k sama suster, pake nangis2 kejer dong pastinya.
Tapi ya pake dinasehatin, “makanya pak, anak kecil di bawah 12 tahun dilarang masuk ke ruang perawatan”
Dan iyes, peraturannya ada di depan pintu kamar.

Si Arman sepanjang perjalanan pulang minta ditiupin kupingnya karena sakit. Sempet nanya juga, “ma, besok arman ulang tahun?”
Gubrak.
(((SEKARANG NAK ULANG TAHUNNYA!!!)))
wkwkwkwk.

Untuk menghibur birthday boy, mampir ke gembrong beli kereta2an chuggington yang tracknya ada roller coaster nya. Dikuat2in aja gendong Arman nih kalo urusan blanja2.
Lumayan jaraknya sekitar hampir 1km menjelajah Dari toko ke toko. Hehehe.
image

Happy birthday Arman, semoga sehat selalu Dan jadi anak yang sholeh. Amin.

Posted with love from quinietab