MPASI

MPASI : Perdana! 6bulan TENG!


Gegara beberapa waktu lalu ada pertanyaan siapa yg lagi MPASI di group fb KEB, Dan jg barusan baca beberapa postingan MPASI di blog tetangga yg saya follow, jadi ketularan mau cerita ttg MPASI nya si Arman.

MPASI nya Arman dimulai pas 6bulan teng. Padahal sebelumnya, dianjurkan sama DSA nya 4bulan pun udah boleh, atas dasar kenaikan BB yang kurang mencapai target.
Eyangnya arman juga udah ga sabaran mau start MPASI duluan berdasarkan pengalaman beliau ke anak2nya, MPASI di usia 4bulan.
Bapake Arman, ada lagi, menyarankan MPASI di 6bulan lebih in 10hari berdasarkan wangsit Ga ada dasar/literature yg kuat Dan shahih.
Hehehe, banyak opsi, tetep keputusan ada di tangan emaknya dong. Dan saya memilih MPASI Arman di 6bulannya teng, tanggal 15 September. Ga pake dilebih2in bbrp hari.

Sebelum MPASI di hari H, saya sempet gladi resik. Nyoba nyendokin ASIP/sufor untuk melihat responnya apa benar sudah siap makan. Dan ternyata, Arman antusias saat disodorkan sendok. Iyesss, udah siap makan 😍

Untuk MPASI ini sebenernya agak riweuh juga sih. Riweuhnya adalah dimana saya adalah ibu baru yang mungkin keliatan kikuk, clueless Dan Ga meyakinkan banyak pihak bahwa saya ‘bisa’ Dan ngerti apa yang harus saya kasih ke anak saya. Jadi, karena kesan riweuh ini, pressure intervensi untuk mengikuti salah satu opsi di atas cukup besar.
Dari pada durhaka, mendingan, saya mencari ‘kitab’ MPASI sebagai pedoman saya. Ya saran Dan opsi dari orang lain sih ya boleh2 aja, tapi saya cek lagi di kitab MPASI itu untuk mengambil keputusan tentang opsi/saran orang tsb aman Ga untuk saya terapkan.

Untuk pedoman MPASI, saya beli 2buku ini. Dari pada dikira clueless Dan Ga ngerti apa2.

image

Peralatan MPASI yang saya punya pun standard aja. Ga bebelian perangkat MPASI khusus. Yaitu, panci kecil, blender biasa, dandang buat manasin, wajan, talenan, perlengkapan makan bayi (kado), celemek, mangkok stainless yang biasa dipake buat kobokan di RM Padang untuk ngangetin. Oiya, yang paling mahal saya beli ada pembuat es batu tupperw*re yg ada tutupnya, 80rb an! Ternyata yang ga bermerk pun banyak dijual di toko perabot Dan lebih murah. 😑
Maksudnya untuk bikin frozen food, menghemat penggunaan listrik dari pada tiap hari make blender. Tapi pada akhirnya, kaga kepake Dan males bikin frozen food.

Makanan yang saya perkenalkan awal adalah Beras putih, Beras merah, puree buah. Beras dalam bentuk tepung yang sudah saya buat beberapa hari sebelumnya. Sempet juga nyoba beli tepung organik gas*l rasa Kacang hijau untuk variasi rasa, tapi si Arman Ga suka. Jadi masih sisa banyak 😑 Dan Ga kepake.

Rules MPASI yang saya terapkan adalah aturan 4hari yang kadang saya modif jadi 3hari saja. Maksudnya aturan ini, selama 3-4hari berturut2 kita kasi menu tunggal yang sama untuk melihat response tubuh si anak. Apakah ada alergi, apakah Susah BAB. Kalo selama waktu tersebut Ga ada masalah, berarti menu tsb aman Dan bisa dicampur dengan bahan lainnya.

Durasi prosesi makan nya pun cuma 15menit. Setelah itu, abis-ga-abis angkut! Dimulai dan diakhiri dengan minum ASIP.
Awal MPASI adalah pengenalan prosesi makan. Yang maksudnya adalah jangan dipaksain harus habis, tapi si bayi tahu apa itu makan. Dan saya menerapkan cara disuap dengan sendok. Sendoknya belum bisa pake sendok yang berasal dari set perangkat makan nya, karena terlalu lebar, Ga cukup di mulut minimalisnya. Jadi, saya pake sendok yang ada botolnya Dan botolnya bisa dipencet merk pigeon. Sendok itu minimalist Dan muat sama mulutnya Arman.

Untuk MPASI perdana ini, saya ngikutin aturan 4hari, mau Ga mau saya bikin log book, supaya Ga mengandalkan ingetan yang udah mulai pikun sekaligus untuk review bahan2 apa yang Arman suka atau sebaliknya, juga response dari metabolismenya.

Awalnya pake kursi rebah semacam baby bather gitu. Lalu saya nyoba pakai folding seat untuk tempat makan nya. Sewa aja, soale belum tentu juga dia betah lama2 di kursi itu. Dan bener aja, Arman Ga betah duduk disitu. Jadi kalo makan ya pindah2 tempat nya, kadang di kursi rebah, kadang di gendong pake kain.

image

MPASI Kali ini saya bertekad memberikan MPASI homemade. Alias semua yang saya kasi ke Arman adalah buatan saya aseli. Hohoho tentu saja saya PEDE  sejuta, secara masak makanan bayi cuma cemplung2 aja Dan rasa original dari bahan2 tersebut, Ga pake dirasa2 enak atau engga menurut lidah kita.
Kalo saya bilang sih, Ga enak. Ga ada rasanya. Atau mungkin lidah saya sudah terdoktrin MSG. Ahahaha.
Kalo si Arman suka, ya di makan, kalo Ga suka ya Ga diabisin.

Kadang eyangnya yang ambil alih nyuapin, dalam 5menit, ludes makanan nya masuk ke mulut, soale nyuapinnya sembari dipiting. Huahaha.

Awalnya si Arman mau dipakein celemek, tapi lama kelamaan Ga betah.

Untuk MPASI hari pertama, semuanya antusias mau liat si Arman makan. Saya nyiapin mangkok berisi bubur dari tepung Beras putih, gelas yg ada lobang kecil2 di tutupnya berisi air putih, botol susu kecil 60ml, berisi ASIP. Suapan pertama diberikan oleh mamanya. Suapan kedua oleh eyangnya. Setelah selesai, ada 1 yang kurang. Air cucian! Maksudnya disediakan air untuk membersihkan mulut Dan wajah dari sisa2 makanan yg tersisa. Kata eyangnya, kalau anak sudah mulai makan, harus dibersihkan supaya Ga disemutin.

Itu sekilas tapi panjang tentang teknis MPASI nya Arman. Nanti disambung lagi ya.

Posted with love from quinietab

Advertisements