Kontrol 33 minggu & 35 minggu


image

KONTROL 33 MINGGU

Selasa, 15 Juni 2016

Control yang dinanti-nanti, karena kita semua menanti perkembangan janin, apakah janin mengalami kenaikan dari kontrol sebelumnya.

Soalnya kalo ga bertambah ya terpaksa dilahirkan, karena berarti rahim sudah tidak support maksimal lagi. Itu rekomendasi dari bagian fetomaternal. Coba itu, dilahirkan 33 minggu, masih kurang mateng, dikiiiit lagi.

Alhamdulilah bb janin naik jadi kisaran 1700 gram – 1800 gram. Itu mah udah dijos pake alpukat, nutrican, putih telur dari bakery di sebrang dan ice cream 5 liter yang kurang lebih untuk asupan seminggu. Jadi, untuk sementara, wacana  untuk dilahirkan, ditunda dulu, karena kondisi di dalam masih support.

Target obsgyn, 2 minggu lagi bisa mencapai 2 kg. Obsgyn saya sih optimis. Pastilah bisa, cuma nambah sekitar 200 gram an kok.

Kayanya sih Kontrol 33 minggu itu doang ceritanya. Hahaha. Udah keburu lupa sih.

 

KONTROL 35 MINGGU

Selasa, 28 Juni 2016

Kontrol yang bikin deg2an, karena ya Obsgyn udah wanti2 bakalan lepas ikatan di 35 minggu. Seinget saya pula, dulu waktu si Arman, ikatan dibuka kalo janin udah beratnya sekitar 2kg an. Kemaren saya sempet nawar dibuka di 36 minggu aja, obsgyn saya nolak karena kuatir resikonya kalo2 nanti leher rahimnya malahan robek lantaran tekanan dari janin. Yayaya… obsgyn mah pasti lebih tau dibandingin pasien yang sok tau. Ahahahah.

Oiya, berat janin sekitar 2kg an dengan kenaikan BB saya sekitar 2kg dari kontrol sebelumnya. Huahahahaha. emaknya naik 2kg, anaknya naik 200 gram. 10%nya doang ke janin. Ya efek protein kebuang di urin sih ya.

Proses pelepasan ikatan yang tadinya menurut obsgyn harus dilakukan di VK, saya tawar untuk dilakukan di kursi ngangkang. Huahahaha, pasien bisa nawar. Iyalah, kan saya sebelumnya pernah dilepas juga ikatannya di kursi ngangkang. Jadi, saya pasien berpengalaman. Hahaha.

Sebelum momentum pelepasan ikatan, baiknya sih pipis dulu supaya lebih mudah ngelepasnya. Mungkin maksudnya supaya ga ketutupan kantung kemih kali ya. Saya pipis dulu, trus naik lagi ke kursi ngangkang. Obsgyn sudah warning kalo ini agak sedikit tidak nyaman. Obsgyn dibantu 2 bidan/perawat untuk megangin cocor bebeknya. Dan prosesnya singkat aja, 5 menit saja, tanpa rasa sakit atau rasa ga nyaman lainnya. Sampe saya bilang, “udah dok? Gini doang?” ahahaaha.

Alhamdulillah ga ada darah yang keluar atau menetes setelah proses tersebut. Walau obsgyn sudah info kalo kemungkinan akan flek 1-2 hari. Nyatanya engga, sama sekali. Huahahahah. Badan saya udah kebal nampaknya.

Ini kontrol terakhir sebelum lebaran. Saya sih udah wanti2, supaya dokter saya jangan sampe mudik lama2, takutnya brojol, beliau ga disamping saya, NAH LOH?! kesian juga ya jadi Obsgyn, hihihihi.

Tadinya mah, setelah 35 minggu, kontrolnya jadi seminggu sekali. Berhubung minggu selanjutnya, lebaran dan si Obsgyn ga praktek seminggu itu, jadi ya kontrol selanjutnya 2 minggu kemudian.

oiya, ada yang berbeda di kontrol minggu ini. Saya di resepin Lactamama with DHA, Ferofort dan Calci95, masing2 10 pcs. SETAU SAYA sih, semua brand ini ga di cover BPJS, karena ada yang mengandung herbal (ya si DHA itu) sementara untuk yang lain, kemungkinan bakalan diganti dengan brand yang lain, yang dicover BPJS.

Nah, pas yang ini, tetiba kata bagian farmasinya, dicover 50% sama BPJS dengan brand yang diresepin dokter. Saya sampe ngeyakinin staf farmasinya loh, beneran di cover 50%? Mereka iya iya aja. Ya sutrah, bagus toh?!

Sementara, setengahnya lagi dibuat kopi resep untuk ditebus diluar dengan biaya sendiri. Akhirnya kita sepakat untuk nebus sisanya di apotik RS dan hanya bayar kurang dari 50rb saja untuk ketiga obat itu dengan masing2 5 pcs.

Alhamdulillah. Semoga semuanya berjalan lancar.

Advertisements

Kontrol 31 minggu


image

Selasa, 31 Mei 2016

Obsgyn saya curiga karena berat janin terlalu kecil sekitar 1,7kg-1,8 kg, sehingga beliau merujuk saya ke bagian fetomaternal.

Beliau sih pernah mengutarakan wacana ini, dan sempet merekomendasikan kalau memang kita ga tahan dengan keribetannya, mendingan kita langsung potong kompas ke RS Pemerintah di Jakarta tentunya dengan biaya sendiri, sekitar 200rb an. RS nya ya RS tempat beliau bertugas juga, Persahabatan. Jadi beliau merekomendasikan rekan obsgyn Fetomaternal. Katanya sih ga penting USG 3d atau 4d atau sekian D itu, yang penting adalah analisa fetomaternalnya.

Surat rujukan saya tunjukkan ke bagian front desk administrasi, menurut mereka itu merupakan surat rujukan internal, yang artinya ke Fetomaternal yang ada di RS itu juga, bukan surat rujukan ke antar RS yang berbeda kelasnya. Alhamdulillah, ternyata Hermina Galaxy punya Obsgyn Fetomaternal. Jadi langsung siapkan berkas BPJS nya dan daftar untuk konsul fetomaternal tanggal 2 Juni 2016.

Kamis, 2 Juni 2016

Saya dapet nomor urut belasan, namun pas sampe, ga berapa lama, langsung dapet giliran. Alias ga ada pasiennya. Hihihi.

Ditanya2 apakah saya sudah optimal menjalankan semua saran Obsgyn saya seperti makan putih telur 4-6 butir, susu Nutrican, susu, jus alpukat.

Saya jujur memang belum optimal, jarang banget semua menu itu ada dalam sehari, ya palingan ganti2an. Obsgyn Fetomaternal mendiagnosa kekurangan berat janin ya dikarenakan ketidakoptimalan saya mengkonsumsi asupan yang disarankan. Jika dalam 2 minggu ternyata tidak ada perkembangan kenaikan berat janin, dokter Feto menyarankan untuk dilahirkan saja.

Tentu aja kalo dibilang dilahirkan sebelum waktunya, sayanya deg2an. Belajar dari pengalaman sebelumnya, kalau belum cukup umur, ya pasti yang belum siap adalah paru-parunya, meski disuntik pematang paru, ga ada yang lebih baik dari pematang paru secara alami sesuai kodratnya.

Konsul dengan obsgyn Fetomaternal free, alias di tanggung BPJS.

Pulang dari RS langsung nyari alpukat, ke TOTAL. Iya, pasti ada, walau dengan harga selangit. Beli beberapa, sekitar 5 buah dengan harga hamper 90 ribu! Tapi ya pasti alpukat mentega yang cakep. Juga sempet liat Alpukat USA, yang satu biji nya harganya hampir 30ribuan. Nyoba beli satu, yang ternyata rasanya agak amis. Penampilan setelah di belah sih OK, kaya di acara2 masterchef gitu, tapi kalo segi rasa, tetep lebih enak lapukat mentega local, yang konon katanya alpukat turunan Meksiko.

Jadi, ayo berjuang!!!

Paska Cerclage dan Kontrol 29 minggu


image

Ini pending posting udah lama banget. Tapi demi keteraturan jurnal ini, hayolah mengumpulkan memori dan kita dokumentasikan disini.

Senin, 2 april 2016

Paska Operasi, so far so good. ga ada rasa yang berbeda sebagai pasien BPJS. Operasi hari Sabtu, Hari Senin udah boleh pulang dengan observasi dokter umum yangs edang jaga. Observasinya hanya observasi tentang pendarahan/flek. Selain itu juga karena dokter Obsgyn saya ga praktek hari senin. Ya kali itu doang bedanya pake BPJS, kalo lagi ga praktek ya ga visit. Kalo pake asuransi lain, kapanpun, tiap hari, pasti dateng. ya gak papalah. masih untung obsgynnya mau nerima saya pake BPJS di RS swasta ini.

Dibilang boleh pulang sejak jam 11an, tapi baru bener2 selesai administrasi BPJS jam 5an. Luama ya?

Si arman yang udah dibawa dari jam makan siang supaya bisa makan siang bareng saya pake menu RS, udah tertidur beberapa kali. Kesian juga kelamaan di RS.

total pengeluaran operasi ini sekitar 8 jutaan dan di cover sepenuhnya oleh BPJS. Hebat kannn? Untuk obat rawat jalan, ada beberapa yang harus ditebus sendiri karena katanya stoknya habis di RS. Gak papalah juga kok. Kontrol lagi ke obsgyn 2 minggu lagi.

Kontrol paska Shirodkard (cerclage) –  29 minggu 

Selasa 17 mei 2016

Baru datang langsung ditanya Obsgyn apakah kemarin dikenakan biaya untuk benang Shirodkard? Karena memang tersebut benang satu-satunya, ga ada benang lain, dan agak mahal. Sekitar 200rb an.

Lalu kitapun bengong. Ternyata kemaren itu, bukan jenis benangnya yang berbeda untuk pasien BPJS dan pasien pribadi/asuransi lain, tapi karena RS mau ngitung dulu alias coding (menurut bahasa mereka) apakah plafon dari BPJS mencukupi untuk tindakan operasi tersebut. Ya begitulah pasien BPJS. Hahahaha

Walau akhirnya, biaya yang ditimbulkan setelah operasi itu sekitar 8juta sekian discover seluruhnya oleh BPJS, kelas 1. Ga tau ya kalo kelas2 yang lainnya, apakah plafon dari BPJS mencukupi untuk tindakan seperti itu.

Keluhan setelah operasi ya Cuma pusing dan mual sekitar 3-4 hari. Tanya2 ke temen yangs sesama dokter, pusing mual tersebut dikarenakan mobilisasi yang terlalu cepat paska operasi. Iya kali ya, setelah operasi saya saking kelaperan langsung angkat kepala nyaris setengah duduk untuk menyantap roti dan minum es teh manis.

Kalo kata obsgyn saya melalui sms sih, banyak2 minum air putih aja, supaya efek biusnya hilang. Okelah.

Tapi sebenernya yang lebih ampuh itu adalah… KEROKAN!!!!

Huahahaha. Beneran, saya sudah tersugesti sama kerokan. Kalo udah pusing2 mual2, obatnya ya Cuma satu, kerokan sampe sendawa2, sampe gosyong.  Dan bener aja, setelah kerokan, bablas angine dan saya kembali ngerasa fit. Ya ampyun, sebelumnya, kepala berat banget, kalo mau makan mual sangat. Jadi rebahan aja kerjaannya.

Aktivitas setelah operasi ini sih normal aja kok. Ga ada larangan yang berarti seperti bedrest total.