26 weeks

Kontrol Hamil 26 minggu


image

Masih pending posting dan menggunakan BPJS 😀
Ya iyalah, saya masih punya jatah 7 Kali pertemuan lagi sama obsgyn Dari 9 Kali pertemuan yang dituliskan di Surat rujukan oleh Obsgyn. Huahahahaha.

Kontrol 26 minggu ini sebenernya kontrol 22 minggu lalu yang kemudian ditambah 4 minggu Dan jatuh di bulan yang sama, Jumat 29 April 2016.
Biasanya mah saya males kontrol di bulan yang sama. Soalnya ya gitu deh, jaman masih bayar pribadi, pengaruh dong biaya kontrol sebulan 2x sama sebulan sekali?! Apalagi kalo sekali kontrol bisa setengah juta. Tewewewew.

Hmmm sebentar, saya lagi nginget2 kenapa saya mau kontrol lagi di 22+4minggu, bukan di bulan selanjutnya aja yang berarti sekitar 27minggu. Kenapa ya?



Oh ya…
Saya mikirnya surat rujukan dari faskes 1 itu cuma berlaku 1bulan (tertanggal 1 April 2016), jadi saya males ngurus perpanjangan lagi untuk yang bulan Mei 2016. Mumpung masih di bulan yang sama, pake aja dulu.
Update : surat rujukan dari faskes 1 berlaku 3 bulan.

Juga, saya ada keluhan ngilu2 di bagian perut bawah Kiri. Jadi saya memutuskan untuk ngepasin waktu kontrol di 22+4minggu.

Untuk kontrol kedua pakai BPJS ini, prosedurnya sama kaya kemaren, dateng ke rs, antri untuk ambil nomor antrian konsul dokter, trus daftar ulang di resepsionis saat waktu konsul tiba.

Belajar Dari pengalaman kontrol sebelumnya, saya dapet nomor urut belasan, sekitar jam 21.30 Dan saya udah hadir jam 20an, saya milih dinner dulu sama paksu di pecel lele tempat yang sama seperti kontrol sebelumnya. Cuma, salah nya pas kontrol sebelumnya, ke situ setelah kontrol, notabene udah jam 22.30, lele Dan ayam bakarnya udah abis. Tinggal bebek doang -_-.

Kontrol Kali ini kaya dejavu Dan berpattern/berpola. Jadi, ya kayanya sih emang feeling so strong atau emang gegara saya yang mau mempercepat waktu kontrol. Sama seperti Hamil Arman, ketika saya memajukan jadwal kontrol 16minggu jadi h-1 (biasanya hari Sabtu pagi jadi hari jumat malem, cuma beda sehari, dengan alasan hari Sabtu nya mau ada acara apa gitu, lupa) Dan kemudian dokter memutuskan untuk melakukan tindakan operasi.

Jadi, kontrol 26 minggu ini juga gitu. Setelah di USG transvaginal, ‘bentuk Y’ pada ujung yang dekat serviks mulai bikin penasaran Dan was was si dokter. Langsung dong ngukur panjang serviks, dimana batas aman adalah 2,5cm, Dan yang terukur hanya… 2,45cm.

Harus cerclage lagi!
Alias operasi macdonald,
alias sirokard (entah gimana penulisannya, saya cuma denger gitu pronunciation nya)
alias diikat.

Update per 25 may 2016

Operasi macdonald penjelasan singkatnya sbb :
Leher rahim dijahitkan supaya tidak sampai membuka sebelum tiba saatnya melahirkan. Ketika janin sudah matang untuk bisa hidup di luar rahim, jahitan dibuka supaya ibu bisa melahirkan normal.

Pak suami sih lalu terdiam, galau.
Sementara saya? Ah biasa aja, muka saya flat, datar, no expression tapi juga ga cemas. Huahahaha.
Kok biasa aja? Ya karena saya sudah memperhitungkan hal ini dan ‘blusukan’ cari ide kalau tindakan cerclage ini harus dilakukan.

Di awal kehamilan saya ini, saya sempat galau mengenai kemungkinan ini akan kembali terjadi lagi, terutama masalah biaya.

Mamen! hamil saya itu bukan kehamilan murah yang bisa ditangani bidan seperti ibu2 klien bidan yang selalu mempertanyakan kenapa harus konsul ke dokter rs? Kenapa ga di bidan aja yang lebih ekonomis?!
I wish i could be like them who deliver baby without any special case.
Ya yakin aja, kalo Allah ngasih cara seperti ini, pasti kita dipercayakan juga rejekinya untuk menjalaninya. Bukan begitu?

Krisis moneter lokal beberapa bulan ini membuat saya seribu kali berpikir tentang kehamilan ini, termasuk biaya untuk operasi tindakan ini. Dan temen SMA saya yg berprofesi sebagai obsgyn tiba2 memberikan pencerahan!!!! Bahwa BPJS meng-cover cerclage! A bad news sometimes is a good news. Mangkanya, saya buru2 ngurus BPJS ! Jadi seribet apapun BPJS, pasti saya jalanin prosedurnya.
Jadi postingan kehamilan Kali ini, bukan sponsored postnya BPJS ya 😛

Lanjut.

Si obsgyn kemudian menjadwalkan untuk operasi besokannya, hari Sabtu tanggal 30 April 2016 jam 13.30. Tapi saya disuruh check in hari Sabtu pagi jam 7 Dan sudah dalam keadaan berpuasa untuk tindakan operasi tersebut.
Setelah ngatur jadwal, saya langsung diarahkan ke laboratorium untuk cek darah dan urin persiapan operasi. Senilai 200rb sekian dan itu ditanggung BPJS alias free. Alhamdulillah.

Kemudian diarahkan ke Nurse station ibu untuk mengurus administrasi. Banyak banget yang harus ditandatanganin oleh saya Dan pak suami. Mungkin karena BPJS Kali ya?!

Suster/bidan yang ditunjuk memandu administrasi persiapan tindakan besokpun sibuk nelpon dokter pihak management RS karena ternyata…
Saya merupakan kasus BPJS pertama yang operasi tindakan MacDonald tersebut di RS ini Dan RS ini ga punya persediaan benang untuk operasi. Benang untuk ngiket serviks nya ya, bukan benang buat jahit luka.
Jadi, benang nya masih dicari. Kalau sudah ketemu, segera diinfo oleh pihak RS ke pasien malam itu juga, baru besok pagi nya kita check in ke RS.

Sekali lagi karena ini pasien BPJS ya. Kalau sebelumnya, karena biaya pribadi, ya smooth aja gitu. Semua sesuai schedule. Ga ada lah bilang benangnya ga ada. Karena, katanya memang benang untuk pasien BPJS beda sama benang untuk pasien pribadi/asuransi lain.

Setelah administrasi tandatangan ini itu selesai, saya masih galau nih, jadi ga operasi ini besok? Trus saya info obsgynnya dong mengenai kemungkinan operasi yg dijadwalkan mungkin tertunda kalo ga ketemu benangnya. Eh ga dijawab -_-.
Ahahaha, ya dokternya udah istirahat Kali ya, atau lagi nyetir, atau lagi males bales SMS. Huahahahaha.

Ya udah kita pulang ke Rumah. Saat itu kalo ga salah kita sampe Rumah jam 23.30. Untungnya udah makan malem sebelum konsul, jadi perut ga kosong2 amat.
Saya langsung istirahat. Ga packing? Ah gampang, packing mah besok pagi aja. Cuma dikit kok bawaannya.

Suami siaga masih terjaga menunggu kabar Dari rs mengenai benang Dan alhamdulillah jam 01.30pagi ditelpon bahwa benangnya udah ada, Dan operasi besok berjalan sesuai jadwal. Suami siaga bangunin saya untuk ngasih tau besok jadi operasi. Okeh.

Hmmm jadi kontrol Kali ini bebas biaya. Lab ditanggung  BPJS, sama sekali ga ngeluarin biaya. Besok paginya disuruh check in Dan kamar sudah di booking, di kelas 1.
Alhamdulillah.

Advertisements

kontrol 26 minggu – internist


selasa 10 desember 2013

Hari ini jadwal ketemuan konsul sama internist. Jadwal prakteknya jam 15-17. Tapi udah beberapa kali saya ketemu sama internist ini, beliau baru dateng sekitar jam 16.30 jadi saya santai2 aja jalan dari rumah.

Suami saya ijin pulang dari kantor jam 14, dan sampe rumah bengong ngeliat saya masih dengan kostum rumahan belom siap2.

Kita berangkat dari rumah jam 4 kurang. Sampe sana di timbang dan tensi. 78,5kg (udah naik 0.5 kg aja baru 3 hari) dan 120/80.

Ngabsen kue lumpur favorit suami saya di kafetarianya sembari nunggu. Gak lama internistnya dateng jam 16.30 an. Bener kan tebakan saya.

Kita kemukakan alasan kita dateng lagi ke internist karena obsgyn saya ingin tahu masalah proteinuri +3 hasil test urin kemarin. Sebenernya agak2 absurd dan bingung arah pembicaraannya kemana, atau sayanya yang oneng ya.

Karena tujuan kita adalah ingin tau indikasi gejala protenuri +3 itu mengarah kemana, itu aja.

Si internist sempet nanya2 mengenai apakah saya ngeflek selama kehamilan ini? engga.

Minggu keberapa? 26.

Tensi tinggi? Engga, standard.

Kayanya sih dia mencurigai ke arah pre eklamsi dan eklamsi. Sempet kita diskusi ketika saya menanyakan bukannya  proteinuri itu salah satu konsekuensi kehamilan? Saya lupa apa jawabnya.

Seinget saya, dia jawab kalau proteinuri terdeteksi pada orang yang tidak hamil, kemungkinan ada gangguan ginjal. Berarti kalo pada bumil seharusnya wajar toh? batin saya.

Selama tensi normal dan tidak ada pendarahan, seharusnya sih proteinuri ini bisa diabaikan atau tidak perlu dikhawatirkan. Tambah si internist.

Harusnya, tapi obsgyn saya khawatir dengan kondisi ini. Gimana dong? batin saya.

Tapi mengingat saya dirujuk ke internist karena proteinuri, agaknya si internist mungkin berpikir treatment apa ya untuk memperkecil saringan di ginjal sehingga si protein tidak lolos ke urin. Sampai akhirnya beliau meresepkan Captopril 6.25mg dengan catatan harus ada approval obsgyn saya karena bisa mengganggu organogenesis si janin. Si internist agak kurang tau juga mengenai proses tumbuh kembang janin di minggu ke 26 saya ini, apakah organogenesis (pembentukan organ) masih terjadi atau hanya tinggal perkembangan si organ.

Sebelum selesai konsul dengan internist, beliau sempet ngasih wacana bahwa kemungkinan delivery si baby lebih baik dengan c-section (caesar), tapi itu balik lagi ke obsgyn saya gimana perkembangannya. Tapi ya siap2 aja dengan kemungkinan jika emang harus c-section.

Berhubung waktu konsul saya masih 4minggu lagi, dan si obsgyn baru ada praktek ntar malem jam 7malam, si suster pendamping internist dikasi tugas untuk mengkonfirmasikan ke obsgyn saya mengenai obat ini dan kertas resep masih dipegang si suster.  Akhirnya nunggu lagi si suster mengkonfirmasi si obsgyn, yang ternyata HPnya ga aktip karena lagi tindakan.

Sementara menunggu, saya coba browsing mengenai captopril terhadap kehamilan ini tapi gagal2 mulu lantaran jaringan provider angka yang jelek banget saat ini. Akhirnya, saya dan suami cuma bisa ngedumel dan berdiskusi dengan hasil diskusi berat ke keputusan kita ga akan menebus obat tersebut dengan pertimbangan obgsyn aja kemaren targetnya nunggu si janin sampe 2kg yang artinya kemungkinan prematur sangat besar. Apa jadinya kalau selama proses menuju 2kg tersebut dipengaruhi oleh obat yang ternyata ga direkomendasikan untuk ibu hamil?! Bisa sia2 semua perjuangan kita selama ini. Yang belakangan saya tahu obat tersebut untuk hipertensi (loh kan tensi saya normal yo?)

Saya sih sudah bertekad bulat, ga akan nebus obat itu, mangkanya saya minta suami saya ambil resep itu aja untuk kita simpen aja dan ga ditebus. Tapi ternyata si suster ga ngasih resep tersebut, karena takut juga kalo2 kemungkinannya kita inisiatip untuk nebus dan mengkonsumsi obat tersebut sebelum ada approval dari obsgyn saya. Ya ga salah juga sih si suster.

Tadinya saya berinisiatip mau nunggu obsgyn saya aja praktek malem tersebut untuk berdiskusi panjang lebar, tapi suami saya keberatan, kelamaan nunggunya.

Akhirnya nyaris maghrib, obsgyn saya baru bisa dihubungi pihak RS dan tidak approve untuk mengkonsumsi obat itu. Alhamdulillah. Akhirnya suami saya menyelesaikan administrasi dan kita pulang ke rumah.

Sampe di rumah, saya langsung istirahat sementara suami saya kerokan sama si mama dan HPnya ditinggal di ruang tamu, ga denger ada banyak telepon dari RS.

Si pihak RS nelpon lagi berkali2 sampe akhirnya diangkat sama suami saya selesai kerokan. Ternyata mereka mau ngasih tau kalo obsgyn saya merujuk saya ke hematolog dr. Djumhana di RS Mitra Premier Jatinegara yang prakteknya selasa dan kamis mulai jam 9malam. Mualem buanget yak.

Kata pihak RS ke kita, ga usah susah2 nyari dokter lain kaya di RSCM atau yang lainnya, karena udah mereka cariin. Oyayaya. Makasih.

Tapi kalo dipikir2 mah, kalo ternyata harus test ini itu berkaitan dengan ACA dan APS, kayanya lebih ekonomis di RSCM deh, secaraaa kita pribadi bukan asuransi gitu loh.

Ngomong2 hematolog, saya jadi inget beberapa waktu lalu browsing mengenai hematolog dan yang berkaitan dengan kehamilan adalah dr. Karmel di PGI Cikini. Beliau mengkhususkan diri di kasus ACA-APS dan efeknya dengan kehamilan. Kenapa ga dirujuk aja ke beliau?

Kayanya sih, obsgyn saya mau ngecek mengenai perkembangan test ACA bagi kehamilan saya.

Hm… nak, mama dan papa sedang berusaha, kamu yang sabar ya di dalem. Jadi anak yang baik dan pinter ya. Amin.

Biaya konsul internist 118k saja. Mau coba di reimburse 😀