29weeks

Paska Cerclage dan Kontrol 29 minggu


image

Ini pending posting udah lama banget. Tapi demi keteraturan jurnal ini, hayolah mengumpulkan memori dan kita dokumentasikan disini.

Senin, 2 april 2016

Paska Operasi, so far so good. ga ada rasa yang berbeda sebagai pasien BPJS. Operasi hari Sabtu, Hari Senin udah boleh pulang dengan observasi dokter umum yangs edang jaga. Observasinya hanya observasi tentang pendarahan/flek. Selain itu juga karena dokter Obsgyn saya ga praktek hari senin. Ya kali itu doang bedanya pake BPJS, kalo lagi ga praktek ya ga visit. Kalo pake asuransi lain, kapanpun, tiap hari, pasti dateng. ya gak papalah. masih untung obsgynnya mau nerima saya pake BPJS di RS swasta ini.

Dibilang boleh pulang sejak jam 11an, tapi baru bener2 selesai administrasi BPJS jam 5an. Luama ya?

Si arman yang udah dibawa dari jam makan siang supaya bisa makan siang bareng saya pake menu RS, udah tertidur beberapa kali. Kesian juga kelamaan di RS.

total pengeluaran operasi ini sekitar 8 jutaan dan di cover sepenuhnya oleh BPJS. Hebat kannn? Untuk obat rawat jalan, ada beberapa yang harus ditebus sendiri karena katanya stoknya habis di RS. Gak papalah juga kok. Kontrol lagi ke obsgyn 2 minggu lagi.

Kontrol paska Shirodkard (cerclage) –  29 minggu 

Selasa 17 mei 2016

Baru datang langsung ditanya Obsgyn apakah kemarin dikenakan biaya untuk benang Shirodkard? Karena memang tersebut benang satu-satunya, ga ada benang lain, dan agak mahal. Sekitar 200rb an.

Lalu kitapun bengong. Ternyata kemaren itu, bukan jenis benangnya yang berbeda untuk pasien BPJS dan pasien pribadi/asuransi lain, tapi karena RS mau ngitung dulu alias coding (menurut bahasa mereka) apakah plafon dari BPJS mencukupi untuk tindakan operasi tersebut. Ya begitulah pasien BPJS. Hahahaha

Walau akhirnya, biaya yang ditimbulkan setelah operasi itu sekitar 8juta sekian discover seluruhnya oleh BPJS, kelas 1. Ga tau ya kalo kelas2 yang lainnya, apakah plafon dari BPJS mencukupi untuk tindakan seperti itu.

Keluhan setelah operasi ya Cuma pusing dan mual sekitar 3-4 hari. Tanya2 ke temen yangs sesama dokter, pusing mual tersebut dikarenakan mobilisasi yang terlalu cepat paska operasi. Iya kali ya, setelah operasi saya saking kelaperan langsung angkat kepala nyaris setengah duduk untuk menyantap roti dan minum es teh manis.

Kalo kata obsgyn saya melalui sms sih, banyak2 minum air putih aja, supaya efek biusnya hilang. Okelah.

Tapi sebenernya yang lebih ampuh itu adalah… KEROKAN!!!!

Huahahaha. Beneran, saya sudah tersugesti sama kerokan. Kalo udah pusing2 mual2, obatnya ya Cuma satu, kerokan sampe sendawa2, sampe gosyong.  Dan bener aja, setelah kerokan, bablas angine dan saya kembali ngerasa fit. Ya ampyun, sebelumnya, kepala berat banget, kalo mau makan mual sangat. Jadi rebahan aja kerjaannya.

Aktivitas setelah operasi ini sih normal aja kok. Ga ada larangan yang berarti seperti bedrest total.

Advertisements

perkembangan 29minggu


Aloha,

Sekali lagi postingan telat 😀 karena si baby-inside udah masuk minggu ke 30 dan emaknya lagi mengingat2 progress selama 29minggu.

Si baby-inside sering banget diusilin sama papanya. Kalo lagi tidur atau kalo lagi ditanya trus ga respon, mulai deh papanya nyari2 powerbank. Di powerbank viv*n tuh ada flashlightnya. Mulai si papa mainin flashlight dan disenterin ke perut saya.

Kata si bidan, kalo udah 28w, si baby sudah bisa respon terhadap cahaya. Tapi, selama 29w ini sih saya perhatikan si baby belum respon banget2 sama cahaya. Jadi biar kata mau disinarin lama pake flashlight itu, si baby kalo lagi bobo atau kalo lagi males respon ya diem aja gitu. Ya mungkin emang belum waktunya kali ya Nak?

Jadi kalo dia ga gerak ataupun ga respon biasanya abis saya mandi dan makan, ya kita anggap aja dia lagi bobo. Enak adem dan kenyang.

Dari hasil observasi gerakan janin saya yang harus diisi ke kartu monitor janin dari RS, si baby itu biasanya tidur sekitar jam 9-10 pagi atau jam 10-11pagi. Karena pas jam segitu biasanya ga ada gerakan sama sekali, trus setelah itu baru deh mulai bergerak2 ngulet2 sampe akhirnya aktip banget menjelang waktu makan *alias laper.

Kalo di kartu monitor gerakan janin itu sih ga disebutin jam nya. Cuma kolom 1-10 untuk memantau 10x gerakan janin dalam tempo 12jam. Ya menurut saya sih rada ribet gitu kalo ga ada jamnya, jadi saya bikin catetan sendiri di robekan kalender harian perharinya pake durasi waktu, ntar seminggu baru deh dipindah ke kartu. Misal jam 6-7pagi, gerak, kasi tanda contreng. Jam 7-8pagi, gerak, kasi contreng lagi, begitu seterusnya. Sampe 12jam berikutnya.

Trus kalo sore, menjelang maghrib sekitar jam 5-6sore atau 6-7malem dia juga bobo sepertinya. Nanti jam 7an atau jam 8 malem an mulai deh nyari2in papanya, ngajakin main. Trus nanti perut mamanya mencang mencong deh pas si baby lagi ngobrol sama papanya :D.

Ngilu di pangkal paha masih kerasa, cuma ya lama2 biasa. Ngilu sih, cuma ya emang gejala wajar.

Stretchmark juga mulai muncul di bagian perut bawah sisi kanan dan kiri.  Puser juga udah full rata dengan perut, jendol keluar dikit :).

Tendangan2 tiba2 juga kadang bikin kaget emaknya yang lagi anteng diem duduk manis atau lagi sleeping beauty *bobo cantik. Ahahahaha.

Emaknya udah mulai petakilan lantaran bosen, jalan2 ke dapur, duduk nonton tipi di ruang tamu, jalan2 ke tetangga (rumahnya si mama), sesekali nyuci piring, tiap ada hari libur maunya diajak jalan2, dan kemaren ngidam black forest sangat. Tapi terpaksa ditahan2, lantaran bentar lagi cek glukosa darah yang pake puasa 12jam, takut hasilnya jelek trus dirujuk lagi ke dokter spesialis -_-

Di minggu ke-29 ini pun lumayan kaget pas tidur malem di suatu malam, si baby inside aktip aja gitu gerak2 di dalem perut sampe jam 3an. Emaknya ga bisa tidur. Trus saya mikir2 kenapa ya kok bisa gitu? Entah berkaitan atau engga, tapi sorenya saya mandi sore setelah maghrib yang mana sangat-amat-terlarang menurut si mama mandi menjelang/bersamaan adzan maghrib apalagi mandi setelah maghrib. Baru kali itu tuh saya melanggar larangan dan malemnya langsung kena ‘batunya’. Ya percaya ga percaya sih.

Kayanya ingatan emaknya cuma sampe situ doang. Ahaha. Sehat2 ya nak, yg sabar di dalem sana, nanti kita jumpa pada waktunya 🙂

29minggu : batal lan-jalan


Aloha….

Sebenernya postingan ini lumayan telat. Secara, sekarang si baby-inside sudah masuk minggu ke 30. Dasar emak katro yak, sampe lupa report progress perkembangan anaknya -_-.

Lupa juga sih karena apa kok bisa kelewatan gitu, Mungkin karena ada libur tanggal 25 desember kemaren kayanya. Soalnya seinget saya sih, tanggal 25 desember itu kan tanggal merah, suami saya libur, begitu juga tanggal 26nya, tapi suami saya tak kunjung mengajak jalan2, kaga nyadar bininya udah tereak2 dalam hati minta jalan2 melihat dunia luar.

Udah sebel aja bawaannya, nonton tipi juga males, mendingan melakukan aktivitas pagi. Mandi lanjut ‘bersarang’. Suami saya kayanya nyadar kalo saya bete tingkat tinggi dan bertanya. Setelah saya utarakan apa yang bikin BT, dia pergi. Lah gitu doang?! bukannya langsung inisiatip menentukan acara jalan2.

Saya selesai mandi pagi, langsung menuju ke sarang sambil manyun siap2 melewati hari dengan BT tingkat tinggi. Ga lama suami saya dateng bawa kabar gembira. Yang intinya hari ini bakalan ada agenda jalan2 menengok rumah mama yang di Tambun Utara itu dan suami saya yang menyetir. Ya okelah, kemana aja boleh yang penting melihat dunia luar.

Kalo dia yang nyetir sih ‘jaminan mutu’ dia ga bohong karena dia jarang2 mau nyetir dengan alasan macet dimana2. Mulailah saya sumringah. Akhirnya. Berangkatnya nanti nunggu kedatangan anaknya si Om yang lagi di rawat di rumah. Jadi saya masih pake kostum rumah yang praktis. Kaos dan sarung. Udah pilih2 kostum sih buat ntar perginya.  Ngecas batre kamera digital. Suami saya pun udah mulai ritual ‘mau jalan2 pake mobil’ :  lap2 mobil, cek air radiator. Saya masih duduk manis di sarang sambil mainan laptop menunggu waktunya.

Anaknya si om udah dateng buat aplus-an jaga si Om udah dateng. Saya pun buru2 ganti baju, sebelum ditegor karena belum siap. Udah cakep jali, perlengkapan kursi prioritas (kursi rotan) juga udah disiapin sama si mama, dateng kabar buruk. Mobilnya bermasalah dan ga bisa di starter. Akhirnya manggil tetangga yang biasa nyupirin si mama dan minta tolong mobil diurusin ke bengkel. Akhirnya si mama dan si ade berangkat naik ojek langganan ke tempat tujuan. Yah…. batal deh rencana saya jalan2. Hiks.

Akhirnya ganti kostum ‘sarang’ lagi dan bersarang.

Si baby-inside yang tadinya juga antusias kaya emaknya mau diajak jalan2, kayanya merasakan kekecewaan yang sama. Sabar ya nak, nanti di minggu ke-30 kita jalan2 kok, ketemu bu dokter 🙂