30minggu

kontrol 30minggu – surat pembaca


Masih dalam rangka pending posting :D.

Sabtu, 4 jan 2014.

Tensi : 110/80; berat badan 78kg (naik sekilo dari kontrol sebelumnya).

Yang harusnya saya dapet nomor antrian konsul nomor 1 (sekitar jam 10an), jadi nomor 1 dari terakhir T_T (jam 1an).

Setelah menjalani test TTG0, akhirnya saya ngetem di depan ruang si obsgyn sendirian karena suami nungguin di lab untuk follow up hasil labnya.

Tepat saya sebagai pasien terakhir, dibawa masuk ke ruangan obsgyn tanpa suami saya. Si obsgyn sempet tanya2 mengenai konsul rujukan ke hematologi. Saya jawab sudah kesana, banyak test yang harus diulang karena hasil test sebelumnya yang saya sertakan dinyatakan tidak valid karena sudah kelamaan waktunya (beberapa bulan lalu). Tapi ketika si obsgyn nanyain tentang hasil test yang baru, saya bilang nanti tunggu suami saya aja ya yang menjelaskan :D.

Ga berapa lama suami saya dateng bersama hasil lab TTG0. Alhamdulillah baguss kata dokternya. Si obsgyn melanjutkan diskusi tentang konsultasi rujukan ke hematolog ke suami saya. Singkat cerita, si obsgyn sih menyarankan kita untuk ngikutin step2 test yang diminta, karena sebelumnya pas saya mau operasi memang ada beberapa test yang dipending dan kita cuma milih test ACA karena lebih prioritas. Muaahhhaall booow.

Sebelum periksa, si obsgyn menanyakan keluhan saya. Saya langsung ambil selembar robekan kertas kalender harian berisi pertanyaan dan keluhan. Waktu dan tempat dipersilahkan oleh si obsgyn ketika saya membacakan ‘surat pembaca’ 😀

Yang italic/miring itu jawaban dokternya ya.

Selama seminggu terakhir ini, saya full keputihan dok | okay nanti kita lihat ya.

Dok, buka jahitan kapan ya? | kalo ga ada kontraksi ya dibuka pas minggu ke 36 aja. Tapi kalo ada kontraksi ya di minggu ke 32, nanti dibuka.

Dok, saya bisa lahiran normal atau harus sesar sih? | kalo posisi sudah OK, kepala sudah di bawah, bisa kok normal. Tapi kalo sungsang, sesar aja ya.

Dok, si baby kok belum respon sama cahaya ya? | Mungkin posisinya lagi ga pas?! Bisa aja dia lagi ngebelakangin atau malah yang disinari perutnya si baby.

Dok, kalau perut tegang karena gerakan si baby di suatu tempat/titik, itu namanya kontraksi atau bukan ? | Bukan. Kontraksi itu kalo SELURUH perut menegang dan bukan di satu tempat saja.

Dok, ngilu2 di perut dan pangkal paha itu, gpp ya? | gak papa, lazim itu.

Dok, si baby kok geraknya sering hilang2an ya? sejam dua jam, tapi abis itu gerak lagi aktip di jam2 berikutnya | kalo dia ga ada gerakan, ibunya harus merangsang. Ya entah ibunya makan sesuatu kah, ganti posisi kah. Atau kalau khawatir, dateng aja ke RS untuk minta di rekam di atas (VK)

Trus, kapan saya boleh jalan2 pagi, jalan2 ke mol, senam hamil dan beraktivitas lainnya ? | hm… jangan dulu ya. Tunggu 32minggu dulu atau kalo bayinya sudah 2kg an lah. Sabar ya.

Sekian ‘surat pembaca’ dari saya

(bersambung)

hasil lab 30minggu : test toleransi glukosa (TTG0)


alohaa…

Sebenernya ini postingan direncanakan akan diposting hari Sabtu tanggal 4januari 2014 kemaren, sepulangnya dari kontrol minggu ke 30. Tapi karena satu dan lain hal yang menyebabkan daku harus kembali menikmati rebahan, jadi ya baru sempet sekarang ceritanya.

Jadi, sebenernya sejak kontrol 4minggu yang lalu (26weeks) udah disuruh tuh test TTG0 dan test urin. Cuma, karena TTG0 ini kudu pake puasa, dan si obsgyn kuatir kalo pake puasa akan berdampak ke tingginya kadar protein dalam urin, jadi TTG0 ini ditunda aja sampe mendekati kontrol selanjutnya yaitu kontrol 30w.

Oiya, kayanya sih si obsgyn curiga saya Diabetes Melitus seperti yang dijelaskan disini, mangkanya beliau menganjurkan saya untuk test TTG0.

Suami saya sih udah ngajakin sehari sebelum kontrol 30w, tapi sayanya aja yang males. Ngapain juga bolak-balik RS? mendingan sekalian aja pas hari kontrol (sabtu), jadi saya puasa 12jam tuh dari jam 21.30 sampe jam setengah 10 sabtu pagi.

Sebenernya sih,  niat puasanya dari jam 20, tapi karena mood bumil yang swinging ga jelas, tiba2 melankolis ga jelas dan berdampak ke molornya waktu makan malem jadi jam 21, dan tadinya juga abis makan malem mau diganjel lagi pake roti, batal dilaksanakan karena tiba2 ada tamu suami saya berkunjung. Ya sutrahlah. Abis dinner langsung puasa sembari nonton audisi Indonesian Idol Jogja.

Sabtu pagi itu, kelaparan sangat, cuma kan lagi puasa, jadi ya berkali2 minum air putih aja. Ditengah2 masa puasa itu, timbul kegalauan, puasanya 10jam atau 12jam sih? Kalo 10jam berarti jam 8 pagi udah bisa ambil darah, tapi kalo 12jam berarti jam 10an baru bisa ambil darah.

Sabtu pagi itupun mobil sedang tidak bersahabat, pas dipanasin eh dia mengeluarkan suara aneh, jadi berganti haluan deh naik taksi. Sebenernya sih deket jaraknya, palingan cuma 5-7km, naik taksi burung biru pun cuma 20rb an. Cuma ya namanya bawa bumil ‘khusus’ ini, si suami ga mau ambil resiko naik turun angkot yang ga jelas kelaikan kemampuan nyetir si supir angkot. Pas mobil kita ga bersahabat, saya udah mulai melankolis lagi, yahhh batal lagi acara lanjalannya, padahal kalo waktu kontrol ada kesempatan saya bisa mampir2 kuliner. Hiks.

Sampe di RS, saya nomor antrian 1 loh. Abis di tensi, di timbang, langsung capcus ke lab. Tepat jam 10 langsung ambil darah+urin. Udah seneng dong, setelah ini, penderitaan puasa berakhir, saya dan si baby inside bakalan makan kenyang, trus konsul ke obsgyn. Tenyata meleset.

Setelah ambil darah+urin jam 10, dikasih air gula yang muanisss buanget dan puasa lagi 2jam (boleh minum air putih saja). Ga boleh muntah, kalo muntah, diulang lagi puasa 2jamnya. O em ji… puasanya masih lanjuttt?

Gara2 puasa 2jam lagi itu yang perkiraannya berakhir jam 12 siang, waktu konsul saya dengan obsgyn di longkap sama antrian berikutnya, berikutnya dan berikutnya sampeeee hasil testnya keluar. Huhuhuhu T_T

Tadinya pas nunggu puasa 2jam itu mau pulang ke rumah si mama yang jaraknya cuma 1,5km an dari RS, tapi mikir. Pake apa kesana? masa iya pake taksi lagi? mau emangnya? Ada andong, tapi goncangannya mantap dan naiknya aja susah, apalagi turunnya? Naik angkot, si suami ga percaya sama kredibilitas supirnya. Mau ke mol sebelah RS, Grand Galaxy Park tapi gimana kendaraan kursi rodanya? Si suami juga ogah ngedorongin kursi roda di mol.

Jadi, sementara nunggu 2jam, muter2 aja lah kita di RS dengan duduk manis di kursi roda, tadinya mau ke ruang rawat inap, mau liat2 kamar bayi. Cuma lagi jam besuk, pasti tuh bayi2 newborn lagi di kamar emaknya, lagi dipamerin sama penjenguk. Ya sudahlah, pasrah aja muter2 di dalem RS yang ga gede2 amat itu.

Jelang jam 12 kurang 5menit, saya udah mulai kelaperan amat sangat, jadi minta diskon 5menit ke orang labnya untuk langsung ambil darah+urin. Hehehe. Untungnya boleh. Langsung ambil darah di jari (lagi) dan pipis, kemudian hasilnya 15menit lagi.

Langsung capcus ke kafetarianya. Buka puasaaa. Horeeee…. Kafetarianya jual kue2 kering dan basah doang sih, ga jual makanan besar kaya nasi padang porsi jumbo atau burger atau apalah yang fastfood. Jadi, saya berbuka puasa pake lumpia 2+tahu isi 1+cabe rawit+sambel kacang pula. Mantap kan?

Suami saya pun juga ikutan puasa dari pagi dalam rangka solidaritas menemani istrinya. Dia ikutan berbuka puasa pake kue favoritnya, kue lumpur 2+bacang 1+rawit+sambel kacang. Nyam2… sembari nunggu hasil lab.

Kita udah selesai berbuka puasa, dengan kecepatan makan yang standar dan ga terburu2, masih aja blum selesai tuh hasil labnya. Akhirnya, saya dianterin ke depan ruang praktek si obsgyn sementara suami saya mantengin di lab nunggu hasilnya.

Hasil labnya bagus, jadi saya ga Diabetes Melitus yoooo…. Berikut hasil tesnya  :

Glukosa puasa : 89 (normal 70-100 mg/dl); glukosa urine puasa : negatip (normal: negatip)

Glukosa PP 2jam 138 (normal  70-140 mg/dl); glukosa urine PP 2jam : negatip (normal : negatip)

Biaya test lab 105k