33weeks

Kontrol 33 minggu & 35 minggu


image

KONTROL 33 MINGGU

Selasa, 15 Juni 2016

Control yang dinanti-nanti, karena kita semua menanti perkembangan janin, apakah janin mengalami kenaikan dari kontrol sebelumnya.

Soalnya kalo ga bertambah ya terpaksa dilahirkan, karena berarti rahim sudah tidak support maksimal lagi. Itu rekomendasi dari bagian fetomaternal. Coba itu, dilahirkan 33 minggu, masih kurang mateng, dikiiiit lagi.

Alhamdulilah bb janin naik jadi kisaran 1700 gram – 1800 gram. Itu mah udah dijos pake alpukat, nutrican, putih telur dari bakery di sebrang dan ice cream 5 liter yang kurang lebih untuk asupan seminggu. Jadi, untuk sementara, wacana  untuk dilahirkan, ditunda dulu, karena kondisi di dalam masih support.

Target obsgyn, 2 minggu lagi bisa mencapai 2 kg. Obsgyn saya sih optimis. Pastilah bisa, cuma nambah sekitar 200 gram an kok.

Kayanya sih Kontrol 33 minggu itu doang ceritanya. Hahaha. Udah keburu lupa sih.

 

KONTROL 35 MINGGU

Selasa, 28 Juni 2016

Kontrol yang bikin deg2an, karena ya Obsgyn udah wanti2 bakalan lepas ikatan di 35 minggu. Seinget saya pula, dulu waktu si Arman, ikatan dibuka kalo janin udah beratnya sekitar 2kg an. Kemaren saya sempet nawar dibuka di 36 minggu aja, obsgyn saya nolak karena kuatir resikonya kalo2 nanti leher rahimnya malahan robek lantaran tekanan dari janin. Yayaya… obsgyn mah pasti lebih tau dibandingin pasien yang sok tau. Ahahahah.

Oiya, berat janin sekitar 2kg an dengan kenaikan BB saya sekitar 2kg dari kontrol sebelumnya. Huahahahaha. emaknya naik 2kg, anaknya naik 200 gram. 10%nya doang ke janin. Ya efek protein kebuang di urin sih ya.

Proses pelepasan ikatan yang tadinya menurut obsgyn harus dilakukan di VK, saya tawar untuk dilakukan di kursi ngangkang. Huahahaha, pasien bisa nawar. Iyalah, kan saya sebelumnya pernah dilepas juga ikatannya di kursi ngangkang. Jadi, saya pasien berpengalaman. Hahaha.

Sebelum momentum pelepasan ikatan, baiknya sih pipis dulu supaya lebih mudah ngelepasnya. Mungkin maksudnya supaya ga ketutupan kantung kemih kali ya. Saya pipis dulu, trus naik lagi ke kursi ngangkang. Obsgyn sudah warning kalo ini agak sedikit tidak nyaman. Obsgyn dibantu 2 bidan/perawat untuk megangin cocor bebeknya. Dan prosesnya singkat aja, 5 menit saja, tanpa rasa sakit atau rasa ga nyaman lainnya. Sampe saya bilang, “udah dok? Gini doang?” ahahaaha.

Alhamdulillah ga ada darah yang keluar atau menetes setelah proses tersebut. Walau obsgyn sudah info kalo kemungkinan akan flek 1-2 hari. Nyatanya engga, sama sekali. Huahahahah. Badan saya udah kebal nampaknya.

Ini kontrol terakhir sebelum lebaran. Saya sih udah wanti2, supaya dokter saya jangan sampe mudik lama2, takutnya brojol, beliau ga disamping saya, NAH LOH?! kesian juga ya jadi Obsgyn, hihihihi.

Tadinya mah, setelah 35 minggu, kontrolnya jadi seminggu sekali. Berhubung minggu selanjutnya, lebaran dan si Obsgyn ga praktek seminggu itu, jadi ya kontrol selanjutnya 2 minggu kemudian.

oiya, ada yang berbeda di kontrol minggu ini. Saya di resepin Lactamama with DHA, Ferofort dan Calci95, masing2 10 pcs. SETAU SAYA sih, semua brand ini ga di cover BPJS, karena ada yang mengandung herbal (ya si DHA itu) sementara untuk yang lain, kemungkinan bakalan diganti dengan brand yang lain, yang dicover BPJS.

Nah, pas yang ini, tetiba kata bagian farmasinya, dicover 50% sama BPJS dengan brand yang diresepin dokter. Saya sampe ngeyakinin staf farmasinya loh, beneran di cover 50%? Mereka iya iya aja. Ya sutrah, bagus toh?!

Sementara, setengahnya lagi dibuat kopi resep untuk ditebus diluar dengan biaya sendiri. Akhirnya kita sepakat untuk nebus sisanya di apotik RS dan hanya bayar kurang dari 50rb saja untuk ketiga obat itu dengan masing2 5 pcs.

Alhamdulillah. Semoga semuanya berjalan lancar.

perkembangan 33minggu


Aloha, menjelang 34 minggu, mau cerita2 sedikit tentang minggu ini.

Minggu ini mulai ada keluhan keram kaki dan punggung. Entah karena posisi duduk yang salah atau kebanyakan jalan atau kebanyakan duduk. Yang jelas kadang punggung ngerasa pegel/keram gitu. Kalo udah gitu, buru2 manggil suami siaga untuk urut2 dikit kaya semacam ngelurusin otot yang menegang di punggung.

Kalo tidur pun, kalo mau ganti gaya, ngulet cantik *ngulet ga heboh narik uratnya, maksudnya :D* tiba2 ada indikasi kaki mau keram, buru2 miring, bangun dan berdiri. Padahal kalo ga ada indikasi mau keram, kalo mau bangun dari tempat tidur tuh kayanya gimana gitu, luama buanget. Tapi sekalinya pas mau keram, langsung kaya tentara, bisa aja gitu bangun cepet2 dari tempat tidur :D.

Udah gitu perdana2nya peristiwa keram ini pas lagi banyak tamu dateng. Ya si kakak ipar bersama suaminya lagi berkunjung, belum tamu2 si mamake (MIL) ditambah tamunya suami siaga. Alhasil, saya sendirian aja di kamar sampe lewat tengah malem membatin kaya lagunya Alda – Aku tak Biasa *lebay*. Maksudnya adalah, kalo peristiwa keram2 ini ada suami siaga di samping saya, pan bisa tidur dengan tenang dan gampang minta tolong diusap2 bagian keramnya. Nah kalo dia nan jauh disana melayani para tamu, gimana caranya mengatasi keram?

Akhirnya, cara yang paling praktis adalah saya tidur di bed bagian pinggir, sisi paling strategis yang mobilisasinya gampang kalo mau pipis ataupun tiba2 berdiri kalo keram. Biasanya saya tidur di bagian bed yang mepet ke tembok, dengan alasan keselamatan *karena saya pernah jatoh dari bed ke lantai kalo saya tidur di sisi pinggir*. Tapi sebenernya sejak hamil, kaga pernah lah saya tiba2 jatoh dari bed kalo saya tidur di pinggir :D.

Di minggu ini juga saya mulai sering ngerasa kepanasan dan keringetan. Padahal ya, kamar tidur ga gede2 banget nyari box aja mikir2 karena space lebarnya ga cukup dan pake AC 1/2pk yang harusnya 24C aja udah lumayan adem gitu (sebelumnya kita cuma pasang 26C), akhir2 ini, karena 24C masih sempet2nya bikin rambut keringetan, langsung aja turunin lagi 2derajat jadi 22C.

33 minggu ini pula, akhirnya nyobain susu Nutrican yang rasa jeruk. Tapi ga sesuai dosis yang ada di kemasannya. Di kemasannya, disuruh 5sendok takar (81gram) untuk setiap kali penyajian. Menurut temen saya yang di Dharmais, coba aja dulu, soalnya kalo ga biasa, nanti eneg. Dan dia juga pernah jadi orang yang ikut dalam penelitiannya, dia mengkonsumsi dengan ngencerin dosisnya.

Lagian, 1 dus itu nettonya cuma 245gram untuk 3x penyajian *katanya.

Ya saya bikinnya kaya bikin susu hamil biasa aja, takaran 2,5 sendok teh untuk 1 gelas kecil (250ml). Rasanya kaya minyak ikan rasa jeruk dalam bentuk susu. Kadang susu ini agak susah larutnya dalam air, Jadi kalo diminum, masih kerasa bentuknya agak bubuk gitu. Beda dengan susu biasa, yang kalo udah diseduh air panas trus diaduk, larut dalam air.

Saya dulu punya trauma sama minyak ikan waktu kecil. Dulu pernah ikut2an mau nyoba minyak ikan Sc*tt Emulsion. Sekali nyoba, 1 sendok makan dan rasanya ninggal di tenggorokan 2hari! Selama 2 hari itu eneg dan akhirnya ga minum2 lagi.

Nah pas minum susu ini, rasa minyak ikannya keingetan lagi. Tapi untungnya sih lancar2 dan selamat masuk ke perut dan alhamdulillah ga pake diare. Karena menurut dokter kalo ga cucok bakalan diare tapi dia ga bilang bakalan eneg.

Jadi, rencananya mau diterusin dulu sampe kontrol hari Sabtu ini. Ngaruh ga ke janin. Kalo ngaruh, ya digeber lagi dosisnya.

Di minggu ini juga, napsu makan mulai tak terkendali dan saya turutin. Gak papa lah, demi si baby naik BBnya. Tapi tetep, makan nasinya masih sehari 3x. Sisanya ya susu, ya roti, ya putih telur, ya es krim, ya jus alpukat. Tiap sore beli roti karena kalo malem2, sekitar jam 2-3 pagi, kebangun laper, dan ngemilin roti deh beberapa lembar. Itu enaknya jadi bumil. Laper setiap saat tanpa berdosa. Ahahaha.

Sehat2 ya nak, yang banyak makannya. sebentar lagi kok 🙂