37minggu

Kontrol 37 minggu


image

Rabu 13 Juli 2016

Control ini merupakan control pertama di bulan July 2016. Kontrol pertama setelah lebaran. Control yang biasa dilakukan hari Selasa, bergeser ke hari Rabu karena menurut dokter, kalo hari rabu atau kamis, lebih sedikit pasiennya.

oiya di kontrol kali ini, surat rujukan harus diperpanjang lagi di faskes 1 karena surat rujukan hanya berlaku 3 bulan (sejak April 2016). Alhamdulillah sih proses perpanjang surat rujukan ga nunggu lama apalagi sampe berhari2, abis itu seperti biasa, poto kopi yang banyak untuk kontrol selanjutnya.

Control kali ini lebih berdrama. Hahahaha. Biasanya kalau control malam, jam 19.30 kita sudah cao dari rumah. Kali ini baru cao dari rumah jam 20.00 pake motor baru pula. Sebenernya mah saya anti control pake motor, secara kalo udah malem itu badan udah lumayan cape sama aktivitas dari pagi sampe siang, dan kalo naik motor kan ya ga ada senderannya, pun  karena cepet2 saya lupa bawa bantal ganjelan buat duduk menanti di ruang tunggu.

Pak suami baru aja sampe rumah jam 19.45, untung ga keburu saya tinggal naik taksi online. Ditambah si Arman juga udah mulai curiga saya udah mandi cakep rapi jali pake baju pergi. Dia nanya2, “mama mau pergi?”

Pas sampe rumah pun, papanya langsung ditodong untuk ngajak arman jalan2, ke mol (alias warung terdekat naik motor dengan alasan beli susu ultra). Terpaksa dijabanin dulu beli susu ultra sembari nungguin saya selesai dandan. Setelah itu baru diungsikan ke kamar eyangnya, baru saya dan suami buru2 berangkat.

Tadinya mau naik taksi online, tapi karena waktunya udah mepet, mendingan ngebut naik motor. Bener aja di depan LIA galaxy sampe boulevard Galaxy itu macet ngantri panjang. Lantaran jalur alternative yang melewati pemukiman warga di tutup portalnya. Kebayangkan kalo pake mobil, kapan sampenya?

Sampe RS jam 20.35, bener aja, mbak2 yang jaga di counter BPJS (sekarang di ruangan depan IGD) udah mau pulang dan kunci pintu. Langsung daftar ulang kemudian timbang tensi di lantai 2, dekat ruang VK. Saya sih udah tau kalo nomor antri 10-11 itu sekitar jam 21.30. timbang 78.05 kg dan tensi 130/70 (katanya mungkin karena baru sampe, jadi ngos2an dan disuruh ulang lagi 30 menit kemudian). Abis itu melipir ke mol sebelah, GGP untuk dinner. Pak suami belum makan.

Melipir sebentar ke KFC, oh no, antriannya panjang banget, ga mungkin bisa cepet, sedangkan kita harus udah ada lagi di RS sekitar jam 21.15. mendongak ke atas, Lotteria kayanya kosong. Langsung ke Lotteria dan pesan menu yang paling cepet.

Tempat ini favorite saya, soalnya ga begitu banyak peminatnya sehingga ga perlu antri panjang. Rasanya juga cocok dilidah. Pak suami mesen special combo yang dijanjikan 7menit siap dihidangkan dan saya burger egg and cheese dengan extra note : telurnya yang matang.

Nyatanya special combonya ready hampir 15 menit dan burger saya yang sudah tersedia telurnya setengah mateng. Menyebalkan!

Setelah selesai santap malam langsung ke RS lagi. Enaknya RS deket mol, sembari nunggu antrian, sembari  jalan2 dulu.

Saya orang ketiga yang dipanggil, ternyata sebelumnya memang saya sudah dipanggil. Tapi karena saya ga ada, dilongkap dulu. Asyik kan, jadi ga nunggu lama di ruang tunggu.

Ga ada keluhan yang berarti, berat janin pun lumayan bertambah dari 2,2 kg ke 2,6 kg. Dokter nanyain saya apa saya mau usaha untuk normal? Berhubung pasien BPJS kan ya harus nurut kata dokter (nurut rekomendasi dokter) ya saya iya in ajalah. Padahal…

Masih sama seperti control sebelumnya, bahwa kalo berat janin ga bertambah, ya kemungkinan akan dilahirkan lebih awal tentunya dengan SC. Tapi kalo terus bertambah, ya ditunggu sampai mules alami sampai batas 40 minggu, kemudian baru di SC.

Obsgyn menyuruh saya untuk CTG hari ini juga dan CTG di control selanjutnya. Makkk, udah malem banget, jam 22, anak belom tidur, eh disuruh CTG dulu. Ya sudahlah.

Hasil CTG bagus. Kunjungan control selanjutnya diminta CTG dulu sebelum konsul.

Masih di resepkan DHA dan penambah darah agar tidak anemia. Berhubung udah malem banget sekitar jam 23, kasir sudah tutup dan segala transaksi dialihkan ke bagian farmasi. Menurut staf farmasi, DHA tidak discover BPJS, untuk OSfit DHA karena mengandung herbal. Tapi saya kekeuh, control sebelumnya ada cost sharing dimana setengah resep ditanggung BPJS, setengahnya lagi saya bayar sendiri. Tapi memang sih merknya bukan Osfit DHA, tapi Lactamama DHA. Staf farmasi tersebut akhirnya ngecek transaksi sebelumnya dan mau ditanyakan dulu ke BPJS. Alhasil saya belum bayar apa2 untuk control ini. Nanti akan dikabari kalau sudah mendapat konfirmasi dari BPJS. Semua berkas kopian BPJS saya masih di RS.

Baru aja dikabarin via telepon, ternyata memang benar obat2 dengan brand tersebut tidak discover BPJS, saya ditawarkan obat dengan brand lain yang discover BPJS. Kalo mau tetep dengan resep dokter, untuk 20pcs obat per itemnya, sekitar 190rb. Saya milih ngikutin resep dokter sajalah, setengah resep aja. Soalnya, masih ada sisa sebelumnya.

Yang masih deg2an ini, biaya CTG, dicover ga ya sama BPJS. Kalo ga salah sih waktu hamilnya arman, biaya CTG itu sekitar 90rb an, tapi dapet kertas hasil CTG nya ya. Semalem sama sekali ga dapet kertas print nya. Sama seperti USG, ga pernah dapet kertas print nya kecuali saya minta untuk urus BPJS janin. Hihihihi.

Semoga semuanya berjalan dengan baik. Amin.

Advertisements

kontrol 37minggu


Sabtu 22 Feb 2014

Setelah senam hamil, saya dan suami siaga lanjut ngantri untuk konsul ke obsgyn. Gak lama sih, palingan nunggu 15menit, langsung dipanggil masuk.

Tensi 120/80, BB 86kg (naik 500 gram dari minggu lalu).

Seperti biasa, ditanya apa keluhannya. Ga ada keluhan yang berarti. Biasa aja. Perut kenceng2 mah biasa. Lanjut observasi pake USG. Posisi kepala baby sudah di bawah, tapi belum masuk panggul. Air ketuban cukup. Bayi aktip. Berat bayi 2,7 kg. Naik 200 gram dari minggu lalu.

Minggu ini saya disuruh untuk cek lab lagi, si obsgyn mau tau berapa Hb saya dan juga mau liat kemungkinan hepatitis. Menurut si obsgyn sih, seengganya Hb nya min 10 lah untuk nanti proses lahiran. Sedangkan kemungkinan hepatitis, jikalau saya menderita hepatitis nanti si baby ketika lahir akan kasi treatment khusus *agak2 lupa kata2nya obsgyn.

Menurut obsgyn, kalo saya masih konsumsi vitamin ferofort sih kemungkinan Hb nya pasti bagus. Dan memang sampe sekarang saya masih konsumsi ferofort. Vitamin zat besi murah meriah :D.

Saat si obsgyn mau centrang2 kertas cek lab, dia bimbang sendiri.

“Sebenernya saya mau ibu cek urin lengkap juga, tapi pasti proteinnya positip lagi dan ntar ibunya stress kepikiran lagi. hmmm… ga usah lah ya”

Ahahaha. Saya dan suami siaga ketawa aja. Dokter mengerti sekali :D. Sebenernya sih, saya pun tau hasil proteinnya pasti akan positip karena sampe sekarang, urin saya berbusa/foamy, tapi ga begitu jadi kepikiran juga sih. Santai aja gitu, karena saya juga yakin ginjal saya fine2 aja, rajin minum air putih dan ga pernah minum soda2an apalagi minuman keras yang beralkohol. Jadi saya PD kalo urin positip protein cuma karena konsekuensi kehamilan aja. Kemungkinan lupus dan ACA diabaikan saja 😀

Dokter juga menyuruh saya untuk CTG (lagi). Saya dan suami siaga bengong. “kan udah minggu kemaren dok?”

Ternyata CTG itu tiap minggu. Huaaa. Mana ngantri lagi *tepok jidat.

Si dokter juga bilang periksa dalemnya minggu depan aja (minggu 38) karena agak2 ga nyaman. Hohoho… diobok2 lagi yah? yayaya, baiklah.

Setelah selesai konsul, langsung ke laboratorium, ambil darah, lanjut makan siang di kafetaria. Sebenernya sih makanannya ga ada yg berat, jadi makanan2 ringan itu dilipatgandakan porsinya supaya kenyang buat bumil :D. Hasil lab sudah selesai, Hb = 13 dan HbsAg (hepatitis) negatip. Alhamdulillah.

Lanjut ke VK untuk CTG lagi. Nunggu lagi.

Alhamdulillah, hasil CTG bagus.

ctg22feb

Kali ini kontrol terlama di RS. Udah stand by di RS sejak jam 8.30 pagi sampe jam 14.30. Teparrrr…

Sehat2 ya nak 🙂

Biaya :

Test Lab Hematologi rutin 87k; HBsAg 152k; Konsul Obsgyn 133k; CTG 95k total 467K. pribadi.

37 minggu : akhirnya senam hamil


Sabtu, 22 Feb 2014

Akhirnya hari ini senam hamil JUGA!

Seperti yang sudah saya ceritakan sebelumnya, bahwa untuk ikutan senam hamil itu susah banget, akhirnya dapet juga nomor antriannya untuk ikutan kelas senam hamil yang pertama kalinya. Iyey… senangnya.

Bangun pagi, langsung diskusi sama suami siaga untuk menyamakan persepsi kalo kita harus berangkat dari rumah jam 8pagi TENG karena senam hamilnya jam 9 pagi. Sekitar jam 7 TENG, pihak RS menelpon suami siaga untuk konfirmasi mengenai kehadiran saya, jika berhalangan hadir akan digantikan dengan para bumil yang berada di waiting list.

Tadi pagi hujan, jadi sempet agak bingung juga mau ke RS naik apa karena kereta kijang kencana rencananya hari ini akan dipakai berobat si Om ke akupuntur daerah Permata Hijau. Ya pokoknya itu mah bagian suami siaga yang memikirkan hal itu. Saya langsung ngacir ke kamar mandi, siap2 aja.

Setelah itu saya sarapan dan suami siaga mengabarkan bahwa kita ke RS dianter naik kereta kijang kencana oleh tetangga yang akan membawa si Om berobat. Jadi, si tetangga nganter kita dulu ke RS baru nanti nganter si Om berobat. Kira2 begitu.

Sampe di RS jam 8.30 pagi, langsung registrasi ke front desk dan dikasi struk untuk bayar ke kasir. Dengan tatapan bingung, saya dan suami tatap2an aja. Lah kan saya udah registrasi booking kamar untuk persalinan dan dapet fasilitas 2x sesi senam hamil, kok ke kasir juga? Bayar toh? Ya sudahlah, kita antri aja di kasir.

Ternyata pas sampe di kasir, kita cuma ngasih struknya, pihak kasir ambil aslinya dan kita dikasih kopiannya, dan ga bayar apa2. Huahahaha. Langsung tensi dan timbang, 86kg dan 120/80. Normal kata si susternya. Langsung menuju ruang senam hamil.

Sampe di ruangan masih kosong, karena masih jam 9kurang dan bingung juga mau duduk nunggu dimana, secara di situ ga ada kursi untuk nunggu. Ruangannya kecil, dan emang cukup untuk 3saf dan 3baris matras + 1 saf untuk si bidan pengajar. Jadi, saya ngerti kenapa kuotanya cuma 9orang per sesi dikarenakan keterbatasan ruangan dan matras. Yah lupa dipotoin ruangannya :(.

Akhirnya nyari tempat duduk di depan ruang VK. Jam 9 kurang 5menit, saya balik lagi ke ruangan senam hamil, masih kosong, tapi udah ada 1 bumil yang juga sama2 pertama kali ikutan senam hamil lantaran ga dapet kuota. Ahahaha. Suami siaga ternyata sama antusiasnya sama saya, dia kira senam hamil itu perlu didampingi suami. Saya tanya sama bidan pengajar yang udah dateng ternyata senam hamil cuma dihadiri sama bumil aja, karena banyak bumil yang risih kalo ada lelaki dalam ruangan senam. Bener juga sih.

Orang endonesa itu pasti selalu ngaret ya. Jam 9.30 baru ada 4orang, padahal kuotanya 9 orang. Dimulai sekitar jam 9.45 setelah absen dan mulai berdatangan. Akhirnya senamnya dimulai. Selama senam hamil, HP baiknya di silent supaya tidak mengganggu peserta yang lain.

Ternyata, senam hamil itu tentang mengatur nafas (tarik nafas dari hidung, hembuskan nafas dari mulut), pernafasan dada (dada mengembang saat tarik nafas dan dada mengempes saat menghembuskan nafas), pernafasan perut (perut mengembang saat tarik nafas dan perut mengempes saat menghembuskan nafas) dipadu dengan gerakan lainnya. Gerakan lainnya : tahan perut kedalam, jepit bokong, kerutkan jari2 kaki, kepalkan tangan, kerutkan wajah).  Cara mengatasi kaki keram. Rotasi panggul dengan memutar badan dari bahu ke bawah ke kiri dan ke kanan. Juga cara mengejan yang baik.

Bener juga sih abis senam hamil jarang keram tuh dan lagian juga udah tau cara mengatasi kalo lagi keram.

Kesan saya ikutan senam hamil : sayanya yang ga relax karena konsen mikirin ambil napas dari hidung, hembuskan dari mulut (kaya waktu ikutan yoga di gym jaman saya masih single). Udah gitu, saya udah mulai pake bra yang menyusui dimana saya juga pake extension supaya lingkar badannya cukup nyaman. Eh baru mulai senam, kaitannya terlepas, extension hook&bar nya melayang2 akhirnya saya ambil trus masukin ke tas *daripada ntar jatoh trus keliatan sama semua orang yang ada di belakang saya?! . Hohoho pantesan dada plong aja rasanya. Mau minta tolong kaitin sama bumil belakang, tapi ga enak takut ganggu. Jadi ya sepanjang senam hamil, bra dalam kondisi tidak terkait. Ahahaha.

Untungnya senam hamil tuh ga kaya senam erobik yang pake jumpalitan kesana kemari. Senam hamil posisinya cuma tiduran dan duduk bersila doang kok. Gag pake berdiri2 trus pegang tiang di dinding kaya balet :D. Jadi sepertinya kondisi masih aman terkendali meskipun bra tidak terkait 😀

Hohoho. Menurut si bidan pengajar, sebenernya senam hamil ini untuk dipraktekin di rumah setiap hari. Lah kan kita ga apal semua gerakannya? Ya menurut beliau, ya seingetnya aja.

Rencananya minggu depan mau ikutan senam hamil lagi, tapi masih bimbang secara kalo ikutan senam hamil, makin molor jadwal konsul saya sama obsgyn, belom lagi antri CTG. Bisa seharian di RS dan itu melelahkan, amat sangat!

Akhirnya kesampean juga senam hamil. Hohoho. Semoga bumil ini inget cara mengejan pas saatnya ya. Amin 🙂