40weeks

40minggu : the D day


Lanjutan dari sini.

Sabtu, 15 Maret 2014

Dini hari, si infus berisi obat kontraksi kembali mulai bereaksi. Pinggang panas dan kerasa pegel. Walau masih rancu, pegelnya karena kontraksi atau bednya yang ga nyaman. Akhirnya sekitar jam 2pagi, saya bangunin suami siaga untuk keluar ruang bersalin untuk jalan2. Kelilingin lantai 2, naik ke lantai 3, turun ke lantai 1. Sampe akhirnya balik lagi ke ruang VK, tapi ga masuk. Kita berdua duduk di ruang tunggu di luar VK yang ada TV nya. Ternyata duduk disitu lebih nyaman daripada tidur di bed, jadinya lama kelamaan kita berdua ketiduran dalam keadaan duduk. Eh saya doang deh yang duduk, si suami siaga selonjoran make 3 bangku ruang tunggu.

Menjelang jam 7pagi, baru kita balik lagi ke ruang VK. Mandi. Kembali menunggu hasil induksi, CTG dan periksa dalem. Hasil nya masih sama, kontraksinya ilang kalo infusnya diberentiin. Bukaannya nyaris 3.

Pasien sebelah mulai serem proses induksinya. Teriak2 kesakitan kaya mo lahiran, ternyata setelah dicek baru bukaan 5. Mampussss gua! Bukaan 5 aja teriak2nya udah kaya bukaan 9! Saya langsung ciut dan airmata ngalir aja ga berenti2 nangis sesunggukan. Si bidan yang ngurusin pasien sebelah ada yang mampir ngeliat keadaan saya apakah terpengaruh atau engga dengan si pasien itu dan TENTU SAJA SAYA TERBAWA SUASANA! Akhirnya suami siaga tau ketakutan saya dan ngomong sama bidan untuk minta bilang ke obsgyn.

Para bidan sibuk ngurusin pasien sebelah, karena akhirnya, setelah bersakit2 diinduksi sampai bukaan 5, akhirnya harus segera di sesar! Gimana ga nambah deras airmata saya? Ntar saya bernasib sama lagi. Huhuhu gag mau. Biarin dibilang cemen, tapi saya UDAH tau gimana rasanya induksi!

Setelah selesai ngurusin pasien sebelah, si bidan CTG lagi trus laporan sama dokternya. Hasil CTG tetep ga ada kontraksi alami dan bukaan ga nambah2. Tinggal tunggu aba2 dari obsgyn.

Yak! Operasi Sesar jam 8 malem. Mulai puasa dari jam 2siang.

Persiapan operasi dari mulai penjelasan dari dokter anestesi, test darah, skin test, rekam jantung. Skin testnya sih hasilnya baik2 saja, cuma pas diinjeksikan antibiotiknya, mungkin si bidan keburu2, tiba2 mual trus saya muntah. Emang sih ada pertanyaan sebelumnya apa saya punya maag, saya jawab engga. Tapi kayanya perut saya kosong banget lantaran puasa 6jam itu.

Jam 8malem, saya udah siap kostum operasi, masuk ruang operasi sekitar jam 8.30malem. Sebelum mulai ada pembacaan berita acara operasi hari itu. Saya sempet ditanya ini operasi yang keberapa kali. Saya sih lupa yang keberapa kali, yang jelas, saya sih sering masuk ke ruang operasi ini. Waktu mau cerclage macDonald tapi ga bisa, trus kuret, trus cerclage McDonald, dan sekarang ini. JAdi, kali yang ke 4.

Tadinya mau request dokter anestesinya cewe aja, tapi karena operasi kita dadakan, jadi ya terima apa adanya yaitu si dokter anestesinya cowo. Tapi ternyata dokter anestesi cowonya berhalangan, jadi diganti sama dokter anestesi cewe. Horayyy. Tapi, asistensi obsgynnya cowo. Yahhhh sama ajeee  -__-.

Sepanjang operasi saya sadar, tapi saya lebih milih merem aja karena saya bisa liat pantulan dari lampu operasi yang segede gaban itu apa yg mereka lakukan. Saya juga denger obrolan mereka. Oiya, rasanya perut kaya diguncang2 pelan gitu. Gag lama, “Bu, sudah lahir ya anaknya. Mau coba IMD?”. Saya menggangguk.

Dan diletakkannya si Arman di dada saya, dan apa yang terjadi sodara2? Dia tidur! Yahhh Arman, kamu kok ga kaya di pilm2 yang bergerak2 nyari puting mamanya?! :D.  Komen saya pas liat dia dengan mata saya, “alhamdulillah, kamu putih ya nak, lurus pula rambutmu”. 🙂

IMDnya sekitar 5 menitan trus saya berasa mual dan saya bilang saya mau muntah. Si Arman langsung diangkat dan saya muntah. Abis itu saya udah ga inget apa2 lagi. Kebangun2 gegara infus dipindahin dari tangan kiri ke tangan kanan dan saya teriak2 lebay kesakitan karena mereka ga nemu nadi yang tepat, sampe harus manggil suster IGD untuk nyari nadi, dan akhirnya dapet!

Setelah itu saya teriak2 kedinginan dan saya dipindahkan ke ruang recovery dalam keadaan sadar dan sudah berpakaian baju kancing depan+pake gurita dan sarung. Saya kehausan dan kelaperan. Saya minta minum teh panas dan kemudian saya tertidur.

Advertisements

40minggu : sebelum hari H


Aloha.

Ini posting pending tentang lahiran si Arman.

Masuk di minggu ke 40.

Selasa, 11 Maret 2014

Kontrol hari itu untuk menentukan proses kelahiran bakalan pake induksi (normal) atau sesar. Si Obsgyn periksa dalem, seperti biasa, ngobok2. Masih belum ada bukaan. Beliau ‘ngobok2’pun masih ga terasa rasa mulesnya. Posisi kepala si baby udah agak turun, walau belum masuk ke panggul. Peluang keberhasilan dengan proses induksi naik dari 50% jadi 60%. Saya dan suami siaga berdiskusi dengan obsgyn mengenai perkiraan lahiran, proses normal/sesar. Si Obsgyn sih kekeuh, bahwa saya SANGAT AMAT BISA melahirkan normal dan memberi semangat ‘ayo-ibu-pasti-bisa’, tapi kalo ga ada bukaan ya terpaksa harus induksi. Tapi, masalahnya, saya trauma sama induksi. Masih keinget rasa sakit-tak berujungnya proses induksi.

Setelah panjang kali lebar, akhirnya si obsgyn ngasih best optionnya untuk melakukan induksi hari Jum’at. Karena menurut perhitungannya, hari Jumat itu HPLnya, jadi, hari Jum’at pagi, saya harus udah masuk RS untuk persiapan induksi. Atau kalau saya memang bulat tekad mau sesar, ya udah dateng aja ke RS hari Sabtu pagi.

Pulang dari RS, saya galau. Nonton devious maid dan scandal sambil berlinangan air mata. Padahal tau sendiri serial itu sama sekali ga ada sedih2nya. Mulai stress sendiri, dalam hati bilang, “Saya ga mau diinduksi. Sakit. huhuhu T_T”. Suami siaga ga tega juga ngeliat saya galau dan stress gitu. Akhirnya dia bilang, “ya udah, kalo ga mau diinduksi, kita ke RS nya hari Sabtu aja ya”

Masih ada 2 hari untuk berpikir dan membulatkan tekad.

 

Rabu, 12 Maret 2014.

Suami siaga cerita ke saya kalo kakak ipar ngasih support ke saya untuk melakukan proses induksi. Saya masih ga bergeming. Orang2 mah pada gampang gitu bilang induksi aja, emang mereka tau gimana rasanya? Tapi ya namanya support dari keluarga, diterima aja. Sembari saya mikir tentang kemungkinan induksi. Masa sih saya ga berani nahan rasa sakit induksi (lagi) ? Soalnya kalo sesar juga biayanya lumayan bikin lu-manyun. Ya perbandingan antara normal dan sesar sekitar 1 : 3. Kalo normal sekitar 5jutaan, sesar ya 3x nya :D. Itu untuk kelas yang paling rendah di RS itu. Mikir2 lagi.

 

Kamis, 13 Maret 2014

Kakak ipar siang2 bbm saya, support saya untuk proses induksi dengan diiming2i malam ini bakalan diajak jalan2 untuk refreshing menyambut ‘hari esok’ plus kakak ipar juga punya ide untuk ‘menghibur’ saya jalan2 ke mol sebelah RS trus nonton trus berenang dulu sebelom ke RS. Saya mulai goyah dan tergiur, sampai akhirnya saya memutuskan untuk menjalani proses induksi. Jadilah malem itu packing untuk besok pagi ke RS. Sebenernya saya sih udah packing untuk keperluan bersalin pake tas saya yang menurut saya sih cukup, tapi ternyata mamake (MIL) lebih suka saya bawa tas travelnya. Jadi, pindahin lagi lah semua packingan saya ke tasnya beliau sekaligus nyiapin keperluannya suami siaga kalo di RS, ya tiker tidurnya, ya selimutnya, ya bantalnya. Selesai packing, suami siaga nawarin saya untuk jalan2 keluar rumah, ya ke tempat donat kah atau kemana gitu untuk menghibur saya. Tapi sayanya yang ga minat ngapa2in, sembari ngedumel2 dalam hati, untuk kalian para pendukung induksi saya lakukan apa yang kalian mau. Cuma pengen cepet2 hari Jumat, cepet2 jalanin proses induksi, dan berharap semoga cepet selesai.

 

Jumat, 14 Maret 2014

Hari ini udah kaya saya beneran bakalan lahiran. Yang nganter ke RS, seisi rumah. Ahahaha. Si ade ipar yang masih SD sampai cuti dulu. Siap2, sarapan trus sekitar jam 7 atau 8 pagi gitu, kita sampe di RS. Suami siaga langsung depomil sementara saya daptar di front desk untuk tindakan induksi. Si front desk minta surat rujukan dari dokternya, saya bilang ga ada karena kemaren sayanya yang belom pasti mau diinduksi. Lanjut saya dianter pake kursi roda ke ruang VK. Ganti baju, CTG, infus. Kalo ga salah saya mulai di infus sekitar jam 10pagi.

Baca2 dan denger2 kata orang, kalo proses induksi itu sekitar 12jam-an aja. Ya udah, tahan2 aja lah kalo sakit. Ternyata sodara2, pas diinduksi lewat infus, saya malahan tidur. Padahal saya tidur di bed untuk bersalin, yang mana bed itu terdiri dari beberapa bagian yang bisa dilepas kalo proses persalinan. Yang intinya, tidur di bed itu sama sekali ga nyaman. Sambungan2 bed itu saya sumpel pake selimut RS dan saya selimutan pake selimut yang saya bawa sendiri. Tapi nyatanya, saya tertidur, pulas dan katanya ngorok. Si Mama yang dateng sempet bertanya2, itu di dalem infus, obat perangsang kontraksi atau obat tidur? Ahahaha. Yang jelas, saya sih kalo ngerasa ngantuk ya tidur aja, mumpung bisa tidur gitu. Napsu makan juga masih normal, malah berlebihan, bentar2 bawaannya laper aja gitu.

Beberapa jam kemudian, diobserve via CTG, masih ga ada kontraksi. Periksa dalem sama bidan, masih bukaan 2 kepaksa *karena keseringan diperiksa dalem sama si bidan. Saya disuruh jalan2 bawa2 tiang infusan untuk mempercepat bukaan dan mencari mules. Saya nekad jalan2 ke lantai 1 nyari jajanan, padahal ya di lantai 1 itu banyak orang dan saya saat itu pede2 aja jalan2 bawa2 tiang infus pake seragam untuk bersalin (blus kancing depan tangan pendek dan rok macem mukena yang pinggangnya bsa disesuaikan dengan cara diserut talinya) ke kafetaria ngelewatin ruang tunggu yang mana hampir seluruh saf bangkunya terisi.

Pas infusannya abis, si bidan ngasih tau kalo sekarang infusannya ditambah dosis obat kontraksinya. Aturr aja.

Nah pas diganti infusan yang ini, agak terasa mulesnya tapi dikittt dan ga seheboh ingatan saya tentang mules induksi lahiran pertama. Hasil CTG juga peak kontraksinya sering banget, si obsgyn minta tetesannya diatur supaya peaknya ga terlalu sering supaya seiring sama bukaannya.

Karena peak kontraksinya masih sering, akhirnya infusnya diganti lagi ke dosis awal. Di CTG lagi, ilang lagi peak kontraksinya. Di berentiin infusnya, ilang pula peak kontraksinya. Kalo ga salah, ada saat dimana infusnya diberentiin selama beberapa jam untuk liat kontraksi alaminya. Dan tidak ada kontraksi, sodara2 :D.

Sekitar jam 12 malem, masuk pasien bumil yang ketubannya udah rembes dan di bed sebelah saya. Entah gimana kasusnya, pokoknya dia diinduksi juga lewat infus.

Bersambung ya ke sini.