alpukat

Kontrol 31 minggu


image

Selasa, 31 Mei 2016

Obsgyn saya curiga karena berat janin terlalu kecil sekitar 1,7kg-1,8 kg, sehingga beliau merujuk saya ke bagian fetomaternal.

Beliau sih pernah mengutarakan wacana ini, dan sempet merekomendasikan kalau memang kita ga tahan dengan keribetannya, mendingan kita langsung potong kompas ke RS Pemerintah di Jakarta tentunya dengan biaya sendiri, sekitar 200rb an. RS nya ya RS tempat beliau bertugas juga, Persahabatan. Jadi beliau merekomendasikan rekan obsgyn Fetomaternal. Katanya sih ga penting USG 3d atau 4d atau sekian D itu, yang penting adalah analisa fetomaternalnya.

Surat rujukan saya tunjukkan ke bagian front desk administrasi, menurut mereka itu merupakan surat rujukan internal, yang artinya ke Fetomaternal yang ada di RS itu juga, bukan surat rujukan ke antar RS yang berbeda kelasnya. Alhamdulillah, ternyata Hermina Galaxy punya Obsgyn Fetomaternal. Jadi langsung siapkan berkas BPJS nya dan daftar untuk konsul fetomaternal tanggal 2 Juni 2016.

Kamis, 2 Juni 2016

Saya dapet nomor urut belasan, namun pas sampe, ga berapa lama, langsung dapet giliran. Alias ga ada pasiennya. Hihihi.

Ditanya2 apakah saya sudah optimal menjalankan semua saran Obsgyn saya seperti makan putih telur 4-6 butir, susu Nutrican, susu, jus alpukat.

Saya jujur memang belum optimal, jarang banget semua menu itu ada dalam sehari, ya palingan ganti2an. Obsgyn Fetomaternal mendiagnosa kekurangan berat janin ya dikarenakan ketidakoptimalan saya mengkonsumsi asupan yang disarankan. Jika dalam 2 minggu ternyata tidak ada perkembangan kenaikan berat janin, dokter Feto menyarankan untuk dilahirkan saja.

Tentu aja kalo dibilang dilahirkan sebelum waktunya, sayanya deg2an. Belajar dari pengalaman sebelumnya, kalau belum cukup umur, ya pasti yang belum siap adalah paru-parunya, meski disuntik pematang paru, ga ada yang lebih baik dari pematang paru secara alami sesuai kodratnya.

Konsul dengan obsgyn Fetomaternal free, alias di tanggung BPJS.

Pulang dari RS langsung nyari alpukat, ke TOTAL. Iya, pasti ada, walau dengan harga selangit. Beli beberapa, sekitar 5 buah dengan harga hamper 90 ribu! Tapi ya pasti alpukat mentega yang cakep. Juga sempet liat Alpukat USA, yang satu biji nya harganya hampir 30ribuan. Nyoba beli satu, yang ternyata rasanya agak amis. Penampilan setelah di belah sih OK, kaya di acara2 masterchef gitu, tapi kalo segi rasa, tetep lebih enak lapukat mentega local, yang konon katanya alpukat turunan Meksiko.

Jadi, ayo berjuang!!!

Advertisements

32minggu : begah!


Hari ini tepat baby inside berusia 33minggu. Iyeeeeyyy. Sehat2 ya nak, ga lama lagi, Insya Allah kita berkumpul bersama :).  33minggu sudah terlampaui, pastinya waktu yang cuma 7minggu itu ga ada apa2nya dibanding 33minggu :). Good baby boy 🙂

Jadi, ada sekelumit cerita tentang perkembangan 32minggu. Di usia 32minggu, baru sekali2nya saya ngerasa begah banget. Keingetan pertanyaan dokter pas kontrol 32minggu kemarin tentang begah2. Pas kontrol sih emang ga ngerasa begah, tapi selalu deh pulang dari kontrol baru kejadian kaya ambeien dan juga begah ini.

Hari Senin tanggal 20 Januari 2014 itu, perut rasanya begah banget. Dari siang sampe malem. Kalo ngerasa begah, udah pasti perut kerasa kenceng2. Tapi inget lagi kata dokter, kalo kenceng2 diseluruh permukaan perut, itu artinya kontraksi. Kenceng2nya di hampir seluruh bagian perut, kecuali perut bagian atas dan bagian bawah yang masih agak2 ga begitu kenceng kalo dibandingin sama perut bagian tengah (radius kisaran pusar). Jadi, saya masih anggap ‘aman’ terkendali dan ga perlu balik lagi ke dokter.

Inget2 hari itu makannya overloaded atau engga. Baru keingetan, pas hari itu ternyata saya rakus nian sama pisang ambon! Sehari itu ada makan 3-4pisang ambon. Sebenernya dalam keadaan normal (ga hamil), makan pisang 1 aja rasanya cukup mengenyangkan, apalagi kalo lagi hamil dan makan lebih dari 1 pula, kebayang efek kenyangnya *tepokjidat.

Saya emang paling suka sama pisang ambon, hap hap hap. Kenyang aja gitu. Saking senengnya sampe dicemilin beberapa kali dan efeknya begah. Itu sih analisa suami saya karena pisang itu emang bikin kenyang. Satu aja seharusnya cukup, ga boleh overdosis.

Pisang itu sebenernya bagus buat bumil tapi ya balik lagi, kalo berlebih ya jadi ga baik dong. Jadi sejak itu, stop dulu makan pisangnya supaya perutnya ga begah2 terus2an dan berakhir ke kontraksi.

Untuk kasus saya, kontraksi sebisa mungkin dihindari karena cervix saya kan diikat. Kalau ternyata kontraksinya terlalu besar dan cervix dalam keadaan terikat, bisa berbahaya (apa ya bahayanya? lupa nanya). Menurut dokter, kalau banyak kontraksi, ikatannya harus dibuka.

Jadi sampai dengan saat ini, pisang dihindari dulu dan jus alpukat dijor! 2x sehari. Jam 10pagi dan jam 3siang. Susu Nutrican masih belum dapet, Susah euy nyarinya. RS saya yang kerjasama sama Apotek K24 aja baru aja ngabarin kalo susunya baru ready hari ini. Padahal dari kemaren suami siaga udah nelpon ke Apotek K24 terdekat, semua stoknya kosong.

Nutrican ini susu hasil kerjasama RS. Dharmais dan Kalbe Farma yang nutrisinya diperuntukkan penderita kanker. Emang agak susah dicari di apotik biasa.

Ada info sih dari temen yang kerja di apoteknya RS. Dharmais untuk nyoba ke “Anda Pharma” di deket pintu masuk RS. Mitra Keluarga Bekasi Barat. Cuma, emang belum sempet kesana. Hampir tiap sore hujan mulu. Si suami siaga agak ribet ngelepas kostum jas hujannya kalo musti mampir2. Akhirnya, putus asa dan nelpon RS untuk nyariin sampe dapet. Meski dengan beda harga sekitar 20rb an.

Gerakan janin juga agak2 jarang di minggu 32 ini, tapi tetep terpantau sih dan tetep saya catet. Baik2 ya nak di dalem, Sebentarrrr lagi kok. Anak pinter yang sabar ya 🙂

perkembangan 24 minggu


taken from babygaga,com

30cm; 590 gram [babygaga.com]

Ngeh-ga-ngeh keluar cairan dari payudara saya. Sedikit sih, palingan 1-2tetes di pagi hari menjelang mandi dan sore. Saya belum masuk trimester ke-3 loh (28 minggu). Menurut bu dokter umum yang juga merangkap sebagai sahabat saya, biasanya cairan ASI keluar di trimester ketiga. Tapi insya Allah, kalaupun keluar dan cairan itu adalah ASI, gak papa. Masalahnya, kalo bukan ASI? Gimana cara bedain ASI atau bukan?

Menurut temen saya itu, kalau berbau ya MUNGKIN bukan ASI. Gimana cara mengendusnya? saya aja ngeh setelah baju saya basah, yang artinya bukti otentik ada di pakaian dan menurut saya kuantitinya terlalu sedikit untuk bisa diendus baunya :D.

Jadi, daripada bingung2 sendiri, saya SMS dokter obsgyn saya saja lah. Menurutnya sih normal, asal jangan distimulasi ya. Ow… baiklah.

Menjelang akhir minggu ini, payudara kerasa ga nyaman gitu. Apa ya? kenceng2 nyeri gitu kaya mau mens, tapi ini rasanya lebih nyeri gitu. Karena menurut dokter saya gag boleh distimulasi, ya dikipas2 aja *sugesti doang.

Barusan mampir di blognya pitshu, ternyata pup juga jadi issue di kehamilan ya. Minggu ini sih saya ngerasa emang gag selancar minggu sebelumnya dalam hal BAB. Saya kira karena kurangnya serat dalam menu akhir2 ini, ditambah udah ga rutin lagi minum jus alpukat karena susah booo nyari alpukat yang deket2 mateng dan bisa diperam untuk beberapa hari kedepan. Kadang di tukang buah langganan adanya alpukat mateng, ya masa dalam sehari dua hari ngabisin alpukat sekilo? Biasanya sih sekilo itu dapet 5-6 buah, bisa untuk supply seminggu. Nah kebayang kalo yang dibeli tuh udah mateng semua, ya sayang kalo keliwat mateng dan busuk, ga enak gitu rasanya. Jadi jus alpukatnya sering bolong2 deh jadwalnya.

Jus alpukat yang tadinya dijadwalkan diminum pagi juga berubah jadi sore menjelang makan malem. Yang mana efeknya kalo diminum pagi2, perut langsung bergejolak, trus PUP deh tanpa harus ngeden2. Lancar djaja gitu rasanya. Cuma saya agak males aja dengan gejolak pagi2, saya yang usul untuk dipindah jadi sore. Suami saya sih oke2 aja.

Ahahaha. welcome week 25 🙂

Sehat2 dan sabar ya nak di dalem :). love you much. emuah.