android

36 minggu : mau praktis malah ribet


Sabtu, 15 Feb 2013

Waktunya kontrol ke obsgyn usia kehamilan 36 minggu. Dari beberapa hari sebelumnya si Mamake udah bilang kalo kereta kijang kencananya mau dipake buat berobat si Om+guru sekolahnya si calon tante,  ke akupuntur daerah Permata Hijau pas tanggal yang sama. Daripada mereka yang pake taksi, bumil dan pamil lah yang memutuskan pake taksi ke RS untuk kontrol hari ini. Ya jarak dari rumah ke RS mah ga ada 10km, jadi ya pasti lebih murah daripada ongkos taksi ke Permata Hijau.

Pas tau kabar itu mah, saya santai2 aja. Malahan pengen banget naik angkot. Kangen gitu naik angkot. Suami siaga agak kuatir kalo naik angkot bakalan “hanya Tuhan dan supir angkot yang tau” alias ugal2an. Saya bilang, cari angkot yang cakep/baru dan duduknya di depan. Kalo supirnya udah tau bawa bumil gede trus masih ugal2an gampang kan tinggal keprak aja orangnya deket :D. Akhirnya suami siaga setuju tuh.

Pas hari Sabtu bangun pagi, kaget denger suara ujan. Yah… kalo ujan mah ribet naik angkot. Akhirnya kita sepakat pake taksi. Install dulu mobile reservationnya di android suami siaga karena android saya udah penuh sama aplikasi kehamilan. Jadi niatnya nih, kita mau  reservasi lewat aplikasi itu karena dulu2 saya sering pake dan ga sampe 10menit taksinya udah dateng dan bisa dilacak pula posisinya. Saya promo lah abis2an tentang praktisnya aplikasi itu ke suami siaga. Dan dia terpengaruh, mau nyoba. Registrasi, masukin alamat. Trus kita siap2, ya mandi, ya dandan. Pas nyaris udah selesai persiapannya, dicoba dong booking taksinya dari aplikasi itu, sekitar jam setengah 10 kurang.

Ga ada 3 detik. Langsung dapet nomor taksinya. Dari trackingnya sih, saya tau, tuh taksi berasal dari pool baru yang letaknya diantara rumah saya dan RS. Jadi harusnya, si supir tuh tau dong daerah rumah saya dan bisa secepat kilat sampe di rumah untuk jemput kita.

Suami siaga terus memantau posisi si taksi. Eh kok dia malahan ke arah Caman sebrang, ke arah pintu masuk tol Jatibening (Pondok Gede Timur) ? sedangkan rumah saya di sebrang kalimalang, bukan yang ke arah tol. Makin menjauh dari posisi penjemputan. Trus dia diem di suatu tempat, yang saya yakin itu tempat ngetem taksi dengan brand yang sama di Taman Bougenville. Kok posisinya diem?

Kalo si taksi nyasar, kenapa si call centernya ga nelpon konfirmasi lagi ke kita ya, nanya dimana alamat lengkapnya. Apa ancer2nya, berapa nomor HP si pengemudinya. Suami siaga gemes akhirnya follow up ke call centrenya untuk nanya posisi taksi yang dimaksud dan ngasih ancer2nya. Si call centre yang nerima cuma bilang, “Sebentar pak, kami cek dulu posisinya” trus dimatiin telponnya dari pihak call centre. Huaaaaa… bikin naik darah itu mah. Udah kita yang follow up, trus dimatiin pula. Sopan bener ya?!

Mau dicancel, tapi kesian sama si supir yang udah susah2 nyari alamat, tapi nungguinnya juga bikin BT. Nungguinnya aja sampe sempet nonton When In Rome di HBO, coba itu!

Berkali2 saya mention akun taksi itu di twitter, tapi kok tumben no respond? biasanya akunnya aktip dan cepet ngerespon komplain.

Suami siaga nelpon lagi kali ini dengan nada tinggi, kali ini ga ditutup tapi di hold. Ga lama ada telpon masuk dari nomor ga dikenal, yang ternyata adalah si supir taksi yang dimaksud. Dia nanya langsung alamat dan segera meluncur ke tempat kita. Dan taksi tersebut sampe di tempat kita sekitar jam setengah 11. Ampunnnn…. niatnya mau cepet pake mobile reservation, malahan lama gini.

Suami siaga ada duduk di depan, ngobrol sama si supir taksi ngebahas masalah booking via aplikasi itu, sementara bumil duduk di belakang supir sambil manyun diem aja males mo ngikutin dan nimpalin pembicaraan mereka.

Jadi ya, bener adanya dugaan saya kalo taksi berangkat dari pool baru yang posisinya ada diantara RS dan rumah saya. Cuma, karena keterbatasan aplikasi tersebut, rumah saya yang di caman utara kaga ada di ‘default’ address aplikasi itu. Jadi masuklah ke Caman, Jatibening. Baru di additional info, kita tulis caman utara di belakang toko bakery berkincir angin dan kita udah ‘locate’ juga di peta mengenai posisi kita.

taxi mobile reservation. taken from here

Si supir ngakunya begitu dapet bookingan itu, diinfo sama pihak call centre kalo alamat saya cuma di Caman Jatibening, mangkanya dia ke arah sebrang kalimalang, ke arah pintu tol Jatibening. Pas nyasar2, baru si call centrenya ngasih tau ‘additional info’ di belakang toko bakery berkincir. Nyap2 juga si supir sama si pihak call centre kenapa ga dari awal ngasih tau info lengkapnya. Akhirnya si supir minta no hp suami siaga untuk menghubungi langsung.

Jadi ya, kadang untung2an sih ya, ada yang call centrenya itu pas dapet bookingan langsung info ke supir taksi dengan lengkap sehingga si supir taksi bisa segera menemukan alamatnya. Ada juga yang apes, si supir taksi bobal nelpon call centre untuk nanya alamat lengkap si pemesan, trus dilepas dengan ngasih nomor telpon si pemesan untuk langsung diselesaikan di lapangan. Ternyata juga, armada taksi reguler yang notabene adalah perusahaaan taksi terbesar itu gag dilengkapi dengan fasilitas GPS sehingga ga tau juga posisi si pemesan ada dimana dan hanya berpegang pada informasi yang diberikan call centre.

Yah apapun masalah intern mereka, saya sih udah males ambil pusing. Yang jelas, saya telat 1,5jam sampe RS dan nomor antrian saya yang nomor 1 sudah terlampaui jauh dan mood saya udah terlanjur sebel dan BT.

Udah gitu, saya baru tau kalo mobile reservation itu ada peraturan minimum payment untuk reservasi 40rb yang tertempel di setiap pintu dalam taksi. Setau saya itu, minimum payment untuk booking via telpon ke call centre. Ihhh bikin sebel aja. Udah nunggunya lama, kena minimum payment pula. Jadi ga rela gitu bayarnya. Biasanya sih saya dari rumah ke RS cuma sekitar 25rb an aja dengan nyetop taksi di jalan raya trus jemput ke rumah baru deh ke RS.  ihhhh bener2 deh menyebalkan.

Si supir taksi sih sempet nawarin untuk jemput saya lagi kalo udah selesai urusan di RS, dia ngetem di Grand Galaxy Park, tapi ga janji juga sih katanya. Saya sih udah ogah. Nanti aja cari taksi yang lain di GGP.

Ah kepanjangan cerita taksi, cerita inti kontrolnya bersambung deh :p

perkembangan 27 minggu


menurut babygaga.com, 27 minggu itu beratnya sudah 900 gram, panjang sekitar 36cm. Hoho, kemarin kontrol 26 minggu aja sudah 900 gram lebih ya nak?

Menurut aplikasi kehamilan yang saya install di android dengan HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir) tanggal 7 Juni 2013, perhitungan pergantian minggu kehamilan setiap hari kamis. Nah kamis besok tanggal 19 Desember 2013 berarti masuk ke minggu ke-28.

Perkembangan di minggu ke 27 pusar sudah mulai menonjol. Jadi kalo pake kaos gitu, nyembul deh posisi pusar. Mulai terbentuk garis vertikal dari bawah payudara hingga ke bawah perut. Amazing loh.

Adalagi yang lebih mengagetkan. Tepat pada hari kamis tanggal 12 Desember 2013 kemarin, saya tiba2 merasakan ngilu yang lumayan di area ‘bawah’/pelvic. Rasa ngilu itu terasa saat saya berganti posisi dari duduk setelah nonton TV ke posisi rebahan.

Biasanya kalau mau rebahan itu, saya duduk dulu di pinggir bed, lalu rebahkan bagian samping tubuh (posisi miring kanan) dalam hitungan detik ke bed, satu persatu kaki diangkat untuk naik ke bed. Saat kaki kiri duluan yang diangkat, rasa ngilunya makin terasa. Wewwww… saya kaget. Ini kenapa? Something wrong kah??

Rebahan ke bed aja rasanya susah banget, pelan2 banget. secara, gerakin kaki kiri dikit aja kerasa ngilunya. Naik ke bed pun dengan posisi miring kanan, yang artinya kalo saya tidur saya ambil posisi miring kiri, berarti kan harus ganti posisi lagi, teeeengggggg ngilunya kerasa pas kaki kiri mulai digerakkan. Ya tahan2 aja lah.  Jadi, sekalinya dapet posisi miring kiri, saya ‘mematung’ ga mau ganti2 gaya lagi supaya ga kerasa ngilu.

Suami saya udah ketakutan aja nih, jangan2 karena aktivitas jalan2 saya ke dapur, ke tetangga, ke depan, terlalu banyak. Dia bilang saya pecicilan. Ahahaha. Padahal mah ya biasa aja gitu. Masih banyakan aktipitas di tempat tidur, kadang tidur, kadang browsing dengan posisi putri duyung miring kiri, kadang main game di henpon, sibuk BBM an. Sebisa mungkin semua dilakukan di tempat tidur dan saya rasa, itu semua bukan aktivitas berat yang terlalu berlebihan. Gegara itu, saya sempet ga diijinin pegang laptop selama beberapa hari. Kerjaan saya pokoknya rebahan, rebahan dan rebahan.

Sampe suami saya memberdayakan kembali kursi roda yang waktu itu kita kira ada di gudang atas untuk mobilisasi saya kalo mau berkunjung ke rumah sebelah (rumahnya si mama). Ternyata, kursi rodanya lagi dipinjem sama sodara dan baru besokan paginya dianterin. Akhirnya ya dipake deh kursi rodanya kalo ada suami saya (secara dia kan yang dorongin). Kalo ga ada dia mah, ya manual aja gitu alias jalan kaki. Hihihi.

Mengenai keluhan ngilu ini, saya ambil henpon dan  BB, ketak ketik sms beberapa orang. Si dokter obsgyn, bbm si temen bumil saya yang lagi bedrest dan bumil blogger. Sms si dokter kaga di bales, kayanya beliau lagi sibuk berat kali ya. Bbm-an sama temen saya, dia bilang dia juga ngerasa gitu, tapi ya sebentar doang. Lama2 terbiasa dan ga dirasa.

Bbm sama bumil yang juga blogger, katanya dia juga ngerasa gitu, tapi dari usia 4bulanan. O? Malahan dia punya postingan khusus mengenai posisi untuk rebahan supaya lebih nyaman 🙂

Saya sms suami saya. Dia telpon ke RS nanya ke bidan PMO. Kata si bidan PMO tersebut, selama perut ga kenceng, ga ada flek, gerakan si baby masih aktip, itu gak papa. Itu karena posisi kepala si baby lagi di bawah dan nyundul2 bagian bawah emaknya. Tapi kalo sakitnya terus2an, mendingan segera dibawa ke RS.

Jadi, seharian itu saya rebahan aje dengan 1-2 gaya. miring kiri, terlentang. Bosen. Tapi ya gimana lagi? gerak dikit teeengggggg ngilunya kerasa.

Malemnya, setelah suami saya sampe rumah, dia berkali2 ditelpon sama bidan PMO RS, beliau nanyain kondisi saya apakah masih mengkhawatirkan mumpung malem itu si obsgyn praktek.  Ngilu sih masih. No flek. Perut biasa aja gak kenceng2/tegang, baby juga masih aktip. Saat itu sih saya dan suami setuju kalo semuanya masih terkendali jadi ga perlu ke RS. Ya mungkin perlu membiasakan diri aja dengan keadaan seperti itu. Toh bumil2 lainnya juga merasakan hal yang sama.

Trus apa yang saya lakukan untuk menguranginya? Sempet nyoba dari posisi berdiri dipinggir bed, trus naikin lutut kaki satu per satu ke bed (jadi posisi merangkak) trus baru jatohin badan ke posisi miring yang diinginkan. Tapi ya sama aja, pas kaki kiri naik duluan, teeengggg kerasa nyerinya.

Jadi ya saya pikir, semua ada prosesnya, cuma kayanya emang semua aktivitas harus dilakukan secara perlahan. Jadi kalo mau rebahan, duduk dulu sebentar di pinggir bed beberapa saat, ya semenitan lah. Baru deh mulai prosesi jatohin badan dan naikin kaki. Ga nyeri? Tetep nyeri. Tapi agak berkurang. Mungkin karena udah terbiasa, jadi udah ga kaget lagi :D.  Ya itulah salah satu nikmatnya bumil. Oiya mengenai pelvic pain during pregnancy bisa dibaca disini. Kalo menurut saya sih, selama :  perut ga kenceng, ga ada flek, gerakan si baby masih aktip, kitanya masih bisa jalan2. ga ada yang perlu dikhawatirkan. Tapi emang sih kondisi tiap bumil berbeda, kalo dirasa sudah sampai dibatas ga nyaman, silahkan konsul dengan obsgynnya :).

PS. Saya masih belum nemu template wp yang free dan bagus, jadi ya, hari ini dapet template ini, besok udah ganti lagi. Hehehe.