batuk

Flu batuk pilek, sepele. Tapi…


image

Halo…
Postingan BPJS nya di sela dulu ya. Abisan nunggu mood dulu untuk nulis tentang pelayanan Masyarakat, apalagi tentang komplain. Hihihihi.

Jadi, minggu lalu, si Arman full flu. Awalnya sih cuma pilek doang, tapi masih pilek yang biasa. Biasa maksudnya lendir ingusnya masih Bening, ya biasalah kaya kalo kita nangis kan keluar ingus Bening. Dan tidurnya masih nyaman2 aja, belum ada keluhan. Saya masih santai.

Flu nya berlanjut, ada tambahan batuk! Batuknya sih masih uhuk2 biasa *biasa mulu ya?!* belum pake dahak atau batuk kering yg gimana2, ya kaya batuk kalo lagi keselek gitu. Biasa kan?!

Kemudian flunya bertambah parah, pilek mulai ingusan kental Dan batuk mulai berdahak. Saya mulai membuka kotak obatnya Arman. Saya punya banyak obat pilek Dan batuk disitu, Dari DSA, bukan obat warung. Karena si Arman sering banget kena batuk pilek.

Saya punya Tiriz, Alco, Lasal, Rhinatiol, Ataroc, udah saya coba kombinasikan tapi ya baca2 dulu brosurnya, ga langsung semuanyaaaa dikombinasikan Dan gejala batuknya *ya pengalaman aja*

Batuk pilek yang menurut saya mengkhawatirkan adalah yang ciri-cirinya sebagai berikut :
1. Pilek ingusan hijau kental. Iyuck :|. Jorok ya? Tapi percayalah, pas jadi ibu, kaga ada kata jorok, ya mau ga mau harus diseka pake sapu tangan atau tisu atau baju emaknya sendiri. Huahahaha. Tapi, itu berlaku ke anak sendiri, kalo ada anak orang kaya gitu, jorok-proof nya pudar, alias langsung ngerasa jijik.

2. Batuk berdahak parah. Parah disini maksudnya batuk sedikit bikin muntah, trus makanan pada keluar semua. Nangis sedikit, batuk, muntah.

3. Mengganggu waktu istirahat si anak (Dan juga si ibu). Iyes! Sampe puncaknya, si Arman kebangun2 tidur malemnya tiap 2jam sekali minta digendong setiap Kali bangun, tapi pas ditidurin lagi dikasur, dia ngeh Dan lebih suka di gendong. Dan maunya sama mamanya! Papanya ga laku, Dan tetap tidur nyenyak. Emaknya encok!

4. Dahak Dan lendirnya mengganggu pernafasan. Jadi bentar2 batuk lagi, bentar2 muntah lantaran lendir Dan dahak ga bisa keluar, numpuk aja di tenggorokan.

Pas ciri ketiga terjadi, that’s it! Harus ke dokter! Emang sepele  ya cuma batuk pilek, tapi buat anak2 yang ga bisa ngeluarin dahak Dan ingusnya sendiri, hal itu cukup krusial, apalagi sampe mengganggu waktu istirahat malem.
Punya-ga-punya duit, dipaksain punya, untuk konsul ke dsa.

Pertimbangan saya harus ke dsa pake biaya pribadi bukan BPJS karena :

1. Terapi traditional tidak mempan!
Kalo udah gejala batuk pilek gitu, biasanya saya langsung pake terapi traditional, yaitu bawang bombai!!!! Bawang bombai dipotong 4 atau 8. Dipotong ya, bukan diiris2 macem mau bikin teriyaki. Trus potongannya ditaro di sudut2 ruangan tempat si anak beraktivitas. Terutama sih kamar tidur. Efeknya sih kamar jadi bau bawang (jangan ketuker ya, kamar tidur sama dapur). Kenapa bawang bombai? Karena si bombai ini menyerap kuman yang betebaran di udara, termasuk virus flu.
So far sih biasanya berhasil, tapi Kali ini ga berhasil! Padahal udah sampe pake 2 bawang bombai loh!!!

2. Obat2an yang diberikan tidak memberikan hasil yang diinginkan.
Iya, kombinasi obat2 tersebut ga memberikan efek yang saya inginkan, yaitu pilek berkurang, batuk hilang.

3. Waktu istirahat Dan asupan makan terganggu.
Iya karena batuk, Arman jadi males makan, tidur ga nyenyak. Padahal mah biasanya batuk nya juga istirahat saat dianya juga tidur.

4. BPJS tidak dipakai untuk konsultasi ke dokter spesialis tanpa rujukan Dari faskes atau kasus emergency. Di faskes adanya dokter umum, ga ada dsa.

Paginya, langsung siap2 ke dsa di RS langganan. Untungnya dsa saya bisa di WhatsApp untuk tanya beliau praktek jam brapa sampe jam brapa. Itu enaknya dokter jaman sekarang, kalo dokter professor kayanya jarang mau diribetin sama bales2 ketak ketik henpon, apalagi Dari pasiennya.

Sebelum pergi ke RS, seperti biasa, saya catetin dulu stok obat dirumah bersama dosisnya, jadi bisa dikonsultasikan juga ke si dsa.

Setelah konsultasi, dsa bilang itu adalah reaksi alergi, walau beliau ga tau alerginya terhadap apa.
Stop dulu makanan minuman dingin, Dan semua makanan/minuman berbahan coklat, termasuk susu uht rasa coklat, karena coklat dituduh memiliki banyak alergen.
Jadi, untuk sementara uht nya ganti ke rasa strawberry, yang mana susah banget nyari di minimarket susu uht 125ml rasa strawberry.

Beliau meresepkan obat semprot hidung estimer Dan astharol (salbutamol juga seperti Lasal :|) selain Tiriz nya diteruskan.

Abis Dari rs, tetep dong ada acara penghiburan! Jalan2 ke mol sebelah RS. Cihuyyy. Makan siang Dan main2 disana.

Pulang, si arman langsung tepar Dan tertidur. Begitu juga emak bapaknya.
Sorenya langsung minum obat Dan…. Arman tidur nyenyak!!! Horeee!!!!

Oiya obat semprot nya ga mau dia pake karena ADA sensasi kagetnya saat disemprotkan di dalam hidung. Ya sutrahlah. Padahal obat itu paling mahal. Sekitar 160rb an.

So, Buibu, jangan remehkan flu batpil ya… 🙂

Posted with love from quinietab

10th month


Tadinya mau diposting pas hari H, eh ketiduran :D.

Horeee… Arman udah 10 bulan!!!

img1421332083200

Alhamdulillah sehat walafiat, ya sakit2 dikit lah macem demam, batuk pilek. Sakit wajarlah.
Menjelang hari 10-bulan ini, Arman rada rewel, udah gitu gaya ngambeknya gaya baru -kaya suara kucing garong- ahahahha.

Sampe sekarang masih belum tumbuh gigi, satupun!
Ya gak papa lah, yang penting sehat.
Soale kata Eya nya, kalo tumbuh gigi duluan, jalannya belakangan. Begitupula sebaliknya. Tapi ya itukan katanya katanya. Ada juga sih yang bareng.

Menjelang hari H, saya dan bapake, gantian shift.
Sebentar2 bangun, ya karena pilek dan sedikit demam.
Bapake ga mau ngasih obat dulu, soale pernah baca di artikel mana gitu kalo sakit2 biasa gitu, banyakin air putih aja.
Ya saya sih oke2 aja, karena emang ga begitu suka kalo bayi bentar2 kena obat kimia.
Tapi, pas semalem lumayan menguras energi, kitanya juga kurang tidur, mulai kepikiranlah, pilek ini mengganggu Arman dan juga ortunya.
Jadi sampai dengan pagi, masih rewel aja bawaannya. Siangnya langsung aja saya kasih obat pileknya.

Kalo Arman rewel itu, maunya digendong2 aja. Encok lah emaknya, gendong mulu. Huahaha.
Mana emaknya kaga bisa gendong pake selendang batik itu. Di taro di stroller, nangis. Di taro di walker, nangis.
Ishhh… padahal kerjaan banyak euy. Beberes, nyuci, sampe masak makanannya, masih di to-do-list.
Bener2 ya, kalo anak rewel itu, emaknya ga bisa apa2.
Mana nangisnya pake sesunggukan gitu, yang suaranya ilang2an gitu, kaya kaget2 gitu.

Pernah nangis kaya gitu, pas pertama kali nyungsep belajar turun dari kasur. Padahal udah dialasin kasur palembang, bantal2 panjang. Tetep aja, namanya pengalaman pertama nyungsep, doi kaget kali ya, mangkanya nangisnya putus2 gitu.
Penah juga nangis gitu, pas ngerasa ga nyaman di rumah orang. Doi kayanya udah sangat amat ga nyaman sama aura rumahnya dan pengen cepet2 pulang, jadilah nangis2 macem gitu. Pas udah keluar dari rumah itu, baru juga di mobil, udah reda nangisnya.
Ya namanya bayi, kadang kita mau gag mau percaya ga percaya sama hal2 gituan.

Trus MPASInya Arman, sekarang udah sampe di step Nasi Tim (kadang2).
Kok? Abisan ya, bikin nasi tim itu dua kali kerja. Kadang kalo waktunya cukup, ya dikerjain, kalo kaga, ya bubur kasar sajalah.
Lauknya? Apa aja yang ada di tukang sayur.

Masih ga pake gula garam. Bumbu dapur paling sering dan wajib adalah bawang merah bawang putih supaya ada rasa gurih. Pernah sesekali pake bumbu soto racikan nyontek di buku MPASI dan saya stok di kulkas. Cuma, kadang2 aja, soale ada pekerjaan esktra, kudu ditumis dulu bumbunya.

Pernah nyoba kaya orang bule, menu smashed potato gitu, pake makaroni dan sufornya. eh doi gag doyan.
Ya sutrah,emaknya lah yang ngabisin smashed potato hambar itu.

Katanya umur 10bulan udah boleh pake agar yang plain, yogurt.
Udah sempet bikin ager jagung wortel tanpa gula, tapi kok rasanya pahit ya? huahahaha. Alamat emaknya lagi yang ngabisin nih.

Keju masih belum saya kasi ke Arman. Soale katanya bagusan pake keju merk sapi beranting *gitu gambar logonya* yang harganya lumayan sih. Jadi, saya tangguhkan aja sampe 1 tahun, pake keju merk biasa ajalah.
Begitupun, bayem.
Soale bayem itu kan ga boleh dipanasin, jadi ya bingung juga gimana nyajiinnya, secara kalo mo nyajiin kan ditim dulu alias dipanasin lagi. Jadi, nanti2 aja lah.
Sayur langganan sih wortel, labu, terong, brokoli, jagung.
Ya standar tukang sayur yang beredarlah.

Kol juga engga saya kasih, soale suka bau kentut2an gitu sih.
Buncis juga engga. soale sulur2nya suka bikin mau muntah gitu.

Kalo ‘kecolongan’ sih sering. Pernah diicipin duren, es krim, kopi (paling sering), coklat. Yah namanya kecolongan, artinya sayanya yang lalai ga ngeliatin Arman dengan seksama ataupun tidak kuasa mencegah, sehingga makanan/minuman itu bisa masuk dengan sukses. Mangkanya saya itu kadang waswas nitipin si Arman ke orang lain, mendingan seharian saya kurung aja di rumah, main ketawa2 bareng saya atau nangis2 karena saya juga. hihihi.

Berhubung hari ulang bulannya pula, Eya, Tante Ich, saya dan Arman jalan-jalan lah ke Mol Mega Bekasi (Giant Sebrang Metropolitan Mall). Sebenernya sih tadinya tujuannya nyariin biskuitnya si Arman, F*rleys, tapi kenyataannya malah bebelian yang lain lantaran yang dicari ga ada. Kita berangkat PP naik taksi, lantaran bawa stroller kurus. Iya,maksudnya mirip stroler tapi yang posisinya duduk doang. Udah gitu penampakannya kurus dan bisa dilipet jadi kira2 seukuran payung yang besar itu loh.

Kalo pergi2 sama Eya nya sih, saya enak, bisa lenggang, kaga encok gendongin si Arman. Lantaran si Eya nya pasti yang kekeuh megang strollernya si Arman. Cuma dibalik kelenggangan itu, kadang suka kesian juga si Arman.
Eya nya berprinsip kalo anak laper/haus pasti nangis. Nah si Arman kaga nangis2 sih karena antusias liat kanan kiri etalase swalayan, saya yang ngitungin waktu terakhir kali dia nyusu, kayanya udah terlalu jauh jaraknya.
Saya sering kepisah sama si Eya, ya beda lorong aja sih, masih dalam Giant juga. Cuma, nyarinya lagi itu lumayan lama ketemunya.
Pas ketemu, si Arman udah bobo di strollernya. Dan saya yang kaget lantaran tuh bocah blom minum susu ataupun air putih yang mana ada di dalem tas saya.

Gini yah susahnya kalo anak kaga kita sendiri yang megang, jadi berantakan ritmenya dan terancam dehidrasi.
Setelah selesai, kita makan di Gok*na. Buru2 saya bikin susunya porsi 150ml. Si Arman nya tetep ga nangis2, tapi pas saya kasi susunya habis dalam sekejab. Yang artinya, haus terselubung :(.

oiya, kalo saya berduaan di rumah sama si Arman doang, trus dia cengeng dan rewel abis, udah pasti sayanya BT banget. Kalo udah gitu biasanya, saya gendong sembari liatin aja si Arman, trus si Arman nyadar kalo diliatin, berenti nangisnya sesaat trus natap saya juga, trus dia angkat dan ngelus wajah saya. owwwhhh… langsung meleleh dong BT saya.

Selamat Ulang Bulan ya Nak,

Semoga jadi anak sholeh, baik, makin pinter makannya, cepat tumbuh giginya, makin banyak pinternya, makin besar badannya. Amin.

menuju kontrol 16w #1


Alohaaa….

Jumpa lagi dengan #bumil galau ini. *galau kok bangga?!

Jadi, saking sok sibuknya, yang tadinya mau mendokumentasikan semua kejadian selama kehamilan kedua ini di blog ini, jadi agak2 terlupakan.  Terkecuali untuk hasil USG, memang tidak dijadwalkan untuk dipajang dimarih. males euy scannya, di kantor misua.

Mumpung masih ada moodnya dan masih ada dikit2 memorynya *bumil yang galau dan pikun* marilah kita cuba mendokumentasikan kejadian/keluhan yang terjadi.

Batuk.

Waktu itu kalo ga salah masih di awal2 kehamilan, seinget saya itu gegara si misua bawain sup buah pas buka puasa. Dingin2 gitu seger ya, hajarrrr aja. Eh entah kondisi badan yang emang kurang fit atau sup buahnya mengandung gula biang, mulailah batuk2. Tadinya saya sih santai aja, gag mau ke dokter, dengan anggapan palingan itu bawaan bayi aja, ntar juga ilang sendiri. Tapi misua kekeuh, harus ke dokter karena menurutnya kalo batuk itu kan menekan perut, dia takut napa2 sama si junior. Okelah, kita cek ke klinik terdekat. Oiya, berhubung penyakitnya masih biasa, ceknya ke dokter umum aja, tiada lain dan tiada bukan untuk alasan lebih EKONOMIS.

Waktu hamil pertama, saya juga pernah batuk2 gitu, si dokter obsgyn nanya kira2 apa penyebabnya. Saat itu rumah emang lagi direnov karena si ade ipar mau menikah, jadi alasan utama batuk2 ya debu. Si dokter kekeuh bilang kita untuk mengatasi penyebabnya daripada konsumsi obat dengan cara pake masker, tutupin bed pake plastik saat pekerjaan renov dikerjakan, dll. Tapi ya, saya dan suami maksa minta obat batuk yang dia rekomendasikan untuk bumil, akhirnya dia kasih Silex. Tapi gag kepake juga tuh karena sayanya males minum dan akhirnya emang ilang sendiri. Jadi ya saya pikir, penyebabnya emang debu dan bawaan bayi :D.

Balik lagi ke kasus batuk di kehamilan kedua. Sebelum cek di klinik terdekat, suami saya dengan perhatiannya sepulang kerja, mampir ke tukang sayur deket rumah untuk beli jeruk nipis. Untuk selanjutnya dia ramu dengan kecap. Resep tradisional gitu. Saya mah manut aja, happpp ditelan deh ramuan tsb. Rasanya gag karuan, tapi ya menghormati misua, glek aja lah. Dan efeknya? Batuknya makin menjadiiii. Ahahahaha. Mangkanya langsung cao ke klinik.

Di klinik kan juga ada dokter umum yang juga sahabat baik saya dari SMP, yang pastinya ngerti obat batuk apa yang aman dikonsumsi bumil. Dia resepin OBH Combi. Sampe dengan obatnya habis, batuknya masih belum reda juga. Saya sih ga bilang2 kalo obatnya abis ke misua, karena dia pasti dengan semangat 45 bakalan beliin lagi. Saya sih mikirnya, kalo lagi hamil SEBISA mungkin hindari konsumsi banyak obat2an. Jadi, ya saya stop aja.

Trus gimana cara mengatasinya? Hm… ini sih cara coba2 saya aja. kalo mo tidur, leher dan dada diusap vicks vaporub dikit, trus ditutupin selimut sehingga ga kena AC. Karena kayanya dingin yang memicu batuk, and it works kok. Perlakuan pake vicks ini cuma sehari kok, hari2 berikutnya cuma ditutup selimut aja.

Kira2 gitu sih cara saya mengatasi batuk pada saat hamil. Ada pengalaman lain?

Sehat2 ya nak kamu di dalam. Tanggal 28 Sep kita kontrol lagi 🙂