bedrest

kontrol 30minggu – tepar


lanjutan dari sini.

Setelah semua urusan di RS selesai, kami pun cao dengan agenda mampir ke Pizza h*t terdekat. Iyeyyyy, akhirnya jadi juga deh makan pizza, setelah kepending sebulan yang lalu.

Suami saya nyari taksi. Memang ya, taksi burung biru itu jarak dekat banget juga mau aja loh. Ga sampe 20menit, saya udah sampe di gubuk pizza terdekat.

Kalo ga salah sampe situ udah ampir jam setengah 3an, jadi outletnya udah ga begitu rame sama tamu yang makan siang. Langsung pesen pizza medium, soup & salad, jus alpukat+float, blueberry sorbet.

Hap hap hap, salad, pizza+saos, jus, ludes seketika. Tinggal tersisa jatah soup yang belum diambil, akhirnya dibungkus bareng 1pizza medium take away. Ga lama di outlet itu, palingan 45menit.

Sementara nunggu pizza take awaynya, suami saya manggil taksi lagi untuk mengantar kami pulang. Taksinya nunggu sebentar dengan saya yang udah duduk manis di dalamnya. Langsung capcus pulang.

Sampe di rumah, pizza take awaynya langsung diserbu si ade2. Sementara saya langsung istirahat, rebahan dan ga keluar2 rumah lagi.

Mendadak selama rebahan itu saya ngerasain sakit di bagian bokong. Ternyata eh ternyata, ambeien. Nah loh? Kok bisa? Padahal tadi ga papa kok. Tadi ditanya obsgyn di RS, baik2 aja, ga kerasa sakit.  Suami saya langsung browsing dan menemukan pemicu kambuhnya ambeien itu karena saya terlalu lama di RS dengan kursi roda, juga dengan puasa yang kelamaan dan buka puasa brutal dengan yang pedes bukan nasi pula, ditambah dengan makan siang yang super telat.  Jadiii deh ambeien T_T. Jangan2 si suami kaga ikhlas traktir saya pizza, mangkanya kejadian kaya gini deh -_-

Huhuhu… ganti gaya rebahan aja sakit. Akhirnya sms an sama obsgyn, katanya pake salep factu aja, bisa dibeli bebas di apotik. Suami saya langsung meluncur ke Cent*ry dan pulang2 bilang gini, “Mamaaaa… obat2mu tuh yaaaa… ga ada yang muraahhh”

faktu

faktu

O… oww… pasti harganya lumayan. Bener aja harganya sekitar 100k.  Langsung dibuka, trus kita bengong. Ada salep dan corong bolong2nya. Gimana cara pakenya? Mana manualnya pake basa inggris -_-. Akhirnya nanya sama bu dokter, sobat kental.

Dia bilang ambeien itu wajar terjadi pada bumil. Dikompress aja pake air hangat+dett*l. Saran kompres ini ga saya laksanakan, karena saya aja mandinya duduk, gimana caranya ngompres bokong tapi dengan posisi ga nahan perut? Akhirnya saya bilang, saya disaranin pake salep, cuma bingung sama corong bolong2nya untuk apa. Katanya, pakein aja salepnya dipermukaan. Oww… baiklah, jadi corongnya ga dipake.

Ga cuma itu doang deritanya, ternyata gara2 buka puasa sama yang pedes2 dan telat makan pula, ga makan nasi tapi pizza, perut saya  bergejolak, banyak anginnya. Akibatnya, diare. Bentar2 mencr*t. Mencr*t aja ga nyaman, apalagi dengan ditambah kondisi khusus ambeien, coba ituuuu!!!! huhuhuhu T_T.

Panik, sempet bbm an sama nyonyah pitshu dan ngobrol2, syukurnya dia ga mengalami hal ini meski pernah ngalamin susah pup. Nyonyah pitshu ini semacam google versi manual dan bisa ditanya via bbm loh, pasti punya jawabannya. Referensinya oke bangedd!. Thank you pit 🙂

Untuk ‘masuk angin’ kaya gini, nyonyah pitshu tidak menganjurkan kerokan tapi menganjurkan untuk bikin air jahe. Catet… BIKIN bukan beli. Tapi ujung2nya, dia bilang juga sih : kalo ga, bisa beli ditukang jamu. Gubrag. Ahahahaha.

resep air jahe : 200 g gula merah, 400g jahe (dicuci trus dikeprek *dimemarkan maksudnya* sebelum masuk ke air), 2mL air, 2 batang sereh, mau pake pandan juga boleh biar wangi, pake garam dikit biar wangi. Dimasak sampe mendidih, trus minumnya segelas kecil tukang jamu. Kalo bersisa, bisa ditaro di kulkas dan kalo mau diminum lagi dipanasin dengan cara di tim (bukan di mendidihin langsung kaya manasin air ya)

Alhamdulillah sih sebelum sempet bikin ataupun beli air jahe, angin2an di perut udah pergi. Tapi, diarenya masih tetep. Kena kipas angin dikit langsung mules, setoran di wc. Mangkanya beberapa hari ini kalo mo tidur malem, setelah AC hidup, atur posisi bantal kepala, saya udah ambil posisi yang benar, dipakein kaos kaki, baru deh ditutupin selimut. Saya ga bisa make kaos kaki sendiri, susah aja gitu, tapi anehnya kalo pas kebelet kok bisa cepet2 ngelepas kaos kaki sendiri dengan gaya lipet kaki sana, lipet sini 😀

Jadiii, mulai dari hari Sabtu itu sampe dengan hari ini, saya masih pake salep itu sampe sekarang. Saya kira dengan salep yang harganya lumayan itu, bengkaknya bisa langsung kempes, ternyata engga juga -_-.

Bahkan saya pake pembalut, karena sebentar2 bleeding dari ambeien tsb. Lumayan untuk menghemat penggunaan CD, secara sekarang kan musim ujan, laju konsumsi harus disesuaikan dengan laju pengeringan jemuran :D, juga supaya ga ribet kalo mo sholat, tinggal ditanggalkan dulu deh 😀

Btw, kalo ada ambeien ini kayanya ga bisa lahiran normal ya? 😦

oiya, kalo kata penderita ambeien, musuh utama ambeien adalah pisang, jadi jangan makan pisang dulu ya kalo lagi kambuh.

Jadiiii, karena kasus ambeien ini, saya lanjut bedrest lagi. Ga boleh kebanyakan duduk dan kebanyakan berdiri/berjalan. ini aja pegang laptop dan posting banyakan pake nyuri2 waktu. Hihihi…. oww nooo…

Perjuangan banget ya :D.

Selesai.

Advertisements

kontrol 21 minggu


Sabtu, 2 November 2013

Booking ke RS via telpon sejak hari seninnya dan dapet nomor antrian 2. Dengan estimasi dapet giliran sekitar jam 9.30 pagi. Cihuyyy. Pas booking, sempet bilang juga minta tolong disediain kursi roda atas permintaan si dokter. Si resepsionis oke dan memang sudah menyediakan kursi roda di security depan lobby.

Bangun pagi, udah. Sarapan+minum obat+pitamin+jus alpukat+susu (ada jedanya tentunya), sudah. Tinggal cao aja. Jam 8.30 saya sih sudah siap2, mandi dll. Eh si soulmate yang ada banyak urusan. HIhihi… namanya juga Bapak Rumah Tangga, jadi banyak kerjaannya darimulai beberes, cuci piring, ya pokoknya ngurus rumah dulu lah. Jadilah kita berangkat dari rumah sekitar jam 10an.

Pas sampe di depan lobby, berenti sebentar nurunin saya dan nuntun ke kursi roda, HPnya berbunyi, dari resepsionis RS. Mengabarkan bahwa kami sudah ditunggu. Sementara si soulmate parkir, saya nunggu di kursi roda security depan lobby. Kemudian, setelah dapet parkir, barulah kita masuk bersama. Registrasi ulang, tensi dan timbang berat badan.

Tensi seperti biasa 110/80, berat badan 73.5 kg. Horee BB naik 5kg dari 68.5 kg.

Berhubung si soulmate gag ahli navigasi kursi roda jadi kadang nabrak2. Hihihi.

Di ruang si dokter masih ada pasien. Di sebelah saya ada bumil yang ngetok ruangan si dokter minta sesuatu gitu. Trus gag lama si suster pendamping dokter keluar ngasih beberapa lembar kertas ke si bumil itu, lalu saya dipanggil. Hohoho… cepet kan? palingan saya cuma nunggu 15menit, ah kurang dari 15 menit.

Si dokter nanya apa keluhan saya. Keluhannya sih : malam menjelang kontrol sih agak2 sering sakit, ngga nyaman, (atau keram? agak bingung juga mendeskripsikannya) di bagian lipatan perut dgn bawah perut. Di observasi pakai USG perut. Si baby aktif, bergerak kesana kemari. jungkir balik. Sampe pas mau dilihat kelaminnya pun agak2 sulit karena keaktipannya. Kayanya sih cowo.

Ada sedikit kontraksi. Leher rahim masih baik2 saja. Berat si baby 392 gram. Good boy 🙂

Karena adanya kontraksi itu, maka diresepin obat penguat yang diminum, Duphaston. Oya tentang ketidaknyamanan di lipatan perut itu, si dokter bilang sih rahim sedang membesar. Ketidaknyamanan ini tidak perlu dikhawatirkan, katanya.

USG perut ini alhamdulillah kaga di print, jadi kaga masuk tagihan deh. ASyiiikkkk. *emak mana yang ga suka sama penghematan?!*

Oiya, mengenai gerakan si baby sih sayanya belum begitu yakin. Kadang ada semacam gerakan gelombang/gelembung di perut, bukan seperti gerakan menendang sehingga menyebabkan perut keliatan menonjol. Gerakannya pun masih halus, sehingga kalo saya liatin permukaan perut dari luar, masih belum bergeming, tapi saya berasa ada gerakan di dalamnya.

Kata si dokter, mungkin si baby belum begitu besar sehingga saya masih belum merasakan gerakannya.

Jaga kondisi masih sama, alias bedrest di rumah aja. Tapi tetep jalan, berdiri dan duduk dengan intensitas dan frekuensi se minimal mungkin. Noted dok :).

Kalau ada kontraksi, alias perut kenceng, keram, segera ke RS untuk segera diatasi masalah kontraksinya. Noted dok.

Keputihan sih kadang2. Menurut dokternya, kalo masih putih, gag gatel dan gag berbau, ga usah kuatir. Noted.

Balik kontrol lagi, bulan depan. Ehmm sebenernya sih kalo itungan 4minggu lagi, balik lagi akhir November, tapi sekalianin aja awal bulan depan 😀 (5minggu tuh jatohnya). Hohoho.

Masih agak bingung dan keki jika membandingkan dengan temen saya yang juga bedrest dengan usia kehamilan yang sama, yang baru saja kontrol hari Jumatnya ke dokternya di RS Tambak. Dia bedrest karena ngeflek. BBnya naik 1,5kg dengan intensitas makan sehari 3x. Berat si baby 492gram. Kok?

Kok saya naik 5kg dengan frekuensi makan 4-6x makan sehari dengan rekomendasi diet, tapi kalah ya berat badan si babynya?

Kalo menurut si soulmate, si temen saya itu disuruh bedrest tapi dia dalam keadaan BT, sementara saya disuruh bedrest dan dalam keadaan seneng, mangkanya BB saya naik lebih banyak daripada dia. Ahahahaha…

Ya gak papalah, yang penting sehat :).

Setelah selesai nebus obat, bayar2, langsung booking untuk kunjungan selanjutnya tanggal 7 Desember 2013 dan dapet nomor 1. Horeee.

Biaya :

Konsul dokter : 126K

Duphaston 20 butir : 343,4K

Osfit DHA 20 butir : 81K

Ferofort 20 butir : 43K

Askardia 80 12 butir : 12K an

Total : 606,2 K, pribadi.

kontrol 17 minggu


Sabtu, 5 Oktober 2013

Hari ini seharusnya sih ikutan acara gathering kantor suami di water kingdom yang waktu itu saya survey dengan perjalanan hampir 12 jam :D. Tapi dikarenakan si dokter obsgyn saya mengharuskan saya untuk bedrest, melepaskan semua aktivitas rumahan dan di luar rumah, artinya ga boleh kemana2 dulu apalagi untuk acara hura2 :D.

Sebenernya ini sih bukan kontrol rutin, cuma kontrol paska operasi aja. Gile aje kontrol seminggu sekali *pingsan. Ahahaha.

Saya dapet nomor antrian 6, dan saya dateng sekitar jam 10.30 dengan perkiraan 1 pasien waktu konsulnya 15-20menit, supaya gag terlalu lama gitu nunggunya.

Saya diturunin di lobi, khawatir saya jalan terlalu jauh dari tempat parkir ke ruang dokter, sementara suami saya mencari parkir.  Setelah cek berat badan dan tensi, ( 68.5 kg dan 110/80) ga berapa lama, kira2 30 menit saya dipanggil masuk ke ruangan dokter. Saya menunggu di depan ruang dokter yang jaraknya palingan 5 langkah.

Si dokter nanya keluhan saya. So far sih ga ada keluhan, masih dalam aktivitas bedrest yang sebagian besar waktu saya habiskan berbaring di tempat tidur.

Si dokter ngecek hasil lab ACA dan urin terakhir serta hasil konsul dengan internist. Bertanya kapan saya diharuskan kontrol kembali ke internist. Berhubung kemarin si Internist gag bilang untuk balik kontrol lagi, ya saya bilang ga ada konsul lanjutan hanya diresepkan askardia 80 sebanyak 20 butir.

Lanjut USG perut dan USG transvaginal. Horeee… panjang cervixnya menjadi 4.85 cm setelah diikat. Bedrestnya masih diterusin sampai lahiran. Askardia 80 juga diterusin sampe nanti lahiran, tapi si dokter obsgyn aja yang ngeresepin. Balik kontrol lagi 4 minggu lagi yang berarti jatuh pada tanggal 2 November 2013.

Oiya, si dokter juga agak BT pas tau saya berjalan dari lobi ke ruangannya. Bidan yang lagi bantuin si dokter kena ‘semprot’ lantaran harusnya saya pakai kursi roda, karena ga boleh kebanyakan jalan. Si bidan langsung ambil kursi roda dan saya pindah ke kursi konsul biasa ke kursi roda. Kesian juga sih si bidan, dia kan ga tau apa2. Si dokter bilang, next control, saya harus pake kursi roda untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri. Okey, noted dok 🙂

Saya sempet mempertanyakan kapan saya bisa mandi, keramas dengan leluasa tanpa di seka pake washlap. Si dokter bilang, saya boleh kok mandi, tapi ga boleh berdiri karena waktu mandi tiap2 orang kan beda2, jadi harus punya kursi plastik. Mandinya harus duduk. Sekali lagi untuk untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri.

BAK & BAB juga jangan di kloset jongkok apalagi jamban tradisonal ‘helikopter’, harus di kloset duduk. Yang artinya saya ga boleh jongkok. Kloset jongkok di rumah, seminggu kemudian langsung di ganti sama kloset duduk.

Sholat pun saya lakukan dalam keadaan duduk, sodara2 :).

Jadi aktivitas saya cuma : duduk dan tiduran. Sesekali berdiri dan berjalan ke kamar mandi :D.

Suami saya bertanya tentang makanan untuk mempercepat pertumbuhan si janin, apakah hanya Es Krim aja? Hihihi… karena dia udah mulai kewalahan tiap hari beliin saya es krim 350ml setiap hari. IYAAA, setiap kali dia beli tuh es krim, saya harus ngabisin hari itu juga. Coba itu!

Jadi si dokter rekomen variasi daftar makanan berikut ini :

  1. Putih telur saja (dalam keadaan matang) 3-4 butir/hari
  2. Es Krim 1 gelas/hari
  3. Susu 2 gelas/hari
  4. Air putih 2-3 liter/hari
  5. Jus Alpukat 1 gelas/hari

Wow… lumayan juga ya :D.  Saya sih yang tidak berpantang apa2, seneng2 aja dengan variasi makanan seperti itu.

Sempet nanya juga mengenai sabun pembersih muka Skinesse yang sedang saya gunakan, karena beberapa hari ga pake itu (dilarang sama suami saya sampai dapet approval dari dokter) muka berminyak dan kayanya kotor banget. Jerawat dimana2 :(. Pembersih muka saya itu mengandung asam salisilat. Nah asam salisilat itu menurut klien skinesse saya, terlarang untuk ibu hamil, ada sih artikelnya di sini. Ada artikel lain yang bilang kalo asam salisilat ituterlarang karena turunan dari aspirin.

2013-04-24 12.28.21

Saya sempet tanya sama temen blogger saya yang juga obsgyn, menurutnya sih gak papa pake sabun pencuci muka tsb karena dosis asam salisilatnya kecil, asal bukan dalam dosis besar seperti tablet khusus asam salisilat. Lagipula obsgyn juga menggunakan aspirin untuk kasus preeklamsia.

Saya tanya dokter obsgyn saya, jawabannya juga boleh kok. Ya sutrah, saya lanjut pakai sabun tersebut setiap kali mandi 🙂

Untuk kunjungan saat ini, saya diresepkan DHA, Ferofort dan Askardia 80 lagi.

Untuk kehamilan ini, selain saya mencatat 6 siklus mens terakhir, saya juga mencatat dan menyimpan obat2an yang masih banyak sisa dari kehamilan sebelumnya beserta expired datenya.

sisa obat kehamilan tahun lalu

Uhuy… untungnya ada obat yang masih bisa dipake. Jadi alhasil, yang saya tebus cuma askardia 80 aja :D. Setelah konsul selesai, si bidan mendorong kursi roda saya sampai di depan kasir menunggu suami saya mengurus admin dan resep.

Biaya kontrol kali ini  sekitar 200rb an saja.

Konsul dokter 126K + USG sekian K dan ascardia 80 30 butir lagi 😀

Pribadi, masih belum ada asuransi yang cover maternity tanpa masa tunggu 😀