bengkak

perkembangan 35minggu


Pending posting lagi nih. Hihihi. Menjelang pergantian ke minggu 36, baru update perkembangan 35minggu.

Males aja gitu mau update. Ditambah hari ini baru selesai bolak balik nyuci-jemur. Cape euy. Tapi pas liat di reader ada banyak postingan baru dan ada beberapa komen, jadi bersemangat lagi posting :D.

Okay, tentang minggu 35 ini.

KEPANASAN. Pufff… mendung2 aja kerasa panas. Coba itu! Tadinya dalam rangka penghematan energi listrik, mau ngademin kamar pake kipas angin aja. Tapi berhubung kadang kipas anginnya diperbantukan untuk ngeringin jemuran underwear di jemuran handuk, mau gag mau AC pun difungsikan siang2. Tadinya tidur malem pun di set AC di 20C, tapi abis itu baru setengah malem, suami siaga udah mengigil karena menurutnya selimutnya bukannya menghalau dingin tapi malahan menyerap dingin. Ahahaha. Oiya, kita pake 2selimut yang berbeda karena males tarik2an rebutan selimut, apalagi bumil spacenya lumayan besar+bantal2 pendampingnya. Jadilah AC untuk tidur malem di set di 22-24C. Kalo siang, ya cukup 24C. Cukup untuk  ngadem aja, bukan menggigil siang2 :D.

MELAPAR. Hihihi… kalo yang ini semakin sering. Apalagi kalo pagi2 buta atau tengah malam, abis bangun mau pipis, tiduran lagi, pasti gag lama si baby inside begajulan, ikutan bangun diiringi rasa lapar, emaknya ga bisa tidur.  Nah untuk mengatasi ini, suami siaga udah wanti2 kalo tiap sore harus beli roti untuk ganjelan bumil di saat2 genting (bukan waktunya makan yang lazim) :D. Jadi tiap sore saya nungguin tukang roti motor keliling untuk beli 2 roti kasur/roti sobek. Habis kok keesokan harinya. Ga cuma saya yang makanin, suami siaga juga kadang makan juga untuk temen minum kopi menjelang tidur.   Lumayan membantu.

PERUT KENCANG. Perut kerasa kenceng2 mah udah biasa, selama kaga keluar air ngalir dari bawah dan ga ada darah, tetep beraktipitas. Mondar mandir kesana kemari tapi masih di dalam pagar yang sama alias masih di dalem rumah aja.

KAKI BENGKAK. Nah ini, baru kerasa bengkak kalo udah maleman. Dari betis ke bawah tuh rasanya tebel gitu. Pas diliat, teweweweww… udah cakep aja kakinya. Kalo udah bengkak gitu biasanya suami siaga yang mengambil alih gerakan2 saya. Misal saya mau jalan ke dapur ambil minum, ntar jadinya diambilin minum sama suami siaga. Gak lama dari itu biasanya sih saya udah mulai ngantuk2, melipir ke kasur dan mulai bobo :D.

susah euy moto kaki yang lagi selonjoran, keganjel perut :D

susah euy moto kaki yang lagi selonjoran, keganjel perut :D. bengkak ga sih?

NGOS2AN. Ngos2an sekarang mah pasti dirasa. Padahal cuma jalan dari ruang tamu ke dapur, atau dari ruang tamu ke tetangga sebelah alias rumah mamake (MIL). 1 rit aja lumayan bikin ngos2an dan keringetan. Begitu juga kalo baru selesai sholat normal. Abis selesai doa langsung cao lagi ke kamar, mengademkan diri. Kalo posisi bantal kepala ketika mau tidur ga pas juga jadinya ngos2an *atau agak sulit bernapas ya? tapi cuma sebentaran sih, palingan semenitan aja, abis itu normal lagi napasnya, ga terengah2.

GA NAPSU MAKANAN TERTENTU. Sarapan pagi wajib biasanya adalah buryam. Tapi beberapa hari kemarin, saya nolak buryam untuk sarapan. Ga tau kenapa, kayanya perasaan mual aja gitu. Jadi sekarang menunya, kalo ga bubur kacang hijau+ketan item, ya makan berat nasi sama lauk-pauknya yang baru aja selesai dimasak. Suami siaga bilangnya morning sickness yang tertunda :D.

GA BISA NAHAN PIPIS. Nahhh yang ini, ga bisa ditunda2. Begitu ada kerasa mau pipis, musti buru2 ke WC. Karena kalo ada penundaan entah entaran aja ke WC nya, atau kelamaan buka ‘perangkat’nya keburu ‘ngucur’ sebelum sampe tempat seharusnya.

POSISI TIDUR. Sekarang saya tidur di posisi terluar dari kasur, supaya gampang mobilisasinya kalo mau bangun malem2. Tetep sih kalo mau pipis tengah malem tetep bangunin suami siaga minta dianterin, tapi bedanya geser dikit langsung sampe pinggir dan bisa duduk trus berdiri. Kalo kemaren2 tidur di sisi dalam yang harus bangunin suami siaga untuk berdiri karena dia ngalangin akses keluar kasur, trus ngesot2 geser2 badan, trus minta ditarik untuk menegakkan badan. Nah geser2 badan itu yang rasanya gimana gituuu. Perlu adaptasi dari posisi rebahan jadi posisi setengah bangun trus transisi pula ke posisi duduk baru ke posisi berdiri. Ahahaha… itulah bumil.

SENAM HAMIL. Si obsgyn udah ngijinin ikutan senam hamil. Nah di RS saya itu untuk senam hamil diadakan hari Jumat dan Sabtu, tapi saya lupa apakah setiap minggu atau hanya 2minggu sekali. Nah daftarnya harus H-1 booking by phone mulai dari jam 7 pagi! Minggu kemaren saya udah kasi reminder di hp suami siaga untuk telp RS untuk daptar senam hamil jam 9pagi, ternyata udah full kuotanya, 9 orang. Huhuhuhu batal deh senam hamil perdana. Mak Oline sih udah ngajakin senam hamil di RS. Mitra Keluarga Bekasi Barat bareng sama dia, cuma saya masih was2 sama kondisi saya yang baru lepas jahitan. Soalnya si obsgyn waktu itu sempet bilang kalo ikut senam hamil, itu latihan bagian tertentu aja. Jadi kalo nanti ikutan senam hamil kayanya saya musti kasi tau pengajarnya tentang kondisi saya terlebih dahulu dan saya lebih nyaman di RS saya karena kan pasti pengajarnya kenal/tau si obsgyn saya.

BERSENDAWA. Sekarang saya berasumsi kalo saya udah mulai bersendawa2 itu artinya udah laperrr berat dan harus segera diisi, kalo engga gejalanya kaya masuk angin, badan ga enak, perut pun ga enak ditambah mual.

BABY NAME. Ahaiii. urusan yang satu ini belum settle juga. Baru dapet nama depannya doang yang dimulai dengan hurup A seperti abangnya, dengan alasan kalo namanya abjad A pasti duduknya di depan dan selalu dipanggil duluan  :D. Rencananya :

  • nama depannya berawalan A.
  • nama kedua nama yang mengindikasikan dia anak kedua.  So far kan kalo anak kedua, namanya Dwi?! dan kita gag sreg. Kalo abangnya, namanya ada Pratama-nya.
  • nama ketiga adalah nama gabungan mama papanya. Kalo abangnya, Bensya (Bennov & Sya). Kayanya untuk anak yang sekarang mau lebih kreatip, alias bukan Bensya lagi :D.

Cuma nama kedua dan ketiganya belum ada yang sreg. Sebenernya papa nya sih yang sibuk mikirin nama kedua dan ketiga sementara mamanya sibuk protes ga setuju tapi ga punya ide. Kalo saya pribadi tuh suka nama2 unik yang kalo di denger orang, orang langsung tau karena yang punya nama itu cuma orang itu doang, seperti : Maylaffaiza gitu loh, keren gitu. Tapi papanya gag setuju, katanya nama yang umum aja. Yah kalo umum kan pasaran dong. Ntar orang nanya, “dwi, dwi siapa?” dan mama papanya sibuk ngejelasin panjang lebar, “ini loh, si Dwi anak saya yang bla bla bla itu”.

Nah, kemaren2 si eyangnya (mamake = MIL) minta ikutan andil dalam menentukan nama, juga si calon tante dan calon om juga kekeuh ikutan mau andil dalam pemilihan nama. Puyeng mamanya. Gag lucu aja kalo nama kedua dan ketiganya jadi : Pondisa Cueni (ponakan diaz salfa cucu eyang renny) *mamanya tepok jidat!

Oiya, kemarin saya sempet mempraktekkan saran si obsgyn ketika menyajikan/menyeduh susu tinggi protein Nutrican. Sebenernya sih suami siaga yang biasa menyajikan ketika saya teriak “papaaaa, cucuuuuu”, cuma saya sempet liat cara penyajiannya dan hasil akhirnya.

Jadi, untuk menyeduh susu tersebut, gunakan air mateng yang mulai mau hangat. Bingung kan? Maksudnya, ambil air di dispenser (air yang udah pasti mateng) di panasin di panci di kompor, sampai mulai hangat sebelum berbuih mendidih. Kaya buat susu formulanya anak bayi, jangan terlalu panas. Setelah cukup hangat, baru deh buat nyeduh susu yang sudah ditakar di gelas. Tuangkan air-mulai-hangat tadi sedikit2 sambil diaduk untuk melarutkan susunya. Sambil diaduk, tuangkan air-mulai-hangat tersebut sampai volume yang diinginkan, biasanya sampe cukup menuhin gelas *ga sampe luber ya. ya kaya normal kalo menuhin gelas dengan air minum aja.

Kenapa ga manasin di dispenser? karena kalo sampe lampu indikator pemanasnya berganti ke indikator air normal (proses pemanasan selesai dan air panas yang tertampung sudah cukup), itu pun terlalu panas dan kalo manasin di dispenser kan ga keliatan gimana ngira2 udah mulai anget atau belom.

Indikasi larut si susu larut sempurna itu seperti apa? Kalau suhu airnya cocok, ketika saat pengadukan dan selesai pengadukan, hasil akhirnya akan terbentuk buih halus di permukaan atas dan serbuk susu larut ‘sempurna’ sehingga ga berbentuk serbuk dengan diameter besar2 (kaya sisa2 susu bubuk yang ga larut) sampai dengan larutan susu tersebut habis terminum .

Itu penelitian dan penemuan terhebat dari suami siaga loh. Dia berkali2 loh nyoba dari mulai air yang penampilannya berbuih mau mendidih, air yang mulai mendidih kecil2, sampe air mau baru mau mulai berbuih untuk mendidih. Saya aja sampe terkagum2 dibuatnya. Huaaaa magicccc…

Kayanya itu aja perkembangannya. Sabtu ini saya mau kontrol lagi ke obsgyn, kontrol 36 minggu. Setelah itu si obsgyn bilang kontrolnya seminggu sekali. Wowww… semakin dekatttt.

Sehat2 ya nak, yang baik di dalam sana, kalo  nanti saatnya keluar, mudah2an kita berdua dipermudah ya. Amin.

Advertisements

perkembangan 31minggu


Aloha.

Tepat di hari terakhir 31minggu sebelum besok tepat 32minggu.

Menurut babygaga.com usia 31minggu si baby berukuran 41cm, 1,5 kg. Hm… beda2 ya standardnya, secara 30minggu kemarin si baby sudah 1520 gram dan masih dibilang kurang sama si obsgyn yang seharusnya 1600gram. Ah gak papa, beda2 dikit :D.

Bener kata mak Oline kalo makin tua usia kandungan, si janin makin sulit bergerak, ya dampaknya kadang2 ga aktip. Pernah saya dan suami deg2an karena hampir 2jam si baby kok ga gerak2. Udah diguncang2kan pelan, dinyanyi2in, dipanggil2, masih aja ga respon. Sampe sekitar 15menitan baru deh gerak lagi. Haduh.. haduh… nak, bikin senewen mama papa aja. Lain kali kalo tidur, ngulet2 sedikit ya, supaya mamanya ga khawatir.

Karena kasus ini, kadang2 saya suka waswas kalo mau tidur siang. Takut ga terpantau gerakan dari jam ke jam nya. Saya kadang tidur siang sekitar 1-2,5jam. Kalo pules banget, suka ga ngeh gerakan si janin. Tapi kalo lagi ga pules2 banget, sempet2in bangun sebentar, liat jam, trus kasi contrengan di kertas catetan gerakan janin.

Sampe saking waswasnya, si suami menyarankan saya untuk jangan PELOR *sebentar2 nempel di bantal trus molor*.  Yah abisan gimana yak, saya disuruh bedrest, ya ke kamar, ya rebahan, ya ketemu bantal. Kadang saking menikmati bedrest, bablas ketiduran. Ahahaha.

Juga jangan keasikan main laptop, karena menurutnya kalo saya udah pegang laptop trus browsing sana sini, suka kelupaan nyatet. Noted. Saran ini saya perhatikan dengan tetap meletakkan catetan monitor gerak janin di dekat saya bersama hp.

Kalo emaknya sih, masih bermasalah dengan ambeien. Udah ga sakit sih, cuma masih berjendol dan kadang2 bleeding. Kata temen saya yang dokter umum, ambeien dan varises itu umum karena pembuluh vena terhalang si baby. Nanti juga kalo udah lahiran masuk sendiri ambeiennya, entah kalo varisesnya ya. Gegara ambeien ini, hampir seminggu ini saya absen makan sambel. Hambarr rasanya kalo makan tanpa sambel -_-. Katanya juga sih ambeien itu ga ngaruh ke persalinan normal atau sesar. Bisa2 aja bersalin normal. Okey, besok itu akan ditanyakan ke obsgyn.
Ada artikel menarik tentang ambeien/wasir saat kehamilan 🙂

Si emak -saya- lagi males keramas tapi rajin nyari uban. Huahahaha. Nyari uban tuh bikin penasaran, tapi kalo keramas rasanya lamaa banget keringnya padahal sehari2 rambut digelung. Kalo basah ya, ga enak ngegelungnya.

Akhir2 ini BAB saya juga lancar, tapi kuantitasnya sedikit banget. Apa karena nutrisi terserap banyak oleh si baby, jadi sisanya cuma dikit ya?
Napsu makan saya juga lumayan meningkat. Maunya ngemil, tapi menghindari nasi. Nasi/bubur cuma sehari 3kali (pagi, siang, malem). Sekalinya ditawarin mie ayam, hayooo aja :D. Pengennya makan es krim mulu, padahal kan sekarang lagi musim hujan tiada henti, tapi enak2 aja tuh makan es krim.

Selain itu saya sering banget sendawa2 dan kadang tenggorokan terasa panas. Ternyata, menurut thread di forum bumil ini, itu karena organ dan saluran pencernaan tertekan oleh rahim yang semakin membesar. Tapi besok pas kontrol saya tanyakan lagi ke obsgynnya deh.

Kaki dan tangan kadang mulai keliatan menggemuk atau bengkak ya? Kalo di kaki sih keliatan menggemuk, tapi urat yang biasa nampak sih masih nampak alias belum hilang dan kalo dipencet2/ditekan sih memutih tapi masih balik ke posisi semula seperti biasa dengan cepat. Jadi, mungkin dianggap aja itu efek mulai menggemuk. Ada banyak artikel mengenai kaki bengkak selama kehamilan, antara lain ini, ini dan ini.

Persiapan persalinan dan kehadiran si baby pun sudah dimulai sejak minggu ini. Si mamake (mama mertua) sangat helpful banget loh. Dikeluarin stok baju2 bayinya si ade yang sekarang udah kelas 3SD. Masih cakep2 :). Trus dicucin dan disetrika. Si mamake sudah wanti2, baju bayi harus disetrika dan kalo ada kancing2 jangan dikancingin, supaya pas makein ke si bayi ga kelamaan buka2in kancing, takut keburu kedinginan. Noted.

Setelah diinventaris, ternyata 1 rak excel 5tingkat hampir penuh sama baju2 bayi. Wow buanyak ya ternyata?! Itu belum seberapa, kadang si mamake mengatur jadwalnya untuk belanja lagi yang kurang2 dan ternyata beliau bilang masih ada stok baju bayi di gudang atas. Wowww.. alhamdulillah ya Nak, rejekimu dari warisan si eyang lumayan banyak :). Sesuatu banget loh, mengingat kondisi saya yang ga bisa kemana2 sempet bikin mumet gimana caranya belanja. Suami sempet inisiatip mau belanja. Helllooowwww, saya tambah pusing. Apa kisahnya laki2 yang belanja perlengkapan bayi??! Syukurnya engga karena kekhawatiran saya beralasan.

Saat baju2 bayi sudah dicuci dan disetrika sama si mamake, tugas suami saya lah yang masukin dan menatanya di rak excel. Dia bingung2 sendiri, ini atasan atau bawahan? Masukinnya di rak keberapa? Ini baju pergi ditaro di rak keberapa? Ahahaha. Lelaki agak kurang mahir memang kalo urusan bebajuan :D. Tapi akhirnya mulai familiar dan mulai jago menatanya :). Ya semua berproses :).

Alhamdulillah, akhirnya mau masuk ke minggu 32 juga. Sehat2 ya nak, yang sabar di dalam, tinggal 8minggu lagi kok kita bisa berkumpul bersama :).

kontrol 28 minggu – hematolog


Selamat pagi menjelang siang.

Mau cerita tentang konsul semalem ke hematolog dr. Djumhana di RS Premier Jatinegara (ex Mitra Keluarga). Sehari sebelumnya, sudah ada sms alert dari pihak RS sebagai reminder bahwa si dokter praktek dari jam 20-23 pada hari Kamis di RS tsb.

Pulang ngelayat, suami saya sampe pas kita pada makan malem. Cerita tentang ngelayatnya di skip aja ye, ntar diedit di postingan sebelumnya aja supaya ga kepanjangan. Ga lama setelah itu, saya ganti kostum trus kita berangkat ke RS sekitar jam 20.30. Saya dapet nomor antrian 9 yang katanya perkiraan jam 22.30 dan itu ngantrinya musti dari maksimal seminggu sebelumnya dan booking via telp baru dilayani jam 7 pagi.

Dapet nomor 9 juga, Itupun udah reschedule beberapa kali karena kalo untuk kamis minggu sebelumnya saya dapet no 21 yang perkiraannya sekitar jam 24. Ampyunnnn.

Sempet galau mau lewat tol cawang atau mau lewat kalimalang aja. Tapi akhirnya memutuskan lewat tol cawang dengan asumsi melawan arus pulang kerja dan sepanjang jalan kenangan kalimalang itu biasanya kalo hujan pasti macet.

Eh, ga taunya dugaan kita salah. Tol cawang malahan macet sejak dari gerbang tol pondok gede barat sampe keluar halim karena ada truk kontainer yang kecelakaan di tol. Sampe di RS sekitar jam 21.30. Drop off di lobi, tapi sayanya ga turun dulu karena ternyata ga ada kursi roda yang stand by di situ. Suami saya juga lupa waktu booking by phone minta kursi roda. Jadi nunggu beberapa saat si satpam nyariin kursi roda dari gedung rawat inap. Ya sekitar 5menitan deh. Pas kursi rodanya ready, baru deh saya turun tahta ke kursi roda trus didorongin sama si satpam ke lobi klinik spesialis. Oiya, gedung klinik spesialis ini terpisah ada di sebelah kiri, sedangkan gedung rawat inap+IGD ada disebelah kanan. Nah tengah2nya itu jalan untuk mobil yang drop off.

Di lobi samping kafetaria itu, si satpamnya nanya nama dan nyariin bukti antrian saya di front desk tersebut. Setelah ketemu, si satpam nganterin saya naik lift ke lt. 7 tempat si dokter praktek sembari nunggu suami saya markir mobil.

Sampe di lt. 7, keluar lift langsung ketemu bangku ruang tunggu dan banyak orang2 yang lagi nunggu disitu. Ruangannya bagus banget sih menurut saya *norak*. Saya celingak-celinguk, nyari tau gimana prosedur antriannya. Saya nanya sama si satpam, katanya tunggu aja, ntar dipanggil. Ow beklah.

Karena saya pake kursi roda, saya minta ditempatkan di depan meja front desk depan tangga manual. Gak lama suami saya dateng. Gak lama juga si suster berjaket STIKES of something keluar dan nanyain apakah ada hasil lab? Saya kasih semua hasil lab, surat rujukan dan bukti antrian ke si suster tersebut.

Orang2 yang nunggu disitu pada anteng2 aja. Entah karena mereka udah ngerti alur antriannya atau sama2 ga tau juga. Ahahaha. Gak lama, ada pasien baru dateng dari arah lift kemudian meletakkan bukti antrian ke box mika kecil di depan ruang praktek si dokter dan diambil sama si suster saat si suster keluar mengantar pasien yang barusan selesai konsul. Ow gitu toh?

Saya ga nunggu lama kok, setelah 3pasien akhirnya saya dipanggil masuk sekitar jam 22.30. Ruangannya kecil sih menurut saya. Ada 3 kursi tamu selain kursi dokter di balik meja, tirai dan meja periksa yang mepet ke tembok. Agak2 ribet mobilisasinya karena nabrak2 kursi dan ruangannya kecil.

tanya jawab pertanyaan singkat dari si dokter sembari beliau coret2 di dokumen saya kaya kuis trivia gitu :

dari dokter siapa? zakia | hermina galaxy tuh dimana sih? di bekasi itu loh yang ada grand galaxy city agung sedayu  | hamil berapa bulan? 28 | ini hamil keberapa? 2 | berapa tahun nikah? hampir 3thn | hamil pertama usia? 22minggu. *dokternya bingung menatap saya* maksud saya,sebelumnya saya hamil cuma sampe 22minggu, lahiran trus anaknya bertahan 1,5jam trus berpulang lagi dok.

sering pusing mual? gak | vertigo? gak | sakit2 kaya rematik? gak | lebam2/biru2? gak | bengkak? gak | bapak ibu masih ada, sehat? sehat | ada sodara yang kena stroke? gak. eh ada *baru inget ada adik si papa yang kena stroke beberapa waktu lalu. | adik atau kakak papa? adik | ada asma? gak | sesak napas atau nafas pendek2? gak | sering sariawan? selama hamil engga | rambut rontok? sejak sebelum hamil sudah rontok | sering cape? gak

Si dokter selesai tulis2 di dokumen, trus dia tensi darah saya 120/70 atau 80 gitu. Normal. Periksa perut ditekan2 bagian perut atas dibawah payudara. Trus periksa dada pake stateskop. Trus pencet2 kaki saya yang agak menggemuk tapi asli ga bengkak kok.

Trus dia nulis2 lagi di dokumen sekalian bolak balik hasil test yang saya bawa. Si dokter sempet komplain karena ternyata hasil print outnya menurut dia kurang jelas (iyalah, hasil labnya dicetak pake printer dot matrix) sampe dia hidupin lampu untuk liat hasil rontgen, tapi kayanya tetep ga begitu kebaca. Akhirnya kita bantuin baca2in hasil2nya beserta tanggalnya.

Ini hasil lab bulan berapa? agustus | kalo yang ini? november.

Si dokter ngitung pake jari, sekarang udah bulan Desember dan akhirnya dia minta saya untuk cek ulang lagi semuanya, karena referensi hasil testnya udah kelamaan. Beliau sempet nanya, kok baru kemari sekarang? Lah kita juga baru dikasitau dirujuk kemari?!

Kemudian beliau contrang contreng kertas lab untuk test di lab yang besar seperti di RS ini atau Pr*dia dan beliau minta test sbb :

hematologi lengkap, D-dimer, Agregasi Trombosit, albumin, Globulin, Ureum, Creatinin, ANA, Anti ds-DNA, Urine lengkap, Kultur urin.

Udah serem aja saya ngebayangin biayanya. Test2 baru itu (D-dimer, Agregasi Trombosit, ANA, Anti ds-DNA, Urine lengkap, Kultur urin) yang bikin deg2an harganya 😐 .

Saya sempet tanya mengenai test ACA, kali2 si dokter keliwat ngeliat hasil test ACA saya sebelumnya. Beliau bilang beliau udah sempet liat, tapi kayanya sih beliau mau fokus ke protenuri karena menurut beliau proteinuri ga ada hubungannya sama ACA. Nah lo? trus kemaren ngapain kita test ACA yang 800rb itu?!

Mengenai surat rujukan yang juga ada kolom untuk hasil konsultasi dengan dokter rujukan belum bisa diisi saat ini. Si dokter masih nunggu hasil2 lab terbaru yang tadi beliau contreng2. Beliau juga tanya obat apa saja yang saya konsumi.

Setelah selesai konsul, cuma bawa kertas lab. Masuk ke ruang dokter, susah. Keluarnya pun juga susah karena keterbatasan ruang itu. Si suster nanya apa kita dikasi obat? Boleh bayar dimeja front desk lantai tersebut atau di apotik bawah. Berhubung suami saya mau bayar pake debit, akhirnya kita bayar di lt. dasar.

Sampe di bawah, setelah selesai bayar admin konsul dokter, kita tanya2 biaya cek lab di RS ini untuk test yang diminta dan angkanya fantastis sekitar 2,5juta untuk 12 test tersebut. Tewewewew…

Estimasi harga : D-dimer 388k; agregasi 294k; ANA 435k; Anti ds DNA 540k; kultur urin 470k

Pas udah mau pulang, baru ngeh, lembar asuransi untuk kita coba reimburse belom diisi sama si dokter. Naik lagi ke lt. 7, untungnya cuma sebentar. Urusan di RS selesai sekitar jam 24 dan sampe rumah sekitar jam 00.30.

Wuih, ngilunya kerasa karena kelamaan duduk kali ya. Ganti baju langsung bobo.

Biaya : konsul dokter 150k + administrasi 40k total 190k | mau coba di reimburse

PS. saya dan suami lebih suka pelayanan yang lebih hangat di Hermina dibanding RS ini yang ‘dingin’