bidan

Posyandu


Akhirnya! Posyandu juga!

Pagi2 jam 8an, pak RT mampir ke Rumah, ngabarin kalo hari ini Ada posyandu di RT sebelah yang berlangsung dari 8.30-9.00.
Waduh?! Mepet banget, langsung buru2 mandiin Arman dan emaknya ga sempet Mandi dong.
Pake baju yang agak bagusan, topi, sepatu Dan kaos kaki adalah syarat mutlak dari eyang nya untuk Arman boleh keluar Rumah. Hihihi.

Berhubung baru pertama Kali ikutan posyandu, bingung juga dimana tempatnya. Tiap nemu persimpangan, nanya.
Dan akhirnya sampe juga di TKP, jam 8.50. Eh tapinya kok kosong.

Tempat yang dialokasikan untuk posyandu masih disapu2, trus di pel2 sembari manyun2, ngedumel2 oleh pelakunya. Ternyata, mereka terlena sama lebaran Dan khilaf alias lupa kalo hari ini Ada posyandu. Saling nyalahin si A, B, C kenapa ga ngingetin.
Ahahaha pagi2 udah ngeliat yang ginian. Males banget ya?! Bikin sakit Mata sakit kuping aja.

Satu per satu buibu kader posyandu mulai dateng Dan juga ngedumel Sana sini. Saya sih ga kenal sama mereka. Sampai akhirnya bu RT saya dateng Dan rombongannya, kemudian say hi. Yang ramah beliau doang, lainnya masih sibuk ngedumel hal yang tadi2 juga.

Berhubung baru ikutan posyandu, Isi data2 Dulu. Karena lama, saya tulis aja sendiri data lengkap supaya ga ditanya2 lagi, nunggu giliran ditimbang.

Arman ditimbang udah ga pake timbangan gantung legendaries posyandu yang pake Kain sarung, pake timbangan dewasa. Itu loh timbangan yang diinjek. 9kg saja.

Trus di ukur pake meteran yang buat baju, ah entahlah gimana mereka Cara ngukurnya, pokoknya dapet 76cm.

Abis itu Arman ditetesin vitamin A yang program pemerintah itu loh. Kapsulnya yang merah.
Posyandu melayani imunisasi juga loh, gratis!! *Nora nya saya 😝
Langsung Tanya dong, jadwal imunisasi apa di 16bulan ini?
Kata bu kader, ntar aja Tanya ke bu bidan. Okeh.

Ga lama ibu bidan dateng, Karena masih kecapean kepanasan mukanya manyun aja.
Ya pasrah ajalah, namanya pelayanan gratis, miskin senyum Dan ga pake ramah yak?!

Saya dikasi liat kartu KMS. Katanya tumbuh kembang Arman normal, di atas garis grafik kedua.
Eh tapi kan ya, ga ditrace juga ke tinggi badan?! Pas saya Tanya tentang tinggi badan, jawabannya :
“iya, tinggi badan ga di masukin ke grafik (emang ga Ada juga di grafik) Karena ga tiap bulan diukur”
Oh. *ga ngerti mau gimana nanggapinnya

Trus dapet konsumsi pudding susu homemade, buatannya bu kader RT saya, bayar 2rb.
RT sebelah konsumsinya sosis langsung lep. Dan langsung Ada komen nyinyir dong, “ihhh kan harus bikin an sendiri, bukan yang beli! Biarin aja ntar dimarahin bu bidan!”
Eaaaa. Komen nyinyir penghias pagi hari di posyandu.
Buibu… Dari pada nyinyir mendingan ramah sama pengunjung *pasang earplug

Setelah dapet KMS, saya diarahkan ke bidan, ya ngikut dong. Eh sampe di meja bidan,

Bidan : “ini kenapa?!”
Ishhh…. Ramah dikit ngapa?!

Saya : Oh saya disuruh kemari setelah dapet KMS. Trus?
Bidan : umur brp anaknya?
Saya : 16bulan
Bidan : 18bulan nanti imunisasi ulangan DPT ya.
Saya : sama HIB ya bid?
Bidan : iya *setengah hati jawabnya.

Saya : ga dapet buku pink yang kaya ditumpukan itu?
Salah 1 kader : buku pink mah minta nya bukan disini, itu dari dokternya langsung pas lahiran. Jangan minta kesini!
*eh buset, abis makan petasan bu?!

Setelah konfirmasi lagi kalau proses kunjungan posyandu Sudah selesai, saya pun pamit. Ibu RT saya sih menganjurkan saya untuk ikut tiap bulannya, lumayan buat kesibukan.
Emang saya kaya org ga punya kesibukan?!

Lanjut, saya adain sesi poto2 aja sendiri. Menghibur hati Dan buat bahan ngeblog. Huahahaha.

image

Posyandu perdana

Sebenernya sih saya antusias2 aja kalo ikutan posyandu, cuma ya ga usah nyinyir ngedumel dong buibu. Santai saja.
What a morning.

Posted with love from quinietab

perkembangan 27 minggu


menurut babygaga.com, 27 minggu itu beratnya sudah 900 gram, panjang sekitar 36cm. Hoho, kemarin kontrol 26 minggu aja sudah 900 gram lebih ya nak?

Menurut aplikasi kehamilan yang saya install di android dengan HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir) tanggal 7 Juni 2013, perhitungan pergantian minggu kehamilan setiap hari kamis. Nah kamis besok tanggal 19 Desember 2013 berarti masuk ke minggu ke-28.

Perkembangan di minggu ke 27 pusar sudah mulai menonjol. Jadi kalo pake kaos gitu, nyembul deh posisi pusar. Mulai terbentuk garis vertikal dari bawah payudara hingga ke bawah perut. Amazing loh.

Adalagi yang lebih mengagetkan. Tepat pada hari kamis tanggal 12 Desember 2013 kemarin, saya tiba2 merasakan ngilu yang lumayan di area ‘bawah’/pelvic. Rasa ngilu itu terasa saat saya berganti posisi dari duduk setelah nonton TV ke posisi rebahan.

Biasanya kalau mau rebahan itu, saya duduk dulu di pinggir bed, lalu rebahkan bagian samping tubuh (posisi miring kanan) dalam hitungan detik ke bed, satu persatu kaki diangkat untuk naik ke bed. Saat kaki kiri duluan yang diangkat, rasa ngilunya makin terasa. Wewwww… saya kaget. Ini kenapa? Something wrong kah??

Rebahan ke bed aja rasanya susah banget, pelan2 banget. secara, gerakin kaki kiri dikit aja kerasa ngilunya. Naik ke bed pun dengan posisi miring kanan, yang artinya kalo saya tidur saya ambil posisi miring kiri, berarti kan harus ganti posisi lagi, teeeengggggg ngilunya kerasa pas kaki kiri mulai digerakkan. Ya tahan2 aja lah.  Jadi, sekalinya dapet posisi miring kiri, saya ‘mematung’ ga mau ganti2 gaya lagi supaya ga kerasa ngilu.

Suami saya udah ketakutan aja nih, jangan2 karena aktivitas jalan2 saya ke dapur, ke tetangga, ke depan, terlalu banyak. Dia bilang saya pecicilan. Ahahaha. Padahal mah ya biasa aja gitu. Masih banyakan aktipitas di tempat tidur, kadang tidur, kadang browsing dengan posisi putri duyung miring kiri, kadang main game di henpon, sibuk BBM an. Sebisa mungkin semua dilakukan di tempat tidur dan saya rasa, itu semua bukan aktivitas berat yang terlalu berlebihan. Gegara itu, saya sempet ga diijinin pegang laptop selama beberapa hari. Kerjaan saya pokoknya rebahan, rebahan dan rebahan.

Sampe suami saya memberdayakan kembali kursi roda yang waktu itu kita kira ada di gudang atas untuk mobilisasi saya kalo mau berkunjung ke rumah sebelah (rumahnya si mama). Ternyata, kursi rodanya lagi dipinjem sama sodara dan baru besokan paginya dianterin. Akhirnya ya dipake deh kursi rodanya kalo ada suami saya (secara dia kan yang dorongin). Kalo ga ada dia mah, ya manual aja gitu alias jalan kaki. Hihihi.

Mengenai keluhan ngilu ini, saya ambil henpon dan  BB, ketak ketik sms beberapa orang. Si dokter obsgyn, bbm si temen bumil saya yang lagi bedrest dan bumil blogger. Sms si dokter kaga di bales, kayanya beliau lagi sibuk berat kali ya. Bbm-an sama temen saya, dia bilang dia juga ngerasa gitu, tapi ya sebentar doang. Lama2 terbiasa dan ga dirasa.

Bbm sama bumil yang juga blogger, katanya dia juga ngerasa gitu, tapi dari usia 4bulanan. O? Malahan dia punya postingan khusus mengenai posisi untuk rebahan supaya lebih nyaman 🙂

Saya sms suami saya. Dia telpon ke RS nanya ke bidan PMO. Kata si bidan PMO tersebut, selama perut ga kenceng, ga ada flek, gerakan si baby masih aktip, itu gak papa. Itu karena posisi kepala si baby lagi di bawah dan nyundul2 bagian bawah emaknya. Tapi kalo sakitnya terus2an, mendingan segera dibawa ke RS.

Jadi, seharian itu saya rebahan aje dengan 1-2 gaya. miring kiri, terlentang. Bosen. Tapi ya gimana lagi? gerak dikit teeengggggg ngilunya kerasa.

Malemnya, setelah suami saya sampe rumah, dia berkali2 ditelpon sama bidan PMO RS, beliau nanyain kondisi saya apakah masih mengkhawatirkan mumpung malem itu si obsgyn praktek.  Ngilu sih masih. No flek. Perut biasa aja gak kenceng2/tegang, baby juga masih aktip. Saat itu sih saya dan suami setuju kalo semuanya masih terkendali jadi ga perlu ke RS. Ya mungkin perlu membiasakan diri aja dengan keadaan seperti itu. Toh bumil2 lainnya juga merasakan hal yang sama.

Trus apa yang saya lakukan untuk menguranginya? Sempet nyoba dari posisi berdiri dipinggir bed, trus naikin lutut kaki satu per satu ke bed (jadi posisi merangkak) trus baru jatohin badan ke posisi miring yang diinginkan. Tapi ya sama aja, pas kaki kiri naik duluan, teeengggg kerasa nyerinya.

Jadi ya saya pikir, semua ada prosesnya, cuma kayanya emang semua aktivitas harus dilakukan secara perlahan. Jadi kalo mau rebahan, duduk dulu sebentar di pinggir bed beberapa saat, ya semenitan lah. Baru deh mulai prosesi jatohin badan dan naikin kaki. Ga nyeri? Tetep nyeri. Tapi agak berkurang. Mungkin karena udah terbiasa, jadi udah ga kaget lagi :D.  Ya itulah salah satu nikmatnya bumil. Oiya mengenai pelvic pain during pregnancy bisa dibaca disini. Kalo menurut saya sih, selama :  perut ga kenceng, ga ada flek, gerakan si baby masih aktip, kitanya masih bisa jalan2. ga ada yang perlu dikhawatirkan. Tapi emang sih kondisi tiap bumil berbeda, kalo dirasa sudah sampai dibatas ga nyaman, silahkan konsul dengan obsgynnya :).

PS. Saya masih belum nemu template wp yang free dan bagus, jadi ya, hari ini dapet template ini, besok udah ganti lagi. Hehehe.