buah

32minggu : suntik pematang paru


minggu, 19 Jan 2014

Bangun pagi, siap2 mau ke RS lagi. Alhamdulillah kunjungan ke RS kali ini, tiada hambatan. Jalanan lancar, dapet parkir dan RS ga seramai kemarin. Sampai di RS, di drop di lobi, lanjut ke ruang VK, ketemu sama bidan kemarin yang nyuntik saya.

Kemarin suntiknya di tangan kiri, sekali suntik, walau venanya tipis, tapi langsung dapet. Untuk suntik yang kedua kali, mau dicoba di tangan kanan. Jadwal suntiknya dilakukan pada jam yang sama seperti sebelumnya, yaitu tepat jam 11 pagi.

Sementara nunggu jam 11 teng, si suami siaga ngobrol2 sama si baby inside tentang ide namanya.

“Anak cakep, kalo kamu dikasi nama Zaher mau ga?” | si baby nendang. Penafsiran saya sih : GAK MAU, PAPA.

“Zaher itu artinya Za = nama dokter obsgyn dan Her = nama RS ini” |¬†si baby nendang lagi. Penafsiran saya sih : GAK MAU, PAPA. EMANGNYA AKU ANAKNYA DOKTER ITU?!

Macem2 aja si Papa.

Suami siaga ga berani sama jarum suntik ataupun ritual suntik2an, jadi sementara saya disuntik, dia berinisiatip mengasingkan diri di balik tirai :D. Ternyata, baru saya tau, kalo ga dapet pembuluh darah yang dituju untuk suntik, rasanya SAKIIITT dan pegal gitu. Dua kali tusuk di tangan kanan, 22nya pegel dan 22nya sakit, yang artinya ga dapet pembuluhnya dan akhirnya bengkak karena obatnya ga masuk. Akhirnya si bidan balik lagi ke tangan kiri saya, persis di tempat tusuk kemaren.

Langsung dapet pembuluhnya, pas obatnya hampir selesai diinjeksikan baru kerasa efek kesemutannya di bagian ‘bawah’ dan ada rasa mual sedikit sekitar 5detikan. Berdasarkan pengalaman saya sebelumnya, jangan makan dulu kalo deket2 waktu mau suntik pematang paru. Kalo abis suntik pematang paru sekitar 15menit kemudian lah baru bisa makan supaya ga muntah. Dulu waktu hamil pertama, pas masuk ruang VK trus disuntik pematang paru, saya baru aja selesai ngunyah bacang dan lumpia, langsung termuntahkan lagi. Sedih dan nyesel liat bacang dan lumpianya sia2 :D.

Setelah suntik, istirahat sebentar, trus iseng2 minta dicek detak jantungnya pake doppler. Detak jantungnya si baby 142bps, kata bidan normal untuk ukuran 30mingguan. Ga bayar adm apa2 lagi, karena kemarin kan udah sekalian ditebus obat2 beserta jarum2 suntiknya.

Niat ke kafetaria menengok kue lumpur pupus sudah, karena kafetarianya ternyata ga buka. Ya sudah, langsung capcus keluar dari RS.

Kali ini ga langsung pulang, menyelesaikan masalah kemaren, ke toko buah. Huahaha. Gara2 melon, bumil nangis semaleman.  Akhirnya kita mampir ke toko buah.

Saya seneng banget lohh ngeliat melon, berbinar2 gitu kaya ketemu harta karun yang udah ga ketemu bertahun2 aja. Langsung pilih melon. Sementara suami saya akrab banget sama alpukat, milih2 alpukat. Trus milih pepaya, trus milih beberapa apel untuk si ade di rumah yang apelmania. Sayangnya toko buah itu ga punya pisang ambon lokal, dia punyanya pisang yang bermerk sunpr*de yang ga begitu saya suka.

Tapi tadi pas perjalanan menuju RS, saya sempet liat ada tukang pisang di pinggiran jalan yang jual pisang lokal. Keluar dari toko buah, saya celingak celinguk, nah keliatan dah tuh tukang pisang. Ga seberapa jauh sih dari kita parkir mobil, ya palingan 700meter. Saya bilang, jalan kaki aja ke tukang pisang biar mobilnya parkir disini aja. Tapi si suami siaga lebih milih naik mobil karena menurutnya jarak tersebut lumayan jauh untuk ukuran saya.

Naik mobil, ga ada 3menit udah sampe di tukang pisang. Beli pisang ambon sesisir dengan hati riang gembira. Coba itu… beli buah aja rasanya riang gembira banget. Bener2 mood bumil itu sesuatu sekali :D.

Advertisements