c-section

KONTROL 20 minggu


Latepost banget nih. Hihihihi.

Kontrol nya mah udah awal bulan kemaren tinggal 5 Maret, tapi kan waktu itu kuota internet lagi sekarat, nungguin kartu perdana baru. Ditambah lagi, malez updet. Hihihihi.

Jadi, sudah menjadi kebiasaan, kalo abis selesai kontrol, bayar segala macem, langsung ke meja registrasi/front desk untuk booking antrian di kunjungan berikutnya. Dan kalo daftar sebulan sebelumnya, pasti saya dapet nomor 1.
Antrian nomor 1 ini pengaruhnya banyak loh.
Bisa selesai konsul dokter maksimal jam 10.30 (praktek dokternya jam 10-12 kalo hari Sabtu) trus nunggu obat Dan antri di kasir, ya jam 11nya udah beres trus bisa main ke mal sebelah, GGP.  Sekalian jalan2, trus makan siang deh.

Jadi kalo kata obsgyn, kontrol Kali ini udah masuk minggu ke 20. Padahal kalo itungan aplikasi babycentre baru 18 minggu. Saya sendiri ga ngerti ngitungnya berdasarkan Hari Pertama Haid Terakhir atau Hari Perkiraan Lahir. Kalo di aplikasi babycentre itu sih berdasarkan HPL.

image

18 or 20 weeks?

Besar janin kalo diliat Dari besar kepalanya, masih kurang. Jadi seperti kehamilan sebelumnya, harus di boost pakai putih telur minimal 4 butir tiap hari.

Konsumsi protein juga diperbanyak, karena kan saya proteinuri, protein nya pasti terbuang lewat urin. Padahal kan protein penting untuk pertumbuhan janin.
Selama ini sih saya konsumi susu Nutrican 1gelas dengan 2 sendok takar Dan juga susu kedelai minimal 2 bungkus es mambo sehari. Jadi mudah2an ada yang tersisa di tubuh untuk si janin.
Trus putih telur nya? Hihihihi belum dilaksanakan.
Biasanya sih kalo mau boost janin, saya makan es krim yang 700ml itu loh.

Oiya, saya tanya mengenai proteinuri tersebut dengan pre eklamsi Dan eklamsia. Menurut si obsgyn, karena Dari sejak Hamil sebelumnya saya udah punya riwayat proteinuri, kuatirnya nanti pre eklamsi/eklamsinya ga bisa di deteksi.
Saran Dari obsgyn sih, periksa ke hematolog Dan urolog dilanjutkan supaya ketauan itu apa penyebabnya. Masalah nya, dananya terbatas dok -_-.
Jadi kita prioritasnya fokus ke kehamilan ini. Mudah2an sih gak papa seperti kehamilan sebelumnya karena proteinuri nya tidak disertai dengan tekanan darah yang tinggi.
Oiya. Untuk antisipasi ini si obsgyn memutuskan meresepkan aspilet.

Oiya, saya baru ngeh di record medis saya yang di keep sama RS ada stempel KRT (kehamilan resiko tinggi).

Posisi plasenta masih di bawah seperti kontrol 16minggu (eh blom diposting keburu lupa). Tapi kata obsgynnya gak papa, soalnya hamilnya masih muda, masih mungkin berpindah posisi. Tapi kemudian saya lupa nanya, itu maksudnya plasenta previa atau gimana?
Tapi sejauh ini sih saya ga pernah ngeflek kaya temen saya yang hamilnya plasenta previa.

Keputihan masih normal, ga mengkhawatirkan. Cuma ya di kontrol aja, jangan sampe terlalu mengganggu.

Panjang Leher rahim (cervix) masih dalam tahap normal, masih sekitar 2,5cm. Kalo kehamilan sebelumnya, sudah kurang Dari 2cm sehingga perlu di cerclage.

Jarak kehamilan yang ini dengan SC sebelumnya sudah lebih Dari 18 bulan. Jadi, si obsgyn bilang, bisa2 aja kalo saya mau lahiran normal. Tanpa induksi, ya ditunggu sampe mules sampe dengan minggu ke 40. Kalo sampai dengan minggu ke 40 ga mules, ya sesar lagi.
Tapi terus si obsgyn nanya, “ibu nya mau ga lahiran normal?”
Saya nyengir aja ah :D. Si obsgyn inget sama kegalauan saya lahiran sebelumnya.

Jenis kelamin si baby masih belum ketahuan. Padahal orang Rumah pada nanyain.

Oiya Hamil Kali ini, kulit wajah jadi kering. Sabun muka saya yang untuk muka berminyak, nampaknya menguras minyak, sehingga di ujung2 lipatan hidung Dan mulut jadi ngelupas Dan kalo dikopekin, meninggalkan bekas hitam. Jadi ada tambahan ‘garis’ hitam ke arah bawah di ujung bibir saya -_-. Juga kesannya kaya ga Mandi, ada bekas iler gitu -_-.
Jadi ga kece ah.

Obsgynnya juga ga nyaranin saya untuk gimana2, maksudnya ga nyaranin untuk mengurangi aktivitas normal, termasuk gendong si Arman Dan jalan2 ke mol. Huahahahaha. Baguslah kalo begitu. Jadi semua aktivitas masih dilakukan seperti biasa. Kalo cape, ya istirahat dulu.

Kontrol Kali ini masih pake Dana pribadi, belum pake BPJS. Nanti lah di posting tentang BPJS, udah kebayang sih sekitar ada 2 postingan.
Untuk kontrol Kali ini biayanya sekitar 400rb an, termasuk obat Dan konsul dokter. Oiya ga cetak USG, jadi lebih murah (walaupun USG 2x pake yang USG perut Dan Transvaginal)

Posted with love from quinietab

Advertisements

postnatal : mitos


Masih dalam rangka pendingan posting paska melahirkan. Hihihi.

Saya masih punya banyak stok cerita untuk dishare di sini :D.

Ngomong2 tentang mitos, kali ini saya mau cerita tentang mitos yang beredar setelah melahirkan.

1. Jangan pulang/keluar/check out dari RS hari selasa

Ini sebenernya mitos yang gimana gitu. Yang menurut saya, semua hari adalah baik dan ga ada hari apes atau hari sial, termasuk si hari selasa ini. Jadi, waktu masih di RS ada tamu si mamake yang dateng berkunjung dan ngobrol2. Saya lupa, mitos ini dibicarakan waktu di RS atau di rumah, yang jelas, mereka yang ‘menginformasikan’ mitos ini. Mereka bilang, “Jangan pulang dari RS hari Selasa, pasti nanti balik lagi!”. Saya sih hanya selayang pandang aja denger informasi ini. Kalo si mamake yang ngerti itung2an hari berpendapat bahwa hari apes tergantung dari si pasien hari lahirnya hari apa, hari apesnya beda2 untuk tiap hari lahir.

Dan saya pun paska melahirkan pulang hari Selasa dong karena udah diapprove obsgyn dan dr. Spa nya. Lagian kalo mau diterusin ke hari selanjutnya, siapa yang mau bayar biaya kamar, visit dokter dll nya? Lagian kamar VVIP saya udah ada yang ngisi, jadi ga VVIP lagi :D.

Selasa siang sampe rumah, beberes, nyapu ngepel bla bla. Menjelang sore, kok berasa plester plastik bekas jaitan sesar kok dingin ya? Jangan2 kemasukan air. Apalagi pas diliat ada bagian ujung plester yang mulai terkelopek *bahasa apa sih tuh* karena pas di lipetan. Langsung was2 dong, kalo basah, gimana nih sama lukanya? Udah kering blom? udah boleh kena air blom? Langsung parno dan lapor sama bapake Arman.

Berhubung besok si Bapake Arman kudu masuk kantor, gag bisa cuti lagi, mau gag mau malem itu pula kita balik lagi ke RS yang sama, ke bagian UGD demi cek jaitan! Coba itu! Si Arman dititip sebentar sama eyangnya.

Dan pas masuk lagi ke UGD, si suster nyariin Rekam Medis saya, tapi ga nemu, trus nanya, “Baru keluar ya? Kapan ya keluarnya? soalnya statusnya kok ga ada ya?”

“iya sus, baru keluar tadi siang”. krik krik krik.

Cek jaitan artinya buka lagi plester jaitan dan diplester lagi pake plester baru. Ternyata jaitannya baik2 aja, kering. Dan rasa dingin yang dirasa itu ternyata adalah plester semacam tisue basah yang emang kerasa basah bukan indikasi masuknya air ke dalam luka yang ditutup plester.

Menurut susternya sih hal ini lazim terjadi,  masuknya air kedalam luka yang ditutupi plester plastik anti air tersebut karena ada bagian ujung plester yang terletak di daerah lipatan sehingga lama kelamaan terkelupas.

jadi, kira2 mitos keluar RS hari Selasa itu bener ga ya? :p

 

2. Lampu Ari-ari

Jadi, kalo di tradisi keluarga baru saya ini, begitu lahiran, si mamake bertugas membawa ari2 dan mencucinya kembali di rumah untuk kemudian dikebumikan dengan segala printilannya. Biasanya kan bapaknya si anak yang melakukan hal itu, tapi bapake Arman kan masih di RS nemenin saya dan juga emang eyangnya Arman yang udah wanti2 beliau yang akan mengemban tugas mulia tersebut. Mulia? Hmmm ya gitu deh, soale katanya-katanya susah loh bawa ari2 gitu, banyak yang ‘ngikutin’. Yang ngikutin disini dalam artian yang dunianya lain ya.

Nah setelah ari2 dikubur, selama 40 hari, di atas tanah ari2 tersebut harus dipasang lampu dan dinyalakan setiap habis maghrib sampe sehidupnya aja. Maksudnya gag ngoyo harus kita liatin tuh lampu idup apa engga sampe pagi. Trus kalo gag diidupin kenapa? Kalo gag diidupin, ya si bayi bakalan rewel. Percaya ga percaya sih.

Tapi, emang kalo pas si Arman mulai rewel, si bapake langsung cek ke lampu ari2, udah dinyalain atau belum. Kalo belum, buru2 langsung dinyalain. Sugesti juga kali ya. Abis itu sih berkurang rewelnya.

Kalo si abangnya Arman -Adrian- lain lagi. Ketika lupa dinyalain lampunya, pintu rumah saya ga bisa dibuka, sampe harus manggil tukang yang kemaren renov rumah. Loh emang sayanya kemana? Kalo ga salah, waktu itu saya belum pulang dari RS, meskipun agak maleman saya dan suami segera sampe rumah. Trus kenapa rumah saya harus dibuka pintunya? Karena saklar lampu penerangan jalan gang sebelah rumah, ada di ruang tamu saya.

 

Jadi dari dua kasus mitos di atas, kira2 gimana? percaya atau gag percaya?

kalo saya sih biasa aja, cuma iseng aja cerita2 topik ini. Ada yang punya cerita mitos yang lain ?

Postnatal : selama di RS


Aloha.

Jumpa lagi dengan Mamanya Arman, eksis ngeblog di malam hari sembari menanti jadwal pemerahan :D.

Lanjut pendingan ceritanya.

Jadi, setelah lahiran, besokan paginya (16 Maret 2014) sekitar jam 6 pagi, saya dipindahkan dari ruang recovery VK ke ruang rawat inap biasa. Alhamdulillah, kelas 3 available karena kelas mahal lainnya pada laku keras, bahkan orang pada ngantri untuk booking VIP. Dampaknya, pasien macem saya ini dapet kelas 3 dengan mudah dan ternyata, kelas 3 itu sepi peminatnya, sehingga di ruangan yang isinya 6 bed itu cuma saya yang ngisi. Uhuuuyy… Gimana ga merdeka? Ruang kelas 3, tapi serasa VVIP.

Ya biasa lah kalo abis lahiran gitu, pasti banyak tamunya. Dan syukurlah karena saya di ruang ‘VVIP’ bisa nampung tamu yang banyak dan ga berenti2 dari pagi sampe malem. Kadang saya yang kesian sama si baby Arman, abis mandi dianter ke mamanya untuk disusuin, eh udah dateng tamu lagi. Alhasil, mamanya tutupan tirai dulu netein dia. Abis itu baru taro lagi di box kacanya. Dengan banyaknya tamu, ya mau gag mau si tamu pada mau liat penampakan si ganteng Arman ini lah. Yah orang endonesa, kalo liat bayi suka gemesan gitu, langsung aja cowal-cowel tanpa pake hand sanitizer dulu *tepok jidat.

Suster bayinya sih bilang, baiknya kalo lagi ada banyak tamu, si bayi dibawa dulu ke ruang bayi. Nah tapi pegimana caranya? masa lagi banyak tamu gitu, kita pencet bel, terus teriak untuk panggil suster bayi untuk bawa anak kita, padahal pan tamu pada dateng mau liat si Arman? Ya jadinya, saya dan papanya si Arman yang wanti2 untuk yang mau cowel2 dikit si Arman kudu cuci tangan dulu pake hand sanitizer.

Tamu yang dateng beragam usianya, dari balita sampe yang mulai jompo :D. Nah kebetulan temen2 SMP saya dateng bersama anak2nya. Kalo2 saya ga di kamar ‘VVIP’ ini, bakalan kerepotan lantaran anak kecil kan tau sendiri, lari kesana kemari. Nah kalo di kamar ‘VVIP’ itu, mereka bisa berkeliaran naik turun bed kosong. Rusuh sih, tapi kan pintu kamar saya ditutup, jadi kerusuhan bisa dilokalisasi :D.

bareng temen SMP bersama keluarganya. Dari FBnya Jeung Febri

Alhamdulillah di RS ini sih saya ngerasa puas. Soalnya recovery sesarnya juga cepet. Miring kiri, miring kanan, latihan duduk, trus 24jam udah mulai belajar jalan. Kalo ngebandingin sama cerita2 temen saya yang juga sesar dengan masa recovery yang lama, dimana dia latihan jalan tapi masih dengan kateter terpasang. Piye iki?

Ternyata bener ya, kalo abis sesar itu kalo dibawa tidur terus, malahan kerasa sakitnya. Tapi kalo dibiasain beraktivitas, seperti jalan, duduk, lama2 ga kerasa sakitnya karena ototnya udah biasa lagi. Perjuangan banget itu adalah saat turun dari bed yang lumayan tinggi *pake tangga, trus naik lagi. Maknyosss rasanya. Ahahaha. Makanya, kalo saya udah turun bed, mendingan saya pecicilan jalan di dalem kamar, daripada harus naik lagi ke bed. Susah payah tuh naik bed. Tapi ya, lama2 biasa lah.

Di RS ini juga saya dapet senam nifas, breast care (massage payudara), informasi mengenai perawatan bayi baru lahir.  Cukup membantu sekali, terutama untuk ibu baru cupu seperti saya

Juga, di RS ini pro ASI sekali, sama sekali kaga ditawarin merk2 susu formula, dan si bayi boleh banget tidur sekamar sama emaknya *untuk bayi dengan kondisi normal yang ga membutuhkan treatment khusus ya.

Oiya, si Arman ketika lahir bilirubinnya sekitar 8, jadi ga perlu disinar. Menjelang pulang, hasil test screeningnya bilirubinnya naik jadi 15.8 tapi diijinin pulang. Saya juga baru tau bilirubinnya segitu, kalo ga salah batas tertulisnya 12, harusnya disinar, bukan?

Kita diijinin pulang hari Selasa, tanggal 18 Maret 2014. Dari hari Seninnya, kita udah berencana mau poto bayi *yang dari RS itu loh* besokannya dengan kostum ungu. Eh pas hari pulangnya, kita udah siap2 dengan kostum ungu2 yang unyu2, eh katanya pihak yang mau moto, kita terlalu dadakan ngasih tau mau poto dan mereka cuma ‘beroperasi’ di hari kerja. Aiiihhh…Yang bener aja masa ke RS cuma mau poto doang. Padahal kita udah bayar tuh untuk poto, sampe sekarang belom sempet minta refund lagi.

Pas hari kepulangan itu, eyangnya excited banget, pengen buru2 dandanin cucunya trus bawa dia pulang. Jadi, eyangnya pas sampe langsung gantiin baju si Arman dengan baju yang udah kita pilih sebagai kostum untuk pemotretan sekaligus baju pulang. Ditanggalkannya lah baju bayi dari RS.

Suster bayi dateng dan tau akan niat kita akan pulang hari itu, si Arman yang udah rapi jali, mau dibawa lagi ke ruang bayi untuk dipersiapkan dan diserahterimakan dari pihak RS ke ortunya dan masih harus pake baju RS. Hihihi, terpaksa baju yang tadi udah dipakein ke si Arman dilucuti lagi diganti dengan baju RS sama si suster bayi.

Pas prosesi serahterima bayi di ruang perina, seperti yang lainnya pasti dibawain ‘oleh2’ dari RS, dapet tas untuk perlengkapan bayi kaya tas olahraga gitu, tapi yang kecil ya cucok lah untuk bawa printilan bayi kalo lanjalan. Isinya kosmetik bayi dan diaper. Proses serah terima itu, si bayi ditelanjangin, ditunjukin ke ibunya keadaan fisik si bayi secara keseluruhan baru deh dipakein baju yang kita bawa dari rumah.

Oiya, ngomong2 diaper, kemaren pas di RS, si Arman dipakein diaper yang dari RS kok pas banget (ga kegedean, ga kekecilan) trus kita tanya dong apa merk diapernya, mereka bilang Nepia. Tapi sayangnya pihak RS kaga jual diaper ntu, mereka bilang di baby shop juga ada kok. Nyatanya? Juaraaaang banget baby shop yang punya Nepia, di ranah maya pun susah nyarinya! Harganya pun lumayan sekitar 150-170rb an untuk  Newborn yang tape isi 84pcs. Yah karena langka dan muahal nya diaper tersebut, akhirnya kita pake diaper yang iklannya ada ditipi lokal, Mam*pok*.

Ya kira2 gitu deh cerita pas di RS kemarin paska lahiran. Nantikan cerita berikutnya. Hohoho.

*lanjut mompa lagi… SEMANGAT!!!