cerclage

Kontrol 33 minggu & 35 minggu


image

KONTROL 33 MINGGU

Selasa, 15 Juni 2016

Control yang dinanti-nanti, karena kita semua menanti perkembangan janin, apakah janin mengalami kenaikan dari kontrol sebelumnya.

Soalnya kalo ga bertambah ya terpaksa dilahirkan, karena berarti rahim sudah tidak support maksimal lagi. Itu rekomendasi dari bagian fetomaternal. Coba itu, dilahirkan 33 minggu, masih kurang mateng, dikiiiit lagi.

Alhamdulilah bb janin naik jadi kisaran 1700 gram – 1800 gram. Itu mah udah dijos pake alpukat, nutrican, putih telur dari bakery di sebrang dan ice cream 5 liter yang kurang lebih untuk asupan seminggu. Jadi, untuk sementara, wacana  untuk dilahirkan, ditunda dulu, karena kondisi di dalam masih support.

Target obsgyn, 2 minggu lagi bisa mencapai 2 kg. Obsgyn saya sih optimis. Pastilah bisa, cuma nambah sekitar 200 gram an kok.

Kayanya sih Kontrol 33 minggu itu doang ceritanya. Hahaha. Udah keburu lupa sih.

 

KONTROL 35 MINGGU

Selasa, 28 Juni 2016

Kontrol yang bikin deg2an, karena ya Obsgyn udah wanti2 bakalan lepas ikatan di 35 minggu. Seinget saya pula, dulu waktu si Arman, ikatan dibuka kalo janin udah beratnya sekitar 2kg an. Kemaren saya sempet nawar dibuka di 36 minggu aja, obsgyn saya nolak karena kuatir resikonya kalo2 nanti leher rahimnya malahan robek lantaran tekanan dari janin. Yayaya… obsgyn mah pasti lebih tau dibandingin pasien yang sok tau. Ahahahah.

Oiya, berat janin sekitar 2kg an dengan kenaikan BB saya sekitar 2kg dari kontrol sebelumnya. Huahahahaha. emaknya naik 2kg, anaknya naik 200 gram. 10%nya doang ke janin. Ya efek protein kebuang di urin sih ya.

Proses pelepasan ikatan yang tadinya menurut obsgyn harus dilakukan di VK, saya tawar untuk dilakukan di kursi ngangkang. Huahahaha, pasien bisa nawar. Iyalah, kan saya sebelumnya pernah dilepas juga ikatannya di kursi ngangkang. Jadi, saya pasien berpengalaman. Hahaha.

Sebelum momentum pelepasan ikatan, baiknya sih pipis dulu supaya lebih mudah ngelepasnya. Mungkin maksudnya supaya ga ketutupan kantung kemih kali ya. Saya pipis dulu, trus naik lagi ke kursi ngangkang. Obsgyn sudah warning kalo ini agak sedikit tidak nyaman. Obsgyn dibantu 2 bidan/perawat untuk megangin cocor bebeknya. Dan prosesnya singkat aja, 5 menit saja, tanpa rasa sakit atau rasa ga nyaman lainnya. Sampe saya bilang, “udah dok? Gini doang?” ahahaaha.

Alhamdulillah ga ada darah yang keluar atau menetes setelah proses tersebut. Walau obsgyn sudah info kalo kemungkinan akan flek 1-2 hari. Nyatanya engga, sama sekali. Huahahahah. Badan saya udah kebal nampaknya.

Ini kontrol terakhir sebelum lebaran. Saya sih udah wanti2, supaya dokter saya jangan sampe mudik lama2, takutnya brojol, beliau ga disamping saya, NAH LOH?! kesian juga ya jadi Obsgyn, hihihihi.

Tadinya mah, setelah 35 minggu, kontrolnya jadi seminggu sekali. Berhubung minggu selanjutnya, lebaran dan si Obsgyn ga praktek seminggu itu, jadi ya kontrol selanjutnya 2 minggu kemudian.

oiya, ada yang berbeda di kontrol minggu ini. Saya di resepin Lactamama with DHA, Ferofort dan Calci95, masing2 10 pcs. SETAU SAYA sih, semua brand ini ga di cover BPJS, karena ada yang mengandung herbal (ya si DHA itu) sementara untuk yang lain, kemungkinan bakalan diganti dengan brand yang lain, yang dicover BPJS.

Nah, pas yang ini, tetiba kata bagian farmasinya, dicover 50% sama BPJS dengan brand yang diresepin dokter. Saya sampe ngeyakinin staf farmasinya loh, beneran di cover 50%? Mereka iya iya aja. Ya sutrah, bagus toh?!

Sementara, setengahnya lagi dibuat kopi resep untuk ditebus diluar dengan biaya sendiri. Akhirnya kita sepakat untuk nebus sisanya di apotik RS dan hanya bayar kurang dari 50rb saja untuk ketiga obat itu dengan masing2 5 pcs.

Alhamdulillah. Semoga semuanya berjalan lancar.

Advertisements

Paska Cerclage dan Kontrol 29 minggu


image

Ini pending posting udah lama banget. Tapi demi keteraturan jurnal ini, hayolah mengumpulkan memori dan kita dokumentasikan disini.

Senin, 2 april 2016

Paska Operasi, so far so good. ga ada rasa yang berbeda sebagai pasien BPJS. Operasi hari Sabtu, Hari Senin udah boleh pulang dengan observasi dokter umum yangs edang jaga. Observasinya hanya observasi tentang pendarahan/flek. Selain itu juga karena dokter Obsgyn saya ga praktek hari senin. Ya kali itu doang bedanya pake BPJS, kalo lagi ga praktek ya ga visit. Kalo pake asuransi lain, kapanpun, tiap hari, pasti dateng. ya gak papalah. masih untung obsgynnya mau nerima saya pake BPJS di RS swasta ini.

Dibilang boleh pulang sejak jam 11an, tapi baru bener2 selesai administrasi BPJS jam 5an. Luama ya?

Si arman yang udah dibawa dari jam makan siang supaya bisa makan siang bareng saya pake menu RS, udah tertidur beberapa kali. Kesian juga kelamaan di RS.

total pengeluaran operasi ini sekitar 8 jutaan dan di cover sepenuhnya oleh BPJS. Hebat kannn? Untuk obat rawat jalan, ada beberapa yang harus ditebus sendiri karena katanya stoknya habis di RS. Gak papalah juga kok. Kontrol lagi ke obsgyn 2 minggu lagi.

Kontrol paska Shirodkard (cerclage) –  29 minggu 

Selasa 17 mei 2016

Baru datang langsung ditanya Obsgyn apakah kemarin dikenakan biaya untuk benang Shirodkard? Karena memang tersebut benang satu-satunya, ga ada benang lain, dan agak mahal. Sekitar 200rb an.

Lalu kitapun bengong. Ternyata kemaren itu, bukan jenis benangnya yang berbeda untuk pasien BPJS dan pasien pribadi/asuransi lain, tapi karena RS mau ngitung dulu alias coding (menurut bahasa mereka) apakah plafon dari BPJS mencukupi untuk tindakan operasi tersebut. Ya begitulah pasien BPJS. Hahahaha

Walau akhirnya, biaya yang ditimbulkan setelah operasi itu sekitar 8juta sekian discover seluruhnya oleh BPJS, kelas 1. Ga tau ya kalo kelas2 yang lainnya, apakah plafon dari BPJS mencukupi untuk tindakan seperti itu.

Keluhan setelah operasi ya Cuma pusing dan mual sekitar 3-4 hari. Tanya2 ke temen yangs sesama dokter, pusing mual tersebut dikarenakan mobilisasi yang terlalu cepat paska operasi. Iya kali ya, setelah operasi saya saking kelaperan langsung angkat kepala nyaris setengah duduk untuk menyantap roti dan minum es teh manis.

Kalo kata obsgyn saya melalui sms sih, banyak2 minum air putih aja, supaya efek biusnya hilang. Okelah.

Tapi sebenernya yang lebih ampuh itu adalah… KEROKAN!!!!

Huahahaha. Beneran, saya sudah tersugesti sama kerokan. Kalo udah pusing2 mual2, obatnya ya Cuma satu, kerokan sampe sendawa2, sampe gosyong.  Dan bener aja, setelah kerokan, bablas angine dan saya kembali ngerasa fit. Ya ampyun, sebelumnya, kepala berat banget, kalo mau makan mual sangat. Jadi rebahan aja kerjaannya.

Aktivitas setelah operasi ini sih normal aja kok. Ga ada larangan yang berarti seperti bedrest total.

Kontrol Hamil 26 minggu


image

Masih pending posting dan menggunakan BPJS 😀
Ya iyalah, saya masih punya jatah 7 Kali pertemuan lagi sama obsgyn Dari 9 Kali pertemuan yang dituliskan di Surat rujukan oleh Obsgyn. Huahahahaha.

Kontrol 26 minggu ini sebenernya kontrol 22 minggu lalu yang kemudian ditambah 4 minggu Dan jatuh di bulan yang sama, Jumat 29 April 2016.
Biasanya mah saya males kontrol di bulan yang sama. Soalnya ya gitu deh, jaman masih bayar pribadi, pengaruh dong biaya kontrol sebulan 2x sama sebulan sekali?! Apalagi kalo sekali kontrol bisa setengah juta. Tewewewew.

Hmmm sebentar, saya lagi nginget2 kenapa saya mau kontrol lagi di 22+4minggu, bukan di bulan selanjutnya aja yang berarti sekitar 27minggu. Kenapa ya?



Oh ya…
Saya mikirnya surat rujukan dari faskes 1 itu cuma berlaku 1bulan (tertanggal 1 April 2016), jadi saya males ngurus perpanjangan lagi untuk yang bulan Mei 2016. Mumpung masih di bulan yang sama, pake aja dulu.
Update : surat rujukan dari faskes 1 berlaku 3 bulan.

Juga, saya ada keluhan ngilu2 di bagian perut bawah Kiri. Jadi saya memutuskan untuk ngepasin waktu kontrol di 22+4minggu.

Untuk kontrol kedua pakai BPJS ini, prosedurnya sama kaya kemaren, dateng ke rs, antri untuk ambil nomor antrian konsul dokter, trus daftar ulang di resepsionis saat waktu konsul tiba.

Belajar Dari pengalaman kontrol sebelumnya, saya dapet nomor urut belasan, sekitar jam 21.30 Dan saya udah hadir jam 20an, saya milih dinner dulu sama paksu di pecel lele tempat yang sama seperti kontrol sebelumnya. Cuma, salah nya pas kontrol sebelumnya, ke situ setelah kontrol, notabene udah jam 22.30, lele Dan ayam bakarnya udah abis. Tinggal bebek doang -_-.

Kontrol Kali ini kaya dejavu Dan berpattern/berpola. Jadi, ya kayanya sih emang feeling so strong atau emang gegara saya yang mau mempercepat waktu kontrol. Sama seperti Hamil Arman, ketika saya memajukan jadwal kontrol 16minggu jadi h-1 (biasanya hari Sabtu pagi jadi hari jumat malem, cuma beda sehari, dengan alasan hari Sabtu nya mau ada acara apa gitu, lupa) Dan kemudian dokter memutuskan untuk melakukan tindakan operasi.

Jadi, kontrol 26 minggu ini juga gitu. Setelah di USG transvaginal, ‘bentuk Y’ pada ujung yang dekat serviks mulai bikin penasaran Dan was was si dokter. Langsung dong ngukur panjang serviks, dimana batas aman adalah 2,5cm, Dan yang terukur hanya… 2,45cm.

Harus cerclage lagi!
Alias operasi macdonald,
alias sirokard (entah gimana penulisannya, saya cuma denger gitu pronunciation nya)
alias diikat.

Update per 25 may 2016

Operasi macdonald penjelasan singkatnya sbb :
Leher rahim dijahitkan supaya tidak sampai membuka sebelum tiba saatnya melahirkan. Ketika janin sudah matang untuk bisa hidup di luar rahim, jahitan dibuka supaya ibu bisa melahirkan normal.

Pak suami sih lalu terdiam, galau.
Sementara saya? Ah biasa aja, muka saya flat, datar, no expression tapi juga ga cemas. Huahahaha.
Kok biasa aja? Ya karena saya sudah memperhitungkan hal ini dan ‘blusukan’ cari ide kalau tindakan cerclage ini harus dilakukan.

Di awal kehamilan saya ini, saya sempat galau mengenai kemungkinan ini akan kembali terjadi lagi, terutama masalah biaya.

Mamen! hamil saya itu bukan kehamilan murah yang bisa ditangani bidan seperti ibu2 klien bidan yang selalu mempertanyakan kenapa harus konsul ke dokter rs? Kenapa ga di bidan aja yang lebih ekonomis?!
I wish i could be like them who deliver baby without any special case.
Ya yakin aja, kalo Allah ngasih cara seperti ini, pasti kita dipercayakan juga rejekinya untuk menjalaninya. Bukan begitu?

Krisis moneter lokal beberapa bulan ini membuat saya seribu kali berpikir tentang kehamilan ini, termasuk biaya untuk operasi tindakan ini. Dan temen SMA saya yg berprofesi sebagai obsgyn tiba2 memberikan pencerahan!!!! Bahwa BPJS meng-cover cerclage! A bad news sometimes is a good news. Mangkanya, saya buru2 ngurus BPJS ! Jadi seribet apapun BPJS, pasti saya jalanin prosedurnya.
Jadi postingan kehamilan Kali ini, bukan sponsored postnya BPJS ya 😛

Lanjut.

Si obsgyn kemudian menjadwalkan untuk operasi besokannya, hari Sabtu tanggal 30 April 2016 jam 13.30. Tapi saya disuruh check in hari Sabtu pagi jam 7 Dan sudah dalam keadaan berpuasa untuk tindakan operasi tersebut.
Setelah ngatur jadwal, saya langsung diarahkan ke laboratorium untuk cek darah dan urin persiapan operasi. Senilai 200rb sekian dan itu ditanggung BPJS alias free. Alhamdulillah.

Kemudian diarahkan ke Nurse station ibu untuk mengurus administrasi. Banyak banget yang harus ditandatanganin oleh saya Dan pak suami. Mungkin karena BPJS Kali ya?!

Suster/bidan yang ditunjuk memandu administrasi persiapan tindakan besokpun sibuk nelpon dokter pihak management RS karena ternyata…
Saya merupakan kasus BPJS pertama yang operasi tindakan MacDonald tersebut di RS ini Dan RS ini ga punya persediaan benang untuk operasi. Benang untuk ngiket serviks nya ya, bukan benang buat jahit luka.
Jadi, benang nya masih dicari. Kalau sudah ketemu, segera diinfo oleh pihak RS ke pasien malam itu juga, baru besok pagi nya kita check in ke RS.

Sekali lagi karena ini pasien BPJS ya. Kalau sebelumnya, karena biaya pribadi, ya smooth aja gitu. Semua sesuai schedule. Ga ada lah bilang benangnya ga ada. Karena, katanya memang benang untuk pasien BPJS beda sama benang untuk pasien pribadi/asuransi lain.

Setelah administrasi tandatangan ini itu selesai, saya masih galau nih, jadi ga operasi ini besok? Trus saya info obsgynnya dong mengenai kemungkinan operasi yg dijadwalkan mungkin tertunda kalo ga ketemu benangnya. Eh ga dijawab -_-.
Ahahaha, ya dokternya udah istirahat Kali ya, atau lagi nyetir, atau lagi males bales SMS. Huahahahaha.

Ya udah kita pulang ke Rumah. Saat itu kalo ga salah kita sampe Rumah jam 23.30. Untungnya udah makan malem sebelum konsul, jadi perut ga kosong2 amat.
Saya langsung istirahat. Ga packing? Ah gampang, packing mah besok pagi aja. Cuma dikit kok bawaannya.

Suami siaga masih terjaga menunggu kabar Dari rs mengenai benang Dan alhamdulillah jam 01.30pagi ditelpon bahwa benangnya udah ada, Dan operasi besok berjalan sesuai jadwal. Suami siaga bangunin saya untuk ngasih tau besok jadi operasi. Okeh.

Hmmm jadi kontrol Kali ini bebas biaya. Lab ditanggung  BPJS, sama sekali ga ngeluarin biaya. Besok paginya disuruh check in Dan kamar sudah di booking, di kelas 1.
Alhamdulillah.