cervical cerclage

Kontrol 33 minggu & 35 minggu


image

KONTROL 33 MINGGU

Selasa, 15 Juni 2016

Control yang dinanti-nanti, karena kita semua menanti perkembangan janin, apakah janin mengalami kenaikan dari kontrol sebelumnya.

Soalnya kalo ga bertambah ya terpaksa dilahirkan, karena berarti rahim sudah tidak support maksimal lagi. Itu rekomendasi dari bagian fetomaternal. Coba itu, dilahirkan 33 minggu, masih kurang mateng, dikiiiit lagi.

Alhamdulilah bb janin naik jadi kisaran 1700 gram – 1800 gram. Itu mah udah dijos pake alpukat, nutrican, putih telur dari bakery di sebrang dan ice cream 5 liter yang kurang lebih untuk asupan seminggu. Jadi, untuk sementara, wacana ย untuk dilahirkan, ditunda dulu, karena kondisi di dalam masih support.

Target obsgyn, 2 minggu lagi bisa mencapai 2 kg. Obsgyn saya sih optimis. Pastilah bisa, cuma nambah sekitar 200 gram an kok.

Kayanya sih Kontrol 33 minggu itu doang ceritanya. Hahaha. Udah keburu lupa sih.

 

KONTROL 35 MINGGU

Selasa, 28 Juni 2016

Kontrol yang bikin deg2an, karena ya Obsgyn udah wanti2 bakalan lepas ikatan di 35 minggu. Seinget saya pula, dulu waktu si Arman, ikatan dibuka kalo janin udah beratnya sekitar 2kg an. Kemaren saya sempet nawar dibuka di 36 minggu aja, obsgyn saya nolak karena kuatir resikonya kalo2 nanti leher rahimnya malahan robek lantaran tekanan dari janin. Yayaya… obsgyn mah pasti lebih tau dibandingin pasien yang sok tau. Ahahahah.

Oiya, berat janin sekitar 2kg an dengan kenaikan BB saya sekitar 2kg dari kontrol sebelumnya. Huahahahaha. emaknya naik 2kg, anaknya naik 200 gram. 10%nya doang ke janin. Ya efek protein kebuang di urin sih ya.

Proses pelepasan ikatan yang tadinya menurut obsgyn harus dilakukan di VK, saya tawar untuk dilakukan di kursi ngangkang. Huahahaha, pasien bisa nawar. Iyalah, kan saya sebelumnya pernah dilepas juga ikatannya di kursi ngangkang. Jadi, saya pasien berpengalaman. Hahaha.

Sebelum momentum pelepasan ikatan, baiknya sih pipis dulu supaya lebih mudah ngelepasnya. Mungkin maksudnya supaya ga ketutupan kantung kemih kali ya. Saya pipis dulu, trus naik lagi ke kursi ngangkang. Obsgyn sudah warning kalo ini agak sedikit tidak nyaman. Obsgyn dibantu 2 bidan/perawat untuk megangin cocor bebeknya. Dan prosesnya singkat aja, 5 menit saja, tanpa rasa sakit atau rasa ga nyaman lainnya. Sampe saya bilang, โ€œudah dok? Gini doang?โ€ ahahaaha.

Alhamdulillah ga ada darah yang keluar atau menetes setelah proses tersebut. Walau obsgyn sudah info kalo kemungkinan akan flek 1-2 hari. Nyatanya engga, sama sekali. Huahahahah. Badan saya udah kebal nampaknya.

Ini kontrol terakhir sebelum lebaran. Saya sih udah wanti2, supaya dokter saya jangan sampe mudik lama2, takutnya brojol, beliau ga disamping saya, NAH LOH?! kesian juga ya jadi Obsgyn, hihihihi.

Tadinya mah, setelah 35 minggu, kontrolnya jadi seminggu sekali. Berhubung minggu selanjutnya, lebaran dan si Obsgyn ga praktek seminggu itu, jadi ya kontrol selanjutnya 2 minggu kemudian.

oiya, ada yang berbeda di kontrol minggu ini. Saya di resepin Lactamama with DHA, Ferofort dan Calci95, masing2 10 pcs. SETAU SAYA sih, semua brand ini ga di cover BPJS, karena ada yang mengandung herbal (ya si DHA itu) sementara untuk yang lain, kemungkinan bakalan diganti dengan brand yang lain, yang dicover BPJS.

Nah, pas yang ini, tetiba kata bagian farmasinya, dicover 50% sama BPJS dengan brand yang diresepin dokter. Saya sampe ngeyakinin staf farmasinya loh, beneran di cover 50%? Mereka iya iya aja. Ya sutrah, bagus toh?!

Sementara, setengahnya lagi dibuat kopi resep untuk ditebus diluar dengan biaya sendiri. Akhirnya kita sepakat untuk nebus sisanya di apotik RS dan hanya bayar kurang dari 50rb saja untuk ketiga obat itu dengan masing2 5 pcs.

Alhamdulillah. Semoga semuanya berjalan lancar.

26 minggu : 2nd cervical cerclage!


image

Sabtu, 30 April 2016

Iyes, ini operasi cervical cerclage yang kedua kalinya. Yang pertama ada disini.
Jadi, ya saya berpengalaman operasi ini.
Berpengalaman juga masuk ruang operasi RS yang sama dengan dokter yang sama.
2012 McDonald (tapi ga jadi, setelah diobservasi di ruang operasi)
2012 kuret
2013 MacDonald (sukses, yang pertama kakinya)
2014 sesar, lahiran Arman
2016 MacDonald lagi.
Berapa Kali tuh? 5 Kali ya?!

Jadi udah tau serba serbi persiapan operasi. Test lab, puasa, skin test antibiotic (yang tetap sakit Dari masa ke masa), infus pake jarum gede karena untuk tindakan operasi, trus biusnya spinal (tulang belakang), trus recovery 1*24 jam ga boleh gerak, lalu bergerak bertahap. Ya gitulah kira2.

Masalah nya selalu sama. Saya selalu kelaperan saat selesai operasi. Huahahahaha.

Lanjut.
Pagi itu, packing mah biasa, ga seribet kaya orang mau lahiran. Yang penting bawa sarung aja, aman. Ga usah bawa baju yang aneh2, perhiasan Dan semua logam ditinggalkan aja di Rumah. Kecuali HP, charger, tablet itu perlu untuk mengusir bosan. Huahahaha.

Pagi itu galau, si Arman yang masih tidur mau dibawa atau ditinggal Dan dititipin ke eyangnya? Kalo dibawa, otomatis harus dimandiin dulu, didandanin dulu, disiapin peralatan nya, makanan nya, dsb dsb.
Tapi suami maunya bawa si Arman dengan pertimbangan kesian nanti dia kaget bangun2 ga ada mama papanya. Akhirnya kita siap2 sembari nunggu dia bangun.

Ga lama dia bangun, langsung angkut ke Mobil beserta tas perlengkapan nya. Ya mainannya beberapa, baju ganti, popok Dan perlengkapan susunya.

Sampe di rs, daftar administrasi, kamar juga udah di booking. Suami bawa si Arman keliling2 RS supaya dia ga bosen. Ya diikutin aja gimana maunya.
Saat itu bersama an dengan pasien BPJS yang mau operasi katarak. Jadi, agak riweuh lantaran pasien operasi katarak komplain kok ga dipanggil2 padahal ga rame2 amat.

Sedangkan saya masih di resepsionis nungguin kasir buka, lantaran semalem lupa ngambil berkas asli rujukan bpjs. Yang diserahkan ke kasir hanya berkas kopiannya saja. Berkas aslinya kita pegang.

Setelah dapet berkas asli, tetep diminta fotokopiannya. Nunggu lagi kantin buka, karena mesin potokopi ada di situ, tapi kata resepsionisnya bisa menyusul ntar siangan.
Urusan administrasi selesai, saya dibawa suster ke ruang vk. Saya sudah SMS suami kalo saya dibawa ke vk.

Di vk, saya diem aja di bed yang disediakan sembari mendengarkan sayup2 ibu2 yang mendekati saat2 kelahiran bayinya. Ada yang sesunggukan karena mau sesar, ada yang baru selesai sesar. Ah rame lah pokoknya.
Sementara saya cuma mainan HP aja, ga tau sayanya mau diapain. Ada Kali 45menit disitu, akhirnya saya SMS suami saya, nanya dimana.

Ternyata suami saya nunggu di kamar perawatan yang sudah dibooking. Kita ketemuan di depan ruang vk trus nanya ke suster, saya mau diapain disini (vk)? Akhirnya dianter suster ke ruang perawatan.

Disitu baru deh di kasi infus sembari nunggu waktu operasi. Snack pagi (bolu) pun sudah dianter, tapi berhubung sayanya puasa, jadi buat yang jaga aja, suami Dan si Arman.
Lumayan buat isi perut si Arman, dibawa in roti untuk sarapannya tapi ga abis.
Trus mereka berkeliling demi membuat nyaman si Arman selama di RS.

Menjelang jadwal operasi, sekitar jam 13an, bed saya dibawa lagi ke ruang vk dianter sama suami Dan Arman. Terpisah di pintu belakang VK. Sempet gimana gitu saat terpisah sama Arman, padahal saya tau operasi ini sebentar, ga sampe sejam. Tapi kok ya rasanya gimana gitu. Sedih. Apalagi saya denger suara si Arman nanya2 ke papa nya, “Pa, mama kemana? Ayo kita ikut mama”
Tes. Netes airmata saya.

Di lorong di dalam vk ada beberapa bed ngantri masuk ke ruang vk, Dan saya salah satunya. Kata suster yang nganterin saya, saya disuruh ganti baju operasi. Suster yang nganterin langsung aja dorong bed saya masuk ke ruang vk, masa iya ganti baju di lorong tempat lalulalang?!

Si suster bawain baju operasi warna hijau, tapi pas dihamparin kok ya kaya taplak kecil dengan lubang ditengahnya. Huahahaha. Salah ambil katanya.
Trus si suster pamit, menurut nya nanti dibantu sama bidan/suster vk.

Ga lama suster vk dateng bawa baju operasi. Iyes, yang sama seperti operasi sebelumnya. Yang terbuka Dan tali temali di sisi pinggirannya. Jadi cuma nutup bagian tubuh depan Dan belakang, tapi tidak samping. Huahahaha.

Lalu pindah bed operasi, yang lumayan sempit, lalu masuk ruang operasi, pindah lagi ke bed operasi. Obsgyn saya beserta bidan sudah hadir disitu. Juga dokter anestesi. Prosesi pun berjalan. Saat itu jam 14.00, suntik bius spinal, lalu saya kedinginan Dan diselimutin, sembari sendawa2, masuk angin, kelaperan.

Kali ini bius spinal nya ga sakit, canggih deh dokter anestesinya. Yang sakit saat infus saya dipasangin three ways (percabangan untuk beberapa cairan infus masuk ke selang yang sama).
Sepanjang operasi saya sadar, saya lihat apa yang dikerjakan dokter saya lewat pantulan lampu operasi yang gede bangetttt.

Sempet nanya sama dokter anestesi, kapan saya boleh makan? Karena saya sudah kelaperan sangat! Kata dokter anestesi sih setelah operasi silahkan dicoba minum dulu, kalo ga ada reaksi muntah ya boleh lah dilanjut dengan makan.
Syukurlah, ga disuruh nunggu lagi.

Jam 14.20 operasi selesai. Tetiba mual saya sudah sampai puncaknya, mau muntah. Saya info suster yang masih beberes di ruang operasi. Beberes maksudnya beresin posisi saya ke posisi semula, lepasin alat penyangga dsb dsb.
Baru Kali ini muntah dalam keadaan bius lokal. Saya ga bisa narik keluar mual yang ada di perut lantaran perut masih dalam keadaan Baal. Kebayang ga sih kalo muntah tapi ga tuntas? Ya kaya gitu. Kzl.

Selesai muntah, saya minta teh manis karena udah kadung laper sangat. Saya dipindah bed lagi ke bed ‘antara’ yang sempit banget, trus pindah lagi ke bed kamar, baru dianter ke vk.
Sampe di vk saya nungguin teh manis nya kok ga dateng2 lamaaa banget, sembari bertanya2 dimana suami saya? Kok ga menghampiri saya? Padahal saya butuh banget dibawain makanan. Suster2 vk sibuk sangat, mungkin karena ada operasi katarak itu ya. Berulang2 kali saya nanya ke suster, perihal teh manis. Mana bed saya ga ada bellnya, akhirnya minjem ke pasien sebelah minta di pencet in.

Akhirnya suami saya dateng, tanpa Arman. Loh? Ternyata Arman sudah dipulangkan saat saya operasi tadi. Dia tertidur kecapean. Dan ternyata, suami saya ga dikabarin sama suster kalo operasi saya sudah selesai, pantesan saya dianggurin -_-.
Menyusul datang kakak ipar menemani saya.
Saya minta tolong dibelikan susu uht atau apalah yang manis2 untuk mengatasi kelaperan saya.
Bersamaan itu dateng juga teh manis beserta roti isi srikaya. Jadi langsung saya lahap, nyam nyam nyam.

Sekitar 2-3jam saya pemulihan di vk sampe kentut Dan bisa goyang2 kaki. Baru ditransfer lagi ke ruang perawatan. Selama pemulihan saya masih ngobrol2 haha hihi sama kaka ipar.
So far sih so good, ga ada perbedaan reaksi tubuh antara tindakan operasi yang dibayar pake pribadi sama yang dibayar pake bpjs.

Kadang kalo ga ada tamu, saya tiba2 ngantuk banget trus tertidur. Trus kebangun saat suster dateng mau Cek tensi atau kasi obat atau Cek detak jantung janin.

Ruang perawatan kelas 1, satu ruangan terdiri Dari 2 bed dan masing2 bed ada tempat duduk Dan sambungan puff. Mayan bisa buat tidur untuk yang jaga pasien walau ga satu badan penuh, ya 3/4nya lah terakomodir di kursi itu.
Kelengkapan lainnya standard, ada lemari besi nakas, tv flat yang digantung di dinding, juga ada lemari baju kayu untuk masing2 bed.

Makanan nya juga ga ada perbedaan antara pribadi Dan BPJS. Kapan aja saya minta teh manis dilayani dengan baik.

Hanya saja, pasien BPJS ga dapet perlengkapan Mandi seperti biasanya (pouch, washlap 2, sabun Mandi, sikat Gigi, odol). Gpp, saya jg udah bawa sendiri ๐Ÿ˜€

Arman ga dateng lagi ke RS hari itu. Tablet saya pun dibawa pulang sebagai hiburan untuk si Arman yang mama papanya di RS. Kangennya…

(Bersambung)

Kontrol Hamil 26 minggu


image

Masih pending posting dan menggunakan BPJS ๐Ÿ˜€
Ya iyalah, saya masih punya jatah 7 Kali pertemuan lagi sama obsgyn Dari 9 Kali pertemuan yang dituliskan di Surat rujukan oleh Obsgyn. Huahahahaha.

Kontrol 26 minggu ini sebenernya kontrol 22 minggu lalu yang kemudian ditambah 4 minggu Dan jatuh di bulan yang sama, Jumat 29 April 2016.
Biasanya mah saya males kontrol di bulan yang sama. Soalnya ya gitu deh, jaman masih bayar pribadi, pengaruh dong biaya kontrol sebulan 2x sama sebulan sekali?! Apalagi kalo sekali kontrol bisa setengah juta. Tewewewew.

Hmmm sebentar, saya lagi nginget2 kenapa saya mau kontrol lagi di 22+4minggu, bukan di bulan selanjutnya aja yang berarti sekitar 27minggu. Kenapa ya?



Oh ya…
Saya mikirnya surat rujukan dari faskes 1 itu cuma berlaku 1bulan (tertanggal 1 April 2016), jadi saya males ngurus perpanjangan lagi untuk yang bulan Mei 2016. Mumpung masih di bulan yang sama, pake aja dulu.
Update : surat rujukan dari faskes 1 berlaku 3 bulan.

Juga, saya ada keluhan ngilu2 di bagian perut bawah Kiri. Jadi saya memutuskan untuk ngepasin waktu kontrol di 22+4minggu.

Untuk kontrol kedua pakai BPJS ini, prosedurnya sama kaya kemaren, dateng ke rs, antri untuk ambil nomor antrian konsul dokter, trus daftar ulang di resepsionis saat waktu konsul tiba.

Belajar Dari pengalaman kontrol sebelumnya, saya dapet nomor urut belasan, sekitar jam 21.30 Dan saya udah hadir jam 20an, saya milih dinner dulu sama paksu di pecel lele tempat yang sama seperti kontrol sebelumnya. Cuma, salah nya pas kontrol sebelumnya, ke situ setelah kontrol, notabene udah jam 22.30, lele Dan ayam bakarnya udah abis. Tinggal bebek doang -_-.

Kontrol Kali ini kaya dejavu Dan berpattern/berpola. Jadi, ya kayanya sih emang feeling so strong atau emang gegara saya yang mau mempercepat waktu kontrol. Sama seperti Hamil Arman, ketika saya memajukan jadwal kontrol 16minggu jadi h-1 (biasanya hari Sabtu pagi jadi hari jumat malem, cuma beda sehari, dengan alasan hari Sabtu nya mau ada acara apa gitu, lupa) Dan kemudian dokter memutuskan untuk melakukan tindakan operasi.

Jadi, kontrol 26 minggu ini juga gitu. Setelah di USG transvaginal, ‘bentuk Y’ pada ujung yang dekat serviks mulai bikin penasaran Dan was was si dokter. Langsung dong ngukur panjang serviks, dimana batas aman adalah 2,5cm, Dan yang terukur hanya… 2,45cm.

Harus cerclage lagi!
Alias operasi macdonald,
alias sirokard (entah gimana penulisannya, saya cuma denger gitu pronunciation nya)
alias diikat.

Update per 25 may 2016

Operasi macdonald penjelasan singkatnya sbb :
Leher rahim dijahitkan supaya tidak sampai membuka sebelum tiba saatnya melahirkan. Ketika janin sudah matang untuk bisa hidup di luar rahim, jahitan dibuka supaya ibu bisa melahirkan normal.

Pak suami sih lalu terdiam, galau.
Sementara saya? Ah biasa aja, muka saya flat, datar, no expression tapi juga ga cemas. Huahahaha.
Kok biasa aja? Ya karena saya sudah memperhitungkan hal ini dan ‘blusukan’ cari ide kalau tindakan cerclage ini harus dilakukan.

Di awal kehamilan saya ini, saya sempat galau mengenai kemungkinan ini akan kembali terjadi lagi, terutama masalah biaya.

Mamen! hamil saya itu bukan kehamilan murah yang bisa ditangani bidan seperti ibu2 klien bidan yang selalu mempertanyakan kenapa harus konsul ke dokter rs? Kenapa ga di bidan aja yang lebih ekonomis?!
I wish i could be like them who deliver baby without any special case.
Ya yakin aja, kalo Allah ngasih cara seperti ini, pasti kita dipercayakan juga rejekinya untuk menjalaninya. Bukan begitu?

Krisis moneter lokal beberapa bulan ini membuat saya seribu kali berpikir tentang kehamilan ini, termasuk biaya untuk operasi tindakan ini. Dan temen SMA saya yg berprofesi sebagai obsgyn tiba2 memberikan pencerahan!!!! Bahwa BPJS meng-cover cerclage! A bad news sometimes is a good news. Mangkanya, saya buru2 ngurus BPJS ! Jadi seribet apapun BPJS, pasti saya jalanin prosedurnya.
Jadi postingan kehamilan Kali ini, bukan sponsored postnya BPJS ya ๐Ÿ˜›

Lanjut.

Si obsgyn kemudian menjadwalkan untuk operasi besokannya, hari Sabtu tanggal 30 April 2016 jam 13.30. Tapi saya disuruh check in hari Sabtu pagi jam 7 Dan sudah dalam keadaan berpuasa untuk tindakan operasi tersebut.
Setelah ngatur jadwal, saya langsung diarahkan ke laboratorium untuk cek darah dan urin persiapan operasi. Senilai 200rb sekian dan itu ditanggung BPJS alias free. Alhamdulillah.

Kemudian diarahkan ke Nurse station ibu untuk mengurus administrasi. Banyak banget yang harus ditandatanganin oleh saya Dan pak suami. Mungkin karena BPJS Kali ya?!

Suster/bidan yang ditunjuk memandu administrasi persiapan tindakan besokpun sibuk nelpon dokter pihak management RS karena ternyata…
Saya merupakan kasus BPJS pertama yang operasi tindakan MacDonald tersebut di RS ini Dan RS ini ga punya persediaan benang untuk operasi. Benang untuk ngiket serviks nya ya, bukan benang buat jahit luka.
Jadi, benang nya masih dicari. Kalau sudah ketemu, segera diinfo oleh pihak RS ke pasien malam itu juga, baru besok pagi nya kita check in ke RS.

Sekali lagi karena ini pasien BPJS ya. Kalau sebelumnya, karena biaya pribadi, ya smooth aja gitu. Semua sesuai schedule. Ga ada lah bilang benangnya ga ada. Karena, katanya memang benang untuk pasien BPJS beda sama benang untuk pasien pribadi/asuransi lain.

Setelah administrasi tandatangan ini itu selesai, saya masih galau nih, jadi ga operasi ini besok? Trus saya info obsgynnya dong mengenai kemungkinan operasi yg dijadwalkan mungkin tertunda kalo ga ketemu benangnya. Eh ga dijawab -_-.
Ahahaha, ya dokternya udah istirahat Kali ya, atau lagi nyetir, atau lagi males bales SMS. Huahahahaha.

Ya udah kita pulang ke Rumah. Saat itu kalo ga salah kita sampe Rumah jam 23.30. Untungnya udah makan malem sebelum konsul, jadi perut ga kosong2 amat.
Saya langsung istirahat. Ga packing? Ah gampang, packing mah besok pagi aja. Cuma dikit kok bawaannya.

Suami siaga masih terjaga menunggu kabar Dari rs mengenai benang Dan alhamdulillah jam 01.30pagi ditelpon bahwa benangnya udah ada, Dan operasi besok berjalan sesuai jadwal. Suami siaga bangunin saya untuk ngasih tau besok jadi operasi. Okeh.

Hmmm jadi kontrol Kali ini bebas biaya. Lab ditanggung  BPJS, sama sekali ga ngeluarin biaya. Besok paginya disuruh check in Dan kamar sudah di booking, di kelas 1.
Alhamdulillah.