cervical cerlage

Paska Cerclage dan Kontrol 29 minggu


image

Ini pending posting udah lama banget. Tapi demi keteraturan jurnal ini, hayolah mengumpulkan memori dan kita dokumentasikan disini.

Senin, 2 april 2016

Paska Operasi, so far so good. ga ada rasa yang berbeda sebagai pasien BPJS. Operasi hari Sabtu, Hari Senin udah boleh pulang dengan observasi dokter umum yangs edang jaga. Observasinya hanya observasi tentang pendarahan/flek. Selain itu juga karena dokter Obsgyn saya ga praktek hari senin. Ya kali itu doang bedanya pake BPJS, kalo lagi ga praktek ya ga visit. Kalo pake asuransi lain, kapanpun, tiap hari, pasti dateng. ya gak papalah. masih untung obsgynnya mau nerima saya pake BPJS di RS swasta ini.

Dibilang boleh pulang sejak jam 11an, tapi baru bener2 selesai administrasi BPJS jam 5an. Luama ya?

Si arman yang udah dibawa dari jam makan siang supaya bisa makan siang bareng saya pake menu RS, udah tertidur beberapa kali. Kesian juga kelamaan di RS.

total pengeluaran operasi ini sekitar 8 jutaan dan di cover sepenuhnya oleh BPJS. Hebat kannn? Untuk obat rawat jalan, ada beberapa yang harus ditebus sendiri karena katanya stoknya habis di RS. Gak papalah juga kok. Kontrol lagi ke obsgyn 2 minggu lagi.

Kontrol paska Shirodkard (cerclage) –  29 minggu 

Selasa 17 mei 2016

Baru datang langsung ditanya Obsgyn apakah kemarin dikenakan biaya untuk benang Shirodkard? Karena memang tersebut benang satu-satunya, ga ada benang lain, dan agak mahal. Sekitar 200rb an.

Lalu kitapun bengong. Ternyata kemaren itu, bukan jenis benangnya yang berbeda untuk pasien BPJS dan pasien pribadi/asuransi lain, tapi karena RS mau ngitung dulu alias coding (menurut bahasa mereka) apakah plafon dari BPJS mencukupi untuk tindakan operasi tersebut. Ya begitulah pasien BPJS. Hahahaha

Walau akhirnya, biaya yang ditimbulkan setelah operasi itu sekitar 8juta sekian discover seluruhnya oleh BPJS, kelas 1. Ga tau ya kalo kelas2 yang lainnya, apakah plafon dari BPJS mencukupi untuk tindakan seperti itu.

Keluhan setelah operasi ya Cuma pusing dan mual sekitar 3-4 hari. Tanya2 ke temen yangs sesama dokter, pusing mual tersebut dikarenakan mobilisasi yang terlalu cepat paska operasi. Iya kali ya, setelah operasi saya saking kelaperan langsung angkat kepala nyaris setengah duduk untuk menyantap roti dan minum es teh manis.

Kalo kata obsgyn saya melalui sms sih, banyak2 minum air putih aja, supaya efek biusnya hilang. Okelah.

Tapi sebenernya yang lebih ampuh itu adalah… KEROKAN!!!!

Huahahaha. Beneran, saya sudah tersugesti sama kerokan. Kalo udah pusing2 mual2, obatnya ya Cuma satu, kerokan sampe sendawa2, sampe gosyong.  Dan bener aja, setelah kerokan, bablas angine dan saya kembali ngerasa fit. Ya ampyun, sebelumnya, kepala berat banget, kalo mau makan mual sangat. Jadi rebahan aja kerjaannya.

Aktivitas setelah operasi ini sih normal aja kok. Ga ada larangan yang berarti seperti bedrest total.

Advertisements

kontrol 17 minggu


Sabtu, 5 Oktober 2013

Hari ini seharusnya sih ikutan acara gathering kantor suami di water kingdom yang waktu itu saya survey dengan perjalanan hampir 12 jam :D. Tapi dikarenakan si dokter obsgyn saya mengharuskan saya untuk bedrest, melepaskan semua aktivitas rumahan dan di luar rumah, artinya ga boleh kemana2 dulu apalagi untuk acara hura2 :D.

Sebenernya ini sih bukan kontrol rutin, cuma kontrol paska operasi aja. Gile aje kontrol seminggu sekali *pingsan. Ahahaha.

Saya dapet nomor antrian 6, dan saya dateng sekitar jam 10.30 dengan perkiraan 1 pasien waktu konsulnya 15-20menit, supaya gag terlalu lama gitu nunggunya.

Saya diturunin di lobi, khawatir saya jalan terlalu jauh dari tempat parkir ke ruang dokter, sementara suami saya mencari parkir.  Setelah cek berat badan dan tensi, ( 68.5 kg dan 110/80) ga berapa lama, kira2 30 menit saya dipanggil masuk ke ruangan dokter. Saya menunggu di depan ruang dokter yang jaraknya palingan 5 langkah.

Si dokter nanya keluhan saya. So far sih ga ada keluhan, masih dalam aktivitas bedrest yang sebagian besar waktu saya habiskan berbaring di tempat tidur.

Si dokter ngecek hasil lab ACA dan urin terakhir serta hasil konsul dengan internist. Bertanya kapan saya diharuskan kontrol kembali ke internist. Berhubung kemarin si Internist gag bilang untuk balik kontrol lagi, ya saya bilang ga ada konsul lanjutan hanya diresepkan askardia 80 sebanyak 20 butir.

Lanjut USG perut dan USG transvaginal. Horeee… panjang cervixnya menjadi 4.85 cm setelah diikat. Bedrestnya masih diterusin sampai lahiran. Askardia 80 juga diterusin sampe nanti lahiran, tapi si dokter obsgyn aja yang ngeresepin. Balik kontrol lagi 4 minggu lagi yang berarti jatuh pada tanggal 2 November 2013.

Oiya, si dokter juga agak BT pas tau saya berjalan dari lobi ke ruangannya. Bidan yang lagi bantuin si dokter kena ‘semprot’ lantaran harusnya saya pakai kursi roda, karena ga boleh kebanyakan jalan. Si bidan langsung ambil kursi roda dan saya pindah ke kursi konsul biasa ke kursi roda. Kesian juga sih si bidan, dia kan ga tau apa2. Si dokter bilang, next control, saya harus pake kursi roda untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri. Okey, noted dok 🙂

Saya sempet mempertanyakan kapan saya bisa mandi, keramas dengan leluasa tanpa di seka pake washlap. Si dokter bilang, saya boleh kok mandi, tapi ga boleh berdiri karena waktu mandi tiap2 orang kan beda2, jadi harus punya kursi plastik. Mandinya harus duduk. Sekali lagi untuk untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri.

BAK & BAB juga jangan di kloset jongkok apalagi jamban tradisonal ‘helikopter’, harus di kloset duduk. Yang artinya saya ga boleh jongkok. Kloset jongkok di rumah, seminggu kemudian langsung di ganti sama kloset duduk.

Sholat pun saya lakukan dalam keadaan duduk, sodara2 :).

Jadi aktivitas saya cuma : duduk dan tiduran. Sesekali berdiri dan berjalan ke kamar mandi :D.

Suami saya bertanya tentang makanan untuk mempercepat pertumbuhan si janin, apakah hanya Es Krim aja? Hihihi… karena dia udah mulai kewalahan tiap hari beliin saya es krim 350ml setiap hari. IYAAA, setiap kali dia beli tuh es krim, saya harus ngabisin hari itu juga. Coba itu!

Jadi si dokter rekomen variasi daftar makanan berikut ini :

  1. Putih telur saja (dalam keadaan matang) 3-4 butir/hari
  2. Es Krim 1 gelas/hari
  3. Susu 2 gelas/hari
  4. Air putih 2-3 liter/hari
  5. Jus Alpukat 1 gelas/hari

Wow… lumayan juga ya :D.  Saya sih yang tidak berpantang apa2, seneng2 aja dengan variasi makanan seperti itu.

Sempet nanya juga mengenai sabun pembersih muka Skinesse yang sedang saya gunakan, karena beberapa hari ga pake itu (dilarang sama suami saya sampai dapet approval dari dokter) muka berminyak dan kayanya kotor banget. Jerawat dimana2 :(. Pembersih muka saya itu mengandung asam salisilat. Nah asam salisilat itu menurut klien skinesse saya, terlarang untuk ibu hamil, ada sih artikelnya di sini. Ada artikel lain yang bilang kalo asam salisilat ituterlarang karena turunan dari aspirin.

2013-04-24 12.28.21

Saya sempet tanya sama temen blogger saya yang juga obsgyn, menurutnya sih gak papa pake sabun pencuci muka tsb karena dosis asam salisilatnya kecil, asal bukan dalam dosis besar seperti tablet khusus asam salisilat. Lagipula obsgyn juga menggunakan aspirin untuk kasus preeklamsia.

Saya tanya dokter obsgyn saya, jawabannya juga boleh kok. Ya sutrah, saya lanjut pakai sabun tersebut setiap kali mandi 🙂

Untuk kunjungan saat ini, saya diresepkan DHA, Ferofort dan Askardia 80 lagi.

Untuk kehamilan ini, selain saya mencatat 6 siklus mens terakhir, saya juga mencatat dan menyimpan obat2an yang masih banyak sisa dari kehamilan sebelumnya beserta expired datenya.

sisa obat kehamilan tahun lalu

Uhuy… untungnya ada obat yang masih bisa dipake. Jadi alhasil, yang saya tebus cuma askardia 80 aja :D. Setelah konsul selesai, si bidan mendorong kursi roda saya sampai di depan kasir menunggu suami saya mengurus admin dan resep.

Biaya kontrol kali ini  sekitar 200rb an saja.

Konsul dokter 126K + USG sekian K dan ascardia 80 30 butir lagi 😀

Pribadi, masih belum ada asuransi yang cover maternity tanpa masa tunggu 😀

Tindakan operasi pengikatan rahim


atau yang disebut cervical cerlage.

Sabtu, 28 Sep 2013.

Semalem pulang dari RS baru tidur jam 12.30 pagi, bangun lagi jam 05.30. Siap2, packing, sarapan, berangkat dari rumah sekitar jam 6.30 menuju RS. Mampir sebentar di Alfam*rt untuk beli susu UHT kotakan untuk nahan laper selama 6jam ke depan.

Sampe di RS tepat jam 7pagi, pegawai front desk/receptionist baru aja menempati posisi masing2 saat kita sampai untuk registrasi rawat inap. Si petugas menjelaskan administrasinya serta pengaturan kamar. Perkiraan si dokter sih, setelah tindakan ini, memerlukan rawat inap sekitar 2-3hari saja. Lumayan 2-3hari nginep di RS itu sesuatu banget, apalagi saat ga dicover asuransi, kudu pinter2 nyari kelasnya.

Setelah admin selesai, langsung dianter naik kursi roda ke bagian VK, bukan kamar rawat inap biasa. Ganti baju ‘seragam’ untuk pasien bersalin.

Oiya, kalo mau tindakan operasi gitu, si pasien diminta melepaskan semua perhiasannya ya cincin, kalung, anting, dsb dsb untuk mengantisipasi hal2 yang tidak diinginkan selama operasi kali ya. Kalo saya sih udah ada pengalaman sebelumnya di ruang VK, jadi sebelum berangkat ke RS, sudah melepas semuanya, termasuk cincin kawin.

Pas masuk ke VK, ada ibu2 yang persiapan untuk lahiran caesar, kayanya sih agak ketakutan soalnya nangis2 lumayan bombay. Tapi gag lama setelah itu, masuk ke ruang operasi, langsung kedengeran deh si baby nangis :).

Trus saya ngapain di ruang VK itu? Menunggu sembari puasa. Bagian puasanya itu yang menyiksa, karena akhir2 ini sudah terbiasa 2 jam sekali ada makanan yang masuk. Sarapan tadi pagi pun ternyata keluar lagi dan berakhir di septitank. Huhuhuhu… kosong perutku.

Sembari menunggu, test darah & EKG (rekam jantung) untuk persiapan operasi dan lagi2 skin test! Mau marah rasanya. Ternyata skin testnya dengan obat yang sama, Bactesyn juga. Huhuhuhu T_T sus, sini gantian di skin test. Gag berapa lama dateng dokter anestesi (cowo) yang menjelaskan mengenai proses anestesi spinal.

Iya, anestesinya pake yang spinal, bukan yang liwat infus untuk meminimalisir pengaruh obat bius ke baby, begitu katanya. Tapi kan, spinal itu SAKIT??! Ya sutrahlah.

Jadi anestesi spinal itu adalah bius lokal aja yang disuntikkan via tulang belakang. TULANG, keras kan? Jadi, dari pinggang ke atas tetep sadar, sementara pinggang ke bawah ya baal. Kali ini operasinya ga dijungkirbalikin kepala-dibawah-kaki-diatas, normal aja gitu tiduran.

Setelah mendapat penjelasan dari si dokter anestesi, sempet boboan sebentar trus gag lama pasang infus lalu ganti baju operasi (yang bukaannya/tali temalinya disamping), pindah ke tempat tidur dorong menuju ruang operasi. Kalo gag salah waktu itu menunjukkan jam 13.50, dianter sama suami sampe menjelang kamar operasi, setelah itu dibawa suster2 ke kamar operasi yang dingin.

Ruang operasinya luas, ada 2 lampu sorot bulet geuuudeee buanget, segede WAJANN babon (maksudnya gede teramat gede banget). Saya memindahkan diri ke meja operasi. Si bidan yang bertugas sempet mengkomando : ” ya terus turun, udah berasa blom (maaf) p*nt*tnya bolong?”

Saya mikir, loh bukannya emang p*nt*t bolong? oww ternyata maksudnya si bidan, terus posisi turun sampe kerasa mejanya bolong pas di p*nt*t. owww… bilang dong. Setelah mencapai posisi yang diinginkan, si dokter anestesi nyuruh saya duduk relax untuk mulai disuntikkin biusnya. Tapi kebayang sakitnya, saya malahan tegang. Ahahahaha.

Disuntik 2 kali, langsung suruh tiduran. baal langsung menyebar di sekitar kaki. Instruksi gerak2an kaki dari gerakan yang kecil (gerakan kaki kekanan dan ke kiri) sampai yang ekstrim (angkat kakinya yang tinggi) untuk melihat ke-baal-an obat bius. Niat hati sih udah instruksiin ke otak untuk untuk angkat kaki, tapi eh kok gag keangkat?!

Trus si dokter anestesi nanya ke saya, mau tidur atau mau ngobrol? Saya bilang, Mau tidur aja ah.

Si dokter anestesi nyuntikin sesuatu ke infus saya. Saya sempet nanya, “kok belum tidur juga?” –> pasien bawel.

dokter anestesi : sabar bu, dikit2… *kayanya dia nyuntikin lagi ke infus saya*

dokter anestesi : ya boleh tidur…

saya : udah nih boleh tidur?

tiba2 saya hilang sesaat, entah berapa lama lalu terdengar suara, “yak sudah selesai”

saya : yah? udah selesai? baru mau tidur…. (sadar ga sadar)

saya kembali dibawa ke ruang VK, sempet liat jam, saat itu jam 14.20. berarti cepet ya operasinya.

masih dengan kostum ruang operasi. Masih sempet poto2 tapi ya gag potogenik gitu, baru juga sadar :D. Saya sempet bilang, kalo mau diuplod ke facebook, yang ini ya, nunjuk ke poto yang saya bergaya :D, kemudian saya tertidur lagi. Tapi suami saya malah upload poto yang ini :(.

setelah operasi

Pengaruh obat bius ya. Bagian terburuknya adalah saya harus puasa lagi selama 3 jam setelah operasi itu. Ampuuunnn.

Yang lucu, menjelang tidur, saya minta ke suami saya untuk merapatkan kaki saya karena saya ngerasa kaki saya terpisah jauh, padahal mah sudah rapet, sudah sikap sempurna. Pengaruh baalnya obat bius nih. ihihihi.

Bangun, mulai latihan gerak2in kaki, supaya cepet ilang baalnya. Oiya, karena pengaruh baal, saya ga bisa ngerasain kentut loh. Saya cuma ngerasa perut saya seperti mengeluarkan suara gelembung. Suami saya bilang, saya sudah kentut.

juga, saya ga pernah ngerasa mau pipis karena ternyata sudah ada kateter terpasang. Hohoho pantesan. Biasanya kan saya beser.

Baru pulih seluruhnya sekitar jam 5sore, boleh makan. horeeee…. tapi tetep posisi tiduran. Nanti jam 2 malem baru boleh latihan duduk.

Oiya, hasil diskusi dokter obsgyn dan internist saya harus di test ACA dan ANA atau apa gitu untuk mendeteksi kemungkinan protein dalam urin ditambah test kolesterol, yang biaya totalnya sekitar 1,8juta. Twewewewew… pingsan lagi.

Tapi dokternya untungnya baik, yang prioritas itu yang ACA aja, biayanya 800rb dan hasilnya sekitar 3-5hari karena subcont ke RS Cikini. Ambil darah lagi. Puasa lagi 12jam untuk test glukosa juga kolesterol. Ampunnn puasa muluuu. Puasa dari jam 11malem sampe jam 11pagi. Kebayang ga laperrrr nya?

Huhuhuhu… kenapa harus pake puasa???