cervix

Kontrol 22minggu


image

Masih late post nih. Hehehe.
Jadi, ini kontrol Hamil pertama pakai BPJS.

1 April 2016, jumat
Obsgyn saya praktek jam 19-20.30. Saya dateng jam 19.30. Berdua aja, si Arman dititip dulu sementara, karena saya tau dengan nomor urut 11, bakalan dapet giliran di atas jam 21.

Kenapa ga dateng aja jam 21.00? Ya karena kadang front office nya yang nerima suka gimana gitu kita dateng daftar setelah jam praktek dokter yang dituju. Jadi, mendingan dateng lebih awal, dan makanya Arman ga diajak. Dia cranky kalo diajak jalan malem2.

Untungnya aja saya dateng di jam prakteknya, karena ini jadwal konsultasi pertama saya sebagai pasien BPJS.
Jadi, pertama daftar ulang ke front office khusus peserta BPJS. Kalo di meja resepsionis, khusus untuk peserta BPJS, si mbaknya ada di meja bundar.

Prosedurnya, kita kasi berkas asli Dan potokopian yang sudah diseleksi sebelumnya di pendaftaran awal. Trus si mbak front office nya ngecek dokter yang dituju.
Trus… Pas berkas saya,

Si mbak nya bilang, “dokter yang dituju tidak bekerjasama dengan BPJS. Mau diganti dokternya atau gimana? Ada dokter M yang juga sedang praktek”

Degh.

Saya : “wah mbak, saya sudah sama dokter saya sejak 2012. Saya sih ga mau ganti dokter. Apalagi dokter gantinya dokter laki2”
Mbak FO : “oh gitu, kalo gitu saya konfirmasi dulu sama dokternya ya. Nanti saya panggil lagi”

Harap2 cemas.
Akhirnya setelah dikonfirmasi ke dokter tujuan, dokter saya memberikan pengecualian kepada saya dan satu lagi pasien peserta BPJS. Alhamdulillah!

Setelah administrasi selesai, lanjut ke langkah selanjutnya, Cek berat badan dan tensi ke nurse stasion Ibu.
Selanjutnya nunggu dipanggil perawat yang mendampingi dokter yang saya tuju.

Bener aja, jam 21.30 saya baru dipanggil, sebagai pasien terakhir! Sesuatu ya pasien BPJS :mrgreen:.

Di kontrol sebelumnya, sudah saya info ada perbedaan hitungan minggu antara saya dan dokternya. Bedanya 2minggu! Saya ngitungnya 18minggu sedangkan obsgyn saya ngitungnya 20minggu.

Nah pas di USG, iya aja bener. Kayanya ukurannya sesuai untuk ukuran 22minggu (18+4=22) daripada 24minggu (20+4=24). Akhirnya hitung2 lagi dari awal saya pertama kontrol dan dicapai kesepakatan, kalo sekarang 22minggu! Sepakat, satu suara.

Obsgyn saya sih nyaranin untuk ngerujuk ke fetomaternal lantaran perbedaan berat janin ini, tapi beliau pun masih ragu dan masih mau nunggu sampe kontrol bulan depan. Masih ragunya, bingung ngerujuk ke fetomaternal RS kelas B (RS Hermina Bekasi) atau ke RS pemerintah kelas A di Jakarta Timur tempat beliau praktek (eh tapi kan ga bisa ngerujuk langsung Dari kelas C ke kelas A, lintas propinsi pula!).
Tapi keputusan akhirnya, kita tunggu sampe kontrol bulan depan (Mei 2016).

Kalo untuk ukuran 22minggu, ya cukup lah, tapi kalo untuk ukuran 24minggu, agak ketinggalan jauh berat janinnya.

Panjang serviks masih lebih panjang dari 2,5cm, tapi sudah mulai terbentuk Y di deket serviks. Menurut beliau sih emang ga enak dipandang, tapi kita tunggu sampe minggu depan.

Hasil USG kali ini sih ga dicetak. Hanya diresepin Cal95 Dan Folamil Genio, yang mana untuk BPJS keduanya ga dicover karena termasuk obat herbal. Bisa sih diganti kan dengan standard obatnya BPJS kalo mau gratis, tapi kita milih nebus obatnya pake pribadi (non BPJS) sekitar 360rb.

Jadi total pengeluaran kontrol 22minggu sekitar 360rb untuk obat saja. Konsul dokternya dsb dsb dicover BPJS.
Lumayan, menghemat sekitar 150rb an untuk konsul obsgyn.

Btw, entah karena saya pasien terakhir atau pasien bpjs, suster yang ngedampingin obsgynnya kok gitu amat. Abis usg abdomen, gel nya dibiarin aja gitu lengketan di perut saya?! Biasanya dibantu di lap in pake tisu.

Oiya, untuk kasus saya, di Surat rujukan Dari faskes 1, dikasi keterangan untuk kontrol selanjutnya sampe dengan 9 Kali pertemuan selanjutnya ke RS langsung dengan obgsyn saya.

Pas dikasir, baiknya sih pisahkan berkas asli Dan potokopian  BPJS, untuk mencegah kitanya kelupaan ngambil berkas asli Surat rujukan faskes 1 Dan keterangan untuk konsul 9 Kali pertemuan langsung ke obsgyn.
Saya kelupaan udah 2 Kali -_- Dan musti balik lagi trus ngerepotin bagian kasir untuk nyariin berkas saya.
Berkas aslinya penting ya untuk disimpan.

Sampai jumpa di kontrol Hamil selanjutnya, sebagai pasien BPJS :mrgreen:.

Hehehe.

Advertisements

KONTROL 20 minggu


Latepost banget nih. Hihihihi.

Kontrol nya mah udah awal bulan kemaren tinggal 5 Maret, tapi kan waktu itu kuota internet lagi sekarat, nungguin kartu perdana baru. Ditambah lagi, malez updet. Hihihihi.

Jadi, sudah menjadi kebiasaan, kalo abis selesai kontrol, bayar segala macem, langsung ke meja registrasi/front desk untuk booking antrian di kunjungan berikutnya. Dan kalo daftar sebulan sebelumnya, pasti saya dapet nomor 1.
Antrian nomor 1 ini pengaruhnya banyak loh.
Bisa selesai konsul dokter maksimal jam 10.30 (praktek dokternya jam 10-12 kalo hari Sabtu) trus nunggu obat Dan antri di kasir, ya jam 11nya udah beres trus bisa main ke mal sebelah, GGP.  Sekalian jalan2, trus makan siang deh.

Jadi kalo kata obsgyn, kontrol Kali ini udah masuk minggu ke 20. Padahal kalo itungan aplikasi babycentre baru 18 minggu. Saya sendiri ga ngerti ngitungnya berdasarkan Hari Pertama Haid Terakhir atau Hari Perkiraan Lahir. Kalo di aplikasi babycentre itu sih berdasarkan HPL.

image

18 or 20 weeks?

Besar janin kalo diliat Dari besar kepalanya, masih kurang. Jadi seperti kehamilan sebelumnya, harus di boost pakai putih telur minimal 4 butir tiap hari.

Konsumsi protein juga diperbanyak, karena kan saya proteinuri, protein nya pasti terbuang lewat urin. Padahal kan protein penting untuk pertumbuhan janin.
Selama ini sih saya konsumi susu Nutrican 1gelas dengan 2 sendok takar Dan juga susu kedelai minimal 2 bungkus es mambo sehari. Jadi mudah2an ada yang tersisa di tubuh untuk si janin.
Trus putih telur nya? Hihihihi belum dilaksanakan.
Biasanya sih kalo mau boost janin, saya makan es krim yang 700ml itu loh.

Oiya, saya tanya mengenai proteinuri tersebut dengan pre eklamsi Dan eklamsia. Menurut si obsgyn, karena Dari sejak Hamil sebelumnya saya udah punya riwayat proteinuri, kuatirnya nanti pre eklamsi/eklamsinya ga bisa di deteksi.
Saran Dari obsgyn sih, periksa ke hematolog Dan urolog dilanjutkan supaya ketauan itu apa penyebabnya. Masalah nya, dananya terbatas dok -_-.
Jadi kita prioritasnya fokus ke kehamilan ini. Mudah2an sih gak papa seperti kehamilan sebelumnya karena proteinuri nya tidak disertai dengan tekanan darah yang tinggi.
Oiya. Untuk antisipasi ini si obsgyn memutuskan meresepkan aspilet.

Oiya, saya baru ngeh di record medis saya yang di keep sama RS ada stempel KRT (kehamilan resiko tinggi).

Posisi plasenta masih di bawah seperti kontrol 16minggu (eh blom diposting keburu lupa). Tapi kata obsgynnya gak papa, soalnya hamilnya masih muda, masih mungkin berpindah posisi. Tapi kemudian saya lupa nanya, itu maksudnya plasenta previa atau gimana?
Tapi sejauh ini sih saya ga pernah ngeflek kaya temen saya yang hamilnya plasenta previa.

Keputihan masih normal, ga mengkhawatirkan. Cuma ya di kontrol aja, jangan sampe terlalu mengganggu.

Panjang Leher rahim (cervix) masih dalam tahap normal, masih sekitar 2,5cm. Kalo kehamilan sebelumnya, sudah kurang Dari 2cm sehingga perlu di cerclage.

Jarak kehamilan yang ini dengan SC sebelumnya sudah lebih Dari 18 bulan. Jadi, si obsgyn bilang, bisa2 aja kalo saya mau lahiran normal. Tanpa induksi, ya ditunggu sampe mules sampe dengan minggu ke 40. Kalo sampai dengan minggu ke 40 ga mules, ya sesar lagi.
Tapi terus si obsgyn nanya, “ibu nya mau ga lahiran normal?”
Saya nyengir aja ah :D. Si obsgyn inget sama kegalauan saya lahiran sebelumnya.

Jenis kelamin si baby masih belum ketahuan. Padahal orang Rumah pada nanyain.

Oiya Hamil Kali ini, kulit wajah jadi kering. Sabun muka saya yang untuk muka berminyak, nampaknya menguras minyak, sehingga di ujung2 lipatan hidung Dan mulut jadi ngelupas Dan kalo dikopekin, meninggalkan bekas hitam. Jadi ada tambahan ‘garis’ hitam ke arah bawah di ujung bibir saya -_-. Juga kesannya kaya ga Mandi, ada bekas iler gitu -_-.
Jadi ga kece ah.

Obsgynnya juga ga nyaranin saya untuk gimana2, maksudnya ga nyaranin untuk mengurangi aktivitas normal, termasuk gendong si Arman Dan jalan2 ke mol. Huahahahaha. Baguslah kalo begitu. Jadi semua aktivitas masih dilakukan seperti biasa. Kalo cape, ya istirahat dulu.

Kontrol Kali ini masih pake Dana pribadi, belum pake BPJS. Nanti lah di posting tentang BPJS, udah kebayang sih sekitar ada 2 postingan.
Untuk kontrol Kali ini biayanya sekitar 400rb an, termasuk obat Dan konsul dokter. Oiya ga cetak USG, jadi lebih murah (walaupun USG 2x pake yang USG perut Dan Transvaginal)

Posted with love from quinietab