DHA

Kontrol 33 minggu & 35 minggu


image

KONTROL 33 MINGGU

Selasa, 15 Juni 2016

Control yang dinanti-nanti, karena kita semua menanti perkembangan janin, apakah janin mengalami kenaikan dari kontrol sebelumnya.

Soalnya kalo ga bertambah ya terpaksa dilahirkan, karena berarti rahim sudah tidak support maksimal lagi. Itu rekomendasi dari bagian fetomaternal. Coba itu, dilahirkan 33 minggu, masih kurang mateng, dikiiiit lagi.

Alhamdulilah bb janin naik jadi kisaran 1700 gram – 1800 gram. Itu mah udah dijos pake alpukat, nutrican, putih telur dari bakery di sebrang dan ice cream 5 liter yang kurang lebih untuk asupan seminggu. Jadi, untuk sementara, wacana  untuk dilahirkan, ditunda dulu, karena kondisi di dalam masih support.

Target obsgyn, 2 minggu lagi bisa mencapai 2 kg. Obsgyn saya sih optimis. Pastilah bisa, cuma nambah sekitar 200 gram an kok.

Kayanya sih Kontrol 33 minggu itu doang ceritanya. Hahaha. Udah keburu lupa sih.

 

KONTROL 35 MINGGU

Selasa, 28 Juni 2016

Kontrol yang bikin deg2an, karena ya Obsgyn udah wanti2 bakalan lepas ikatan di 35 minggu. Seinget saya pula, dulu waktu si Arman, ikatan dibuka kalo janin udah beratnya sekitar 2kg an. Kemaren saya sempet nawar dibuka di 36 minggu aja, obsgyn saya nolak karena kuatir resikonya kalo2 nanti leher rahimnya malahan robek lantaran tekanan dari janin. Yayaya… obsgyn mah pasti lebih tau dibandingin pasien yang sok tau. Ahahahah.

Oiya, berat janin sekitar 2kg an dengan kenaikan BB saya sekitar 2kg dari kontrol sebelumnya. Huahahahaha. emaknya naik 2kg, anaknya naik 200 gram. 10%nya doang ke janin. Ya efek protein kebuang di urin sih ya.

Proses pelepasan ikatan yang tadinya menurut obsgyn harus dilakukan di VK, saya tawar untuk dilakukan di kursi ngangkang. Huahahaha, pasien bisa nawar. Iyalah, kan saya sebelumnya pernah dilepas juga ikatannya di kursi ngangkang. Jadi, saya pasien berpengalaman. Hahaha.

Sebelum momentum pelepasan ikatan, baiknya sih pipis dulu supaya lebih mudah ngelepasnya. Mungkin maksudnya supaya ga ketutupan kantung kemih kali ya. Saya pipis dulu, trus naik lagi ke kursi ngangkang. Obsgyn sudah warning kalo ini agak sedikit tidak nyaman. Obsgyn dibantu 2 bidan/perawat untuk megangin cocor bebeknya. Dan prosesnya singkat aja, 5 menit saja, tanpa rasa sakit atau rasa ga nyaman lainnya. Sampe saya bilang, “udah dok? Gini doang?” ahahaaha.

Alhamdulillah ga ada darah yang keluar atau menetes setelah proses tersebut. Walau obsgyn sudah info kalo kemungkinan akan flek 1-2 hari. Nyatanya engga, sama sekali. Huahahahah. Badan saya udah kebal nampaknya.

Ini kontrol terakhir sebelum lebaran. Saya sih udah wanti2, supaya dokter saya jangan sampe mudik lama2, takutnya brojol, beliau ga disamping saya, NAH LOH?! kesian juga ya jadi Obsgyn, hihihihi.

Tadinya mah, setelah 35 minggu, kontrolnya jadi seminggu sekali. Berhubung minggu selanjutnya, lebaran dan si Obsgyn ga praktek seminggu itu, jadi ya kontrol selanjutnya 2 minggu kemudian.

oiya, ada yang berbeda di kontrol minggu ini. Saya di resepin Lactamama with DHA, Ferofort dan Calci95, masing2 10 pcs. SETAU SAYA sih, semua brand ini ga di cover BPJS, karena ada yang mengandung herbal (ya si DHA itu) sementara untuk yang lain, kemungkinan bakalan diganti dengan brand yang lain, yang dicover BPJS.

Nah, pas yang ini, tetiba kata bagian farmasinya, dicover 50% sama BPJS dengan brand yang diresepin dokter. Saya sampe ngeyakinin staf farmasinya loh, beneran di cover 50%? Mereka iya iya aja. Ya sutrah, bagus toh?!

Sementara, setengahnya lagi dibuat kopi resep untuk ditebus diluar dengan biaya sendiri. Akhirnya kita sepakat untuk nebus sisanya di apotik RS dan hanya bayar kurang dari 50rb saja untuk ketiga obat itu dengan masing2 5 pcs.

Alhamdulillah. Semoga semuanya berjalan lancar.

Advertisements

kontrol 17 minggu


Sabtu, 5 Oktober 2013

Hari ini seharusnya sih ikutan acara gathering kantor suami di water kingdom yang waktu itu saya survey dengan perjalanan hampir 12 jam :D. Tapi dikarenakan si dokter obsgyn saya mengharuskan saya untuk bedrest, melepaskan semua aktivitas rumahan dan di luar rumah, artinya ga boleh kemana2 dulu apalagi untuk acara hura2 :D.

Sebenernya ini sih bukan kontrol rutin, cuma kontrol paska operasi aja. Gile aje kontrol seminggu sekali *pingsan. Ahahaha.

Saya dapet nomor antrian 6, dan saya dateng sekitar jam 10.30 dengan perkiraan 1 pasien waktu konsulnya 15-20menit, supaya gag terlalu lama gitu nunggunya.

Saya diturunin di lobi, khawatir saya jalan terlalu jauh dari tempat parkir ke ruang dokter, sementara suami saya mencari parkir.  Setelah cek berat badan dan tensi, ( 68.5 kg dan 110/80) ga berapa lama, kira2 30 menit saya dipanggil masuk ke ruangan dokter. Saya menunggu di depan ruang dokter yang jaraknya palingan 5 langkah.

Si dokter nanya keluhan saya. So far sih ga ada keluhan, masih dalam aktivitas bedrest yang sebagian besar waktu saya habiskan berbaring di tempat tidur.

Si dokter ngecek hasil lab ACA dan urin terakhir serta hasil konsul dengan internist. Bertanya kapan saya diharuskan kontrol kembali ke internist. Berhubung kemarin si Internist gag bilang untuk balik kontrol lagi, ya saya bilang ga ada konsul lanjutan hanya diresepkan askardia 80 sebanyak 20 butir.

Lanjut USG perut dan USG transvaginal. Horeee… panjang cervixnya menjadi 4.85 cm setelah diikat. Bedrestnya masih diterusin sampai lahiran. Askardia 80 juga diterusin sampe nanti lahiran, tapi si dokter obsgyn aja yang ngeresepin. Balik kontrol lagi 4 minggu lagi yang berarti jatuh pada tanggal 2 November 2013.

Oiya, si dokter juga agak BT pas tau saya berjalan dari lobi ke ruangannya. Bidan yang lagi bantuin si dokter kena ‘semprot’ lantaran harusnya saya pakai kursi roda, karena ga boleh kebanyakan jalan. Si bidan langsung ambil kursi roda dan saya pindah ke kursi konsul biasa ke kursi roda. Kesian juga sih si bidan, dia kan ga tau apa2. Si dokter bilang, next control, saya harus pake kursi roda untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri. Okey, noted dok 🙂

Saya sempet mempertanyakan kapan saya bisa mandi, keramas dengan leluasa tanpa di seka pake washlap. Si dokter bilang, saya boleh kok mandi, tapi ga boleh berdiri karena waktu mandi tiap2 orang kan beda2, jadi harus punya kursi plastik. Mandinya harus duduk. Sekali lagi untuk untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri.

BAK & BAB juga jangan di kloset jongkok apalagi jamban tradisonal ‘helikopter’, harus di kloset duduk. Yang artinya saya ga boleh jongkok. Kloset jongkok di rumah, seminggu kemudian langsung di ganti sama kloset duduk.

Sholat pun saya lakukan dalam keadaan duduk, sodara2 :).

Jadi aktivitas saya cuma : duduk dan tiduran. Sesekali berdiri dan berjalan ke kamar mandi :D.

Suami saya bertanya tentang makanan untuk mempercepat pertumbuhan si janin, apakah hanya Es Krim aja? Hihihi… karena dia udah mulai kewalahan tiap hari beliin saya es krim 350ml setiap hari. IYAAA, setiap kali dia beli tuh es krim, saya harus ngabisin hari itu juga. Coba itu!

Jadi si dokter rekomen variasi daftar makanan berikut ini :

  1. Putih telur saja (dalam keadaan matang) 3-4 butir/hari
  2. Es Krim 1 gelas/hari
  3. Susu 2 gelas/hari
  4. Air putih 2-3 liter/hari
  5. Jus Alpukat 1 gelas/hari

Wow… lumayan juga ya :D.  Saya sih yang tidak berpantang apa2, seneng2 aja dengan variasi makanan seperti itu.

Sempet nanya juga mengenai sabun pembersih muka Skinesse yang sedang saya gunakan, karena beberapa hari ga pake itu (dilarang sama suami saya sampai dapet approval dari dokter) muka berminyak dan kayanya kotor banget. Jerawat dimana2 :(. Pembersih muka saya itu mengandung asam salisilat. Nah asam salisilat itu menurut klien skinesse saya, terlarang untuk ibu hamil, ada sih artikelnya di sini. Ada artikel lain yang bilang kalo asam salisilat ituterlarang karena turunan dari aspirin.

2013-04-24 12.28.21

Saya sempet tanya sama temen blogger saya yang juga obsgyn, menurutnya sih gak papa pake sabun pencuci muka tsb karena dosis asam salisilatnya kecil, asal bukan dalam dosis besar seperti tablet khusus asam salisilat. Lagipula obsgyn juga menggunakan aspirin untuk kasus preeklamsia.

Saya tanya dokter obsgyn saya, jawabannya juga boleh kok. Ya sutrah, saya lanjut pakai sabun tersebut setiap kali mandi 🙂

Untuk kunjungan saat ini, saya diresepkan DHA, Ferofort dan Askardia 80 lagi.

Untuk kehamilan ini, selain saya mencatat 6 siklus mens terakhir, saya juga mencatat dan menyimpan obat2an yang masih banyak sisa dari kehamilan sebelumnya beserta expired datenya.

sisa obat kehamilan tahun lalu

Uhuy… untungnya ada obat yang masih bisa dipake. Jadi alhasil, yang saya tebus cuma askardia 80 aja :D. Setelah konsul selesai, si bidan mendorong kursi roda saya sampai di depan kasir menunggu suami saya mengurus admin dan resep.

Biaya kontrol kali ini  sekitar 200rb an saja.

Konsul dokter 126K + USG sekian K dan ascardia 80 30 butir lagi 😀

Pribadi, masih belum ada asuransi yang cover maternity tanpa masa tunggu 😀