DSA

Flu batuk pilek, sepele. Tapi…


image

Halo…
Postingan BPJS nya di sela dulu ya. Abisan nunggu mood dulu untuk nulis tentang pelayanan Masyarakat, apalagi tentang komplain. Hihihihi.

Jadi, minggu lalu, si Arman full flu. Awalnya sih cuma pilek doang, tapi masih pilek yang biasa. Biasa maksudnya lendir ingusnya masih Bening, ya biasalah kaya kalo kita nangis kan keluar ingus Bening. Dan tidurnya masih nyaman2 aja, belum ada keluhan. Saya masih santai.

Flu nya berlanjut, ada tambahan batuk! Batuknya sih masih uhuk2 biasa *biasa mulu ya?!* belum pake dahak atau batuk kering yg gimana2, ya kaya batuk kalo lagi keselek gitu. Biasa kan?!

Kemudian flunya bertambah parah, pilek mulai ingusan kental Dan batuk mulai berdahak. Saya mulai membuka kotak obatnya Arman. Saya punya banyak obat pilek Dan batuk disitu, Dari DSA, bukan obat warung. Karena si Arman sering banget kena batuk pilek.

Saya punya Tiriz, Alco, Lasal, Rhinatiol, Ataroc, udah saya coba kombinasikan tapi ya baca2 dulu brosurnya, ga langsung semuanyaaaa dikombinasikan Dan gejala batuknya *ya pengalaman aja*

Batuk pilek yang menurut saya mengkhawatirkan adalah yang ciri-cirinya sebagai berikut :
1. Pilek ingusan hijau kental. Iyuck :|. Jorok ya? Tapi percayalah, pas jadi ibu, kaga ada kata jorok, ya mau ga mau harus diseka pake sapu tangan atau tisu atau baju emaknya sendiri. Huahahaha. Tapi, itu berlaku ke anak sendiri, kalo ada anak orang kaya gitu, jorok-proof nya pudar, alias langsung ngerasa jijik.

2. Batuk berdahak parah. Parah disini maksudnya batuk sedikit bikin muntah, trus makanan pada keluar semua. Nangis sedikit, batuk, muntah.

3. Mengganggu waktu istirahat si anak (Dan juga si ibu). Iyes! Sampe puncaknya, si Arman kebangun2 tidur malemnya tiap 2jam sekali minta digendong setiap Kali bangun, tapi pas ditidurin lagi dikasur, dia ngeh Dan lebih suka di gendong. Dan maunya sama mamanya! Papanya ga laku, Dan tetap tidur nyenyak. Emaknya encok!

4. Dahak Dan lendirnya mengganggu pernafasan. Jadi bentar2 batuk lagi, bentar2 muntah lantaran lendir Dan dahak ga bisa keluar, numpuk aja di tenggorokan.

Pas ciri ketiga terjadi, that’s it! Harus ke dokter! Emang sepele  ya cuma batuk pilek, tapi buat anak2 yang ga bisa ngeluarin dahak Dan ingusnya sendiri, hal itu cukup krusial, apalagi sampe mengganggu waktu istirahat malem.
Punya-ga-punya duit, dipaksain punya, untuk konsul ke dsa.

Pertimbangan saya harus ke dsa pake biaya pribadi bukan BPJS karena :

1. Terapi traditional tidak mempan!
Kalo udah gejala batuk pilek gitu, biasanya saya langsung pake terapi traditional, yaitu bawang bombai!!!! Bawang bombai dipotong 4 atau 8. Dipotong ya, bukan diiris2 macem mau bikin teriyaki. Trus potongannya ditaro di sudut2 ruangan tempat si anak beraktivitas. Terutama sih kamar tidur. Efeknya sih kamar jadi bau bawang (jangan ketuker ya, kamar tidur sama dapur). Kenapa bawang bombai? Karena si bombai ini menyerap kuman yang betebaran di udara, termasuk virus flu.
So far sih biasanya berhasil, tapi Kali ini ga berhasil! Padahal udah sampe pake 2 bawang bombai loh!!!

2. Obat2an yang diberikan tidak memberikan hasil yang diinginkan.
Iya, kombinasi obat2 tersebut ga memberikan efek yang saya inginkan, yaitu pilek berkurang, batuk hilang.

3. Waktu istirahat Dan asupan makan terganggu.
Iya karena batuk, Arman jadi males makan, tidur ga nyenyak. Padahal mah biasanya batuk nya juga istirahat saat dianya juga tidur.

4. BPJS tidak dipakai untuk konsultasi ke dokter spesialis tanpa rujukan Dari faskes atau kasus emergency. Di faskes adanya dokter umum, ga ada dsa.

Paginya, langsung siap2 ke dsa di RS langganan. Untungnya dsa saya bisa di WhatsApp untuk tanya beliau praktek jam brapa sampe jam brapa. Itu enaknya dokter jaman sekarang, kalo dokter professor kayanya jarang mau diribetin sama bales2 ketak ketik henpon, apalagi Dari pasiennya.

Sebelum pergi ke RS, seperti biasa, saya catetin dulu stok obat dirumah bersama dosisnya, jadi bisa dikonsultasikan juga ke si dsa.

Setelah konsultasi, dsa bilang itu adalah reaksi alergi, walau beliau ga tau alerginya terhadap apa.
Stop dulu makanan minuman dingin, Dan semua makanan/minuman berbahan coklat, termasuk susu uht rasa coklat, karena coklat dituduh memiliki banyak alergen.
Jadi, untuk sementara uht nya ganti ke rasa strawberry, yang mana susah banget nyari di minimarket susu uht 125ml rasa strawberry.

Beliau meresepkan obat semprot hidung estimer Dan astharol (salbutamol juga seperti Lasal :|) selain Tiriz nya diteruskan.

Abis Dari rs, tetep dong ada acara penghiburan! Jalan2 ke mol sebelah RS. Cihuyyy. Makan siang Dan main2 disana.

Pulang, si arman langsung tepar Dan tertidur. Begitu juga emak bapaknya.
Sorenya langsung minum obat Dan…. Arman tidur nyenyak!!! Horeee!!!!

Oiya obat semprot nya ga mau dia pake karena ADA sensasi kagetnya saat disemprotkan di dalam hidung. Ya sutrahlah. Padahal obat itu paling mahal. Sekitar 160rb an.

So, Buibu, jangan remehkan flu batpil ya… 🙂

Posted with love from quinietab

16 months Dan lebaran!


image

Hallooo.
Alhamdulillah bisa posting lagi.
Mumpung masih lebaran, mohon maaf lahir batin ya kalo Ada salah2 kata di semua postingan blog ini maupun blog sebelah. Maaf jg kalo lama balesin komennya Dan ga sempet blog walking.
Janji deh mau rajin blog walking. Hihihi.

Barusan posting di blog sebelah tentang lebaran tahun ini.
Ya ngomongin hal yg beda sih sama yg saya post disini.
Boleh dibaca2 : kreativitas lebaran 1436 H

Postingan Kali ini berisi rapelan perkembangan Arman 16bulan Dan juga lebaran.

Di 16bulan min 1 hari, kita bawa Arman ke dokter anak langganan di RS harum. Lantaran sakit pilek Dan agak2 demam. Ga lemes lunglai sih, cuma rewel bingit. Kalo saya sebenernya sih ga menganggap sakit flu perlu ke dokter, ntar jg ilang sendiri. Tapi kan ya ternyata eyang nya lebih kuatir flu nya Arman memburuk Dan susah nyari DSA berhubung udah mau hari raya, jadi ya dikonsultasikan saja secepatnya ke DSA.

image

Di rs harum ini emang seru sih, ruang tunggu DSA nya macem playground. Jadi ya Si Arman asik asik aja nunggu dipanggil sembari main. Hasil konsul ya bener aja sih cuma common flu aja. Bisa Karena ketularan, kecapean atau Karena perubahan cuaca.
Kalo saya sih sebenernya kuatir Arman kecapean pas hari sabtunya kita bawa jalan2 ke cempaka mas Dan Sunter selama kurang lebih 12jam!
Huhuhu. Pembelajaran juga sih buat saya supaya ga ngoyo penasaran muter2 ITC demi sepasang baju lebaran samaan.
Nyatanya Si Arman super cape banget, makanya kemudian rewel Dan sakit deh.

Setelah Arman sakit, seisi Rumah ikutan sakit! Sama, flu juga! Huhuhuhu.

Di 16bulan ini, napsu makannya kembali pulih. Maunya makan aja terus. Berhubung pileknya disertai batuk yang kemudian bisa menyebabkan muntah, susu botolnya diencerin. Yang biasanya 4 sendok takar Peres untuk 120ml, jadi 4 sendok untuk sekitar 140-150ml. Itu sih hasil penelitian papanya Arman.

Hipotesisnya : pada kondisi flu, apakah susu yang kental/pekat bisa memicu batuk yang kemudian menyebabkan muntah?
*macem penelitian ilmiah aja ya?!

Papanya Arman sih bilang kalo lagi pilek gitu, saluran pernafasan tersumbat lendir ingus. Nah susu yang pekat, ‘tertinggal’ di kerongkongan menyebabkan gatal dan memicu batuk.

Anyway, somehow, tiap org beda2 ya, tapi pasti nya orang tua tau yg terbaik untuk anaknya. Setelah Ada penelitian tidak ilmiah yg hanya berlaku untuk Arman itu, saya mengencerkan susu nya, Dan voila!
Ga Ada batuk yang berkelanjutan muntah!
Iyeyyyy!!!!

Baca juga penelitian papa Arman mengenai Cara tepat menyajikan susu nutrican.

Arman mulai excited sama kembang api! Tiap Ada bunyi2an kembang api, dia langsung bilang. “Pi..  Pi…!”

Sudah mulai mengenal tempat. Kalo mau nen, langsung bilang Nen trus ngeluyur ke kamar. Pun, kalo mau nen di ruang tamu, dia inisiatip nutup pintu setengah (supaya ga keliatan dari luar), baru bilang nen.
Kalo dia minta nen, artinya dia ngantuk Dan siap tidur Dan itu tempatnya di kamar.

Untuk urusan minum obat juga udah kooperatip. Malahan minta nambah! Kooperatip maksudnya mau diminumin obat. Beda sama ade2 saya yang ga bisa minum obat sama sekali!

Arman sekarang juga bisa diajak beraktivitas, ga melulu harus kita ngikutin nemenin dia main. Kadang dia yang ikutan aktivitas saya trus ngegerecokin. Hahaha.

Kaya kemaren H-7 lebaran saya udah punya rencana.
H-7 beresin ruang tamu,
H-6 beresin kamar
H-5 beberes dapur
H-4 beberes kamar Mandi

Si Arman ikutan beberes ruang tamu. Ya saya sih cuma mengubah tata letak sofa Dan melokalisasi tempat mainan nya aja. Ga sampe debu ngebul kemana2. Sapu2 dikit di area yg biasanya ketutup sofa, trus langsung dipel, supaya debunya ga beterbangan. Ya Arman ikutan sibuk sapu2. Jadi, Ada 2 set sapu+pengki sungguhan pas moment itu. Yang 1 untuk saya pake bersih2, yg satu nya lagi buat Arman sapu2 ala2. Hehehe he.

Tapi rencana tinggal rencana, yang sesuai jadwal cuma ruang tamu aja, Karena Arman keburu sakit Dan maunya nemplok aja kaya anak kangguru. Ruang lainnya diselesaikan di H-3 Dan H-2.

Oiya dari tadi ngomongin lebaran aje ya. Gimana puasa nya?
Huahahaha.
Ini Kali puasa saya yang ke dua bersama Arman.
Puasa pertama tahun lalu masih berjuang full Asi, saya ga puasa.

Kalo awal2 puasa, Arman tidur Pulas pas kita pada sahur. Makin kemari, doi bangun ikutan meramaikan sahur trus tidur lg setelah shubuh, makin kesini doi ga rela lagi bobo sambil nen dibangunin. Jadi lah saya stay tiduran aja sembari nenin Arman.

Bulan puasa tahun ini pun saya cuma dapet 7hari puasa pol. Sisanya ya engga puasa. Lantaran, saya gampang banget masuk angin kalo telat makan. Jadi bener2 kaya orang lagi nyusuin bayi dibawah 6bln, bawaannya laper aja terus. Padahal saya nyusuin siang cuma pas dia mau bobo pagi dan bobo siang aja loh. Dua hari sekali kerokan Karena pusing berat sehingga ga bisa aktivitas. Ya yang kesian arman, ga Ada yang megang untuk ngasuh.

Si eyang sih curiga saya Hamil lagi lantaran bentar2 pusing berat, masuk angin Dan Si Arman yang manja tingkat tinggi maunya nempel aja sama mamanya. Nyuruh berkali2 untuk test. Tapi sayanya ogah, lantaran ga siap terima kenyataan kalo kalo….
Ahahahaha.

Lebaran Kali ini lebih semarak!
Karena Arman Sudah bisa berinteraksi, bermain bersama om Dan tantenya, sepupu Dan sebayaannya.
Arman pasti udah ganteng bingit pake kostum lebaran Dan pundi2 ampao mengalir deras ke mamanya. Hohoho.

Di Rumah eyang, para tamu dewasa, di Rumah saya para tamu2 imut. Huahaha. (((Ramenyaaaaaaaa)))
Apalagi anak kecil kalo udah main pasti ribut rebutan mainan. Ishhh… Latihan, kalo punya daycare tuh kaya gitu harus ekstra sabar. *ngelus Dada.

Semua mainan yg bisa dinaikin, dikeluarin dari tempat parkirnya demi suasana yg kondusif. Itu poto yg rame2 anak kecil, potografernya ga ngeh kalo para nanny dibelakangnya mau ikutan dipoto T_T.
Abaikan kostum saya yang cuma kaosan doang, bukan kostum lebaran. Poto2 ini di hari kedua. Hari pertama sibuk berattt. Tamunya silih berganti ga putus2.

Si eyang mendapat bantuan bebersih dari adiknya, eh tapinya Si tante juga jatuh sakit! Akhirnya saya ganti2an sama papa arman ngurusin cuci piring beberes meja tamu, refill air mineral gelas dsb.

Si kakak iPar yang biasa juga lihai urusan perjamuan tamu, harus banyak istirahat lantaran lagi program insem.

Oiya lantaran banyak anak kecil di Rumah saya, saya sampe ga ngeh kalo kue nastar dkk masih parkir rapi di dapur. Abisan gimana ya? Kalo Ada anak kecil, apa2 aja kalo kita meleng, udah berantakan Dan porak poranda. Huahaha.

Si Arman juga dapet mainan baru dari om nya. Lantaran si om berasumsi anak kecil Mana ngerti duit? Mendingan dibeliin mainan yang berefek langsung ke anaknya. T_T.

Oiya, kita ga mudik, lantaran kita memang tinggal di kampung Dan ga punya kampung pula. Huahahaha.

image

Anyway, mohon maaf kalo Ada yang kurang berkenan ya 🙂

Posted with love from quinietab

Pergi ke dokter! #2


Alohhhaaa….

Baru muncul udah part#2 aja. Dimana part#1 nya?

Hihihi. Ntaran yak, part #1 nya di posting. Abisan, ini lagi kejadian.

Jadi, gini ceritanya.

Udah dari malem kemaren, si Arman kok tidurnya gelisah, bentar2 bangun. Bentar2 bapake bangun gendong trus empok2 sampe dia tidur lagi. Trus emaknya? bangun juga sih, tapi masih dalam posisi tiduran, ntar kalo diperlukan untuk disuruh2, si bapake kasih kode kok untuk bangun.

Trus paginya, kok kita ngerasa si Arman agak sedikit sumeng atau anget2 gitu ya. Tapi yang bersangkutan masih dalam keadaan doyan main. Bangun pagi, popoknya sudah berbau tak sedap, pertanda pupup. Prosesi mandipun dimajukan, dari yang biasanya jam 8an, jadi secepatnya. Biar irit gitu popoknya :D.

Abis mandi pagi masih ceria, bobo sebentaran di stroller, sembari emaknya nyapu2, atur2 piring, manasin nasi. Biasanya tidurnya lumayan lama, sekitar 1jam an lah. Pas terbangun, ayolah minum susu dulu, sembari di bawa ke kamar, kali aja si Arman mau melanjutkan bobonya. Ternyata, engga. dan pup lagi. Kok?

Biasanya sehari 1x pup. Ini udah 2x pup. Keingetan sama anget2 badannya, ambil termometer, cek suhu masih 36C. Aman. Tanya sama sobat kental si dokter umum. Kasih PCT syr aja dan dikompress. Saya masih mikir2, apaan sih PCT syr? PCT sayur? owww… paracetamol syrup maksudeke. NOTED lah.

Cuma, kalo diinget2 kan PCT untuk gejala demam, masalahnya ini disertai BAB. 

Main2 lagi sebentaran di kasur, tengkurep, main2 balon. Trus nenen, bolak balik kanan kiri, tapi kok kaya gelisah gitu gag kenyang2. Biasanya kalo udah nenen, langsung tidur. Cek lagi suhunya. 37,5C. Aih naik. Ini udah demam blom ya? Karena kalo saya pernah 37,5C udah meriang2 gag jelas dan berujung pada kerokan. Nah kalo bayi, piye iki?

Kuatir naik lagi suhunya, sms bapake minta kartu asuransi Arman yang kemaren sempet dibalikin lagi ke kantornya lantaran salah nama. Eh bapake Arman malahan kuatir dan ijin dari kantor. Sembari nunggu, main2 lagi lah sama si bocah. Kadang ketawa2 kadang nangis2 gag jelas sembari tengkurep. 

Eyangnya Arman + si Tante juga blom pulang dari sekolah. Dapet kabar, si Eyang+tante cao langsung dari sekolah ke RS. Harum, ketemu dengan Dsa si Tante. Si Tante demam juga! ow.. ow.. kok bisa barengan?

Bapake dateng, eh si Arman udah pup lagi untuk yang ketiga kalinya. Hm… something wrong nih. Bisa dibilang diare. Pupnya pup bisa dibilang lebih encer dibandingkan dengan pup biasanya, walaupun masih berampas dan tanpa darah. 

Si Eyang+tante akhirnya dateng, dan merekomendasikan Dsa disana untuk cek si Arman. Menurut si Eyang, Dsa nya stand by sampe sore kok. Meluncurlah kesana. Aiiihhh Dsa nya cuma praktek sampe jam 3, lanjut lagi ntar jam 7. Nunggu sampe jam 7 mah kelamaan. Putar haluan ke RS langganan, ‘tetangga’. Kita telpon dulu buking untuk Dsa yang stand by. Ada beberapa nama yang disebut, tapi gag familiar, sampe akhirnya bapake nanyain Dsa nya si abangnya Arman, dan beliau praktek jam 4. Ya sutrahlah. Itu saja.

Sampe di RS tetangga, Dsa nya udah dateng dan lagi bincang sebentar sama Spog yang saya kenal, jadi ya, harusnya sih gag lama2. Tapi, ternyata lumayan lama juga si Dsa, masuk ke ruang prakteknya. Diukur suhu si Arman cuma 36,4C. Lah?!

Setelah cek keluhannya Arman, si Dsa bilang itu belum demam. Kalau demamnya sampai 38C, barulah dikasi obat penurun demam. Beliau meresepkan Tempra, L-Zinc dan L-Bio. Lepas dari tempat parkir, si Arman, lagi2 pup. Untung gag bleber 😀

Sampe di rumah, diminumin dulu lah L-Zinc + L-Bio itu. Deg2an, secara ini kali pertama Arman minum obat selain susu. Dan hasilnya….. tradaa…..

Muntah. Susu yang udah masuk sebelumnya pun, ikutan keluar. Ya satu2nya cara supaya gag dehidrasi, kasi asupan susu yang banyak. Di nenenin.

Masih tidur dengan gelisah, bolak balik kanan kiri. Dan… pup lagi! Dan pup yang ini lumayan bikin panik, karena lumayan encer walau masih berampas. Dan karena viskositasnya keencerannya itu, bleber lah ke bajunya. Mana bajunya baju kodok yang 1 piece dan dibuka dari atas. Nah lo, bingung. JAdi mau gag mau dilepasnya ke arah bawah, daripada muka belepotan pup. Emaknya Arman sampe mikir, tuh baju baiknya dicuci atau dibuang aja. Ahahahha. Kaga dibuang lah, sayang! 😀

Abis pup itu, dia ON. ngajakin main. Kita kabulkan bermain dengannya walau udah lumayan larut. Jam 12 mamennnn. Dengan harapan, abis main, doi kecapean, trus ngantuk dan tidur. Dan bener aja, mulai lemes, di nenenin dan tidur.

Oiya, penyebabnya apa? Kata dokter sih kemungkinan virus. Kalo dugaan bapake, karena saya kemaren makan pempek abis itu makan lagi tahu gejrot dan makanan2 tsb masuklah kontennya ke ASI dan kerasa ke perut si Arman yang belom kuat dengan cuka2an. -__-. Masuk akal juga sih. 

Jadiii… sekarang emaknya lagi stand by ngukur suhu dan nunggu jam ngasi susu berikutnya. Doakan cepat sembuh ya.