feses hijau

Dirawat Karena Diare, 2 kali


1 syawal 1438 H, 25 Juni 2016, Minggu.

Hari Lebaran pertama dan saya di RS langganan, menunggu si cantik Andin yang dirawat karena diare.

Awalnya, sejak jumat siang kok si Andin udah lebih dari 3x pup dan mencret pula. Belum demam sih, jadi saya masih tenang stok Lacto-B dan DaryaZinc. Juga beli Pedialite (elektrolit khusus anak2 kemasan 500ml harganya 30rb an beli di Apotik K24). Sayangnya Pedialitenya tinggal yang rasa bubblegum (warna pink) dan anaknya ga suka, jd ga diminum sampe expired.
Pedialite ini expired 24jam setelah dibuka.

Jumat malam semakin demam. Yang tadinya cuma 37, naik jadi 38. Tidur pun ga pules. Bentar2 bangun, berantai, abangnya juga ikutan bangun. Kasi tempra drop, turun sebentar lalu naik lagi.

Sabtu pagi, demamnya naik jadi 39. Punya stok proris obat penurun panas yang untuk dimasukkin ke dubur, tapi pengalaman sebelumnya kayanya Andin alergi sama ibuprofen, yang waktu itu reaksinya bentol2, merah2 ruam di muka, perut, punggung tapi ga gatel. Akhirnya stuck pake parasetamol yang efek nurunin panasnya agak lambat.

Sabtu pagi, akhirnya bawa ke IGD. Pas daftar ke front desknya, si mbaknya sampe bilang, “kayanya kemaren baru dirawat?”
Iyes. Awal bulan ini baru aja dirawat.

image

Suhunya udah 40! Sampe saya nanya ke susternya, ini termometernya rusak atau beneran 40? Coba pake termometer lain dan tetep aja 40!
Menurut observasi dokter IGD, Andin masih belum dehidrasi parah tapi mendengar laju mencretnya yg mulai sering beliau khawatir kalo ga dirawat, bisa ga kekejar suplai cairannya.
Apalagi, dia ga mau minum susu, maunya nen aja, ya tau sendiri ASI saya ga bleber sampe berfreezer2. Ya kalo disedot, ada. Gitu aja sih.

Akhirnya, diputuskan untuk dirawat. Syukurlah bisa ditanggung BPJS. Dokter anak yang bertugas langsung visit pas di IGD. Kamar inap dapet sesuai jatah BPJS, kelas 1. Langsung diinfus.
Masuk paracetamol injeksi. Konsumsi zinc dan lacto-b oral.

image

Feses dicek lab. Positip, disentri amuba karena feses berwarna hijau, berlendir dan berdarah. Selain itu, dia menggigil banget, telapak kaki dingin dan memutih. Serem banget. Diare paling bahaya, kata dokter anaknya pas visit sorenya. Dokter ini visit 2x dalam sehari. Terharu. Padahal kita pasien BPJS loh.
Dokter nyaranin kita harus pake obat Flagyl, anti bakteri. Kalopun ga ditanggyng BPJS, usahakan untuk nyari diluar dan harus pake obat itu. Syukurlah dicover BPJS. Alhamdulillah.

image

Sebagai bahan introspeksi, saya nanya disentri amuba itu apa penyebabnya. Dokter ga bisa bilang apa penyebabnya, bisa aja dari makanan, air, udara.
Orang gedongan aja juga bisa kena disentri amuba.

Sobat kental saya juga kena disentri amuba selama 2minggu, dan untungnya ga isded. Dia nya mah santai aja -_-.

Flagyl, lacto b, zinc udah masuk oral. Paracetamol juga udah masuk diinjeksi. Tapi panas tetep 39, ga turun2. Karena PCT hanya boleh diberikan minimal 4jam sekali, selama panas belum turun, saya lakukan surface cooling.

Surface cooling itu menurunkan suhu tubuh dari permukaan dengan cara kompress air cenderung panas di daerah lipatan, agar tubuh bereaksi untuk menurunkan suhu.

Saya sih oke2 aja surface cooling, masalahnya anaknya yang ga mau dikompress. Rewel aja semaleman. Ga mau tidur, pasien bed sebelah yang kena tipes sampe menyingkir ke kamar sebelah. Ya namanya juga anak sakit, blom bisa ngomong, ya bisanya nangis aja sepanjang malem. Mau gimana lagi?

Katanya perutnya Andin berasa sakit, melilit, ngeden2. Selama nangis2 rewel, ditawarin nen, main, minum, ini, itu, ga mempan. Ya namanya sakit tapi ga bisa diungkapin, mungkin stress jg dianya. Begitu crot crot, mulai tenang. Mau mulai tidur, sembari digendong, jalan2. Begitu ditaro di bed, bangun lagi. Sungguh, jadi ortu itu sesuatu. Harus sabar, harus kuat, harus ikhlas. Masa mau komplain sama anak yang kesakitan.
Ya Allah, ternyata begitu dulu ya ortu mengasuh kita. Ga semudah dan se smooth di sinetron2.

Oiya, Andin selama diare dan dirawat di RS dia tetep pake diaper dan pake salep Myco Z supaya ga ruam popok. Kalo diare, pasti ruam popok karena pantat sering basah, apalagi kena pup.

Visit dokter pagi tadi, masih mencret, masih demam, ga bisa tidur, ga mau makan, masih rewel, mata bengkak karena ga tidur dan nangis terus. Akhirnya dokter kasi antibiotik, obat anti radang. Obat masuk, Andin agak tenang. Mau tidur di bed sembari nen, walau masih mencret.

image

image

Siang, dia tidur agak lamaan. Bangun2 duduk dan cium2 mamanya. Terharu. Dan seneng, dia udah agak ceria. Diajak makan, mau, meski cuma sedikit drpd ga sama sekali.

Sekarang jam 8 malem dan dia masih tidur dengan manisnya. Kebangun sebentar lantaran ada pengumuman blue code 215 (??).
Dan ibunya, ngedraft blog.

image

Semoga Andin malam ini bisa tidur nyenyak ya.

Advertisements