flek

KONTROL 6 MINGGU : Ssttt rahasia


Akhirnya sempet juga posting disini setelah di blog sebelah hecticnya luar biasa!
Ya ga hectic banget sih sebenernya, kalo aja Dari awal bulan saya mulai nyicil deadline, bukan pas akhir bulan trus menghitung hari trus menghitung hutang postingan. Huahahaha.

Jadi, setelah positip di testpack, saya sama suami masih mingkem nih perihal kehamilan saya ke semua orang, termasuk mertua ataupun ke kakak ipar. Rencananya hari Sabtu aja kita ke RS untuk Cek ke obsgyn yang sama dengan kehamilan sebelumnya. Jadi, tau positip itu kan hari Rabu, hari kamisnya menjelang sore kok ngeflek?! Langsung SMS suami untuk buru-buru pulang, kita harus ke RS untuk ketemu sama si obsgyn secepatnya.

Jelang maghrib eh si mama dateng tanpa pemberitahuan sebelumnya. Huahahaha. Bingung jadinya, jadi kontrol atau engga?! Akhirnya dengan sangat menyesal, kita bilang mau ke RS, yang notabene RS deket banget sama Rumah mama saya, jadi sama aja nganterin beliau pulang.

Sampe di RS, dapet nomor antrian ke sekian gitu deh, kalo malem emang agak penuh. Saya kalo ga kepepet2 banget, ga bakalan ambil kontrol malem, lebih baik hari Sabtu pagi. Kalo masih panjang antrian bisa maen dulu ke mol sebelah. Ahahaha. Kalo malem?! Molnya keburu tutup :|.

Ketemu sama dokternya, komentarnya :

Wahhh ibu udah kurus lagi ya…

Ya iyalah dok, udah mau 2tahun gitu loh anak saya?! *batin saya.
Artinya, kalo anak udah mau 2 taun ga balik lagi ke timbangan semula, kayanya ada yg ga beres sama diet alaminya (ya ga pake begadang kah, ya ga ngurus anak, ya ga ASI lah, dsb dsb *ini pendapat pribadi saya aja loh*)

Tapi eh kok ya, mungkin juga karena saya lagi sensitip, kok saya malahan nangkepnya : ibu udah kurus ya, selamaaaattt, ibu siap Hamil lagi.

Huahahaha. Itu mah pikiran saya aja kok, biasalah bumil sensitip.

Biasalah ditanya kapan HPHT nya, berapa lama siklusnya, kapan aja menstruasinya. Si obsgyn masih ngeh kayanya kalo siklus saya emang ga teratur, jadi dia perlu data tersebut untuk memastikan apakah kondisi masih sama?

Ya udah langganan, observasinya pake USG transvaginal lah. Sudah biasa lah.
Berdasarkan observasinya, embrionya masih terlalu kecil untuk kehamilan sekitar 6minggu. Tapi si obsgyn ga mau langsung vonis ga berkembang. Beliau nyaranin kita nunggu sampe 2minggu untuk liat perkembangannya sembari minum obat penguat Dan vitamin.

image

Tapi yang bikin amazing adalah, embrio yang cuma setitik itu, efeknya luar biasa! Bisa bikin morning sickness. Bisa bikin mual Dan muntah hebat!

Untuk Hamil Kali ini sih masih belum ada pantangan yang special ataupun anjuran bedrest. Masih boleh beraktivitas normal, termasuk menyusui maupun menggendong bocah yg beratnya 10kg an.

Tapi kemudian suami bertanya, baiknya kehamilan ini sudah boleh dipublikasikan dikasi tau atau dirahasiakan dulu. Kalo bu dokter sih bilang nya, baiknya sih di keep aja dulu sampe hasil 2 minggu lagi.

Tapi pertimbangan suami, kalo dirahasiakan, namanya ibu RT numpang di Pondok mertua indah, kalo ga ada alasan kuat untuk mengurangi aktivitas ini itu, kayanya gimana gitu, dianggap mantu ga tau diri. Hihihihi.
Akhirnya kita sepakat untuk diberitakan ke keluarga, supaya sama2 maklum kalo perlu waktu lebih untuk istirahat Dan mengurangi aktivitas.

Meskipun begitu, ya saya tetep aja ngurangin aktivitas. Ga bisa lah kesana kemari naik gojek, jalan sendirian ataupun punya acara di luar Rumah sendirian. Harus sama suami Dan pake Mobil! Ish. Perjalanan yang boros. Ahahaha.

Ya kalo sama suami kan waktunya ga fleksibel gitu ya? Musti nunggu doi cuti atau libur, yang artinya cuma bisa wiken doang.
Ya gitulah kegalauan bumil. Ahahaha.

Anyway, kontrol perdana ini lumayan menguras Kantong!

Kontrol dokter : 141k
USG TV print 3 : 225k
Lainnya : 1.2k
Obat : utrogestan 200mg 15kapsul : 343.2k; vitamam 15kapsul 39.3k

Total 750k kurang dikit. Pribadi.

Posted with love from quinietab

Advertisements

39minggu : masih betah


Masih di minggu 39. Si bayi masih betah aja di dalem. Belum ada kontraksi dan mules2. Yang dirasa ya cuma rasa ngilu2 aja ke arah bawah. Ah itu biasa :D.

Hari sabtu, minggu keluar flek, cuma ya fleknya masih sedikit doang. 

Minggu pagi, hujan gerimis halus, saya ditemenin suami jalan kaki keliling kampung *karena kan ya kita bukan tinggal di perumahan* :D. Sambil mengenal lingkungan lebih jauh. Ujung2nya mampir ke rumah temen suami yang buka usaha laundry. Ngobrol2 sebentar tentang per-laundry-an baru pulang.

Siangnya, saya dan si ade2 iseng2 mau ke Alf*mart depan, ga jauh sih. Niatnya mau beli es krim yang ada tempatnya itu loh yang 350ml atau 700ml atau yang 1L. Eh ternyata dia udah ga nyetok es krim yang kaya gitu, adanya es krim yang ketengan. Akhirnya nekad nih sama si ade2 jalan kaki nyebrang ke G*ant sebrang, deket kok, ga ada 1km. Hihihi, udah ibu2 bawa jalan2 anak2nya. Nyebrang persimpangan jalan raya pula. Syukur tuh lampu merah ada timernya, jadi kita bisa ngitung waktu merah-ijo nya. Penting banget untuk bumil yang jalannya ga bisa pake turbo :D.

Apalagi yang namanya anak kecil sebentar2 becandaan, sebentar2 ngambekan, jadi agak kuatir gitu takut2 keserempet mobil/motor di pinggir jalan. Ditambah bumil jalannya kan kaya kura-kura, pelan2 gitu. Jadi saya pasti ketinggalan di belakang, dan mengawasin si ade2 yang jalan duluan di depan. 

Sampe di G*ant ternyata lagi ada promo es krim 700ml campina jadi cuma 16rb. Padahal setau saya yang 350ml aja 17rb an gitu, berarti untung kan? dengan harga yang sama dapet lebih banyak. Oiya, es krim ini dalam rangka ‘memperbesar’ si baby, supaya syarat untuk sesar bisa agak terpenuhi *walau masih bimbang sesar atau induksi ya*. Niatnya sih sehari 700ml es krim. Kemaren sih abis2 aja, saya kan penggemar es krim, jadi mau dikasi es krim ketengan, es krim tempatan, atau es krim emberan kalo disuruh ngabisin ya hayo aja. *doyan atau rakus?! 😀

Pulang sampe rumah ditanyain sama suami siaga, darimana kok lama amat. Dia ga nyangka saya ‘main’ sampe sejauh itu. Ternyata di rumah udah rame aja. Ada tamunya si mamake, ada si kakak ipar, gag lama si mama pun berkunjung. Iya, tiap minggu dia pasti mampir ke rumah, untuk ngobrol2 nanyain keadaan dan cerita2.

Ngobrol2 segala macem, trus tiba2 saya kepikiran. Jangan2 si bayi ini lagi ‘nunggu’ namanya rampung. Saya inget, waktu abangnya, malem kamis kita diskusi nama, dapet, fix. Eh besok kamis paginya masuk RS.

Iya, saya dan suami itu sampe dengan minggu ke 39 ini, masih belum nemu nama lengkapnya. Baru nama depannya aja, progressnya masih sama aja kaya kemaren. Orangtua macam apa kita ini?! Akhirnya, saya pinjem buku nama2 punya mamake untuk saya baca2in satu persatu untuk suku kedua dan ketiga. Masih belum nemu juga. Sampe akhirnya orang seisi rumah kita suruh bantuin nyariin nama. Hihihi, namanya banyak orang, banyak kepala, banyak ide ya 😀 Tapi tetep aja blom ada yang sreg gitu.

jadi ya sekarang lagi berpikir keras nama untuk si bayi ganteng ini. Hihihi. 

kontrol 39 minggu : induksi atau sesar?


Sabtu, 8 Maret 2014

Berangkat kontrol jam 10 dari rumah, naik taksi ke RS lantaran kereta kijang kencananya belum juga balik dari Sukabumi. Sampe di RS sekitar jam 10.30. Timbang tensi lanjut CTG, takut keburu ngantri CTG di ruang VK.

Bener aja, masih sepi, belum ada yang CTG. CTGnya masih seperti biasa, dimana grafik pergerakan bayi seperti biasa, aktipis. Grafik kontraksi datar aja gitu ga ada peaknya sama sekali. Turun lagi ke lantai dasar, nunggu dipanggil dokter.

Lumayan lama tuh dipanggil dokter, ada sekitar 40 menitan. Baru setelah suami siaga nanya ke suster pendamping obsgyn, katanya si suster setelah ini baru giliran saya.

Masuklah kita ke ruang dokter. Seperti biasa ditanya keluhannya. Ya so far, keluhannya cuma keputihan yang kayanya sih ga berkurang dan flek. Lanjut si dokter mau periksa dalem sekalian USG liat posisi bayi.

Timbangan BB 85,5 kg dan tensi 110/70.

USG seperti biasa, air ketuban masih cukup dan bagus. Posisi kepala sama seperti minggu2 kemarin, sudah di bawah, tapi tetep masih belum masuk panggul. Berat bayi sekitar 2,9-3.0 kg.

Lanjut periksa dalem diobok2. Kepala masih jauh. Si dokter lumayan berusaha keras untuk menggapainya. Dan sekalian observasi keputihan+flek. Keputihan sih masih, tapi flek coklatnya ga ada.

Balik lagi ke meja konsul. Saya lagi2 dianjurkan untuk banyak jalan. Si dokter bilang, “Udah pak, pulang dari sini ajak si ibu jalan2 ke mol sebelah. Suruh jalan aja, jangan berenti2 liat2 baju. Sabtu minggu ajakin dia ke mol, suruh jalan aja.”

dokter : “udah berhubungan?”

saya dan suami : “ya belum lah, kan kata dokter suruh tunggu keputihannya berkurang dulu?!”

D : “ya udah, berhubungan aja”

Trus saya mempertanyakan masalah flek. Kalo dari anjuran si dokter kan saya disuruh jalan2 aja terus, nah kalo flek gimana? Kata dokter, ya terus aja dibawa jalan. Kalo fleknya banyak, tinggal ke RS :D.

Saya : “minggu depan udah minggu ke 40, kira2 kalo ga ada mules dan posisi kepala si baby belum masuk panggul juga, kira2 kita nunggu sampe minggu keberapa?”

Dokter : “ya kita tunggu aja sampe minggu ke 40. Berarti kalo minggu depan masih ga mules, kan ibu jadwal kontrolnya hari Sabtu, nah hari Sabtu itu ibu dateng langsung aja ke VK, bilang saya mau diinduksi” *lempeng aja gitu ngomongnya si dokter.

Saya : “hah? saya datang menawarkan diri untuk diinduksi? yang bener aja dok? Saya kan udah pernah ngerasain diinduksi itu kaya apa. Kalo Sabtu pagi diinduksi, ya baru sorenya lahiran. Aduhhh sakitnya lama banget”

Dokter : “Apanya yang pagi trus sore? Ya engga, cepet amat. Induksi itu bisa dari pagi bisa ke besokan harinya lagi. Ya emang harus sabar kalo lahiran. Tapi dengan kondisi posisi bayi ini kemungkinan suksesnya induksi itu 50%, yang artinya 50%nya lagi ga berhasil dan kalo ga berhasil mau ga mau lanjut harus sesar”

Saya : “Hah dok? udah bersakit2 dahulu, bersakit2 kemudian juga? Kalo misalnya nih, saya milih sesar aja, kira2 gimana?”

Dokter : “Sebenernya sih ibu bisa lahiran normal, karena panggul ibu besar dan bayinya ga super besar seperti 3,7kg gitu, tapi emang posisi kepalanya masih tinggi”

Saya : “Kalo saya nge-boost untuk memperbesar bobot si bayi, kira2 gimana? Pengaruh ga?”

Dokter :”Hm… palingan naiknya cuma 100-200 gram aja bu dalam waktu yang sesingkat ini”

Saya : “Kalo misalnya nih, misalnya, saya milih disesar, kira2 boleh ga sih saya milih hari yang mana bukan hari Sabtu gitu. Karena ada itung2an hari dimana katanya ada hari baik lahiran, kira2 hari Kamis gitu?”

Dokter : “Ya boleh aja, kalo gitu, hari Selasa besok, ibu kontrol lagi, kita liat lagi posisi si bayi udah gimana, baru kita putusin sesar atau normal. Sukur2 sebelum Selasa ibu udah mules2. Makanya diusahain lagi bu, jalan aja terus”

Saya : “katanya nanas itu kan makanan penyebab kontraksi, kira2 kalo saya makan itu berpengaruh ga?”

Dokter : “hm… gak juga sih. Oiya, jangan sekali2 minum rumput fatimah ya. Karena rumput fatimah itu memang membuat mules, tapi… mulesnya ga terkendali. Kalo mules karena induksi infus masih bisa dikendalikan, tinggal di stop infusnya. Sebenernya ada sih obat2an untuk mengendalikan induksi, tapi ya buat apa?”

Saya dan suami : *angguk2

Jadi, kemaren kita dapet banyak gambaran mengenai induksi dan sesar sebagai bahan pertimbangan untuk launchingnya si baby. Pulang dari RS langsung ke mol sebelah, muterin mol dari lantai dasar sampe lantai atas, trus makan siang di situ, baru deh pulang.

Sampe rumah, pas saya mau mandi sih mulai ngeflek, cuma ya gitu doang, ga heboh ngeflek terus2an. Jadi masih santai aja karena belum ada yang ngalir2 dan belum ada mules2. Yang ada perut bunyi2 mulu kayanya lantaran malemnya saya nyicipin kapucinonya Dunkin Donuts yang dibawa sama suami saya. Akhirnya susah tidur dan si baby gerak2 kesana kemari. Puff… udah lama sih ga minum kopi, jadi begitu deh efeknya :D.

Anak cakep, anak baik ayo nak, udahan betah diperut mama, ayo mulai bergerak ke bawah cari jalan lahirnya supaya mamanya ga diinduksi :D.

Biaya : konsul 133k; CTG 95k total 228k, pribadi.