folamil genio

Kontrol 22minggu


image

Masih late post nih. Hehehe.
Jadi, ini kontrol Hamil pertama pakai BPJS.

1 April 2016, jumat
Obsgyn saya praktek jam 19-20.30. Saya dateng jam 19.30. Berdua aja, si Arman dititip dulu sementara, karena saya tau dengan nomor urut 11, bakalan dapet giliran di atas jam 21.

Kenapa ga dateng aja jam 21.00? Ya karena kadang front office nya yang nerima suka gimana gitu kita dateng daftar setelah jam praktek dokter yang dituju. Jadi, mendingan dateng lebih awal, dan makanya Arman ga diajak. Dia cranky kalo diajak jalan malem2.

Untungnya aja saya dateng di jam prakteknya, karena ini jadwal konsultasi pertama saya sebagai pasien BPJS.
Jadi, pertama daftar ulang ke front office khusus peserta BPJS. Kalo di meja resepsionis, khusus untuk peserta BPJS, si mbaknya ada di meja bundar.

Prosedurnya, kita kasi berkas asli Dan potokopian yang sudah diseleksi sebelumnya di pendaftaran awal. Trus si mbak front office nya ngecek dokter yang dituju.
Trus… Pas berkas saya,

Si mbak nya bilang, “dokter yang dituju tidak bekerjasama dengan BPJS. Mau diganti dokternya atau gimana? Ada dokter M yang juga sedang praktek”

Degh.

Saya : “wah mbak, saya sudah sama dokter saya sejak 2012. Saya sih ga mau ganti dokter. Apalagi dokter gantinya dokter laki2”
Mbak FO : “oh gitu, kalo gitu saya konfirmasi dulu sama dokternya ya. Nanti saya panggil lagi”

Harap2 cemas.
Akhirnya setelah dikonfirmasi ke dokter tujuan, dokter saya memberikan pengecualian kepada saya dan satu lagi pasien peserta BPJS. Alhamdulillah!

Setelah administrasi selesai, lanjut ke langkah selanjutnya, Cek berat badan dan tensi ke nurse stasion Ibu.
Selanjutnya nunggu dipanggil perawat yang mendampingi dokter yang saya tuju.

Bener aja, jam 21.30 saya baru dipanggil, sebagai pasien terakhir! Sesuatu ya pasien BPJS :mrgreen:.

Di kontrol sebelumnya, sudah saya info ada perbedaan hitungan minggu antara saya dan dokternya. Bedanya 2minggu! Saya ngitungnya 18minggu sedangkan obsgyn saya ngitungnya 20minggu.

Nah pas di USG, iya aja bener. Kayanya ukurannya sesuai untuk ukuran 22minggu (18+4=22) daripada 24minggu (20+4=24). Akhirnya hitung2 lagi dari awal saya pertama kontrol dan dicapai kesepakatan, kalo sekarang 22minggu! Sepakat, satu suara.

Obsgyn saya sih nyaranin untuk ngerujuk ke fetomaternal lantaran perbedaan berat janin ini, tapi beliau pun masih ragu dan masih mau nunggu sampe kontrol bulan depan. Masih ragunya, bingung ngerujuk ke fetomaternal RS kelas B (RS Hermina Bekasi) atau ke RS pemerintah kelas A di Jakarta Timur tempat beliau praktek (eh tapi kan ga bisa ngerujuk langsung Dari kelas C ke kelas A, lintas propinsi pula!).
Tapi keputusan akhirnya, kita tunggu sampe kontrol bulan depan (Mei 2016).

Kalo untuk ukuran 22minggu, ya cukup lah, tapi kalo untuk ukuran 24minggu, agak ketinggalan jauh berat janinnya.

Panjang serviks masih lebih panjang dari 2,5cm, tapi sudah mulai terbentuk Y di deket serviks. Menurut beliau sih emang ga enak dipandang, tapi kita tunggu sampe minggu depan.

Hasil USG kali ini sih ga dicetak. Hanya diresepin Cal95 Dan Folamil Genio, yang mana untuk BPJS keduanya ga dicover karena termasuk obat herbal. Bisa sih diganti kan dengan standard obatnya BPJS kalo mau gratis, tapi kita milih nebus obatnya pake pribadi (non BPJS) sekitar 360rb.

Jadi total pengeluaran kontrol 22minggu sekitar 360rb untuk obat saja. Konsul dokternya dsb dsb dicover BPJS.
Lumayan, menghemat sekitar 150rb an untuk konsul obsgyn.

Btw, entah karena saya pasien terakhir atau pasien bpjs, suster yang ngedampingin obsgynnya kok gitu amat. Abis usg abdomen, gel nya dibiarin aja gitu lengketan di perut saya?! Biasanya dibantu di lap in pake tisu.

Oiya, untuk kasus saya, di Surat rujukan Dari faskes 1, dikasi keterangan untuk kontrol selanjutnya sampe dengan 9 Kali pertemuan selanjutnya ke RS langsung dengan obgsyn saya.

Pas dikasir, baiknya sih pisahkan berkas asli Dan potokopian  BPJS, untuk mencegah kitanya kelupaan ngambil berkas asli Surat rujukan faskes 1 Dan keterangan untuk konsul 9 Kali pertemuan langsung ke obsgyn.
Saya kelupaan udah 2 Kali -_- Dan musti balik lagi trus ngerepotin bagian kasir untuk nyariin berkas saya.
Berkas aslinya penting ya untuk disimpan.

Sampai jumpa di kontrol Hamil selanjutnya, sebagai pasien BPJS :mrgreen:.

Hehehe.

Kontrol 12 minggu


Sabtu 31 agustus 2013

Setelah ambil darah pakai jarum kupu2, saya dan suami pun keluar bergegas mencari sarapan sembari menunggu jam 10 untuk dipanggil nomor urut 1. Sarapan di depan rumah sakit, Lontong Medan. Agak mahal yey 10rb dengan porsi dan rasa yang so-so aja.

Masuk ke RS lagi dan ternyata si suster yang mendampingi dr. obsgyn saya sudah manggil daritadi, dan pas manggil yang kesekian kalinya, saya sudah duduk manis dan siap untuk masuk ke ruangan dokter.

Setelah dipanggil dan basa basi sebentar, langsung USG Transvag. Horeee… 12 minggu dan si baby sudah aktip banget bergerak  dengan cepat. Kepala, perut, calon kaki dan tangan sudah ada. Senangnya. Agak keliatan samar, bakal ‘monas’. Hohohoho, anak ganteng ya sayang. Tapi blom pasti juga kata dokternya, masih bisa berubah. Tapi si dokter gag nyadar nulis lambang laki2 di buku riwayat kesehatan ibu yang saya pegang.

Cerviks sudah memanjang jadi 3,4cm dari sebelumnya 1,9cm. Alhamdulillah. SI dokter sih bilang, kalo sampe memendek jadi 2 cm, terpaksa harus diikat. Kalo menurut hemat saya yang tidak berlatarbelakang obsgyn sih, kayanya waktu pemeriksaan sebelumnya si cerviks itu baru mulai ‘menyesuaikan’ dengan kondisi kehamilan. Hihihihi.

Ketuban juga baik2 saja karena si baby dengan aktif dan bebas bergerak. Alhamdulillah.

Bu dokter juga nanya mengenai kesehatan gigi, apakah saya punya masalah dengan gigi? Oww tentu tidak. semua gigi berlubang saya, sudah habis saya cabut (cuma 2 deng) :D. Beliau mengobservasi hal2 yang bisa menimbulkan masalah infeksi yang bisa berakibat kepada terbukanya leher rahim sebagai jalan rahim.

Si bu dokter tanya tentang keputihan. Saya sih dengan PD nya bilang, kalo capeeeee banget karena kebanyakan aktivitas baru keputihan, tapi kalo biasa2 sih engga. Tapi dia rada2 gag percaya. Saya disuruh duduk di kursi-ngangkang trus untuk diobserve dengan cocor bebek itu loh. Sementara saya sudah siap di kursi itu, si bu dokter masih menjelaskan perihal panjang kali lebar mekanisme pembesaran janin dan penipisan rahim ketika si janin kian berkembang ke Suami saya diluar tirai observasi. Duhhh… saya yang sudah siap pada posisi, ter-anggur-kan sekitar 5menitan ditemenin sama si suster yang sudah pegang sarung tangan steril dan menunggu si dokter.

Dan si dokter melakukan hal yang benarrr. Karena ternyata, ada keputihan yang ada di cocor bebek tersebut tapi menurut si dokter masih normal warnanya, namun agak banyak saja jadi beliau meresepkan obat cebok. Ow.. ternyata boleh ya pake obat cebok kalo lagi hamil.  Tapi, bukannya kalo hamil wajar ya agak keputihan?

Si dokter akhirnya masih meresepkan cygest untuk diteruskan sebulan kedepan. Vitamin yang tadinya pakai fitamam diganti dengan folamil genio karena ternyata vitamam menyebabkan mual. Dan gag lupa obat cebok Lactacyd.

Sampai dengan selesai konsul ini, hasil lab belum selesai, jadi saya dan suami menuju ke lab untuk ambil hasil trus dikasi ke suster untuk dilihat sama dokter.  Kemudian saya dipanggil masuk untuk baca hasil lab.

Kontrol masih per 4 minggu. Tapi kalau ada keram/tegang di perut bagian perut, jangan nunggu sampai 4 minggu. Noted dok.

Biaya :

Konsul : 126k

USG Transvag : 200k

Folamil Genio : 123k

Lactacyd : 60k

Total :  509k

Pribadi, No Asuransi.

Cygestnya beli diluar karena lebih murah, lumayan bisa hemat 100-200rb. Oiya sempet nanya ke bagian administrasinya tentang tindakan Macdonalds (pengikatan rahim) biayanya sekitar 2750k belum termasuk harga kamar kalo harus rawat inap, administrasi 7%, tindakan2 lain diluar Macdonalds itu.

Total pengeluaran kontrol + lab hari ini doang : 957k.

Nak, mahal amat ya perawatan kamu. Jadi anak yang baik, sehat, tumbuh dengan baik di dalam sampai waktunya, jangan nakal ya.

Amin.