GGP

Kontrol 37 minggu


image

Rabu 13 Juli 2016

Control ini merupakan control pertama di bulan July 2016. Kontrol pertama setelah lebaran. Control yang biasa dilakukan hari Selasa, bergeser ke hari Rabu karena menurut dokter, kalo hari rabu atau kamis, lebih sedikit pasiennya.

oiya di kontrol kali ini, surat rujukan harus diperpanjang lagi di faskes 1 karena surat rujukan hanya berlaku 3 bulan (sejak April 2016). Alhamdulillah sih proses perpanjang surat rujukan ga nunggu lama apalagi sampe berhari2, abis itu seperti biasa, poto kopi yang banyak untuk kontrol selanjutnya.

Control kali ini lebih berdrama. Hahahaha. Biasanya kalau control malam, jam 19.30 kita sudah cao dari rumah. Kali ini baru cao dari rumah jam 20.00 pake motor baru pula. Sebenernya mah saya anti control pake motor, secara kalo udah malem itu badan udah lumayan cape sama aktivitas dari pagi sampe siang, dan kalo naik motor kan ya ga ada senderannya, pun  karena cepet2 saya lupa bawa bantal ganjelan buat duduk menanti di ruang tunggu.

Pak suami baru aja sampe rumah jam 19.45, untung ga keburu saya tinggal naik taksi online. Ditambah si Arman juga udah mulai curiga saya udah mandi cakep rapi jali pake baju pergi. Dia nanya2, “mama mau pergi?”

Pas sampe rumah pun, papanya langsung ditodong untuk ngajak arman jalan2, ke mol (alias warung terdekat naik motor dengan alasan beli susu ultra). Terpaksa dijabanin dulu beli susu ultra sembari nungguin saya selesai dandan. Setelah itu baru diungsikan ke kamar eyangnya, baru saya dan suami buru2 berangkat.

Tadinya mau naik taksi online, tapi karena waktunya udah mepet, mendingan ngebut naik motor. Bener aja di depan LIA galaxy sampe boulevard Galaxy itu macet ngantri panjang. Lantaran jalur alternative yang melewati pemukiman warga di tutup portalnya. Kebayangkan kalo pake mobil, kapan sampenya?

Sampe RS jam 20.35, bener aja, mbak2 yang jaga di counter BPJS (sekarang di ruangan depan IGD) udah mau pulang dan kunci pintu. Langsung daftar ulang kemudian timbang tensi di lantai 2, dekat ruang VK. Saya sih udah tau kalo nomor antri 10-11 itu sekitar jam 21.30. timbang 78.05 kg dan tensi 130/70 (katanya mungkin karena baru sampe, jadi ngos2an dan disuruh ulang lagi 30 menit kemudian). Abis itu melipir ke mol sebelah, GGP untuk dinner. Pak suami belum makan.

Melipir sebentar ke KFC, oh no, antriannya panjang banget, ga mungkin bisa cepet, sedangkan kita harus udah ada lagi di RS sekitar jam 21.15. mendongak ke atas, Lotteria kayanya kosong. Langsung ke Lotteria dan pesan menu yang paling cepet.

Tempat ini favorite saya, soalnya ga begitu banyak peminatnya sehingga ga perlu antri panjang. Rasanya juga cocok dilidah. Pak suami mesen special combo yang dijanjikan 7menit siap dihidangkan dan saya burger egg and cheese dengan extra note : telurnya yang matang.

Nyatanya special combonya ready hampir 15 menit dan burger saya yang sudah tersedia telurnya setengah mateng. Menyebalkan!

Setelah selesai santap malam langsung ke RS lagi. Enaknya RS deket mol, sembari nunggu antrian, sembari  jalan2 dulu.

Saya orang ketiga yang dipanggil, ternyata sebelumnya memang saya sudah dipanggil. Tapi karena saya ga ada, dilongkap dulu. Asyik kan, jadi ga nunggu lama di ruang tunggu.

Ga ada keluhan yang berarti, berat janin pun lumayan bertambah dari 2,2 kg ke 2,6 kg. Dokter nanyain saya apa saya mau usaha untuk normal? Berhubung pasien BPJS kan ya harus nurut kata dokter (nurut rekomendasi dokter) ya saya iya in ajalah. Padahal…

Masih sama seperti control sebelumnya, bahwa kalo berat janin ga bertambah, ya kemungkinan akan dilahirkan lebih awal tentunya dengan SC. Tapi kalo terus bertambah, ya ditunggu sampai mules alami sampai batas 40 minggu, kemudian baru di SC.

Obsgyn menyuruh saya untuk CTG hari ini juga dan CTG di control selanjutnya. Makkk, udah malem banget, jam 22, anak belom tidur, eh disuruh CTG dulu. Ya sudahlah.

Hasil CTG bagus. Kunjungan control selanjutnya diminta CTG dulu sebelum konsul.

Masih di resepkan DHA dan penambah darah agar tidak anemia. Berhubung udah malem banget sekitar jam 23, kasir sudah tutup dan segala transaksi dialihkan ke bagian farmasi. Menurut staf farmasi, DHA tidak discover BPJS, untuk OSfit DHA karena mengandung herbal. Tapi saya kekeuh, control sebelumnya ada cost sharing dimana setengah resep ditanggung BPJS, setengahnya lagi saya bayar sendiri. Tapi memang sih merknya bukan Osfit DHA, tapi Lactamama DHA. Staf farmasi tersebut akhirnya ngecek transaksi sebelumnya dan mau ditanyakan dulu ke BPJS. Alhasil saya belum bayar apa2 untuk control ini. Nanti akan dikabari kalau sudah mendapat konfirmasi dari BPJS. Semua berkas kopian BPJS saya masih di RS.

Baru aja dikabarin via telepon, ternyata memang benar obat2 dengan brand tersebut tidak discover BPJS, saya ditawarkan obat dengan brand lain yang discover BPJS. Kalo mau tetep dengan resep dokter, untuk 20pcs obat per itemnya, sekitar 190rb. Saya milih ngikutin resep dokter sajalah, setengah resep aja. Soalnya, masih ada sisa sebelumnya.

Yang masih deg2an ini, biaya CTG, dicover ga ya sama BPJS. Kalo ga salah sih waktu hamilnya arman, biaya CTG itu sekitar 90rb an, tapi dapet kertas hasil CTG nya ya. Semalem sama sekali ga dapet kertas print nya. Sama seperti USG, ga pernah dapet kertas print nya kecuali saya minta untuk urus BPJS janin. Hihihihi.

Semoga semuanya berjalan dengan baik. Amin.

Advertisements

Mixed short posts#1


Postingan kumpulan beberapa cerita singkat.

1. Sakau jalan2 Dan tamu pertama!
Liburan lebaran kemaren lumayan lama, si Arman pun sakau! Sakau mau jalan2. Tiap Kali nangis, kalo ditawarin, “mau jalan2?”
Nangisnya langsung berenti Dan langsung jawab, “yuk?!”
Akhir hari minggu, kita ngebolang lah ke mol GGP. Kenapa GGP? Karena biasanya mol ini sepi! Tapi nyatanya, rame! Prediksi yang salah. Nampaknya semua orang pada sakau jalan2.

Di GGP ya biasa mainan nya, naik kreta api Dan naik beruang2 an. Yang sekali naik 15rb an. Ya gapapa juga sih, kan mamanya, papanya juga bisa ikutan naik. Wakakakak.

Oiya, akhirnya tamu bulanan yang dinanti2 dateng jua. Setelah 16bulan Dan dugaan kalo saya Hamil lagi. *jingkrak2

image

Sakau jalan2

2. Silaturahim
2 wiken, 22nya dipake buat berkunjung ke Rumah tetua. Ke Rumah kakeknya (papa saya) di daerah cibubur + rumah eyang engkong (om nya suami) di kebon jeruk Dan ke Rumah eyang (adenya papa saya) di daerah bekasi utara. Sebenernya masih banyak lagi sih, cuma yg wajib2 aja Dan yang deket2 aja lah. Susah book bawa bayi, peralatannya itu loh, belom lagi kalo dia udah rewel pertanda kecapean sangat!

image

Jalan2lebaran

3. Doyan selfie, like father like son
Si papa baru punya BB yang bisa selfian. Sejak itu keduanya sering bingit selfie berdua. Yang seru sih yang Ada di poto ini. Bisa sama ekspresinya. Huahahaha

image

Selfie like father like son

4. Adek Popeye
Jadi, ceritanya pulang dari Rumah eyang yang di bekasi utara, dikasi boneka Popeye. Si Arman seneng banget sama boneka itu. Kalo di Rumah, digendong2, dicium emuah emuah, walau kadang digeletakin trus bilang, “tatuh!” (Jatuh). Mama papa Arman menamai boneka itu adek Popeye.
Laporan balik dong ke eyang nya, kalo Arman sayang banget sama ade Popeye, Dan balesannya, “mungkin si Arman udah minta adek”
#eaaaa. Dan mamanya Arman bengong.

image

Arman dan ade popeye

5. 100years Hempel
Ini sih poto ala ala ikut meramaikan 100years hempel. Hempel tuh kantor papanya Arman. Kebetulan papanya Arman panitia event celebration 100years hempel yang akan berlangsung 9-10 agustus ini, jadi bisa bawa beberapa balon untuk Arman. Armannya mah ya seneng2 aja.

image

Arman celebrates 100years hempel

Posted with love from quinietab

36 minggu : mau praktis malah ribet


Sabtu, 15 Feb 2013

Waktunya kontrol ke obsgyn usia kehamilan 36 minggu. Dari beberapa hari sebelumnya si Mamake udah bilang kalo kereta kijang kencananya mau dipake buat berobat si Om+guru sekolahnya si calon tante,  ke akupuntur daerah Permata Hijau pas tanggal yang sama. Daripada mereka yang pake taksi, bumil dan pamil lah yang memutuskan pake taksi ke RS untuk kontrol hari ini. Ya jarak dari rumah ke RS mah ga ada 10km, jadi ya pasti lebih murah daripada ongkos taksi ke Permata Hijau.

Pas tau kabar itu mah, saya santai2 aja. Malahan pengen banget naik angkot. Kangen gitu naik angkot. Suami siaga agak kuatir kalo naik angkot bakalan “hanya Tuhan dan supir angkot yang tau” alias ugal2an. Saya bilang, cari angkot yang cakep/baru dan duduknya di depan. Kalo supirnya udah tau bawa bumil gede trus masih ugal2an gampang kan tinggal keprak aja orangnya deket :D. Akhirnya suami siaga setuju tuh.

Pas hari Sabtu bangun pagi, kaget denger suara ujan. Yah… kalo ujan mah ribet naik angkot. Akhirnya kita sepakat pake taksi. Install dulu mobile reservationnya di android suami siaga karena android saya udah penuh sama aplikasi kehamilan. Jadi niatnya nih, kita mau  reservasi lewat aplikasi itu karena dulu2 saya sering pake dan ga sampe 10menit taksinya udah dateng dan bisa dilacak pula posisinya. Saya promo lah abis2an tentang praktisnya aplikasi itu ke suami siaga. Dan dia terpengaruh, mau nyoba. Registrasi, masukin alamat. Trus kita siap2, ya mandi, ya dandan. Pas nyaris udah selesai persiapannya, dicoba dong booking taksinya dari aplikasi itu, sekitar jam setengah 10 kurang.

Ga ada 3 detik. Langsung dapet nomor taksinya. Dari trackingnya sih, saya tau, tuh taksi berasal dari pool baru yang letaknya diantara rumah saya dan RS. Jadi harusnya, si supir tuh tau dong daerah rumah saya dan bisa secepat kilat sampe di rumah untuk jemput kita.

Suami siaga terus memantau posisi si taksi. Eh kok dia malahan ke arah Caman sebrang, ke arah pintu masuk tol Jatibening (Pondok Gede Timur) ? sedangkan rumah saya di sebrang kalimalang, bukan yang ke arah tol. Makin menjauh dari posisi penjemputan. Trus dia diem di suatu tempat, yang saya yakin itu tempat ngetem taksi dengan brand yang sama di Taman Bougenville. Kok posisinya diem?

Kalo si taksi nyasar, kenapa si call centernya ga nelpon konfirmasi lagi ke kita ya, nanya dimana alamat lengkapnya. Apa ancer2nya, berapa nomor HP si pengemudinya. Suami siaga gemes akhirnya follow up ke call centrenya untuk nanya posisi taksi yang dimaksud dan ngasih ancer2nya. Si call centre yang nerima cuma bilang, “Sebentar pak, kami cek dulu posisinya” trus dimatiin telponnya dari pihak call centre. Huaaaaa… bikin naik darah itu mah. Udah kita yang follow up, trus dimatiin pula. Sopan bener ya?!

Mau dicancel, tapi kesian sama si supir yang udah susah2 nyari alamat, tapi nungguinnya juga bikin BT. Nungguinnya aja sampe sempet nonton When In Rome di HBO, coba itu!

Berkali2 saya mention akun taksi itu di twitter, tapi kok tumben no respond? biasanya akunnya aktip dan cepet ngerespon komplain.

Suami siaga nelpon lagi kali ini dengan nada tinggi, kali ini ga ditutup tapi di hold. Ga lama ada telpon masuk dari nomor ga dikenal, yang ternyata adalah si supir taksi yang dimaksud. Dia nanya langsung alamat dan segera meluncur ke tempat kita. Dan taksi tersebut sampe di tempat kita sekitar jam setengah 11. Ampunnnn…. niatnya mau cepet pake mobile reservation, malahan lama gini.

Suami siaga ada duduk di depan, ngobrol sama si supir taksi ngebahas masalah booking via aplikasi itu, sementara bumil duduk di belakang supir sambil manyun diem aja males mo ngikutin dan nimpalin pembicaraan mereka.

Jadi ya, bener adanya dugaan saya kalo taksi berangkat dari pool baru yang posisinya ada diantara RS dan rumah saya. Cuma, karena keterbatasan aplikasi tersebut, rumah saya yang di caman utara kaga ada di ‘default’ address aplikasi itu. Jadi masuklah ke Caman, Jatibening. Baru di additional info, kita tulis caman utara di belakang toko bakery berkincir angin dan kita udah ‘locate’ juga di peta mengenai posisi kita.

taxi mobile reservation. taken from here

Si supir ngakunya begitu dapet bookingan itu, diinfo sama pihak call centre kalo alamat saya cuma di Caman Jatibening, mangkanya dia ke arah sebrang kalimalang, ke arah pintu tol Jatibening. Pas nyasar2, baru si call centrenya ngasih tau ‘additional info’ di belakang toko bakery berkincir. Nyap2 juga si supir sama si pihak call centre kenapa ga dari awal ngasih tau info lengkapnya. Akhirnya si supir minta no hp suami siaga untuk menghubungi langsung.

Jadi ya, kadang untung2an sih ya, ada yang call centrenya itu pas dapet bookingan langsung info ke supir taksi dengan lengkap sehingga si supir taksi bisa segera menemukan alamatnya. Ada juga yang apes, si supir taksi bobal nelpon call centre untuk nanya alamat lengkap si pemesan, trus dilepas dengan ngasih nomor telpon si pemesan untuk langsung diselesaikan di lapangan. Ternyata juga, armada taksi reguler yang notabene adalah perusahaaan taksi terbesar itu gag dilengkapi dengan fasilitas GPS sehingga ga tau juga posisi si pemesan ada dimana dan hanya berpegang pada informasi yang diberikan call centre.

Yah apapun masalah intern mereka, saya sih udah males ambil pusing. Yang jelas, saya telat 1,5jam sampe RS dan nomor antrian saya yang nomor 1 sudah terlampaui jauh dan mood saya udah terlanjur sebel dan BT.

Udah gitu, saya baru tau kalo mobile reservation itu ada peraturan minimum payment untuk reservasi 40rb yang tertempel di setiap pintu dalam taksi. Setau saya itu, minimum payment untuk booking via telpon ke call centre. Ihhh bikin sebel aja. Udah nunggunya lama, kena minimum payment pula. Jadi ga rela gitu bayarnya. Biasanya sih saya dari rumah ke RS cuma sekitar 25rb an aja dengan nyetop taksi di jalan raya trus jemput ke rumah baru deh ke RS.  ihhhh bener2 deh menyebalkan.

Si supir taksi sih sempet nawarin untuk jemput saya lagi kalo udah selesai urusan di RS, dia ngetem di Grand Galaxy Park, tapi ga janji juga sih katanya. Saya sih udah ogah. Nanti aja cari taksi yang lain di GGP.

Ah kepanjangan cerita taksi, cerita inti kontrolnya bersambung deh :p