hamil

Hamil, galau Dan nikmatnya


image

Akhirnya bisa posting lagi disini.
Sebenernya banyak banget yang mau diceritain detail di blog ini, lalu kemudian tab nya rusak 😑.
Ayolah kita mulai cerita2nya, mudah2an masih sama feelnya :mrgreen:.

Iya, saya Hamil lagi. Ini Hamil yang ketiga. Si Arman, Hamil yang kedua. Kehamilan si Arman lengkap terdokumentasi di sini. Kehamilan pertama ya ga sempet terdokumentasi keburu pembukaan 😫.

Tentu saja kehamilan ketiga ini sempet bikin galau tingkat tinggi, karena banyak hal jadi tergeser prioritasnya. Manusia berencana, Allah juga yang menentukan.
Ya emang juga saya ga pake kontrasepsi, badan saya ga cocok pake kontrasepsi. Hormon saya ga stabil, makanya saya menghindari intervensi hormon ke tubuh saya.
Tapi kan ya Allah lebih tau waktu yang tepat untuk saya Hamil lagi, jadi marilah kita bersyukur Dan bersukacita atas kehamilan ini.

Berikut kegalauan saya.

1. Saya mau fokus ke Arman.
Iya, saya lagi menikmati parenthood bersama Arman. Mengamati semua perkembangannya Dan terus mempelajari gimana caranya jadi orang tua.
Anak kecil itu kadang ngeselin tapi ngasih banyak pelajaran, terutama pelajaran tentang kesabaran. Sabar, sabar, sabar. Ya kalo udah mulai ga sabar, saya minta cium deh sama si arman, supaya stok sabarnya full lagi :).
Anak2 kecil itu lucu, lebih lucu Dari para komik pengisi stand up comedy. Amazing banget ya, hal2 baru yang dia pelajari trus dia ekspresikan membuat saya bahagia. Eh beneran, ga lebay kok.
Dan saya galau karena porsi perhatian Dan kasih sayang akan terbagi.

2. High risk and insurance.
Kayanya makin banyak company yang ga cover maternity dalam paketan asuransi karyawan mereka. Pun, di kedua perusahaan tempat suami saya bekerja. Atau hanya company tempat suami saya bekerja?!
Kehamilan Arman kemaren terbukti high risk dengan proteinuria, cerclage, bedrest total Dari bulan ke 4. Dan high risk pregnancy itu ga murah. Ga bisa control ke bidan biasa, yg USG nya bisa se jarangย  se nego nya bidan. Minimal harus USG transvaginal, bukan USG biasa Dan biayanya lebih mahal Dari USG biasa.
Tiap control minimal bisa abis 500rb, itu belom termasuk saran si dokter yang harus makan alpukat, putih telur, minum susu merk tertentu.
That’s why health insurance with maternity package is needed! Indeed.

Supaya galau saya ga berlarut2, saya sempet kontak temen SMA saya yang Spog. Nanya2 tentang kemungkinan resiko yang sama Dan solusinya.
Katanya, proteinuri kemungkinan akan tetap berulang (Dan memang berulang, hasil test prenatal trimester pertama, proteinuri sudah +2)
Masalah servix incompetence kaya semacam masalah anatomi, yang kemungkinan besar akan cerclage lagi Dan Caesar lagi.
*terdiam*
Lalu, doi bilang cerclage ditanggung BPJS kok, diurus aja BPJSnya.
Tringggg, ada secercah sinar harapan. (ngurus BPJS ini juga ada dramanya, ahahaha, ntar diceritain di posting terpisah).

Oke kegalauan saya agak mereda. Saya tahu apa aja yang harus dipersiapkan untuk kehamilan ini.

3. Eksistensi
Ahahaha ini alasan galau ke seribu sih sebenernya. Entah penting atau ga penting. Jadi, saya sempet share sama sobat kental, kalo tahun 2016 saya mau eksis ah, ya entah balik kerja kantoran atau hadir di acara2 undangan untuk blogger. Trus? Arman nya dititipin bentar sama eyangnya :mrgreen:.
Trus saya memang ‘ga diijinkan’ untuk hal itu sepertinya. Mengingat riwayat hamil sebelumnya, ada kemungkinan saya bakalan stay di rumah aja (ungkapan lain dari bedrest) dengan aktivitas terbatas.
Jadi eksisnya lewat blog aja lah, ga bisa dateng2 ke acara offline. Hihihihi. Ya sudahlah.

Ya itu sih inti kegalauan saya pas tau Hamil lagi. Trus sekarang masih galau? Dikit. Tapi ya dibawa asyik aja lah. Toh ternyata, Hamil kalo ini lebih ga bete daripada bedrest Hamil sebelumnya.

Masih bisa pegang tab meski di Rumah aja, dulu hempon doang sama laptop. Kebayang ga, geret2 laptop ke kasur cuma buat pembunuh bosan?! Di luar sana, banyak bumil bedrest yang cuma bisa tiduran aja, ga ada ‘temen pendukung’ gadget.

Ada Arman yang kadang bikin ketawa, bahagia.

Masih bisa keluar Rumah beraktivitas ringan seperti belanja bulanan, jalan2 ke mol, main ke Rumah mama. Tapi ya harus sepaket sama suami. Nah suami kalo kita jalan2 gag rela ninggalin si Arman di Rumah. Jadilah kita sepaket bertiga, jalan2 naik Mobil.
Kehamilan sebelumnya, saya cuma keluar Rumah pas kontrol ke rs sajo! Rumah-rs-rumah. Kaga pake mampir ke mol, padahal tuh mol ada disebelah RS.

Suami helpful banget! Itu penting.
Pagi2 doi sebelum berangkat beraktivitas, udah mandiin Arman, lengkap dengan kondisi botol susu yang udah bersih Dan steril.
Kalo doi lagi di Rumah, doi yang ambil alih Arman kalo si Arman tiba2 rewel minta gendong. Saya mengurangi aktivitas gendong Arman sering dengan besar nya kehamilan.
Kalo saya mulai sendawa2, anytime, doi bisa dimintain tolong untuk kerokan, atau kalo ga merah hasil kerokannya, bisa dimintain tolong pijet2 punggung sampe anginnya pada keluar.
Kalo malem, doi jagain jadwal minum susunya Arman 1,5-2jam sekali, sampe stok botol habis.
Alhamdulillah sih dukungan doi kalo saya Hamil, total sekali.

Jadi, kalo lebih banyak nikmat dibanding semua kekhawatiran yang ada, masa masih galau?

Advertisements

Problematika busui


Siang semua.
Posting an ini sebenernya terinspirasi dari thread di fb barusan.

image

Sebenernya nya sebenernya temen saya -si pembuat thread- lagi ngomongin ASI, tapi lama kelamaan topiknya bergeser jadi bahwa berat badan. Ahahahaha, ya namanya emak2, BB itu penting untuk dibahas ๐Ÿ˜€

Pengalaman saya, hamil lalu melahirkan Dan menyusui adalah diet paling efektif Dan tercepat sepanjang sejarah perdietan yg saya pernah jalani emang pernah diet?

Pas beberapa hari setelah melahirkan si ganteng, berat saya cuma turun 1-2 kg saja sodara2! Dan saya sempet mempertanyakannya ke obsgyn saya Dan si obsgyn mesam mesem aja ngejawabnya, “kan bayi nya gag jumbo, jd ya berkurangnya dikit”

Tentu saja syok. Naiknya 20kg, masa setelah lahiran turun nya cuma 1-2kg? Berarti, sisanya masih timbunan lemak dong di badan saya?

Tapi kemudian, masalah BB terlupakan karena kehirukpikukan newly-mom. Keseringan begadang,  ga sempet makan, menyusui dsb2. Bulan ke 4-5, BB sudah turun sekitar 18kg an, padahal makan seperti biasa (bukan porsi ‘kids meal’ ataupun porsi diet). Bulan ke 7-8 udah balik lagi ke angka timbangan sebelum saya hamil. Cepet kan? 20kg dalam 7-8 bulan? Itu ga pake olahraga khusus. Kalo pake olahraga khusus mungkin 4-5bulan udah balik ke angka timbangan bahkan bisa lebih seperti model papan atas 😁.

Ditambah sekarang si ganteng udah aktip, sebentar ngerondang/merangkak kesana kemari, emaknya ngejar2. Juga, si ganteng udah mulai suka nonton tivi yg banyak nyanyi2nya seperti hi5, emaknya ikut joged2. Karena si ganteng doyan hi5, kita download lah  pidio kompilasinya dari yutub, jd bisa berkali2 nontonnya Dan jogednya.

Ini linknya :

Video itu setiap hari pasti diplay dan pasti emaknya ikutan gerak memeriahkan suasana kadang anak nya terkesima liat emaknya overacting 😂
Jadi kayanya sih lagu2 hi5 itu ikutan andil dalam usaha penurunan BB secara alami.

Malahan si pembuat thread mengemukakan siklus baru :
Langsing trus hamil lagi deh 😄
*speechless 😂

Jadi, moral of this post :

Kalau mau diet tercepat, maka hamil dan melahirkan lah

Ahahahaha

Ada yg punya pengalaman lain?

Posted with love from quinietab

kontrol 21 minggu


Sabtu, 2 November 2013

Booking ke RS via telpon sejak hari seninnya dan dapet nomor antrian 2. Dengan estimasi dapet giliran sekitar jam 9.30 pagi. Cihuyyy. Pas booking, sempet bilang juga minta tolong disediain kursi roda atas permintaan si dokter. Si resepsionis oke dan memang sudah menyediakan kursi roda di security depan lobby.

Bangun pagi, udah. Sarapan+minum obat+pitamin+jus alpukat+susu (ada jedanya tentunya), sudah. Tinggal cao aja. Jam 8.30 saya sih sudah siap2, mandi dll. Eh si soulmate yang ada banyak urusan. HIhihi… namanya juga Bapak Rumah Tangga, jadi banyak kerjaannya darimulai beberes, cuci piring, ya pokoknya ngurus rumah dulu lah. Jadilah kita berangkat dari rumah sekitar jam 10an.

Pas sampe di depan lobby, berenti sebentar nurunin saya dan nuntun ke kursi roda, HPnya berbunyi, dari resepsionis RS. Mengabarkan bahwa kami sudah ditunggu. Sementara si soulmate parkir, saya nunggu di kursi roda security depan lobby. Kemudian, setelah dapet parkir, barulah kita masuk bersama. Registrasi ulang, tensi dan timbang berat badan.

Tensi seperti biasa 110/80, berat badan 73.5 kg. Horee BB naik 5kg dari 68.5 kg.

Berhubung si soulmate gag ahli navigasi kursi roda jadi kadang nabrak2. Hihihi.

Di ruang si dokter masih ada pasien. Di sebelah saya ada bumil yang ngetok ruangan si dokter minta sesuatu gitu. Trus gag lama si suster pendamping dokter keluar ngasih beberapa lembar kertas ke si bumil itu, lalu saya dipanggil. Hohoho… cepet kan? palingan saya cuma nunggu 15menit, ah kurang dari 15 menit.

Si dokter nanya apa keluhan saya. Keluhannya sih : malam menjelang kontrol sih agak2 sering sakit, ngga nyaman, (atau keram? agak bingung juga mendeskripsikannya) di bagian lipatan perut dgn bawah perut. Di observasi pakai USG perut. Si baby aktif, bergerak kesana kemari. jungkir balik. Sampe pas mau dilihat kelaminnya pun agak2 sulit karena keaktipannya. Kayanya sih cowo.

Ada sedikit kontraksi. Leher rahim masih baik2 saja. Berat si baby 392 gram. Good boy ๐Ÿ™‚

Karena adanya kontraksi itu, maka diresepin obat penguat yang diminum, Duphaston. Oya tentang ketidaknyamanan di lipatan perut itu, si dokter bilang sih rahim sedang membesar. Ketidaknyamanan ini tidak perlu dikhawatirkan, katanya.

USG perut ini alhamdulillah kaga di print, jadi kaga masuk tagihan deh. ASyiiikkkk. *emak mana yang ga suka sama penghematan?!*

Oiya, mengenai gerakan si baby sih sayanya belum begitu yakin. Kadang ada semacam gerakan gelombang/gelembung di perut, bukan seperti gerakan menendang sehingga menyebabkan perut keliatan menonjol. Gerakannya pun masih halus, sehingga kalo saya liatin permukaan perut dari luar, masih belum bergeming, tapi saya berasa ada gerakan di dalamnya.

Kata si dokter, mungkin si baby belum begitu besar sehingga saya masih belum merasakan gerakannya.

Jaga kondisi masih sama, alias bedrest di rumah aja. Tapi tetep jalan, berdiri dan duduk dengan intensitas dan frekuensi se minimal mungkin. Noted dok :).

Kalau ada kontraksi, alias perut kenceng, keram, segera ke RS untuk segera diatasi masalah kontraksinya. Noted dok.

Keputihan sih kadang2. Menurut dokternya, kalo masih putih, gag gatel dan gag berbau, ga usah kuatir. Noted.

Balik kontrol lagi, bulan depan. Ehmm sebenernya sih kalo itungan 4minggu lagi, balik lagi akhir November, tapi sekalianin aja awal bulan depan ๐Ÿ˜€ (5minggu tuh jatohnya). Hohoho.

Masih agak bingung dan keki jika membandingkan dengan temen saya yang juga bedrest dengan usia kehamilan yang sama, yang baru saja kontrol hari Jumatnya ke dokternya di RS Tambak. Dia bedrest karena ngeflek. BBnya naik 1,5kg dengan intensitas makan sehari 3x. Berat si baby 492gram. Kok?

Kok saya naik 5kg dengan frekuensi makan 4-6x makan sehari dengan rekomendasi diet, tapi kalah ya berat badan si babynya?

Kalo menurut si soulmate, si temen saya itu disuruh bedrest tapi dia dalam keadaan BT, sementara saya disuruh bedrest dan dalam keadaan seneng, mangkanya BB saya naik lebih banyak daripada dia. Ahahahaha…

Ya gak papalah, yang penting sehat :).

Setelah selesai nebus obat, bayar2, langsung booking untuk kunjungan selanjutnya tanggal 7 Desember 2013 dan dapet nomor 1. Horeee.

Biaya :

Konsul dokter : 126K

Duphaston 20 butir : 343,4K

Osfit DHA 20 butir : 81K

Ferofort 20 butir : 43K

Askardia 80 12 butir : 12K an

Total : 606,2 K, pribadi.