induksi

40minggu : sebelum hari H


Aloha.

Ini posting pending tentang lahiran si Arman.

Masuk di minggu ke 40.

Selasa, 11 Maret 2014

Kontrol hari itu untuk menentukan proses kelahiran bakalan pake induksi (normal) atau sesar. Si Obsgyn periksa dalem, seperti biasa, ngobok2. Masih belum ada bukaan. Beliau ‘ngobok2’pun masih ga terasa┬árasa mulesnya. Posisi kepala si baby udah agak turun, walau belum masuk ke panggul. Peluang keberhasilan dengan proses induksi naik dari 50% jadi 60%. Saya dan suami siaga berdiskusi dengan obsgyn mengenai perkiraan lahiran, proses normal/sesar. Si Obsgyn sih kekeuh, bahwa saya SANGAT AMAT BISA melahirkan normal dan memberi semangat ‘ayo-ibu-pasti-bisa’, tapi kalo ga ada bukaan ya terpaksa harus induksi. Tapi, masalahnya, saya trauma sama induksi. Masih keinget rasa sakit-tak berujungnya proses induksi.

Setelah panjang kali lebar, akhirnya si obsgyn ngasih best optionnya untuk melakukan induksi hari Jum’at. Karena menurut perhitungannya, hari Jumat itu HPLnya, jadi, hari Jum’at pagi, saya harus udah masuk RS untuk persiapan induksi. Atau kalau saya memang bulat tekad mau sesar, ya udah dateng aja ke RS hari Sabtu pagi.

Pulang dari RS, saya galau. Nonton devious maid dan scandal sambil berlinangan air mata. Padahal tau sendiri serial itu sama sekali ga ada sedih2nya. Mulai stress sendiri, dalam hati bilang, “Saya ga mau diinduksi. Sakit. huhuhu T_T”. Suami siaga ga tega juga ngeliat saya galau dan stress gitu. Akhirnya dia bilang, “ya udah, kalo ga mau diinduksi, kita ke RS nya hari Sabtu aja ya”

Masih ada 2 hari untuk berpikir dan membulatkan tekad.

 

Rabu, 12 Maret 2014.

Suami siaga cerita ke saya kalo kakak ipar ngasih support ke saya untuk melakukan proses induksi. Saya masih ga bergeming. Orang2 mah pada gampang gitu bilang induksi aja, emang mereka tau gimana rasanya? Tapi ya namanya support dari keluarga, diterima aja. Sembari saya mikir tentang kemungkinan induksi. Masa sih saya ga berani nahan rasa sakit induksi (lagi) ? Soalnya kalo sesar juga biayanya lumayan bikin lu-manyun. Ya perbandingan antara normal dan sesar sekitar 1 : 3. Kalo normal sekitar 5jutaan, sesar ya 3x nya :D. Itu untuk kelas yang paling rendah di RS itu. Mikir2 lagi.

 

Kamis, 13 Maret 2014

Kakak ipar siang2 bbm saya, support saya untuk proses induksi dengan diiming2i malam ini bakalan diajak jalan2 untuk refreshing menyambut ‘hari esok’ plus kakak ipar juga punya ide untuk ‘menghibur’ saya jalan2 ke mol sebelah RS trus nonton trus berenang dulu sebelom ke RS. Saya mulai goyah dan tergiur, sampai akhirnya saya memutuskan untuk menjalani proses induksi. Jadilah malem itu packing untuk besok pagi ke RS. Sebenernya saya sih udah packing untuk keperluan bersalin pake tas saya yang menurut saya sih cukup, tapi ternyata mamake (MIL) lebih suka saya bawa tas travelnya. Jadi, pindahin lagi lah semua packingan saya ke tasnya beliau sekaligus nyiapin keperluannya suami siaga kalo di RS, ya tiker tidurnya, ya selimutnya, ya bantalnya. Selesai packing, suami siaga nawarin saya untuk jalan2 keluar rumah, ya ke tempat donat kah atau kemana gitu untuk menghibur saya. Tapi sayanya yang ga minat ngapa2in, sembari ngedumel2 dalam hati, untuk kalian para pendukung induksi saya lakukan apa yang kalian mau. Cuma pengen cepet2 hari Jumat, cepet2 jalanin proses induksi, dan berharap semoga cepet selesai.

 

Jumat, 14 Maret 2014

Hari ini udah kaya saya beneran bakalan lahiran. Yang nganter ke RS, seisi rumah. Ahahaha. Si ade ipar yang masih SD sampai cuti dulu. Siap2, sarapan trus sekitar jam 7 atau 8 pagi gitu, kita sampe di RS. Suami siaga langsung depomil sementara saya daptar di front desk untuk tindakan induksi. Si front desk minta surat rujukan dari dokternya, saya bilang ga ada karena kemaren sayanya yang belom pasti mau diinduksi. Lanjut saya dianter pake kursi roda ke ruang VK. Ganti baju, CTG, infus. Kalo ga salah saya mulai di infus sekitar jam 10pagi.

Baca2 dan denger2 kata orang, kalo proses induksi itu sekitar 12jam-an aja. Ya udah, tahan2 aja lah kalo sakit. Ternyata sodara2, pas diinduksi lewat infus, saya malahan tidur. Padahal saya tidur di bed untuk bersalin, yang mana bed itu terdiri dari beberapa bagian yang bisa dilepas kalo proses persalinan. Yang intinya, tidur di bed itu sama sekali ga nyaman. Sambungan2 bed itu saya sumpel pake selimut RS dan saya selimutan pake selimut yang saya bawa sendiri. Tapi nyatanya, saya tertidur, pulas dan katanya ngorok. Si Mama yang dateng sempet bertanya2, itu di dalem infus, obat perangsang kontraksi atau obat tidur? Ahahaha. Yang jelas, saya sih kalo ngerasa ngantuk ya tidur aja, mumpung bisa tidur gitu. Napsu makan juga masih normal, malah berlebihan, bentar2 bawaannya laper aja gitu.

Beberapa jam kemudian, diobserve via CTG, masih ga ada kontraksi. Periksa dalem sama bidan, masih bukaan 2 kepaksa *karena keseringan diperiksa dalem sama si bidan. Saya disuruh jalan2 bawa2 tiang infusan untuk mempercepat bukaan dan mencari mules. Saya nekad jalan2 ke lantai 1 nyari jajanan, padahal ya di lantai 1 itu banyak orang dan saya saat itu pede2 aja jalan2 bawa2 tiang infus pake seragam untuk bersalin (blus kancing depan tangan pendek dan rok macem mukena yang pinggangnya bsa disesuaikan dengan cara diserut talinya) ke kafetaria ngelewatin ruang tunggu yang mana hampir seluruh saf bangkunya terisi.

Pas infusannya abis, si bidan ngasih tau kalo sekarang infusannya ditambah dosis obat kontraksinya. Aturr aja.

Nah pas diganti infusan yang ini, agak terasa mulesnya tapi dikittt dan ga seheboh ingatan saya tentang mules induksi lahiran pertama. Hasil CTG juga peak kontraksinya sering banget, si obsgyn minta tetesannya diatur supaya peaknya ga terlalu sering supaya seiring sama bukaannya.

Karena peak kontraksinya masih sering, akhirnya infusnya diganti lagi ke dosis awal. Di CTG lagi, ilang lagi peak kontraksinya. Di berentiin infusnya, ilang pula peak kontraksinya. Kalo ga salah, ada saat dimana infusnya diberentiin selama beberapa jam untuk liat kontraksi alaminya. Dan tidak ada kontraksi, sodara2 :D.

Sekitar jam 12 malem, masuk pasien bumil yang ketubannya udah rembes dan di bed sebelah saya. Entah gimana kasusnya, pokoknya dia diinduksi juga lewat infus.

Bersambung ya ke sini.

 

kontrol 39 minggu : induksi atau sesar?


Sabtu, 8 Maret 2014

Berangkat kontrol jam 10 dari rumah, naik taksi ke RS lantaran kereta kijang kencananya belum juga balik dari Sukabumi. Sampe di RS sekitar jam 10.30. Timbang tensi lanjut CTG, takut keburu ngantri CTG di ruang VK.

Bener aja, masih sepi, belum ada yang CTG. CTGnya masih seperti biasa, dimana grafik pergerakan bayi seperti biasa, aktipis. Grafik kontraksi datar aja gitu ga ada peaknya sama sekali. Turun lagi ke lantai dasar, nunggu dipanggil dokter.

Lumayan lama tuh dipanggil dokter, ada sekitar 40 menitan. Baru setelah suami siaga nanya ke suster pendamping obsgyn, katanya si suster setelah ini baru giliran saya.

Masuklah kita ke ruang dokter. Seperti biasa ditanya keluhannya. Ya so far, keluhannya cuma keputihan yang kayanya sih ga berkurang dan flek. Lanjut si dokter mau periksa dalem sekalian USG liat posisi bayi.

Timbangan BB 85,5 kg dan tensi 110/70.

USG seperti biasa, air ketuban masih cukup dan bagus. Posisi kepala sama seperti minggu2 kemarin, sudah di bawah, tapi tetep masih belum masuk panggul. Berat bayi sekitar 2,9-3.0 kg.

Lanjut periksa dalem diobok2. Kepala masih jauh. Si dokter lumayan berusaha keras untuk menggapainya. Dan sekalian observasi keputihan+flek. Keputihan sih masih, tapi flek coklatnya ga ada.

Balik lagi ke meja konsul. Saya lagi2 dianjurkan untuk banyak jalan. Si dokter bilang, “Udah pak, pulang dari sini ajak si ibu jalan2 ke mol sebelah. Suruh jalan aja, jangan berenti2 liat2 baju. Sabtu minggu ajakin dia ke mol, suruh jalan aja.”

dokter : “udah berhubungan?”

saya dan suami : “ya belum lah, kan kata dokter suruh tunggu keputihannya berkurang dulu?!”

D : “ya udah, berhubungan aja”

Trus saya mempertanyakan masalah flek. Kalo dari anjuran si dokter kan saya disuruh jalan2 aja terus, nah kalo flek gimana? Kata dokter, ya terus aja dibawa jalan. Kalo fleknya banyak, tinggal ke RS :D.

Saya : “minggu depan udah minggu ke 40, kira2 kalo ga ada mules dan posisi kepala si baby belum masuk panggul juga, kira2 kita nunggu sampe minggu keberapa?”

Dokter : “ya kita tunggu aja sampe minggu ke 40. Berarti kalo minggu depan masih ga mules, kan ibu jadwal kontrolnya hari Sabtu, nah hari Sabtu itu ibu dateng langsung aja ke VK, bilang saya mau diinduksi” *lempeng aja gitu ngomongnya si dokter.

Saya : “hah? saya datang menawarkan diri untuk diinduksi? yang bener aja dok? Saya kan udah pernah ngerasain diinduksi itu kaya apa. Kalo Sabtu pagi diinduksi, ya baru sorenya lahiran. Aduhhh sakitnya lama banget”

Dokter : “Apanya yang pagi trus sore? Ya engga, cepet amat. Induksi itu bisa dari pagi bisa ke besokan harinya lagi. Ya emang harus sabar kalo lahiran. Tapi dengan kondisi posisi bayi ini kemungkinan suksesnya induksi itu 50%, yang artinya 50%nya lagi ga berhasil dan kalo ga berhasil mau ga mau lanjut harus sesar”

Saya : “Hah dok? udah bersakit2 dahulu, bersakit2 kemudian juga? Kalo misalnya nih, saya milih sesar aja, kira2 gimana?”

Dokter : “Sebenernya sih ibu bisa lahiran normal, karena panggul ibu besar dan bayinya ga super besar seperti 3,7kg gitu, tapi emang posisi kepalanya masih tinggi”

Saya : “Kalo saya nge-boost untuk memperbesar bobot si bayi, kira2 gimana? Pengaruh ga?”

Dokter :”Hm… palingan naiknya cuma 100-200 gram aja bu dalam waktu yang sesingkat ini”

Saya : “Kalo misalnya nih, misalnya, saya milih disesar, kira2 boleh ga sih saya milih hari yang mana bukan hari Sabtu gitu. Karena ada itung2an hari dimana katanya ada hari baik lahiran, kira2 hari Kamis gitu?”

Dokter : “Ya boleh aja, kalo gitu, hari Selasa besok, ibu kontrol lagi, kita liat lagi posisi si bayi udah gimana, baru kita putusin sesar atau normal. Sukur2 sebelum Selasa ibu udah mules2. Makanya diusahain lagi bu, jalan aja terus”

Saya : “katanya nanas itu kan makanan penyebab kontraksi, kira2 kalo saya makan itu berpengaruh ga?”

Dokter : “hm… gak juga sih. Oiya, jangan sekali2 minum rumput fatimah ya. Karena rumput fatimah itu memang membuat mules, tapi… mulesnya ga terkendali. Kalo mules karena induksi infus masih bisa dikendalikan, tinggal di stop infusnya. Sebenernya ada sih obat2an untuk mengendalikan induksi, tapi ya buat apa?”

Saya dan suami : *angguk2

Jadi, kemaren kita dapet banyak gambaran mengenai induksi dan sesar sebagai bahan pertimbangan untuk launchingnya si baby. Pulang dari RS langsung ke mol sebelah, muterin mol dari lantai dasar sampe lantai atas, trus makan siang di situ, baru deh pulang.

Sampe rumah, pas saya mau mandi sih mulai ngeflek, cuma ya gitu doang, ga heboh ngeflek terus2an. Jadi masih santai aja karena belum ada yang ngalir2 dan belum ada mules2. Yang ada perut bunyi2 mulu kayanya lantaran malemnya saya nyicipin kapucinonya Dunkin Donuts yang dibawa sama suami saya. Akhirnya susah tidur dan si baby gerak2 kesana kemari. Puff… udah lama sih ga minum kopi, jadi begitu deh efeknya :D.

Anak cakep, anak baik ayo nak, udahan betah diperut mama, ayo mulai bergerak ke bawah cari jalan lahirnya supaya mamanya ga diinduksi :D.

Biaya : konsul 133k; CTG 95k total 228k, pribadi.