internist

kontrol 26 minggu – internist


selasa 10 desember 2013

Hari ini jadwal ketemuan konsul sama internist. Jadwal prakteknya jam 15-17. Tapi udah beberapa kali saya ketemu sama internist ini, beliau baru dateng sekitar jam 16.30 jadi saya santai2 aja jalan dari rumah.

Suami saya ijin pulang dari kantor jam 14, dan sampe rumah bengong ngeliat saya masih dengan kostum rumahan belom siap2.

Kita berangkat dari rumah jam 4 kurang. Sampe sana di timbang dan tensi. 78,5kg (udah naik 0.5 kg aja baru 3 hari) dan 120/80.

Ngabsen kue lumpur favorit suami saya di kafetarianya sembari nunggu. Gak lama internistnya dateng jam 16.30 an. Bener kan tebakan saya.

Kita kemukakan alasan kita dateng lagi ke internist karena obsgyn saya ingin tahu masalah proteinuri +3 hasil test urin kemarin. Sebenernya agak2 absurd dan bingung arah pembicaraannya kemana, atau sayanya yang oneng ya.

Karena tujuan kita adalah ingin tau indikasi gejala protenuri +3 itu mengarah kemana, itu aja.

Si internist sempet nanya2 mengenai apakah saya ngeflek selama kehamilan ini? engga.

Minggu keberapa? 26.

Tensi tinggi? Engga, standard.

Kayanya sih dia mencurigai ke arah pre eklamsi dan eklamsi. Sempet kita diskusi ketika saya menanyakan bukannya  proteinuri itu salah satu konsekuensi kehamilan? Saya lupa apa jawabnya.

Seinget saya, dia jawab kalau proteinuri terdeteksi pada orang yang tidak hamil, kemungkinan ada gangguan ginjal. Berarti kalo pada bumil seharusnya wajar toh? batin saya.

Selama tensi normal dan tidak ada pendarahan, seharusnya sih proteinuri ini bisa diabaikan atau tidak perlu dikhawatirkan. Tambah si internist.

Harusnya, tapi obsgyn saya khawatir dengan kondisi ini. Gimana dong? batin saya.

Tapi mengingat saya dirujuk ke internist karena proteinuri, agaknya si internist mungkin berpikir treatment apa ya untuk memperkecil saringan di ginjal sehingga si protein tidak lolos ke urin. Sampai akhirnya beliau meresepkan Captopril 6.25mg dengan catatan harus ada approval obsgyn saya karena bisa mengganggu organogenesis si janin. Si internist agak kurang tau juga mengenai proses tumbuh kembang janin di minggu ke 26 saya ini, apakah organogenesis (pembentukan organ) masih terjadi atau hanya tinggal perkembangan si organ.

Sebelum selesai konsul dengan internist, beliau sempet ngasih wacana bahwa kemungkinan delivery si baby lebih baik dengan c-section (caesar), tapi itu balik lagi ke obsgyn saya gimana perkembangannya. Tapi ya siap2 aja dengan kemungkinan jika emang harus c-section.

Berhubung waktu konsul saya masih 4minggu lagi, dan si obsgyn baru ada praktek ntar malem jam 7malam, si suster pendamping internist dikasi tugas untuk mengkonfirmasikan ke obsgyn saya mengenai obat ini dan kertas resep masih dipegang si suster.  Akhirnya nunggu lagi si suster mengkonfirmasi si obsgyn, yang ternyata HPnya ga aktip karena lagi tindakan.

Sementara menunggu, saya coba browsing mengenai captopril terhadap kehamilan ini tapi gagal2 mulu lantaran jaringan provider angka yang jelek banget saat ini. Akhirnya, saya dan suami cuma bisa ngedumel dan berdiskusi dengan hasil diskusi berat ke keputusan kita ga akan menebus obat tersebut dengan pertimbangan obgsyn aja kemaren targetnya nunggu si janin sampe 2kg yang artinya kemungkinan prematur sangat besar. Apa jadinya kalau selama proses menuju 2kg tersebut dipengaruhi oleh obat yang ternyata ga direkomendasikan untuk ibu hamil?! Bisa sia2 semua perjuangan kita selama ini. Yang belakangan saya tahu obat tersebut untuk hipertensi (loh kan tensi saya normal yo?)

Saya sih sudah bertekad bulat, ga akan nebus obat itu, mangkanya saya minta suami saya ambil resep itu aja untuk kita simpen aja dan ga ditebus. Tapi ternyata si suster ga ngasih resep tersebut, karena takut juga kalo2 kemungkinannya kita inisiatip untuk nebus dan mengkonsumsi obat tersebut sebelum ada approval dari obsgyn saya. Ya ga salah juga sih si suster.

Tadinya saya berinisiatip mau nunggu obsgyn saya aja praktek malem tersebut untuk berdiskusi panjang lebar, tapi suami saya keberatan, kelamaan nunggunya.

Akhirnya nyaris maghrib, obsgyn saya baru bisa dihubungi pihak RS dan tidak approve untuk mengkonsumsi obat itu. Alhamdulillah. Akhirnya suami saya menyelesaikan administrasi dan kita pulang ke rumah.

Sampe di rumah, saya langsung istirahat sementara suami saya kerokan sama si mama dan HPnya ditinggal di ruang tamu, ga denger ada banyak telepon dari RS.

Si pihak RS nelpon lagi berkali2 sampe akhirnya diangkat sama suami saya selesai kerokan. Ternyata mereka mau ngasih tau kalo obsgyn saya merujuk saya ke hematolog dr. Djumhana di RS Mitra Premier Jatinegara yang prakteknya selasa dan kamis mulai jam 9malam. Mualem buanget yak.

Kata pihak RS ke kita, ga usah susah2 nyari dokter lain kaya di RSCM atau yang lainnya, karena udah mereka cariin. Oyayaya. Makasih.

Tapi kalo dipikir2 mah, kalo ternyata harus test ini itu berkaitan dengan ACA dan APS, kayanya lebih ekonomis di RSCM deh, secaraaa kita pribadi bukan asuransi gitu loh.

Ngomong2 hematolog, saya jadi inget beberapa waktu lalu browsing mengenai hematolog dan yang berkaitan dengan kehamilan adalah dr. Karmel di PGI Cikini. Beliau mengkhususkan diri di kasus ACA-APS dan efeknya dengan kehamilan. Kenapa ga dirujuk aja ke beliau?

Kayanya sih, obsgyn saya mau ngecek mengenai perkembangan test ACA bagi kehamilan saya.

Hm… nak, mama dan papa sedang berusaha, kamu yang sabar ya di dalem. Jadi anak yang baik dan pinter ya. Amin.

Biaya konsul internist 118k saja. Mau coba di reimburse 😀

Advertisements

kontrol 26 minggu


Aloha, masih dalam rangkaian pending posting.

Sabtu, 7 Desember 2013.

Waktunya kontrol 26 minggu. Dapet giliran no 1 dong, secara kita bookingnya dari bulan lalu pas sebelum meninggalkan RS saat kontrol 21minggu. Kayanya cuma saya doang deh yang doyan booking di setiap akhir kunjungan kontrol sebelumnya.

Ditimbang, 78 kg (naik 4,5 kg dari 5minggu lalu). ditensi. 100/70.

Ke kantin sebentar ‘mengabsen’ kue lumpur favorit suami saya. Lagi asik2 ngunyah, ga lama dipanggil masuk ke ruangan dokter obsgyn.

Dokternya agak ‘syok’ karena saya BB naik cukup drastis sampe hampir 5kg. Saya bengong. Oh kebanyakan toh naiknya?

Ternyata harusnya naiknya 2kg aja perbulan. Ahahaha. Telat si dokter ngasih taunya.

Saya dan suami saya ngakak aja. Secara tiap kali saya laper, pasti dibawain nasi beserta laukpauknya. Sekalinya komplen kenapa harus nasi mulu, eh suami saya berkilah, “kalo bukan nasi ntar cepet lapernya”. Wakakakak.

Jadi, karena naiknya BB saya itu, si dokter menganjurkan makan nasinya ya tetap 3x sehari aja. Antara makan pagi sama makan siang ada cemilan. Entah buah.jus alpukat, es krim, atau susu. Begitu juga antara makan siang ke makan malam ada cemilannya. Makan malemnya jam 5an. Wew?!

Trus sayanya komplen, “lah dok kalo saya tidurnya kemaleman keburu ketemu laper lagi. Trus saya musti gimana?”

“ya ngemil buah aja, atau makan malemnya pake beras merah”

Saya angguk2. Berarti harus mengubah pola makan. Karena biasanya kalo pagi tuh saya hajarrrr bubur kacang hijau lanjut sama bubur ayam kadang sama susu. Ntar menjelang makan siang kira2 jam 10.30 saya makan nasi. Ntar jam 1an makan nasi lagi, jam 3an makan lagi, sesudah magrib makan nasi lagi bersama jus alpukat. Gimana emaknya gag makmur?!

Lanjut periksa USG perut. Hohoho. Si baby beratnya sudah 900gram an, sementara menurut babygaga,com untuk ukuran 26minggu harusnya sekitar 770 gram. horeee… good baby 🙂 *emaknya seneng. Gak papa lah emaknya naiknya banyak, toh ke anaknya juga.

Temen saya, si bumil juga kemaren cek 25 minggu baru 700 gram an. Hohoho.

Si baby pas di USG juga aktip, mulutnya nguap2. Si dokter sih bilang air ketuban cukup, plasenta juga bagus. Semua organnya lengkap. Ditunjukin satu2, jantungnya, otaknya, tangan kanan-kirinya, kaki kanan-kirinya.

Senangnya :).

Saya dan suami sempet tanya2 mengenai ‘ikatan’ kemarin kapan mau dibuka. Si dokter bilang sih kalo ga ada kontraksi ya dibuka pas minggu ke 36 saja. Kalo ada kontraksi dibuka pas minggu ke 32. Tapi lupa nanya, apakah dengan dibukanya ikatan itu pasti bisa lahiran normal atau ada kemungkinan sesar juga?!

Saya sempet nanya kapan saya boleh mulai jalan2 pagi kaya bumil2 lainnya dan juga senam hamil.

Si obsgyn menimbang kondisi saya yang kemaren di cerclage, beliau bilang bumil2 normal biasanya mulai di minggu ke 30. Khusus untuk saya, mungkin agak mundur sekitar di minggu 32.

Si obsgyn menyuruh saya untuk test urin lagi + Toleransi Gula (yang pake puasa). Tes urinnya saya lakukan hari itu juga, mumpung di RS. Sementara test TTGO nya nanti aja, lagi mikir waktu yang tepat untuk puasa 10 jamnya itu.

Berhubung kontrol lagi sebulan lagi, berarti 26+4 minggu = 30 minggu, yang artinya minggu ke 28 saat mulai pencatatan gerakan bayi terlewatkan. Jadi si dokter ngasi tau PMO (personal maternity officer) untuk ngasih kartu gerakan bayi dan cara pencatatannya. Di atas 30 minggu, kontrolnya jadi per 2 minggu.

Ini bentuk penampakannya :

IMG-20131210-00657

jadi kartu ini berisi tentang gerakan bayi selama 12 jam. Mulai dari minggu ke 28 tertera baris Senin-Minggu yang berpotongan dengan kolom 1-10 dan kolom jam pencatatan. Cara mengisi kartu monitor gerak janin :

1. Isi kolom waktu dengan jam pertama saat merasakan gerakan janin. Misal pas bangun tidur mau sholat shubuh si janin sudah nendang sekali. Jadi tulis di kolom jam : 05.00 – ….

Pencatatan dilakukan selama 12 jam, yang artinya kalo mulainya jam 5pagi, berarti pencatatan berakhir jam 5sore. Kalau selama jam 5 pagi itu dia bergerak lebih dari sekali, tetep di kasi tanda centrang di kolom 1 aja. Nanti kalo jam 6 bergerak lagi, centrang lagi di kolom 2, begitu seterusnya.

Kalo si janin bergerak ketika kita tidur malam, misal jam 01.00 atau jam 02.00,ga usah dihitung. Tapi hitungannya dimulai dari kita mulai bangun tidur. Begitu kata si PMO yang ngejelasin kemaren.

2. Kalau sampe 3 kolom berturut2 dalam hari yang sama si janin ga bergerak, SEGERA ke RS untuk di observasi lebih lanjut untuk menghindari hal2 yang tidak diinginkan. Kalo kartu ini hilang, harus segera minta lagi ke RS.

Kalo ga salah sih begitu cara ngisinya. Hehehe.

Selesai konsul sama obsgyn dan PMO, saya ke lab untuk test urin. Lalu balik lagi ke tempat semula. Gag lama dari kamar konsul obsgyn yang lain keluar bumil yang mukanya familiar. Saya yakin-ga-yakin itu si Davinna bukan ya? Mau manggil takut tengsin takut salah orang, tapi kok mirip banget ya. Akhirnya saya sms dan bener dia Davinna tapi sudah meninggalkan RS sehingga ga sempet say hi deh.

Hasil urin yang dijanjikan sejam molor jadi sekitar 70menit. Bukannya napa2, perut udah laper banget, mau cepet2 pulang makan siang. Itu pun saya udah sempet ke booth nya Anmum di depan kafetarianya. Lagi ada promo :D, beli 2 box 200 gram dapet 1 box 200 gram yang rasa plain hanya dengan 74rb. HOhoho. Lumayan, 74rb dapet 3×200 gram.

Hasil test urin masih sama, masih ada protein di urin (proteinuri) dengan hasil +3. Balik lagi ke obsgyn, pas banget si obsgyn keluar bawa tas dan ipadnya. Beliau merekomendasikan saya untuk konsul lagi dengan internist.

Booking lagi ke front desk untuk konsul ke internist hari Selasa sore jam 4-5. Dapet urutan nomor 1.

Setelah selesai konsul dan administrasi, suami saya baik banget menghibur dengan nawarin makan siang dimana. Ahahaha. Saya langsung spontan, pizza! eh tapi pengen juga nyobain mi bangka awat di ruko Grand Galaxy 1M itu. Mengingat lokasi Pizza terdekat di kalimalang dan itu ada di sisi yang bersebrangan dan lalulintas yang padat, akhirnya kita makan siang di bakmi awat.

Saking lapernya, bener2 ga kedengeran ternyata HP saya nyanyi mulu. Baru pas masuk mobil baru ngeh kalo ada sms dan beberapa misscall dari nomor yang sama. Ternyata si SPG Anmum tadi yang lupa ngerobek barcode bonus rasa plain tadi. Untungnya bakmi awat ga jauh dari RS dan suami saya bersedia balik, jadi ketemuan sebentar di luar trus si mbak SPG dateng menghampiri saya untuk merobek barcode bonus tadi.

Kunjungan kontrol hari itu lumayan lama, baru selesai dari RS sekitar jam 2siang dan saya sudah teler2 aja kecapean. Padahal di RS cuma duduk di korsi roda, di perjalanan cuma duduk di mobil. Hihihi.

Alhamdulillah minggu ke 26 berjalan lancar :).

Biaya :

konsul : 126k

resep : Ferofort 30 kapsul 64,5k; osfit DHA 30 kapsul 121,5k; ascardia 80 30 tablet 32,1k

lab : urin lengkap 52k

total : 396,1 k | pribadi

kontrol 17 minggu


Sabtu, 5 Oktober 2013

Hari ini seharusnya sih ikutan acara gathering kantor suami di water kingdom yang waktu itu saya survey dengan perjalanan hampir 12 jam :D. Tapi dikarenakan si dokter obsgyn saya mengharuskan saya untuk bedrest, melepaskan semua aktivitas rumahan dan di luar rumah, artinya ga boleh kemana2 dulu apalagi untuk acara hura2 :D.

Sebenernya ini sih bukan kontrol rutin, cuma kontrol paska operasi aja. Gile aje kontrol seminggu sekali *pingsan. Ahahaha.

Saya dapet nomor antrian 6, dan saya dateng sekitar jam 10.30 dengan perkiraan 1 pasien waktu konsulnya 15-20menit, supaya gag terlalu lama gitu nunggunya.

Saya diturunin di lobi, khawatir saya jalan terlalu jauh dari tempat parkir ke ruang dokter, sementara suami saya mencari parkir.  Setelah cek berat badan dan tensi, ( 68.5 kg dan 110/80) ga berapa lama, kira2 30 menit saya dipanggil masuk ke ruangan dokter. Saya menunggu di depan ruang dokter yang jaraknya palingan 5 langkah.

Si dokter nanya keluhan saya. So far sih ga ada keluhan, masih dalam aktivitas bedrest yang sebagian besar waktu saya habiskan berbaring di tempat tidur.

Si dokter ngecek hasil lab ACA dan urin terakhir serta hasil konsul dengan internist. Bertanya kapan saya diharuskan kontrol kembali ke internist. Berhubung kemarin si Internist gag bilang untuk balik kontrol lagi, ya saya bilang ga ada konsul lanjutan hanya diresepkan askardia 80 sebanyak 20 butir.

Lanjut USG perut dan USG transvaginal. Horeee… panjang cervixnya menjadi 4.85 cm setelah diikat. Bedrestnya masih diterusin sampai lahiran. Askardia 80 juga diterusin sampe nanti lahiran, tapi si dokter obsgyn aja yang ngeresepin. Balik kontrol lagi 4 minggu lagi yang berarti jatuh pada tanggal 2 November 2013.

Oiya, si dokter juga agak BT pas tau saya berjalan dari lobi ke ruangannya. Bidan yang lagi bantuin si dokter kena ‘semprot’ lantaran harusnya saya pakai kursi roda, karena ga boleh kebanyakan jalan. Si bidan langsung ambil kursi roda dan saya pindah ke kursi konsul biasa ke kursi roda. Kesian juga sih si bidan, dia kan ga tau apa2. Si dokter bilang, next control, saya harus pake kursi roda untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri. Okey, noted dok 🙂

Saya sempet mempertanyakan kapan saya bisa mandi, keramas dengan leluasa tanpa di seka pake washlap. Si dokter bilang, saya boleh kok mandi, tapi ga boleh berdiri karena waktu mandi tiap2 orang kan beda2, jadi harus punya kursi plastik. Mandinya harus duduk. Sekali lagi untuk untuk meminimalisir aktivitas jalan/berdiri.

BAK & BAB juga jangan di kloset jongkok apalagi jamban tradisonal ‘helikopter’, harus di kloset duduk. Yang artinya saya ga boleh jongkok. Kloset jongkok di rumah, seminggu kemudian langsung di ganti sama kloset duduk.

Sholat pun saya lakukan dalam keadaan duduk, sodara2 :).

Jadi aktivitas saya cuma : duduk dan tiduran. Sesekali berdiri dan berjalan ke kamar mandi :D.

Suami saya bertanya tentang makanan untuk mempercepat pertumbuhan si janin, apakah hanya Es Krim aja? Hihihi… karena dia udah mulai kewalahan tiap hari beliin saya es krim 350ml setiap hari. IYAAA, setiap kali dia beli tuh es krim, saya harus ngabisin hari itu juga. Coba itu!

Jadi si dokter rekomen variasi daftar makanan berikut ini :

  1. Putih telur saja (dalam keadaan matang) 3-4 butir/hari
  2. Es Krim 1 gelas/hari
  3. Susu 2 gelas/hari
  4. Air putih 2-3 liter/hari
  5. Jus Alpukat 1 gelas/hari

Wow… lumayan juga ya :D.  Saya sih yang tidak berpantang apa2, seneng2 aja dengan variasi makanan seperti itu.

Sempet nanya juga mengenai sabun pembersih muka Skinesse yang sedang saya gunakan, karena beberapa hari ga pake itu (dilarang sama suami saya sampai dapet approval dari dokter) muka berminyak dan kayanya kotor banget. Jerawat dimana2 :(. Pembersih muka saya itu mengandung asam salisilat. Nah asam salisilat itu menurut klien skinesse saya, terlarang untuk ibu hamil, ada sih artikelnya di sini. Ada artikel lain yang bilang kalo asam salisilat ituterlarang karena turunan dari aspirin.

2013-04-24 12.28.21

Saya sempet tanya sama temen blogger saya yang juga obsgyn, menurutnya sih gak papa pake sabun pencuci muka tsb karena dosis asam salisilatnya kecil, asal bukan dalam dosis besar seperti tablet khusus asam salisilat. Lagipula obsgyn juga menggunakan aspirin untuk kasus preeklamsia.

Saya tanya dokter obsgyn saya, jawabannya juga boleh kok. Ya sutrah, saya lanjut pakai sabun tersebut setiap kali mandi 🙂

Untuk kunjungan saat ini, saya diresepkan DHA, Ferofort dan Askardia 80 lagi.

Untuk kehamilan ini, selain saya mencatat 6 siklus mens terakhir, saya juga mencatat dan menyimpan obat2an yang masih banyak sisa dari kehamilan sebelumnya beserta expired datenya.

sisa obat kehamilan tahun lalu

Uhuy… untungnya ada obat yang masih bisa dipake. Jadi alhasil, yang saya tebus cuma askardia 80 aja :D. Setelah konsul selesai, si bidan mendorong kursi roda saya sampai di depan kasir menunggu suami saya mengurus admin dan resep.

Biaya kontrol kali ini  sekitar 200rb an saja.

Konsul dokter 126K + USG sekian K dan ascardia 80 30 butir lagi 😀

Pribadi, masih belum ada asuransi yang cover maternity tanpa masa tunggu 😀