jahitan

postnatal : mitos


Masih dalam rangka pendingan posting paska melahirkan. Hihihi.

Saya masih punya banyak stok cerita untuk dishare di sini :D.

Ngomong2 tentang mitos, kali ini saya mau cerita tentang mitos yang beredar setelah melahirkan.

1. Jangan pulang/keluar/check out dari RS hari selasa

Ini sebenernya mitos yang gimana gitu. Yang menurut saya, semua hari adalah baik dan ga ada hari apes atau hari sial, termasuk si hari selasa ini. Jadi, waktu masih di RS ada tamu si mamake yang dateng berkunjung dan ngobrol2. Saya lupa, mitos ini dibicarakan waktu di RS atau di rumah, yang jelas, mereka yang ‘menginformasikan’ mitos ini. Mereka bilang, “Jangan pulang dari RS hari Selasa, pasti nanti balik lagi!”. Saya sih hanya selayang pandang aja denger informasi ini. Kalo si mamake yang ngerti itung2an hari berpendapat bahwa hari apes tergantung dari si pasien hari lahirnya hari apa, hari apesnya beda2 untuk tiap hari lahir.

Dan saya pun paska melahirkan pulang hari Selasa dong karena udah diapprove obsgyn dan dr. Spa nya. Lagian kalo mau diterusin ke hari selanjutnya, siapa yang mau bayar biaya kamar, visit dokter dll nya? Lagian kamar VVIP saya udah ada yang ngisi, jadi ga VVIP lagi :D.

Selasa siang sampe rumah, beberes, nyapu ngepel bla bla. Menjelang sore, kok berasa plester plastik bekas jaitan sesar kok dingin ya? Jangan2 kemasukan air. Apalagi pas diliat ada bagian ujung plester yang mulai terkelopek *bahasa apa sih tuh* karena pas di lipetan. Langsung was2 dong, kalo basah, gimana nih sama lukanya? Udah kering blom? udah boleh kena air blom? Langsung parno dan lapor sama bapake Arman.

Berhubung besok si Bapake Arman kudu masuk kantor, gag bisa cuti lagi, mau gag mau malem itu pula kita balik lagi ke RS yang sama, ke bagian UGD demi cek jaitan! Coba itu! Si Arman dititip sebentar sama eyangnya.

Dan pas masuk lagi ke UGD, si suster nyariin Rekam Medis saya, tapi ga nemu, trus nanya, “Baru keluar ya? Kapan ya keluarnya? soalnya statusnya kok ga ada ya?”

“iya sus, baru keluar tadi siang”. krik krik krik.

Cek jaitan artinya buka lagi plester jaitan dan diplester lagi pake plester baru. Ternyata jaitannya baik2 aja, kering. Dan rasa dingin yang dirasa itu ternyata adalah plester semacam tisue basah yang emang kerasa basah bukan indikasi masuknya air ke dalam luka yang ditutup plester.

Menurut susternya sih hal ini lazim terjadi,  masuknya air kedalam luka yang ditutupi plester plastik anti air tersebut karena ada bagian ujung plester yang terletak di daerah lipatan sehingga lama kelamaan terkelupas.

jadi, kira2 mitos keluar RS hari Selasa itu bener ga ya? :p

 

2. Lampu Ari-ari

Jadi, kalo di tradisi keluarga baru saya ini, begitu lahiran, si mamake bertugas membawa ari2 dan mencucinya kembali di rumah untuk kemudian dikebumikan dengan segala printilannya. Biasanya kan bapaknya si anak yang melakukan hal itu, tapi bapake Arman kan masih di RS nemenin saya dan juga emang eyangnya Arman yang udah wanti2 beliau yang akan mengemban tugas mulia tersebut. Mulia? Hmmm ya gitu deh, soale katanya-katanya susah loh bawa ari2 gitu, banyak yang ‘ngikutin’. Yang ngikutin disini dalam artian yang dunianya lain ya.

Nah setelah ari2 dikubur, selama 40 hari, di atas tanah ari2 tersebut harus dipasang lampu dan dinyalakan setiap habis maghrib sampe sehidupnya aja. Maksudnya gag ngoyo harus kita liatin tuh lampu idup apa engga sampe pagi. Trus kalo gag diidupin kenapa? Kalo gag diidupin, ya si bayi bakalan rewel. Percaya ga percaya sih.

Tapi, emang kalo pas si Arman mulai rewel, si bapake langsung cek ke lampu ari2, udah dinyalain atau belum. Kalo belum, buru2 langsung dinyalain. Sugesti juga kali ya. Abis itu sih berkurang rewelnya.

Kalo si abangnya Arman -Adrian- lain lagi. Ketika lupa dinyalain lampunya, pintu rumah saya ga bisa dibuka, sampe harus manggil tukang yang kemaren renov rumah. Loh emang sayanya kemana? Kalo ga salah, waktu itu saya belum pulang dari RS, meskipun agak maleman saya dan suami segera sampe rumah. Trus kenapa rumah saya harus dibuka pintunya? Karena saklar lampu penerangan jalan gang sebelah rumah, ada di ruang tamu saya.

 

Jadi dari dua kasus mitos di atas, kira2 gimana? percaya atau gag percaya?

kalo saya sih biasa aja, cuma iseng aja cerita2 topik ini. Ada yang punya cerita mitos yang lain ?

Advertisements

34minggu : gaya bebas paska lepas jahitan


Hoho, masih dalam postingan yang telat.

Jadi, setelah dilepas ikatan/jahitannya, mulai deh beraktipitas.

1. Mulai sholat normal (berdiri-ruku-sujud). Ahaaiii ini dengkul rasanya tebel banget dan kaku banget kalo bertumpu di pemukaan keras. Katanya kan ya gerakan anti sungsang hampir serupa dengan sujud, cuma agak lamaan. Tapi karena dengkul berasa tebel dan kaku, akhirnya sujudnya pengen cepet2. Jadi sementara ini masih latihan sholat normal kalo yang rakaatnya dikit aja. Adaptasi dulu. Kalo yang rakaatnya banyak, balik ke posisi duduk aja dulu yak 😀

2. Mulai nungging anti sungsang. Awalnya, nyoba di kasur, enak dan damai sampai nyaris ketiduran karena dengkul bertumpu pada permukaan yang empuk dan elastis. Rekor pertama adalah 9menitan *ngitung pake aplikasi contraction timer di android*. So far sih ga ada tuh rasa sesak atau pusing karena ga biasa. Belom coba lagi.

3. Sok-sok an gerakan ekstrim, ngepel manual pake kain pel tadinya seluruh rumah akhirnya cuma kamar tidur doang gaya nungging mbok2 jaman dulu. Mana kamar minimalis. Space lebarnya teramat minimalis, dengkul baru mulai belajar bertumpu di lantai yang keras, jadi ga betah dan susah banget bangunnya. Ngos2an. Alhasil cuma kamar doang yang dipel manual. Sisa ruangan lainnya, masih dengan kain pel yang sama tapi pake kaki aja kaya jaman saya single dulu. Kalo ketauan saya ngepel pake kaki doang, bisa dikepret sama mamake (MIL) dan suami saya karena ga sopannnn 😀

4. Kostum rumahan. Kostum rumahan saya setelah operasi cerclage adalah kaos+sarung. Ga malu? Lah orang saya di dalem rumah, ga kemana2 dan ga terima tamu pula, jadi ya santai aja. Lagian gampang kalo mau ke kamar mandi, tinggal angkat aja :D. Jadi, setelah kemaren dokter membebaskan aktipitas saya, mau gag mau jadi lebih rapih dan cantik. Tiap hari pake baju lengkap *luar dalam* kaos+celana panjang. Cuma agak ribet nyari celana panjang yang cukup di perut atau setidaknya bisa di bawah perut. Sempitt (>.<). Cuma beberapa yang cukup.  Di tengah kondisi hujan intens dan jemuran lama keringnya, celana panjang cukup 1 saja sehari untuk 2x mandi. Hihihi. Pengiritan dan juga stoknya kaga ada :D.

5. Pekerjaan domestik. Kerjaan domestik yang setelah saya operasi terlimpah seluruhnya ke suami siaga, sekarang berangsur2 saya kerjain lagi. Cuci piring yang tadinya kalo terpaksa aja dan kalo saya lagi ngambek aja saya kerjain sambil manyun2 dan duduk dikursi plastik yang buat mandi sekarang fine2 aja saya kerjain sembari berdiri. Nyuci pake mesin cuci full otomatis yang tinggal masukin baju kotor, tuang sabun dan pencet2 tombol dan prosesi jemur baju pun sekarang saya udah ga diinterogasi kaya kemaren2. Ya gimana ya, namanya naluri perempuan, kalo ngeliat cucian piring sampe numpuk, baju kotor seminggu kotor  dan baru dikerjain sama suami siaga setelah pulang kerja itupun sukur2 dia ga kecapean untuk ngerjainnya, kayanya gregetan. Pengen dikerjain tapi pasti kena nyap2, ga dikerjain tapi kok ga rela, tapi mau maksa suami siaga ngerjain cepet2 juga kesian.

Beberes, lap2 dan nyapu pun udah mulai saya kerjakan lagi. Itung2 kaya latihan jalan pagi yang ga pernah saya lakukan. Cuma nyetrika aja yang belum saya ambil alih lagi. Soalnya posisi nyetrikanya lesehan alias ngedprak di lantai sih sembari nonton tipi, masih belum berani dan strikaan menggunung bangetttttt, jadi biarkan itu jadi tanggungjawabnya suami siaga dulu deh :D. Kerjaan domestik yang saya kerjakan masih dalam radius dalam rumah saya aja. Kerjaan domestik bebantu si mamake (MIL) di rumah sebelah masih belum diappruv sama si mamake.

6. Napsu liar. Napsu liar disini maksudnya napsu mau berkeliaran jalan2 ke mol terdekat. Tapi, apa boleh dikata, suami dan mamake blum mengijinkan. Jadi ya, saya santai2 aja dulu di rumah. Padahal sih, kalo beneran udah boleh, saya mau jalan2 aja sendiri ke bakery tetangga depan (Holl*nd Bakery), Alf*mart, MM. Gairah liar yang terkekang 😀

7. Bobo siang. Makin lama, makin cepet cape. Apalagi kalo abis beberes, kayanya enak aja gitu bisa rebahan atau tidur siang gitu. Beberapa hari ini susah banget tidur siang. Pas baru lep tidur siang, si mama dateng berkunjung. Besokannya lagi enak2 tidur, dibangunin sama si adek ipar karena AC kamar mau dicuci. Pas kemaren mau bobo siang, ade saya yang kerjanya di stasiun tipi dateng berkunjung dan numpang tidur, alhasil saya ga ngerasain lagi tidur siang yang nikmat dan damai. Hohoho.

8. Sambel is allowed, officially! Makan sambel tuh udah dilarang setelah operasi untuk mencegah kontraksi yang bisa menyebabkan lepasnya jahitan/ikatan, ditambah ternyata ambeien kambuh. Tapi sejak lepas jaitan, bubur ayam sekarang dikasi sambel dikiiiitt. Ajang makan malem bersama dengan personil lengkap (mamake, ade2+suami siaga) pun sudah ga terlarang makan sambel asal jangan banyak2. Kemaren2 sih sebenernya saya makan sambel/yang pedes2 juga pas makan siang/makan malem, cuma diem2 aja sih dan kadang diumpetin dibawah timbunan nasi, kaga bilang2 daripada ntar jadi keributan yang ga perlu :D.

9. Gaya bebas. Yang tadinya saya cuma boleh duduk di bangku ‘singgasana’ yang tinggi, sekarang udah bebas boleh duduk di bangku/sofa yang lebih rendah, boleh duduk di lantai pula. Huaaa senangnyaaaa….

Semoga dengan gaya bebas yang bertanggungjawab ini, si baby juga ikutan senang dan ikut membantu dengan sabar di dalam sampai waktunya tiba. Amin.

Yang sehat ya nak 🙂

kontrol 34minggu


Hihihihi… postingan teramat telat nih. Udah masuk 35minggu baru report tentang kontrol minggu lalu.

Entah ya, males aja gitu rasanya mau update 😀

Sabtu, 1 Feb 2014

Jadwal kontrol 34minggu. Dapet nomor antrian 1. Sampe di RS jam 10. Katanya obsgynnya sudah dateng, tapi tiap kali ruangannya di buka-tutup sama suster pendamping, ga ada tuh tanda2 beliau udah stand by di dalem nungguin pasien dengan nomor urut 1. Ternyata, dokternya memang udah dateng tapi lagi tindakan di ruang VK. Ada sekitar 15menitan nunggu di depan ruangannya. Ruang tunggu di depan tivi juga penuh *jangan2 itu semua pasiennya?

Tensi 100/60 dan berat badan 81,5kg (naik setengah kilo dari 2minggu sebelumnya).

Akhirnya saya dan suami siaga beranjak ke kafetaria. Saya sih sebelum ke RS sudah full tank. Udah minum susu, makan buryam dan minum pitamin. Tapi kalo diajak ngemil ke kafetaria, hayukkk aja dengan asumsi masih sempet nih makan cemilan, biasanya kan ‘tindakan’ yg dilakukan obsgyn itu rada lama ya setengah jam an lah.

Baru juga kue lumpur, lumpia dan tahu baso tersaji di meja dan saya siap menyantap. Tiba2 nama saya dipanggil. Saya bilang sama suami untuk kasi tau kita lagi makan, dilongkap aja dulu 1 orang. Tapi ternyata si suster nolak untuk longkap. Jadi cepet2 ngabisin yang ada di mulut, trus bungkus sisanya. Suami siaga langsung ngebut ngedorong kursi roda ngelewatin ruang tunggu yang ada tipinya dan langsung ke ruang dokternya.

Si obsgyn tampil dengan rambut baru. Potong pendek, bondol. Tapi keliatan lebih fresh gitu. Seperti biasa, ditanya apa keluhannya. Punggung dan kaki kadang mulai keram, perut kenceng2 kadang2 dan rasa ngilu ke arah ‘bawah’ hingga menimbulkan sensasi mau pipis walau ga pipis sih.

Lanjut observasi USG, horeee anak pinter sudah naik jadi 2100-2200 gram :). Good boy :). USG kali ini sekalian ada grafik detak jantungnya *biasanya ga ditampilin*. Dengan tercapainya target berat janin minimal 2kg, dokter membebaskan aktivitas saya. Ga perlu bedrest kaya kemarin2 lagi termasuk kontrol menggunakan kursi roda. Saya pun sudah boleh ikutan senam hamil, boleh juga ke mol. Tapi sayangnya suami siaga belum appruv untuk nganterin istrinya berkeliaran di mol.

Posisi bayi masih sungsang, dengan kepala di atas, kaki di bawah. Sekali lagi dokternya kasi tau kalo masih tetep sungsang, cesar aja ya. Tapi kalo posisi udah tepat, bisa normal kok.

Kalo dari hasil USGnya sih, air ketuban cukup dan ga ada tanda2 kontraksi. Tapi dengan keluhan saya, akhirnya si dokter nawarin lepas ikatan rahim. Ya saya sih gimana baiknya aja. Karena pas ngerasain ngilu2 sampe ada sensasi mau pipis itu, saya juga kepikiran jangan2 ini salah satu bentuk kontraksi, tapi karena jalan lahirnya masih tersumbat *diikat* jadi kerasa ngilu.

Akhirnya, dari bed, saya dipindah ke kursi ngangkang untuk prosesi pelepasan jaitan, taro kaki di kedua penyangga di kanan kiri. FYI, proses ini lumayan lama dan lumayan ngilu2. Sekitar 30menitan gitu deh. Kursi ngangkang itu ternyata bisa jadi datar kaya bed biasa agar si dokter lebih mudah nyari benangnya. Saya sih sempet au au au karena ngilu, akhirnya si suster nyuruh si suami siaga untuk mendampingi saya.  Saking ngilunya, saya bilang sama suami siaga, pokoknya abis ini harus jalan2. Awas aja kalo engga. *ngancem sebagai kompensasi sakit ngilu*

Ditengah2 au au au saya, ada salah satu alat ga tersedia di ruang prakteknya si dokter, akhirnya si suster lari dulu ke ruang VK di atas untuk ambil alat itu. Baru dilanjut prosesinya dan… ngilunya. Akhirnya si suster manggil saya, sembari nunjukin benangnya dan ngasi tau inti dari prosesi itu sudah selesai. Saya nanya, “udah selesai ya?”.

Suami siaga bilang, “belum, itu lagi dikasi untuk menghentikan pendarahan”.

oww…. blom selesai toh, ya ga lama sih palingan extend 5menitan. Baru abis itu dibantu untuk ke posisi semula. Saya ditawarin, apakah bukti otentik si benang pengikat mau dibawa pulang? Ogah ah. Buang aja.

Benangnya kaya plintiran kertas dengan diameter 0,5cm. Lumayan tebel loh penampakannya, tapi selama di dalem ga berasa apa2 tuh. Gambar benang yg dari tubuh saya aselinya ga ada, karena saya aja sibuk nutupin muka, boro2 mau poto benangnya. Nah ini ada poto penampakan benangnya dari google.

Si dokter sih ngasih tau kalo mungkin bakalan ngeflek setelah ikatan ini dilepas. Tapi ngefleknya sih ga lama palingan sekitar 2 hari saja.

Balik lagi ke meja konsul. Si dokter nulis resep vitamin yang sama, osfit DHA dan ferofort. Ascardianya di stop aja. Aktipitas sudah bebas. Minum susu protein tinggi boleh diterusin.

Saya sempet nanya mengenai susu nutrican yang kayanya ga larut dalam air, masih serbuk dan agak menggumpal. Ternyata kata dokter, nyeduhnya pake air hangat BUKAN air panas karena proteinnya bisa rusak dan menggumpal. Analoginya sama seperti protein telur yang direbus, lama2 menggumpal/mengeras. Okay baiklah, nanti dicoba pake air hangat.

Trus saya ditanya apa udah mulai latihan gerakan anti sungsang? Saya bilang belum, karena sama halnya sama si dokter, saya nunggu aba2 boleh beraktipitas dulu baru deh nyoba ini itu. Si suster dikomando si dokter untuk training saya gerakannya di atas bed. Jadi, balik lagi saya ke bed tempat periksa USG tadi.

Ambil posisi nungging, kaki dilebarkan senyamannya, dada dan kepala di tempel ke dasar. Oww… gitu. Yayaya, ngerti. Tapi si suster bilang, jangan melakukannya di kasur, ga maksimal, nanti si baby malahan tidur karena keenakan. okay baiklah.

Setelah selesai konsul, nebus vitamin, bayar admin dan mesen susu nutrican di apotik. Susu Nutricannya dipesen dulu ke apotik rekanan nanti dikabarin kalo udah tersedia. Itu sih mau suami saya, ga papalah mahal dikit tapi pasti bakalan dapet dibandingin dia muter2in semua apotik nyari susu itu.

Pulang mampir makan siang sotomi di ruko2 galaxy. Mampir sebentar ke toko roti untuk beli bekal roti tawar kalau2 saya lapar ditengah malam buta dan *belagu* nyoba jalan kaki yang agak jauhan ke apotik nyari obat batuk titipan orang rumah. Lagi di apotik, suami saya ditelpon RS kalo susunya udah ready. Akhirnya kita balik lagi ke RS untuk ambil susu, pake mobil bukan jalan kaki :D. Untungnya ga jauhkalo pake mobil, kalo jalan sih lumayan bikin manyun. Hehehehe.

oiya, setelah ikatan dilepas rasa2 sensasi ke arah bawah makin sering kerasa, tapi ga pake ngilu. Cuma agak kaget aja. Apalagi sensasi itu kerasa kalo saya dalam posisi duduk. Mungkin penyesuaian setelah ‘sudah tidak tersumbat’ lagi.

Anyway, kontrol hari itu cukup menyenangkan karena berat si baby naik 400 gram dan saya cuma naik 500 gram. Hampir keseluruhan berat saya ke bayi. Senangnyaaaa 🙂

Yang sabar dan yang sehat ya nak di dalam, sebentar lagi kita berkumpul bersama :). Amin.

Biaya :

konsul 133k; osfit dha 20 kapsul 81k; ferofort 20tablet 43k; total 257k. Pribadi