keputihan

kontrol 39 minggu : induksi atau sesar?


Sabtu, 8 Maret 2014

Berangkat kontrol jam 10 dari rumah, naik taksi ke RS lantaran kereta kijang kencananya belum juga balik dari Sukabumi. Sampe di RS sekitar jam 10.30. Timbang tensi lanjut CTG, takut keburu ngantri CTG di ruang VK.

Bener aja, masih sepi, belum ada yang CTG. CTGnya masih seperti biasa, dimana grafik pergerakan bayi seperti biasa, aktipis. Grafik kontraksi datar aja gitu ga ada peaknya sama sekali. Turun lagi ke lantai dasar, nunggu dipanggil dokter.

Lumayan lama tuh dipanggil dokter, ada sekitar 40 menitan. Baru setelah suami siaga nanya ke suster pendamping obsgyn, katanya si suster setelah ini baru giliran saya.

Masuklah kita ke ruang dokter. Seperti biasa ditanya keluhannya. Ya so far, keluhannya cuma keputihan yang kayanya sih ga berkurang dan flek. Lanjut si dokter mau periksa dalem sekalian USG liat posisi bayi.

Timbangan BB 85,5 kg dan tensi 110/70.

USG seperti biasa, air ketuban masih cukup dan bagus. Posisi kepala sama seperti minggu2 kemarin, sudah di bawah, tapi tetep masih belum masuk panggul. Berat bayi sekitar 2,9-3.0 kg.

Lanjut periksa dalem diobok2. Kepala masih jauh. Si dokter lumayan berusaha keras untuk menggapainya. Dan sekalian observasi keputihan+flek. Keputihan sih masih, tapi flek coklatnya ga ada.

Balik lagi ke meja konsul. Saya lagi2 dianjurkan untuk banyak jalan. Si dokter bilang, “Udah pak, pulang dari sini ajak si ibu jalan2 ke mol sebelah. Suruh jalan aja, jangan berenti2 liat2 baju. Sabtu minggu ajakin dia ke mol, suruh jalan aja.”

dokter : “udah berhubungan?”

saya dan suami : “ya belum lah, kan kata dokter suruh tunggu keputihannya berkurang dulu?!”

D : “ya udah, berhubungan aja”

Trus saya mempertanyakan masalah flek. Kalo dari anjuran si dokter kan saya disuruh jalan2 aja terus, nah kalo flek gimana? Kata dokter, ya terus aja dibawa jalan. Kalo fleknya banyak, tinggal ke RS :D.

Saya : “minggu depan udah minggu ke 40, kira2 kalo ga ada mules dan posisi kepala si baby belum masuk panggul juga, kira2 kita nunggu sampe minggu keberapa?”

Dokter : “ya kita tunggu aja sampe minggu ke 40. Berarti kalo minggu depan masih ga mules, kan ibu jadwal kontrolnya hari Sabtu, nah hari Sabtu itu ibu dateng langsung aja ke VK, bilang saya mau diinduksi” *lempeng aja gitu ngomongnya si dokter.

Saya : “hah? saya datang menawarkan diri untuk diinduksi? yang bener aja dok? Saya kan udah pernah ngerasain diinduksi itu kaya apa. Kalo Sabtu pagi diinduksi, ya baru sorenya lahiran. Aduhhh sakitnya lama banget”

Dokter : “Apanya yang pagi trus sore? Ya engga, cepet amat. Induksi itu bisa dari pagi bisa ke besokan harinya lagi. Ya emang harus sabar kalo lahiran. Tapi dengan kondisi posisi bayi ini kemungkinan suksesnya induksi itu 50%, yang artinya 50%nya lagi ga berhasil dan kalo ga berhasil mau ga mau lanjut harus sesar”

Saya : “Hah dok? udah bersakit2 dahulu, bersakit2 kemudian juga? Kalo misalnya nih, saya milih sesar aja, kira2 gimana?”

Dokter : “Sebenernya sih ibu bisa lahiran normal, karena panggul ibu besar dan bayinya ga super besar seperti 3,7kg gitu, tapi emang posisi kepalanya masih tinggi”

Saya : “Kalo saya nge-boost untuk memperbesar bobot si bayi, kira2 gimana? Pengaruh ga?”

Dokter :”Hm… palingan naiknya cuma 100-200 gram aja bu dalam waktu yang sesingkat ini”

Saya : “Kalo misalnya nih, misalnya, saya milih disesar, kira2 boleh ga sih saya milih hari yang mana bukan hari Sabtu gitu. Karena ada itung2an hari dimana katanya ada hari baik lahiran, kira2 hari Kamis gitu?”

Dokter : “Ya boleh aja, kalo gitu, hari Selasa besok, ibu kontrol lagi, kita liat lagi posisi si bayi udah gimana, baru kita putusin sesar atau normal. Sukur2 sebelum Selasa ibu udah mules2. Makanya diusahain lagi bu, jalan aja terus”

Saya : “katanya nanas itu kan makanan penyebab kontraksi, kira2 kalo saya makan itu berpengaruh ga?”

Dokter : “hm… gak juga sih. Oiya, jangan sekali2 minum rumput fatimah ya. Karena rumput fatimah itu memang membuat mules, tapi… mulesnya ga terkendali. Kalo mules karena induksi infus masih bisa dikendalikan, tinggal di stop infusnya. Sebenernya ada sih obat2an untuk mengendalikan induksi, tapi ya buat apa?”

Saya dan suami : *angguk2

Jadi, kemaren kita dapet banyak gambaran mengenai induksi dan sesar sebagai bahan pertimbangan untuk launchingnya si baby. Pulang dari RS langsung ke mol sebelah, muterin mol dari lantai dasar sampe lantai atas, trus makan siang di situ, baru deh pulang.

Sampe rumah, pas saya mau mandi sih mulai ngeflek, cuma ya gitu doang, ga heboh ngeflek terus2an. Jadi masih santai aja karena belum ada yang ngalir2 dan belum ada mules2. Yang ada perut bunyi2 mulu kayanya lantaran malemnya saya nyicipin kapucinonya Dunkin Donuts yang dibawa sama suami saya. Akhirnya susah tidur dan si baby gerak2 kesana kemari. Puff… udah lama sih ga minum kopi, jadi begitu deh efeknya :D.

Anak cakep, anak baik ayo nak, udahan betah diperut mama, ayo mulai bergerak ke bawah cari jalan lahirnya supaya mamanya ga diinduksi :D.

Biaya : konsul 133k; CTG 95k total 228k, pribadi.

Advertisements

38 minggu : flek?


Hari minggu, 2 Maret 2014.

Pagi2 menjelang semua agenda hari itu, ada aja yang bikin saya manyun alias sebel gitu. Pagi menjelang siang, Suami siaga akhirnya memulai harinya dengan prosesi nyetrika padahal agenda hari itu padat merayap. Sementara, kamar mandi udah lumayan licin. Bahaya laten kalo lantai kamar mandi licin trus kita jatuh dan tidak beruntung, ya bisa banyak kemungkinan penyakit yang timbul. Terutama kalo bumil yang jatuh, ribet deh mikirin kemungkinannya.

Kalo nungguin suami siaga selesai nyetrika, ga bakalan sempet waktunya untuk nyikat lantai kamar mandi. Akhirnya, saya inisiatip ambil sikat lantai yang plastik itu dan gagang-less dari rumah sebelah. Mamake sempet liat dan ga ngijinin saya sikat2. Tapi saya bilangnya, cuma mau taro sikat itu di kamar mandi saya doang :D.

Dengan mengendap2, saya masuk ke kamar mandi mulai sikat2. Berhubung sikatnya gagang-less, jadi cuma ada kepala sikatnya doang. Untung kamar mandi saya minimalis, ga segede lapangan bola. Jadi, mulai nabur detergen dikiiit, takut licin, trus mulai gosrek2. Pertama posisi berdiri, tangan nempel di dinding2 untuk pegangan *kebayang kan kedua tangan direntangkan dan bisa menjangkau 2 dinding bersebrangan* tapi posisinya kok risky ya. Licin banget dan bisa2 saya kepeleset.

Ganti posisi jadi jongkok. Lebih ga nyaman lagi. Akhirnya posisi terakhir, nungging. Dengkul bertumpu di lantai, tangan yang pegang kepala sikat sambil gosrek2.

Oia kenapa ga pake pembersih lantai yang ampuh seperti Porst*x, Vix*l, C*f, Baycl*n, dll ? Kamar mandinya kecil, uap bleach chlorinenya itu bisa bikin keracunan kalo saya didalemnya. Ga hamil aja saya ga kuat sama bau chlorine, apalagi hamil. Bisa keracunan kuadrat. Jadi mendingan pake detergent aja buat syarat, itupun dikitt banget.

Gosrek2 sekitar 15menitan, lumayan bisa bikin lantai kamar mandi jadi kesat dan ga licin. Senangnya :). Ngisi air bak dulu, sembari ngadem ngilangin keringet baru lanjut mandi.

o… ow… kok di panty ada semacam lendir kecoklatan ya? Kaya keputihan tapi agak coklat. Saya panik sendiri. Nah loh, ini kah yang namanya flek? Kok bisa? Tarik napas, buang napas. Berusaha menenangkan diri sendiri dan nahan2 air mata supaya ga meleleh.

Saya udah mikir panjang, kalo emang lendirnya berkepanjangan terus2an keluar, sementara ga ada orang dewasa di rumah yang bisa nganter ke RS, saya mau telpon bidan PMO itu untuk kirim ambulan. Waktu itu si bidan PMO bilang bisa kirim ambulan kalo ada yang emergency.

Saat mandi pun saya observasi lagi, tapi ga berlanjut lendir kecoklatannya. Abis mandipun saya observasi lagi, belum keluar lagi. Bimbang dan ragu antara menghubungi bidan PMO di RS atau si obsgyn atau temen saya yang dokter umum. Ntar kalo ngubungin si bidan PMO/obsgyn pasti saya disuruh cepet2 ke RS, padahal maren jumat kan baru ke RS. Mana belum deposit untuk lahiran lagi, bisa2 saya ditolak masuk RS. Ah.. saya sabar dan nunggu aja dulu lah di rumah sembari menghubungi temen saya yang dokter umum itu. Niatnya hari ini saya mau rebahan aja, tapi ternyata hari ini lantaran ada agenda mamake dan si suami siaga yang padat merayap, si ade2 dititipin lah ke rumah saya karena saya yang ada di rumah dan sepanjang hari main di rumah sampai para dewasa pulang kembali ke rumah.

Mainnya sih biasa, main monopoli sembari nonton tipi. Tapi ya ga bisa sembari tiduran juga.

Menjelang siang, baru temen saya si dokter umum membalas BBM. Dia sih nyaranin untuk istirahat/tiduran walaupun sebenernya obsgyn saya sudah membebaskan saya untuk beraktipitas apapun. Tapi temen saya itu mempertimbangkan kehamilan saya yang agak unik itu sehingga kemaren sempet di cerclage.

Syukurlah, sampe sore sampe mamake dan suami siaga pulang, lendir kecoklatan itu ga keluar lagi dan ga ada mules2 pula. Jadi saya agak tenang dan perihal ini masih saya doang yang tau. Gak mau bikin panik juga. Apalagi si suami siaga itu suka grasak grusuk kalo panik.

Saya sih masih berasumsi, sebebas2nya obsgyn saya membebaskan saya untuk beraktipitas apa saja, tetep aja ga bisa terlalu bersemangat/diporsir mengerjakan sesuatu. Pas nungging2 nyikat kamar mandi itu, mungkin nih mungkin, sayanya terlalu bersemangat jadi agak kecapean sehingga keluarlah lendir kecoklatan.

Saya inget kata2 temennya kakak ipar. Kalo mulai flek2, itu masih lama. Tunggu sampe mules2/kontraksi teratur dan jaraknya deket, baru deh ke RS. Jadi ya itu juga salah satu alasan saya mau nunggu kelanjutan si lendir coklat itu.

Tapi, kalo dipikir2 dan diinget2 ada juga hubungan antara aktipitas dengan intensitas keputihan. Kalo saya kebanyakan wara wiri di rumah, ngerjain ini itu, biasanya keputihannya lumayan banyak. Kadang saya kan kalo udah ngerjain sesuatu suka lupa kalo lagi hamil, maunya jalan cepet2 kesana kemari. Hohoho.  Jadi sejak itu, kalo ngerjain apa2, wara wiri di rumah, balik lagi inget2 kalo saya lagi hamil dan jalannya sesuai dengan standar kecepatan bumil.

Alhamdulillah, lendir kecoklatannya ga keluar lagi dan hari berlalu dengan damai. Tuh kan, untung saya sabar menunggu. Coba kalo dari pagi sejak abis mandi saya udah grasak grusuk ke RS.

Yang sehat2 ya nak. Sebentar lagi. Ayo cari jalan lahir, kepalamu buruan engaged ke panggul supaya mamanya ga perlu diinduksi. Hihihi.

kontrol 38 minggu : periksa dalem


Jum’at, 28 Feb 2014

Jadwal kontrol ke obsgyn, dapet antrian nomor 6, jam praktek si obsgyn jam 19-20. Jam 16, suami siaga udah nelpon saya dari kantornya. Nanyain mau brangkat kontrol jam berapa, saya disuruh siap2 karena menurut asumsinya kita berangkat dari rumah jam 17. Eh sore amat. Akhirnya sepakat, kita berangkat jam 18.30 atau jam 19 dari rumah, abis sholat maghrib.

Berangkatlah jam 19 lewat, tadinya mah mau berangkat jam 18.30 an, tapi tiba2 si suami siaga berubah pikiran untuk mandi dulu menjelang maghrib! coba itu! bukannya sejak tadi siap2 kalo mau mandi. Jalanan agak macet, secara kan hari Jumat dan abis gajian pula. Sampe RS jam 20 kurang. Tensi dan timbang, trus langsung CTG ke ruang VK.

CTGnya ga ada yang ngantri, tapi dianggurinnya lumayan lama sekitar 15menitan lah. Selesai CTG, langsung turun lagi ke ruang tunggu depan ruang konsul si obsgyn. Si bidan yang nganter kita dari ruang VK langsung masukin status medis saya ke ruangan dokter. Saat itu baru nomor antrian 3 yang dipanggil. Eh, setelah si pasien dengan nomor urut 3 dipanggil, langsung saya dipanggil. Hohohoho. Cepatnya :).

Si obsgyn nanyain keluhan saya dan kenapa saya kontrol jumat malem karena biasanya Sabtu pagi. Iya dok, sabtu pagi ada acara (maksudnya mau ke Cileungsi lagi, tadinya). ¬†Hasil CTG dibaca dan si dokter komen, “gerakannya bagus, belum ada kontraksi ya?”. Saya menggangguk. Grafik kontraksi CTGnya emang masih datar aja.

Tensi saya 120/60, timbangan 84kg, turun 1,5kg dari minggu sebelumnya. Iya, agak ga napsu makan aja akhir2 ini. Berat si baby antara 2,8kg – 2,9kg.

Lanjut ke bed untuk periksa dalem. Saya kira tadinya periksa dalemnya di kursi ngangkang. Ternyata kata dokter di bed aja karena nanti kan lahiran juga di bed. Ow beklah. Periksa dalem itu ternyata si dokter masukin telunjuknya ke dalem sambil nyari2 kepala si baby udah dimana. Ngobok2 gitu deh. Hihihi. Kata si dokter, kepalanya masih jauh, belum masuk panggul. Dan setelah periksa dalem, si dokter juga akhirnya meresepkan antibiotik untuk keputihan karena terdeteksi keputihan setelah tangannya selesai mengobok2 :D.

Lanjut ke USG, liat posisi bayi dan juga rupa wajahnya. Ahaaiii mirip banget bapaknya deh.

Saya dianjurkan untuk berhubungan dengan suami untuk mempercepat tapi kemudian diralat. Si dokter bilang, tunggu sampe keputihannya berkurang dulu ya.

Saya dianjurkan juga untuk banyak jalan kaki dan naik turun tangga. Bukan naik turun tangga ekstrim, tapi cuma naik 1 anak tangga, trus turun lagi dan begitu seterusnya. Makan ga ada pantangan. Tapi…. pas saya sebut duren. Dokternya langsung kaget dan ngelarang. Loh, piye toh dok? katanya ga ada pantangan.

Jadi ya, yang ‘anget2’ itu harus dihindari dulu, ya duren, ya kambing, ya tape. Puff…

Selesai konsul sekitar jam 9an, trus ngurus adm dan nebus obat.

Alamak, antibiotik Cefilla 200 itu muahal juga yak. Tarik napas panjang pas keluar invoicenya dari kasir farmasi. Suami siaga PD aja nebus obatnya, bukannya nanya dulu berapa harganya.

Setelah masalah adm selesai sekalian booking buat tanggal 8 Maret dan dapet nomor 6, saya dan suami mampir dulu minum es teler di sinar garut. Sayanya nyobain pempek yang juga jualan disekitaran tenda situ. Hihihi. Perpaduan yang aneh, pempek dan es teler. Pempeknya sih biasa aja, ga enak2 banget. ya lumayan lah untuk mengatasi rasa kangen sama pempek. Niatnya mau sekalian dinner, tapi keingetan tadi mamake udah masak nasgor dan pasti nyisain buat kita. Jadi dinnernya di rumah saja lah.

Biaya :

konsul dokter 133k; CTG 95k; Cefilla 15tablet 450k; total 678k