ketuban

kontrol 32minggu


Aloha, baru sempet posting lagi.

Sebenernya sih niatnya hari minggu kemaren udah mau posting, tapi ternyata ada agenda dadakan hasil dari kontrol 32minggu ini.

Sabtu, 18 Jan 2014

Hari ini kontrol 32minggu. Udah booking dari hari seninnya dan dapet nomor 1. Hohohoho. Nomor favorit itu.

Jadi, sejak kontrol terakhir di 30minggu, hari Sabtu ini adalah hari yang sangat amat ditunggu2 buat saya sang bumil yang keseharian ruang lingkupnya cuma ruang tamu, kamar tidur, dapur, kamar mandi, rumah sebelah YANG masih berada dalam 1 pagar yang sama. Alias disitu2 aja. Ya so pasti dong, acara kontrol sangat amat diharapkan.

Jadwal mencuci rutin yang dilakukan suami siaga saya biasa hari Sabtu, saya percepat jadi hari Kamis dan saya yang nyeret2 sendiri keranjang baju kotor dari rumah saya ke rumah sebelah secara diem2 dan mengoperasikan mesin cuci otomatis bukaan atas lalu ┬átrus diomelin pula sama mamake (MIL) karena terlalu berinisiatip dan takut suami saya bakalan nyap2. Jadi maksud niat baik saya sih, supaya hari Sabtu itu, suami siaga saya fokus nganterin saya kontrol dan melihat dunia luar aja, ga usah mikirin cuci tapi tinggal mikirin kapan nyetrikanya aja ­čśÇ.

Tibalah hari Sabtu. Saya selalu tidur lebih awal dibandingkan suami siaga, jadi pasti bangunnya juga lebih awal.  Sembari nunggu suami siaga bangun, saya masih sempet leha2 nonton gosip dulu, online dulu, nyiap2in buku kontrol dan merekap apa aja keluhan saya selama ini.  Tapi kalo urusan sarapan, tetep mesti nunggu suami siaga dulu, soale sarapannya kudu beli dan bumil ga punya akses untuk keluar rumah.

Ternyata ya, moodnya bumil tuh emang ga bisa ditebak. Yang tadinya exciting banget, tiba2 berubah jadi mulai BT. Hal2 kecil yang sepele bikin BT makin numpuk, jadi berprasangka macem2. Akhirnya bumil berangkat ke RS dengan sedikit manyun2.

Mau ke RS pun rada2 was2, karena dulu waktu saya masih tinggal di daerah situ, di jalan utama Galaxy itu rentan banget banjir. Tapi katanya sejak ganti developer yang terkenal dengan rumah2 wah nya itu, sistem gorong2 di jalan utama sudah mulai diperbaiki dan mulai bagus.  Sempet BBM si bidan PMO, nanyain apa akses ke RS banjir atau engga. Si Bidan PMO langsung jawab, alhamdulillah engga. Syukurlah. Capcus lah ke RS.

Sampe di RS, parkiran di dalem RS penuh. Akhirnya suami saya ngedrop saya di lobi sampe saya duduk manis di kursi roda, dia parkir mobil di luar RS, sementara pak security nganterin dorongin armada saya ke bagian front desk untuk registrasi.

Tensi dan timbang. Tensi normal 110/70, BB 81kg (naik 2 kg dari sebelumnya). Dokternya baru dateng, tapi lagi parkir diluar RS juga lantaran ga dapet parkir di dalem. Wondering, kok bisa penuh banget ya, padahal kalo selayang pandang, pasiennya lebih rame 2minggu lalu tapi dapet2 aja tuh parkir di dalem RS.

Dokternya dateng, meeting sebentar sama rekan2 sejawatnya di ruangannya, trus keluar ruangan lagi. Kata si bidan PMO, beliau mau mindahin mobilnya ke dalem. Okay lah.

Setelah selesai urusan perparkiran dan si dokter udah ready di posisinya, sayapun dipanggil masuk. Ditanya keluhan saya selama ini.

Ambeien. Udah ga sakit dan bleeding sih, tapi masih berjendol | oh itu normal untuk ibu hamil. Nanti juga hilang kok setelah ya kira2 3bulan lahiran *lama amat yak?*

BAB sedikit | asupannya kurang serat mungkin? *saya inget2, makan sayur sih ga pernah absen, cuma buahnya yang sering absen*

Keputihan | selama warnanya masih putih, masih normal.

Lanjut ke USG. Si dokter tanya apakah ada kencang2 perutnya (kontraksi) atau rasa2 begah? Saya bilang, engga. Si dokter memeriksa perut saya yang agak lembek lalu mengguncang2kannya. Perlahan perut saya mulai mengeras. Si dokter bilang itu berarti si janin merespon/kontraksi. Tapi kontraksinya biasa aja, ga hebat2 banget. Karena kalo kontraksi hebat, si dokter bakalan lepas ikatan cervix.

Bayinya aktip, sebentar2 bergerak. Dokter ngukur diameter kepala dan diameter perut, didapat berat janin sekitar 1795gram. Posisi masih sungsang. Air ketuban cukup. Seharusnya minggu 32 ini, target berat janin 2kg. Walau ada penambahan berat si janin dari 2minggu sebelumnya, tapi masih kurang dari ekspektasi si dokter. Padahal emaknya udah naik 2 kg -__-.

Karena berat janin tersebut, agaknya, si dokter jaga2 kalo ada kecenderungan dimana kenaikan berat janin ga signifikan dan harus dilahirkan lebih dini. Jadi, si dokter nyuruh saya suntik pematang paru 2x. Hari sabtu dan hari minggunya.

Saya sempet nanya, diusia kehamilan berapa minggu, semua organ dalam si janin sudah sempurna. Si dokter bilang ya sekitar 36mingguan.

Menurut si dokter, jikalau memang terjadi kemungkinan melahirkan prematur, bisa dengan cara normal atau sesar. Normal ya tentu saja dengan INDUKSI. Kebayang sakit mulesnya yang tiada berujung selama berjam2.

Si dokter sih merekomendasikan susu khusus untuk penambah berat badan yang biasanya digunakan oleh pasien kanker, Nutrican. Cuma, kadang kalo ga cocok, si pengguna bisa diare. Susu tersebut direkomendasikan karena kandungan omega 3 nya yang diharapkan bisa menambah berat si janin. Tapi susu ini agak susah dicari, jadi saran si suster, pas ntar nebus obat, minta sama apotik RS untuk dicariin sampe dapet.

Diet asupan makanan saya pun di jor lagi. Putih telur 4butir/hari, jus alpukat 1xsehari, susu 1xsehari dan air putih min 3liter/hari.

2minggu yang lalu, jus alpukatnya sudah distop karena sempet dikomplen berat badan saya melesat sementara aktivitas minim.

Karena target 2kg belum tercapai, senam hamil dan jalan2nya masih ditunda dulu.  Selesai konsul, nunggu suami ngurus adm+resep baru lanjut ke ruang VK untuk suntik pematang paru.

Saya disuntik pematang paru (kalmethason) 2x, dengan dosis masing2 12ml. Suntiknya sih ga sakit, efeknya juga cuma sebentar, kerasa kesemutan dikit di bagian ‘bawah’ sekitar 5detikan. Abis itu ada rasa mual sebentar, ya sekitar 5detikan. Istirahat sebentar, sekitar 10menit, baru deh pulang.

Setelah selesai suntik, mampir dulu ke kafetaria, suami saya nyariin kue favoritnya, kue lumpur. Tapi ternyata hari itu kue lumpurnya lagi ga didrop. Jadilah, dia berganti haluan ke bacang dan tahu baso. Nyam2 ganjel perut sebentar.  Selesai ngunyah, ketemu sama bumil blogger, Davinna yang barusan selesai senam hamil lanjut kursus prenatal dan mau lanjut test darah di lab. Sempet cerita2 sebentar sama bumil satu itu. Akhirnyaaa ketemuan juga :).

Pulangnya, atas nama jalan2 melihat dunia luar, saya kepingin banget mampir ke toko buah dengan alasan mau beli melon. Tapi karena ada miskomunikasi dan inkonsistensi alasan dengan suami siaga, batal berkunjung ke toko buah dan langsung capcus pulang. Dampaknya, saya sebeeeelll banget seharian itu sesampainya di rumah. Sampe2, malemnya nangis2 cuma gara2 pengen ke toko buah untuk beli melon. Pufff… bumil, moodnya ga bisa ditebak. Padahal ya sekarang kalo saya pikir2, kenapa harus nangis2 gegara melon doang?!

Jadi, mulai sabtu kemaren, asupan makanan mulai di jor lagi. Sehat2 ya Nak di dalem ya minimal sampe 36minggu ya Nak. We love you ­čÖé

Biaya :

Disp Needle 25g x1 2pcs 3,4k

Syringe 5cc terumo/1200 2pcs 10k

Kalmethason 4mg inj 6pcs 47,4 k

Wippy 2 1k

Ferofort 20pcs 43k

Osfit DHA 20pcs 81k

Konsul Obsgyn 133k

Total 318,8k. Pribadi.

Advertisements

kontrol 26 minggu


Aloha, masih dalam rangkaian pending posting.

Sabtu, 7 Desember 2013.

Waktunya kontrol 26 minggu. Dapet giliran no 1 dong, secara kita bookingnya dari bulan lalu pas sebelum meninggalkan RS saat kontrol 21minggu. Kayanya cuma saya doang deh yang doyan booking di setiap akhir kunjungan kontrol sebelumnya.

Ditimbang, 78 kg (naik 4,5 kg dari 5minggu lalu). ditensi. 100/70.

Ke kantin sebentar ‘mengabsen’ kue lumpur favorit suami saya. Lagi asik2 ngunyah, ga lama dipanggil masuk ke ruangan dokter obsgyn.

Dokternya agak ‘syok’ karena saya BB naik cukup drastis sampe hampir 5kg. Saya bengong. Oh kebanyakan toh naiknya?

Ternyata harusnya naiknya 2kg aja perbulan. Ahahaha. Telat si dokter ngasih taunya.

Saya dan suami saya ngakak aja. Secara tiap kali saya laper, pasti dibawain nasi beserta laukpauknya. Sekalinya komplen kenapa harus nasi mulu, eh suami saya berkilah, “kalo bukan nasi ntar cepet lapernya”. Wakakakak.

Jadi, karena naiknya BB saya itu, si dokter menganjurkan makan nasinya ya tetap 3x sehari aja. Antara makan pagi sama makan siang ada cemilan. Entah buah.jus alpukat, es krim, atau susu. Begitu juga antara makan siang ke makan malam ada cemilannya. Makan malemnya jam 5an. Wew?!

Trus sayanya komplen, “lah dok kalo saya tidurnya kemaleman keburu ketemu laper lagi. Trus saya musti gimana?”

“ya ngemil buah aja, atau makan malemnya pake beras merah”

Saya angguk2. Berarti harus mengubah pola makan. Karena biasanya kalo pagi tuh saya hajarrrr bubur kacang hijau lanjut sama bubur ayam kadang sama susu. Ntar menjelang makan siang kira2 jam 10.30 saya makan nasi. Ntar jam 1an makan nasi lagi, jam 3an makan lagi, sesudah magrib makan nasi lagi bersama jus alpukat. Gimana emaknya gag makmur?!

Lanjut periksa USG perut. Hohoho. Si baby beratnya sudah 900gram an, sementara menurut babygaga,com untuk ukuran 26minggu harusnya sekitar 770 gram. horeee… good baby ­čÖé *emaknya seneng. Gak papa lah emaknya naiknya banyak, toh ke anaknya juga.

Temen saya, si bumil juga kemaren cek 25 minggu baru 700 gram an. Hohoho.

Si baby pas di USG juga aktip, mulutnya nguap2. Si dokter sih bilang air ketuban cukup, plasenta juga bagus. Semua organnya lengkap. Ditunjukin satu2, jantungnya, otaknya, tangan kanan-kirinya, kaki kanan-kirinya.

Senangnya :).

Saya dan suami sempet tanya2 mengenai ‘ikatan’ kemarin kapan mau dibuka. Si dokter bilang sih kalo ga ada kontraksi ya dibuka pas minggu ke 36 saja. Kalo ada kontraksi dibuka pas minggu ke 32. Tapi lupa nanya, apakah dengan dibukanya ikatan itu pasti bisa lahiran normal atau ada kemungkinan sesar juga?!

Saya sempet nanya kapan saya boleh mulai jalan2 pagi kaya bumil2 lainnya dan juga senam hamil.

Si obsgyn menimbang kondisi saya yang kemaren di cerclage, beliau bilang bumil2 normal biasanya mulai di minggu ke 30. Khusus untuk saya, mungkin agak mundur sekitar di minggu 32.

Si obsgyn menyuruh saya untuk test urin lagi + Toleransi Gula (yang pake puasa). Tes urinnya saya lakukan hari itu juga, mumpung di RS. Sementara test TTGO nya nanti aja, lagi mikir waktu yang tepat untuk puasa 10 jamnya itu.

Berhubung kontrol lagi sebulan lagi, berarti 26+4 minggu = 30 minggu, yang artinya minggu ke 28 saat mulai pencatatan gerakan bayi terlewatkan. Jadi si dokter ngasi tau PMO (personal maternity officer) untuk ngasih kartu gerakan bayi dan cara pencatatannya. Di atas 30 minggu, kontrolnya jadi per 2 minggu.

Ini bentuk penampakannya :

IMG-20131210-00657

jadi kartu ini berisi tentang gerakan bayi selama 12 jam. Mulai dari minggu ke 28 tertera baris Senin-Minggu yang berpotongan dengan kolom 1-10 dan kolom jam pencatatan. Cara mengisi kartu monitor gerak janin :

1. Isi kolom waktu dengan jam pertama saat merasakan gerakan janin. Misal pas bangun tidur mau sholat shubuh si janin sudah nendang sekali. Jadi tulis di kolom jam : 05.00 – ….

Pencatatan dilakukan selama 12 jam, yang artinya kalo mulainya jam 5pagi, berarti pencatatan berakhir jam 5sore. Kalau selama jam 5 pagi itu dia bergerak lebih dari sekali, tetep di kasi tanda centrang di kolom 1 aja. Nanti kalo jam 6 bergerak lagi, centrang lagi di kolom 2, begitu seterusnya.

Kalo si janin bergerak ketika kita tidur malam, misal jam 01.00 atau jam 02.00,ga usah dihitung. Tapi hitungannya dimulai dari kita mulai bangun tidur. Begitu kata si PMO yang ngejelasin kemaren.

2. Kalau sampe 3 kolom berturut2 dalam hari yang sama si janin ga bergerak, SEGERA ke RS untuk di observasi lebih lanjut untuk menghindari hal2 yang tidak diinginkan. Kalo kartu ini hilang, harus segera minta lagi ke RS.

Kalo ga salah sih begitu cara ngisinya. Hehehe.

Selesai konsul sama obsgyn dan PMO, saya ke lab untuk test urin. Lalu balik lagi ke tempat semula. Gag lama dari kamar konsul obsgyn yang lain keluar bumil yang mukanya familiar. Saya yakin-ga-yakin itu si Davinna bukan ya? Mau manggil takut tengsin takut salah orang, tapi kok mirip banget ya. Akhirnya saya sms dan bener dia Davinna tapi sudah meninggalkan RS sehingga ga sempet say hi deh.

Hasil urin yang dijanjikan sejam molor jadi sekitar 70menit. Bukannya napa2, perut udah laper banget, mau cepet2 pulang makan siang. Itu pun saya udah sempet ke booth nya Anmum di depan kafetarianya. Lagi ada promo :D, beli 2 box 200 gram dapet 1 box 200 gram yang rasa plain hanya dengan 74rb. HOhoho. Lumayan, 74rb dapet 3×200 gram.

Hasil test urin masih sama, masih ada protein di urin (proteinuri) dengan hasil +3. Balik lagi ke obsgyn, pas banget si obsgyn keluar bawa tas dan ipadnya. Beliau merekomendasikan saya untuk konsul lagi dengan internist.

Booking lagi ke front desk untuk konsul ke internist hari Selasa sore jam 4-5. Dapet urutan nomor 1.

Setelah selesai konsul dan administrasi, suami saya baik banget menghibur dengan nawarin makan siang dimana. Ahahaha. Saya langsung spontan, pizza! eh tapi pengen juga nyobain mi bangka awat di ruko Grand Galaxy 1M itu. Mengingat lokasi Pizza terdekat di kalimalang dan itu ada di sisi yang bersebrangan dan lalulintas yang padat, akhirnya kita makan siang di bakmi awat.

Saking lapernya, bener2 ga kedengeran ternyata HP saya nyanyi mulu. Baru pas masuk mobil baru ngeh kalo ada sms dan beberapa misscall dari nomor yang sama. Ternyata si SPG Anmum tadi yang lupa ngerobek barcode bonus rasa plain tadi. Untungnya bakmi awat ga jauh dari RS dan suami saya bersedia balik, jadi ketemuan sebentar di luar trus si mbak SPG dateng menghampiri saya untuk merobek barcode bonus tadi.

Kunjungan kontrol hari itu lumayan lama, baru selesai dari RS sekitar jam 2siang dan saya sudah teler2 aja kecapean. Padahal di RS cuma duduk di korsi roda, di perjalanan cuma duduk di mobil. Hihihi.

Alhamdulillah minggu ke 26 berjalan lancar :).

Biaya :

konsul : 126k

resep : Ferofort 30 kapsul 64,5k; osfit DHA 30 kapsul 121,5k; ascardia 80 30 tablet 32,1k

lab : urin lengkap 52k

total : 396,1 k | pribadi