kontraksi

kontrol 39 minggu : induksi atau sesar?


Sabtu, 8 Maret 2014

Berangkat kontrol jam 10 dari rumah, naik taksi ke RS lantaran kereta kijang kencananya belum juga balik dari Sukabumi. Sampe di RS sekitar jam 10.30. Timbang tensi lanjut CTG, takut keburu ngantri CTG di ruang VK.

Bener aja, masih sepi, belum ada yang CTG. CTGnya masih seperti biasa, dimana grafik pergerakan bayi seperti biasa, aktipis. Grafik kontraksi datar aja gitu ga ada peaknya sama sekali. Turun lagi ke lantai dasar, nunggu dipanggil dokter.

Lumayan lama tuh dipanggil dokter, ada sekitar 40 menitan. Baru setelah suami siaga nanya ke suster pendamping obsgyn, katanya si suster setelah ini baru giliran saya.

Masuklah kita ke ruang dokter. Seperti biasa ditanya keluhannya. Ya so far, keluhannya cuma keputihan yang kayanya sih ga berkurang dan flek. Lanjut si dokter mau periksa dalem sekalian USG liat posisi bayi.

Timbangan BB 85,5 kg dan tensi 110/70.

USG seperti biasa, air ketuban masih cukup dan bagus. Posisi kepala sama seperti minggu2 kemarin, sudah di bawah, tapi tetep masih belum masuk panggul. Berat bayi sekitar 2,9-3.0 kg.

Lanjut periksa dalem diobok2. Kepala masih jauh. Si dokter lumayan berusaha keras untuk menggapainya. Dan sekalian observasi keputihan+flek. Keputihan sih masih, tapi flek coklatnya ga ada.

Balik lagi ke meja konsul. Saya lagi2 dianjurkan untuk banyak jalan. Si dokter bilang, “Udah pak, pulang dari sini ajak si ibu jalan2 ke mol sebelah. Suruh jalan aja, jangan berenti2 liat2 baju. Sabtu minggu ajakin dia ke mol, suruh jalan aja.”

dokter : “udah berhubungan?”

saya dan suami : “ya belum lah, kan kata dokter suruh tunggu keputihannya berkurang dulu?!”

D : “ya udah, berhubungan aja”

Trus saya mempertanyakan masalah flek. Kalo dari anjuran si dokter kan saya disuruh jalan2 aja terus, nah kalo flek gimana? Kata dokter, ya terus aja dibawa jalan. Kalo fleknya banyak, tinggal ke RS :D.

Saya : “minggu depan udah minggu ke 40, kira2 kalo ga ada mules dan posisi kepala si baby belum masuk panggul juga, kira2 kita nunggu sampe minggu keberapa?”

Dokter : “ya kita tunggu aja sampe minggu ke 40. Berarti kalo minggu depan masih ga mules, kan ibu jadwal kontrolnya hari Sabtu, nah hari Sabtu itu ibu dateng langsung aja ke VK, bilang saya mau diinduksi” *lempeng aja gitu ngomongnya si dokter.

Saya : “hah? saya datang menawarkan diri untuk diinduksi? yang bener aja dok? Saya kan udah pernah ngerasain diinduksi itu kaya apa. Kalo Sabtu pagi diinduksi, ya baru sorenya lahiran. Aduhhh sakitnya lama banget”

Dokter : “Apanya yang pagi trus sore? Ya engga, cepet amat. Induksi itu bisa dari pagi bisa ke besokan harinya lagi. Ya emang harus sabar kalo lahiran. Tapi dengan kondisi posisi bayi ini kemungkinan suksesnya induksi itu 50%, yang artinya 50%nya lagi ga berhasil dan kalo ga berhasil mau ga mau lanjut harus sesar”

Saya : “Hah dok? udah bersakit2 dahulu, bersakit2 kemudian juga? Kalo misalnya nih, saya milih sesar aja, kira2 gimana?”

Dokter : “Sebenernya sih ibu bisa lahiran normal, karena panggul ibu besar dan bayinya ga super besar seperti 3,7kg gitu, tapi emang posisi kepalanya masih tinggi”

Saya : “Kalo saya nge-boost untuk memperbesar bobot si bayi, kira2 gimana? Pengaruh ga?”

Dokter :”Hm… palingan naiknya cuma 100-200 gram aja bu dalam waktu yang sesingkat ini”

Saya : “Kalo misalnya nih, misalnya, saya milih disesar, kira2 boleh ga sih saya milih hari yang mana bukan hari Sabtu gitu. Karena ada itung2an hari dimana katanya ada hari baik lahiran, kira2 hari Kamis gitu?”

Dokter : “Ya boleh aja, kalo gitu, hari Selasa besok, ibu kontrol lagi, kita liat lagi posisi si bayi udah gimana, baru kita putusin sesar atau normal. Sukur2 sebelum Selasa ibu udah mules2. Makanya diusahain lagi bu, jalan aja terus”

Saya : “katanya nanas itu kan makanan penyebab kontraksi, kira2 kalo saya makan itu berpengaruh ga?”

Dokter : “hm… gak juga sih. Oiya, jangan sekali2 minum rumput fatimah ya. Karena rumput fatimah itu memang membuat mules, tapi… mulesnya ga terkendali. Kalo mules karena induksi infus masih bisa dikendalikan, tinggal di stop infusnya. Sebenernya ada sih obat2an untuk mengendalikan induksi, tapi ya buat apa?”

Saya dan suami : *angguk2

Jadi, kemaren kita dapet banyak gambaran mengenai induksi dan sesar sebagai bahan pertimbangan untuk launchingnya si baby. Pulang dari RS langsung ke mol sebelah, muterin mol dari lantai dasar sampe lantai atas, trus makan siang di situ, baru deh pulang.

Sampe rumah, pas saya mau mandi sih mulai ngeflek, cuma ya gitu doang, ga heboh ngeflek terus2an. Jadi masih santai aja karena belum ada yang ngalir2 dan belum ada mules2. Yang ada perut bunyi2 mulu kayanya lantaran malemnya saya nyicipin kapucinonya Dunkin Donuts yang dibawa sama suami saya. Akhirnya susah tidur dan si baby gerak2 kesana kemari. Puff… udah lama sih ga minum kopi, jadi begitu deh efeknya :D.

Anak cakep, anak baik ayo nak, udahan betah diperut mama, ayo mulai bergerak ke bawah cari jalan lahirnya supaya mamanya ga diinduksi :D.

Biaya : konsul 133k; CTG 95k total 228k, pribadi.

Advertisements

37minggu : krik krik krik…


Alohaa….

Akhirnya sampai juga di 37 minggu. Sebenernya pergantian minggunya itu setiap hari kamis *kata aplikasi kehamilan di android berdasarkan Hari Pertama Mens Terakhir.

Jadi, awal minggu ke 37 ini apa aja yang dirasa?

BOSANNNN. Saya mau jalan2. AHahaha… kayanya udah dari minggu2 lalu sejak ikatan dibuka. Pengenannya bumil sih pengen jalan2, at least nengok rumah yang di Cileungsi-Jonggol sana, kabarnya pernah waktu ada hujan yang anginnya kenceng banget dan rumah2 yang ga berpenghuni, gentengnya pada terbangan. Nah loh? jangan2 rumah eike juga begitu? Untung temen kantornya suami siaga ada yang tinggal di cluster itu, udah nitip minta tlg diliatin sih. Tapi kan dia pulang kantornya sore, sampe rumahnya malem, mana bisa survey malem2? 😦

Cuma ya ga terwujud2. Suami siaga ga berani ngajak saya jalan jauh2. Cileungsi udah masuk  ke kategori  jarak jauh. Antar Kota Antar Propinsi. Ahahaha. Suami siaga takut, ntar saya tiba2 kontraksi dan brojol di perjalanan nan jauh itu, sementara RSnya di sini di deket rumah. Dan jalan kesana, rute terdekat itu cuma 1-1nya, liwat narogong-metland-jalan raya cileungsi. Kalo ga ada apa2 seperti kecelakaan, ngecor jalan aja luamanya paling cepet 2 jam, apalagi kalo ada pengecoran jalan dll? bisa lebih lama waktu tempuhnya. Nah jalan raya narogong itu pas kemaren musim banjir2, katanya lobang2 parah sangat tidak friendly untuk bumil. Sapa suruh beli rumah nan jauh dimato?

Ya kayanya suami siaga mengeliminasi kemungkinan stress ditengah jalan kalo2 saya kontraksi pertanda brojolan, jadi ya saya masih dirumahkan saja. Trus kapan boleh jalan2nya? Kata suami siaga sih, ntar abis lahiran *syarat dan ketentuan berlaku.

Maksudnya, abis lahiran teng juga ga bisa langsung jalan2 lah, emangnya kaga ada adaptasi sama si baby dsb dsb nya? Syarat dan ketentuan sudah diumumkan sejak beberapa bulan lalu, kalo si baby nantinya kudu-musti-wajib-harus  jadi anak rumahan selama 3bulan. Hm… kira2 kalo anaknya jadi anak rumahan selama 3bulan, emaknya boleh berkeliaran ga ya? Ahahaha. Ya sudahlah ikutin aja. *pasrah.

SENAM HAMIL. Rencananya besok sabtu sekalian kontrol 37minggu, baru mau ikutan senam hamil. telat? yah jangan salahkan akuh.

32minggu : ikatan dilepas, tapi berat baby masih kurang dari 2kg. Kata obsgyn, nanti dulu ikutan senam hamilnya dan aktipitas lainnya.

34minggu : berat baby akhirnya mencapai 2kg, boleh ikutan senam hamil, daftarnya H-1. mulai dari jam 7pagi.

35minggu hari Jumat pagi jam 9 : suami siaga telp RS untuk daftar senam hamil, kuota full. Harusnya daftar jam 7 teng. Okay. Telat nelpon.

36minggu hari jumat pagi tepat jam 7pagi : nelpon RS buat daftar senam hamil untuk jadwal hari Sabtu *sebelum kontrol* dannnnnn udah full kuota. Whatttt? Saya nelpon sesuai prosedur loh, kok masih penuh juga? Ternyata kata resepsionisnya, banyak yang nelpon sebelum jam 7 dan diterima oleh perawat UGD. Ternyata kuotanya cuma 9orang per sesi. Ihhh… bikin ilfeel.

tepat 37 minggu, hari kamis jam 6.09 pagi : nelpon RS, dan daftar senam hamil untuk tanggal 22 feb sekalian sama jadwal kontrol 37minggu. Saya dapet nomor 1. Ahaaiii. Senangnya. Akhirnya terkabul juga, bisa ikutan senam hamil. Mudah2an bookingannya valid ya dan besok bisa beneran ikut senam hamil.

Sebenernya untuk senam hamil, saya sempet diajakin Mak Oline untuk senam hamil di RS Mitra Keluarga Bekasi Barat. Cuma ya pertimbangannya banyak, ya sayanya yg masih takut beraktipitas gerak2an paska lepas ikatan. Juga, kalo ga barengan sama jadwal kontrol, berat diongkos. Kereta kijang kencana itu musti dibooking jauh2 hari, belom bensinnya, jajannya, belom mengorbankan waktu nyetrikanya si suami siaga. Ga sebanding sama biaya senam hamilnya yang ga sampe 50rb. Jadi, lebih baik disekalianin sama jadwal kontrol dan di tempat RS yang sama.

Sempet saya komplain juga sih sama si Bidan pas kemaren CTG, itu gimana sih senam hamil kok semrawut gitu prosedur pendaftarannya? Si bidan bilang, ya kendalanya di matrasnya yang cuma 9 biji *matras kan murah, beli lagi aja toh?*. Ya kalo cuma 9 biji, kenapa ga dibikin beberapa sesi pas jadwalnya? Lagi2 terkendala si pengajarnya yang belum tentu bisa dengan beberapa sesi tersebut. Yah sudahlah. Kalo berjodoh, ya ikut, kalo engga ya, belajar napas seingetnya aja. Ahahaha.

DEG-DEG-AN. Satu persatu, bumil yang saya kenal udah mulai lahiran atau seengganya mulai kontraksi. Blogger yang se RS sama saya itu udah lahiran, sehari sebelum jadwal rencana sesarnya karena udah banjir flek dan alhamdulillah anak perempuannya+si ibu lahir dengan selamat. Sayangnya, dia udah cao dari RS duluan sebelum sempet saya tengok besok pas kontrol.

Sobat bumil lainnya, nyonyah pitshu dan mak Oline pun udah sering kontraksi. Mereka beda 2minggu sih dari saya, jadi sekitar 39 mingguan lah ya? Wajar ya kontraksi2 gitu. Berarti saya yg masih 37 minggu, masih jauh kali  ya? Eh tapi engga juga ya, karena kapan waktu lahiran itu hanya Tuhan yang tau yak.

Yah deg2an ngerasa mulesnya, sakitnya dsb dsb. Mudah2an dimudahkan persalinannya dari yang kemaren pake induksi *masih kebayang euy mules tiada akhirnya :D.

Sehat2 ya nak di dalem, sabar dan mudah2an nanti lancar prosesnya.

Besok jadwalnya kontrol lagi. Semangat mau jalan2 melihat dunia luar!

32minggu : begah!


Hari ini tepat baby inside berusia 33minggu. Iyeeeeyyy. Sehat2 ya nak, ga lama lagi, Insya Allah kita berkumpul bersama :).  33minggu sudah terlampaui, pastinya waktu yang cuma 7minggu itu ga ada apa2nya dibanding 33minggu :). Good baby boy 🙂

Jadi, ada sekelumit cerita tentang perkembangan 32minggu. Di usia 32minggu, baru sekali2nya saya ngerasa begah banget. Keingetan pertanyaan dokter pas kontrol 32minggu kemarin tentang begah2. Pas kontrol sih emang ga ngerasa begah, tapi selalu deh pulang dari kontrol baru kejadian kaya ambeien dan juga begah ini.

Hari Senin tanggal 20 Januari 2014 itu, perut rasanya begah banget. Dari siang sampe malem. Kalo ngerasa begah, udah pasti perut kerasa kenceng2. Tapi inget lagi kata dokter, kalo kenceng2 diseluruh permukaan perut, itu artinya kontraksi. Kenceng2nya di hampir seluruh bagian perut, kecuali perut bagian atas dan bagian bawah yang masih agak2 ga begitu kenceng kalo dibandingin sama perut bagian tengah (radius kisaran pusar). Jadi, saya masih anggap ‘aman’ terkendali dan ga perlu balik lagi ke dokter.

Inget2 hari itu makannya overloaded atau engga. Baru keingetan, pas hari itu ternyata saya rakus nian sama pisang ambon! Sehari itu ada makan 3-4pisang ambon. Sebenernya dalam keadaan normal (ga hamil), makan pisang 1 aja rasanya cukup mengenyangkan, apalagi kalo lagi hamil dan makan lebih dari 1 pula, kebayang efek kenyangnya *tepokjidat.

Saya emang paling suka sama pisang ambon, hap hap hap. Kenyang aja gitu. Saking senengnya sampe dicemilin beberapa kali dan efeknya begah. Itu sih analisa suami saya karena pisang itu emang bikin kenyang. Satu aja seharusnya cukup, ga boleh overdosis.

Pisang itu sebenernya bagus buat bumil tapi ya balik lagi, kalo berlebih ya jadi ga baik dong. Jadi sejak itu, stop dulu makan pisangnya supaya perutnya ga begah2 terus2an dan berakhir ke kontraksi.

Untuk kasus saya, kontraksi sebisa mungkin dihindari karena cervix saya kan diikat. Kalau ternyata kontraksinya terlalu besar dan cervix dalam keadaan terikat, bisa berbahaya (apa ya bahayanya? lupa nanya). Menurut dokter, kalau banyak kontraksi, ikatannya harus dibuka.

Jadi sampai dengan saat ini, pisang dihindari dulu dan jus alpukat dijor! 2x sehari. Jam 10pagi dan jam 3siang. Susu Nutrican masih belum dapet, Susah euy nyarinya. RS saya yang kerjasama sama Apotek K24 aja baru aja ngabarin kalo susunya baru ready hari ini. Padahal dari kemaren suami siaga udah nelpon ke Apotek K24 terdekat, semua stoknya kosong.

Nutrican ini susu hasil kerjasama RS. Dharmais dan Kalbe Farma yang nutrisinya diperuntukkan penderita kanker. Emang agak susah dicari di apotik biasa.

Ada info sih dari temen yang kerja di apoteknya RS. Dharmais untuk nyoba ke “Anda Pharma” di deket pintu masuk RS. Mitra Keluarga Bekasi Barat. Cuma, emang belum sempet kesana. Hampir tiap sore hujan mulu. Si suami siaga agak ribet ngelepas kostum jas hujannya kalo musti mampir2. Akhirnya, putus asa dan nelpon RS untuk nyariin sampe dapet. Meski dengan beda harga sekitar 20rb an.

Gerakan janin juga agak2 jarang di minggu 32 ini, tapi tetep terpantau sih dan tetep saya catet. Baik2 ya nak di dalem, Sebentarrrr lagi kok. Anak pinter yang sabar ya 🙂